Khamis, 19 Oktober 2017

Jalan berbatu merah dan tanah

Jalan berbatu merah dan tanah
Buku lukis tanpa warna
Meski becak kita ketawa riang

3 batu kaki kita melangkah kecil
Mengejar masa hadapan
Dan apabila kita dibubut masa
Aku hairan kenapa susah betul kau saksikan matahari terbit?

Remaja memberi makna berbeza kepada kita
Aku dengan jelas menara gading di mata
Tanpa pamit tanpa tanda
Dihantar oleh jalan berbatu merah dan tanah
Kita menjadi asing

Hey,
Dewasa sudah mewarnai usia kita
Buku lukis yang
Ertinya tidak sama kepada yang punya dan yang melihat.

Tapi jalan ini masih serupa
Apa pun yang ada digenggammu
Apa pun yang terlakar di buku lukismu
Marilah senyum
Pasti terlalu canggung
Tetaplah sapa jalan ini;
Jalan berbatu merah dan tanah.

Nota: bubut = kejar

Rabu, 18 Oktober 2017

Pernahkah kau terfikir
Waktu terburuk dalam hidupmu?
Kita berada di sini berdiri
Bermula dengan langkah kecil
Dan untuk membilang kita tidak punya apa, kita menjadi orang tidak bersyukur.

Sepanjang jalan kita belajar
Bahawa tidak semua bisa kita punya,
Ada yang dibawa dan ada ditinggal.
Kita seringkali bermain dengan kata dilema, memilih dan redha.

Tapi, di pertengahan ini,
Kita berdiri kaku
Bukan kerana sulitnya bermain perasaan ternyata setelah semuanya kita pertimbangkan
Yang tinggal hanyalah sebuah harga diri, bernafas selagi diberi nyawa.

Baru kita sedar, memilih itu perkara mudah
Menghadap dunia dengan kata tidak kenal putus asa adalah pemberani
Imaginasi handal melawan arus realiti
Dan kita sedang menuju realiti.

Kabus di hadapan tidak punya cahaya
Ia putih tapi sepi
Tapi kita yakin dihadapan ada destinasi
Biar sedikit asal ada.

Wujud lagikah destinasiku?
Atau sebenarnya ini penamat sebuah perjalanan?
Menuju sebuah kehidupan selepas pelbagai kehidupan.

Selasa, 17 Oktober 2017

Assalamu'alaikum dan selamat malam

Ada masanya, melihat keluarga kucing tidur pun aku hendak catat di sini. Ketika karakter di buku mulai memasuki ruang hatiku dan ketika aku tidak pernah lupa menyaksikan hari bertukar wajah.

Ah, satu hari lagi berlalu.

Dibalik dinding flywood, televisyen yang sepatutnya ku lihat dengan mataku menjadi audio seperti radio, ku pasang telinga. Walaupun sebenarnya aku tidak terniat mahu mendengar.

Dan cicak mencelah memecahkan ruang kembali ke realiti.

Kamar kosong. Gelap. Sepi.

Di satu sudut lain, pada masa ini, aku tahu aku bukan sendiri begini. Ada ramai lagi di luar sana yang juga punya ruang kosong, gelap dan sepi.

Yang lucunya, aku sempat berfikir kalau di hati orang-orang tersebut ada apa. Mungkin sebab aku sendiri pun sudah buntu mencari solusi.

Di tepi tingkap bilikku ketika ini, ada satu keluarga burung yang menghuni di pohon jambu batu. Ciapnya makin galak. Meski malam semakin tua. Itu bukan masalahku. Satu masa nanti aku akan rindu pada ciapnya, ketika anak burung itu sudah pandai terbang tinggi.

Plain.

Wahai hati. Aku memang tiada apa-apa sekarang tetapi itu bukan bermakna aku menulis kosong. Aku sedang mencatat sejarahku. Minit yang berlalu dan terus melakar draf hidup yang garisnya entah tinggal berapa.

Ahad, 1 Oktober 2017

Catatan

Bangkit dari tidur matahari sudah di tempatnya
Cahaya pagi dan suara unggas
Cuma aku segan menyapa dunia
Semakin hari semakin resah

Langkah kaki ke depan
Tidak pernah menyalahkan
Kerna pegun saja juga tidak boleh
Demi masa yang tidak menoleh
Tapi melangkahlah dengan jasad dan hati
Sampai masanya jasad akan dimamah bumi

Aku mendengar kokokan ayam jantan
Ia jerit kesyukuran menyambut pagi
Ia jerit keriangan kerana sebiji telur
Ia jerit ketakutan kerana seekor anjing
Meski hari-hari
kais pagi makan pagi
Kais petang makan petang

Oh, masaku sudah dicuri
Pada mimpi yang fantasi
Dan nyaring kokokan ayam

Khamis, 21 September 2017

Playlist #yondermusic

Assalamu'alaikum dan selamat malam

Oleh sebab senarai sebelum-sebelum ini majoriti artis lelaki/ kumpulan lelaki, maka aku buat senarai yang terdiri daripada artis perempuan pula.

Appetizer
Lagu-lagunya genre love & heartbroken song. No rap, no English words. Banding dengan liriknya, aku lebih memilih muzik dan emosi yang disampaikan melalui lagu-lagunya. Aku nda tau mana satu mau rekomen sebab bila aku dengar satu lagunya aku decide itu the best eh sekali dengar lagi lagu lainnya, pun best juga. Laila is dilema, kalian. Jadi aku decide dengarlah lagu yang aku dengar time discover Appetizer ni, #You Are the Universe (feat. Morning Coffee)

Ji Young Baek
Single yang berjudul #Your Mind. Aku jarang dengar lagu-lagunya. Tapi terdetik mau dengar suaranya yang terkini.

Neon Bunny
Aku bukan peminat electro-pop, tapi oleh sebab dia pernah menjadi session keyboard board untuk kumpulan The Black Skirts, maka aku mahu juga dengar lagu-lagunya. Aku rekomen #Romance in Seoul.

Neuru
Aku juga bukan peminat jazz music. Belum pernah lagi ada lagu jazz yang masuk senarai mainku. Mungkin kalian boleh cuba dengar #Stay With Me (Feat. Woosung Choi).

SBGB/Dawngongbang
Walaupun folk merupakan antara genre yang aku sukai, tapi untuk setakat ini, belum ada lagi lagu mereka yang aku kira bisa buat aku menjadi salah seorang peminat mereka. Masih menanti... tapi #CARD CAPTOR SAKURA tu comel betul 😂 sayangnya aku pernah dengar Eunji nyanyi jadi aku termelekat sama versinya.

Stella Jang & Kisum
Aku sudah lama mengintai Stella Jang di Yonder tapi kerap kali kecewa. Kerana mahu juga dengar suaranya jadi aku muat turun lagu #About to Cry. Akhirnya aku muat turun satu album, #Story About: Some, One Month. 😂 Btw, mungkin agak keluar tajuk, tapi aku personally prefer Stella Jang over Heize. (No hard feeling, kalian).

Ok. Sampai sini sajalah. Aku cuma hairan kenapa Yonder lama sudah ndak update lagunya IU.

Khamis, 14 September 2017

Catatan


Sewaktu kecil dulu, tiap subuh bapa selalu temankan ke sumur di belakang rumah untuk mandi. Jarak dari rumah ke sumur sejumlah dua bukit. Bermaksud pergi mandi aku harus menuruni bukit dan sesudah mandi aku harus mendakinya.

Aku tidak pernah perasan kalau di waktu itu dada langit dihiasi bintang. Kadang-kadang, ia umpama padang sepak bola. Bintang itu silih berganti marathon cahaya. Berbalas-balas. Sampailah satu hari, ketika kami menjenguk ke atas, baru kami tahu kalau selain dingin subuh dan kokokan ayam menjemput pagi, ada komuniti besar sedang berinteraksi.

Waktu itu, aku tidak pernah berkira korbannya bapa. Kerana yang aku tahu, sesudah dari sumur, azan dan takbirnya kedengaran. Tiada lagi tidur sesudah itu. Ketika aku berlari-lari ke sekolah, dia pula mengangkat kaki ke dunia tani, satu-satunya kerjayanya sepanjang hidup. Menjadi petani.

Di sepanjang masa yang berlalu pergi, terlalu banyak yang telah berubah. Meski statik apa pun yang diklaim, kita sebenarnya sudah bergerak di zon sendiri. Kita sudah berubah. Yang ada cumalah kewujudan kita di muka bumi yang kapan pun akan tamat tali hayatnya.

Aku fikir, semakin kita bergerak kehadapan, tiada yang mampu menghalang diri dari terus mengenang kenangan. Kenanglah kenangan yang terbaik sahaja. Kenangan ini adakalanya pastilah sukar untuk dicipta semula tetapi, usahalah untuk mengulangnya. Setidaknya, rasa bahagia yang dahulunya dikecapi bisa dirasa hangatnya.

Meski cuma 1%.

Kerana dunia hari ini tidak bakal memberi 1%  itu dengan segala hidup kau tumpahkan untuknya.

Sumur itu sudah lama kontang. Kata bapa, airnya yang dahulu bisa dikongsikan dengan jiran untuk keperluan sehari-hari sudah ditelan serabut akar sawit yang menghuni lantai bumi. Tiada lagi deretan keladi. Rata sudah lekuk parit kecil yang dulunya membawa arus air sumur. Kalau saja orang baru melimpasi kawasan sumur itu, dia pasti tidak terfikir kalau di situ dulu pernah terpancul air mata air.

Sumur yang dahulunya berbakti kepada makhluk Tuhan lainnya kini sepi. Kini, digali sedalam mana pun belum tentu bisa melimpahkan air. Setitis pun. Tanpa izinnya Tuhan yang Maha Esa.

Begitulah perumpaan bahagia yang ku rasa dahulu. Sumur itu sudah lama tamat hayatnya. Yang tinggal adalah kenangan. Kenangan yang akan bersemadi selama diingat. Tapi usahalah mengulang kenangan itu kerana hidup di waktu itu mengandung erti untuk hidup. Bahagia hari ini yang besoknya kita sendiri sulit memutuskan bahagia seperti apa dikejarkan.

Ingatlah dengan jelas rasa diwaktu itu. Bukan bermakna berputus asa pada hari ini tetapi pengingat kepada diri yang asal yang dahulunya masih bersih menatap dunia.

Apabila melangkah di subuh hari, rentaknya sudah tidak serancak dahulu. Bapa pun sudah pamit dulu. Sumur pun begitu. Tinggallah sendiri menghadap hari baru.

Playlists #yondermusic

Assalamu'alaikum dan selamat petang

Jangan mengeluh dulu. Aku sedang menyiapkan cerita pendek yang kelima. Sementara itu, aku tulis pasal senarai mainku di yonder sebab aku memang akan sentiasa mencari muzik sebagai halwa telinga. Seperti biasa aku akan cuba untuk elak update lagunya kPop/idol.

DAYBREAK | Single: 왜안돼?
Sebab ia labelmate dengan The Koxx, The Solutions dan lalasweet, maka aku pun cuba cari dan akhirnya ada pun walaupun cuma satu lagu ini sahaja (ini lagu terkini mereka) available di yonder. Ini bukanlah genreku tapi masih diterima masuk ke dalam pustakaku. Aku sebut lagunya sebagai unik. Sama macam ketika dengar lagu #summer rain oleh lalasweet tu, aku fikir ia biasa-biasa tapi ndak, ada kelainannya.

The Monotones | Album: Into the Night
Pertamanya, kenapa yonder team kasi gabung page The Monotones dengan kumpulan lain walaupun sama nama? Album Into the Night kalau aku ndak silap merupakan full album pertama mereka dan agak popular juga (dapat Korea Music Awards). Peminat rock kena dengar ni. (Lists sebelum ni pun banyak genre rock 🙆. Universal type memang begini). Aku rekomen lagu #Into the Night.

South Club | Single: NO
Aku sudah pernah bilang bahawa aku peminat suara Nam Taehyun walaupun ia selepas Mino. 🙊 btw, aku cuma mahu tengok corak "artistic" band ini terutamanya Nam Taehyun. Pelikkah? Aku suka single mereka ini. Kerana aku prefer suaranya maka aku pilih yang edit versi tu. ~Annyeong!

Trampauline | Album: MARGINAL
Sudah lama ndak 'puas hati' dengan koleksi penyanyi/group perempuan yang aku ada di pustaka. Selalu juga aku cari Oohyo tapi ternyata albumnya ndak diupdate oleh Yonder team. Jadi, bila aku cuba dengar kumpulan ini, automatik aku ingat sama Oohyo (punya rindu tu). Mereka nyanyi in English cuma terkebil-kebil aku baca judul-judul lagunya. Hahaha. Aku bukan peminat electronik muzik tapi upbeats tu kadang-kadang buat addicted. Ia boleh jadi love/leave it. Aku selalunya ber-meh pada dengar kali pertama untuk mana-mana crossover genre, termasuklah album Marginal ini. Tapi kekuatan Trampauline sebenarnya pada vokalnya. Untuk album ini, aku suka #Black Star.

Album: This is Why We are Falling for Each Other
Setakat ini, aku paling suka lagu yang ada dalam album mereka yang ini. #Love Me Like Nothing's Happened Before antara yang paling aku rekomen.