Jumaat, 4 Mei 2018

Catatan: hargai

Assalamu'alaikum dan salam subuh

Sudah lama tidak berkongsi rasa di sini. Terlalu banyak yang mahu kuceritakan tapi selalu saja tersekat dipertengahan penulisan. Kadang-kadang emosi lebih menguasai.

Baru-baru ini, jiwaku kembali kacau. Depresi. Tapi bila aku belek-belek kembali... biasalah tiada manusia sempurna.

Ada hikmah aku keluar daripada zon selesaku. Tetapi ternyata dunia yang dulunya asing kini menjadi lorong selesaku pula. Attachment.

Kawan-kawan, memori,... perkara yang paling aku hargai saat ini. Bilamana berpegang pada attachment ini, sepertinya hari besok biar tiada apa yang bisa memisahkannya dengan diriku.

Betul-betul zon selesa.

Maka, muncullah suara-suara halus yang membisikkan kata-kata curiga dan kecewa. Kadang-kadang hati menurut dengan cuba-cuba untuk menjauh... tetapi kenapa harus diturut?

Lumrah dunia sementara, tiada yang kekal. Setiap pertemuan ada perpisahannya. Jadi, sebelum saatnya berlaku, gunakan masa yang ada dengan perkara-perkara yang menyenangkan dan mengingatkan.

Bertemu dan berpisah kerana Allah. Tiap pertemuan itu ada hikmahnya. Sekejap mahupun lama. Hargai detik itu.

Aku pun tidak tahu berapa lama bakal berkhidmat di sini, tetapi selama itulah akan memberikan yang terbaik dan menyumbang apa yang diperlukan. No need to worry about influence/money/status... benda-benda tu akan datang dengan sendiri bilamana kita hidup dengan jujur.

Berdasarkan pengalamanku, yang hilang takkan pernah tergantikan. Tapi yakinlah, Allah memberi apa yang kita perlukan. Boleh jadi ia diganti dengan lebih baik lagi atau bole jadi juga ia tidak tergantikan. Pokok persoalannya adalah sejauh mana kamu mampu redha atas kehilanganmu. Mengikhlaskan. Ia adalah proses menjadi lebih dewasa... melepaskan sesuatu yang kita tatangi.

Kerana tiada satu pun yang kekal. Kita pun akan pergi. Jadi, tidak perlu sakit hati sampai depresi... kita tahu, dia pergi kembali ke tempat asalnya. Ke pemilik hakikinya... setelah dipinjamkan kepada kita. Justeru, sementara kita juga dipinjamkan ke insan lain pula, menjadilah kita insan yang bila kita pergi orang bakal menyebut nama kita sebagai sebuah kenang-kenangan yang indah. Sebutlah yang baik-baik saja.

Aku akan cuba menulis rentetan pengalamanku di sini. Akan mula melazimi tabiat selalu menulis.

Semoga hidup kita akan bertambah berkah. Menjadi insan yang tidak pernah lupa akan asal-usulnya.

Jumaat, 2 Februari 2018

Hari demi hari

Assalamualaikum dan selamat malam.

Tulisan  pertama untuk tahun 2018. Alhamdulillah sudah memulai buku baru. Kerja baru, suasana baru dan kawan baru.

Aku selalu berfikir bahawa bila ada sesuatu yang perlu dibuat, maka hidupku akan hilang fokus. Fokus untuk mengakhiri hidup di dunia.

Tapi ternyata tiada apa yang berubah. Kadang-kadang aku sendiri keliru kalau sebenarnya aku sudah mati hati dengan hidup di dunia ini. Cuma mengisi peluang nyawa yang diberi sama Tuhan.

Aku berharap agar aku terus bertahan melalui hari demi hari, belajar dan memerhati makhluk dan kehidupan lain. Aku kagum dengan cerita dan jalan hidup yang dipilih oleh orang lain, bagaimana mereka bisa terus-terusan bercita-cita di dunia ini.

Cita-citaku ringkas. Di mana pun aku berada, siapa pun aku, semoga aku kembali dengan hati penuh rindu padaNya. Hari-hari akan bertambah rindu untuk kembali kepada penciptaKu. Dunia hanya sementara. Sakitnya sementara. Deritanya sementara. Duka yang dirasa hari ini sikit demi sikit akan lenyap juga dengan sendirinya, atau mungkin akan dipaksa pergi. At the end, semua hidup hanya ujian.

Biarlah. Bila aku hidup hari ini, ada benda aku bisa pelajari. Melihat keterujaan seseorang melalui hari-harinya, melihat destinasi yang dia kejar, melihat kecewanya tentang kegagalan dan takutnya pada jiwa dunia. Aku berharap jiwaku bisa terjentik. Ada insan yang masih berharap agar diberi peluang untuk hidup lebih seminit lagi.

Aku selalu mengingatkan diri, berterima kasihlah pada masalah dunia, kerna melaluinya kau akan belajar untuk menukar hari demi hari. Bersyukur dengan peluang hidup yang diberiNya.

Alhamdulillah 'ala kulli hal.

Semakin kita diuji, semoga makin dekat kita pada Tuhan.

Jumaat, 29 Disember 2017

Selamat menempuh tahun 2018

Assalamu'alaikum dan selamat petang

Aku melalui episod getir di penghujung 2017. Boleh dibilang aku menghabisi setahun dengan berehat. Aku kira ia merupakan plan ku sejak mulai dari awal lagi tapi tidak ku akui secara formal. Jauh di sudut hati aku benar-benar memerlukan satu tahun itu untuk memuhasabah diri dan merencana semula jalan hidupku.

Emotional suicide. I've attempted several times of emotional suicides. It's better than commiting a real one.

Sepanjang tempoh ini, aku masih seperti selalu, meminta nasihat kepada yang benar-benar percaya. Aku bukanlah orang yang bisa menyimpan ramai kenalan dalam satu-satu masa. Aku akan pilih yang benar-benar bisa persuade dan convice aku bila mana aku perlukan nasihat mereka. Aku fikir, egoku tinggi.

Setidaknya, aku sedar bahawa aku seorang yang ego dan bukan semua view orang bisa aku angguk dan hadam. Biasanya aku angguk kerana hormat. Aku hadam bila aku jujur bermaksudkannya.

So.... aku rasa inilah post terakhirku untuk tahun ini. Mungkin hari besok belum tentu lebih baik dari hari ini, tetapi tetaplah jadi yang terbaik.

Keep istiqomah. Another new stage is waiting, another day to survive. May Allah bless us.

Selasa, 19 Disember 2017

Episod Jalan berbatu merah dan tanah

Kelmarin sewaktu dalam perjalanan menjemput mak di rumah orang kenduri, aku ternampak dua orang kanak-kanak lelaki sehala denganku ditemani seekor anjing (harus kuingatkan kami tinggal di kawasan kebun sawit). Seorang mengayuh basikal, seorang lagi dan si Anjing berjalan kaki.

Jalan ini merupakan jalan yang aku lalui sejak tahun 1999 ketika keluargaku memutuskan untuk berpindah ke kebun selepas kami melalui kehilangan besar, ahli termuda kami iaitu Ilmi. Hari-hari sekolah rendah sesi petang (darjah tiga dan empat) aku harus berjalan kaki sejauh tiga batu ke tempat kami berkumpul kemudiannya kami menaiki van ke sekolah.

Sepanjang dua tahun itu, kakiku menginjak jalan berbatu merah dan tanah ini tiap-tiap pagi (9-11 pagi). Waktunya tidak menentu. Kerna kadang-kadang kami berkejar waktu menonton ceritanya Warkop yang mana saat mulai kami nonton, harus menahan kencing sampai cerita habis kerana bila bergerak sedikit CD player, maka berpinar-pinarlah kaca televisyen itu. Almaklum rumah kayu. Atau cuma alasan biasa kanak-kanak, supaya dapat bermain sambil menunggu van sekolah.

Kemudiannya hampir dua tahun lagi ketika berada di tingkatan satu dan dua, aku melalui perkara yang serupa. Berjalan kaki sejauh tiga batu ke tempat berkumpul kemudiannya menaiki van ke sekolah. Cumanya, sewaktu itu, jaraknya dua kali ganda kerana aku harus berjalan kaki sekali lagi ketika pulang dari sekolah. I remembered saying , "I am tired. Things getting hard", many times, almost everyday during that time.

Anyway, sewaktu itu bila aku berjalan kaki, perkara yang paling aku minta-minta adalah, semoga ada kenderaan yang lalu. Aku sudah tidak sabar untuk cepat sampai ke destinasi. Perjalanan berjalan kaki itu melelahkan. Tenaga muda dan mental yang baru hendak mengenal adaptasi. Mungkin bukan aku sahaja yang berfikiran begitu, malah setiap jiwa anak kecil juga berkehendakkan benda yang sama. "Cepatlah besar. Cepatlah dewasa. There are many things yang hendak diterokai. Beria mengejar masa depan. Sekolah cuma lapangan kecil."

Kita mahu follow jejak langkah orang dewasa yang mempengaruhi hidup kita. Bermula dari pendidikan, kerjaya, gaya hidup, filosofi dan selanjutnya. Melihat dua kanak-kanak itu, mengingatkan tentang zaman kanak-kanakku.

Dik, jangan berkira dengan hidupmu, mungkin kau tiada apa-apa kecuali usiamu, tapi tahukah kau bahawa apa pun tiada yang mustahil untuk dimiliki oleh orang dewasa dengan usaha tapi tidak untuk mengembalikan masa. Bila kau berada di kerusi pemandu ini, untuk meluangkan masa seperti yang kau lakukan sekarang itu terlalu sukar. Biarpun kami teringin untuk slow pace tapi masa kami sudah suntuk.Usia kami adalah masa depanmu tapi kami sudah  kehilangan usiamu. Kadang-kadang while running we still wonder, what's life we are going to.

Dik, cuma di tempat itu kata yang dituturkan adalah maknanya. Kami berbicara dengan makna yang universal. Ibarat menulis di kertas, kau menulis di kertas kosong dengan pensel tetapi kami kertasnya mungkin sudah koyak, lusuh dan kekuningan, and there were too many words. Bila kau kata awan, kau benar-benar bermaksud awan. Bagi kami, bila kami sebut awan, boleh jadi ia a cloudy day, another bad/hard day passed.

Bila kau menangis, kau berharap agar orang sekeliling untuk memahamimu. Dewasa pula mengajarkan, there is nobody could understand your feeling.

Kesimpulan 2017

Assalamu'alaikum dan selamat pagi

Aku seorang yang suka terperap di dalam bilik ditemani buku dan kucing. Tetapi selepas melalui episod 'depression' yang melampau, aku tutup buku-buku ku dan mulai merawat dan meluangkan masa dengan diri sendiri. Meskipun hanya sekadar baring dan celik mata.

Sudah berapa bulan aku tidak menyentuh buku. Tidak perlu bersusah-payah. Take your time. Walaupun belum sepenuhnya pulih, tapi aku berharap ia merupakan perubahan yang baik. Hopefully.

There is no solid reason. Or there was. But I denied its existence. Dunno.

Some people think that I am an introverted person. True but not fully true.  Aku merupakan seorang yang sukakan komunikasi, bergabung dan berbagi dengan society.

Mungkin sepanjang 2017 hampir seluruhnya aku habiskan di dalam bilik. Berbaring di atas katil dan tidak berbuat apa-apa. Mulanya membaca buku tapi melewati akhir tahun, aku berhenti membaca. Things getting hard.

Sebab bagi aku, itu adalah kebahagiaan. Tiada yang perlu difikir (walaupun sebenarnya pelbagai perkara di minda), tiada perasaan perlu dijaga dan tidak perlu mengambil tahu hal-hal yang tidak terkait dengan hidup sendiri.

Tapi, most of the time, waktu yang paling bahagia ketika ketawa senang dengan mak tanpa fokus akan hal tertentu (berbual kosong dan lucu akan sesuatu) dan ketika aku memandu sepanjang kampung dan having a conversation with villagers eventhough just saying hi or put my hands up. 

Tell. Luahkan depression yang kau rasa. Tapi I am not that kind of person to rely on another person. Ego? Maybe. Mungkin memilih. Namun, bukannya pendam semuanya sendiri, I will reach out some friends who I think comfortable enough to tell my stories. Sipi-sipi kerana they also have their own problem.

Selepas itu, aku akan rasa tenang balik.

Don't try too hard. If you can't run, walk, if not, stop and get a rest. That's okay. Orang yang berlari laju ke depan bukan selamanya dapat berlari. We are human being. Bukan semuanya kita dapat. Every single thing yang kita miliki there is always a price to be paid. Nothing is free.
Bila rasa down, ingatlah kita bukan sendiri. In another place, ada juga insan seperti kita. Yang membezakan antara kita adalah tindakan selanjutnya yang bakal kita ambil. Daripada berputus-asa bukankah ia agak terlalu awal untuk mengalah? Bukan orang sekeliling yang menentukan siapa kita. Tapi kita yang menentukan what type of person yang kita mahu display dihadapan mereka.

Btw, keep in faith. We have Allah. That's enough.

Isnin, 18 Disember 2017

Playlist #yondermusic

Assalamualaikum dan selamat pagi

Senarai main kali ini, terdiri daripada lagu-lagu lama, yang kemungkinan penyanyinya sudah tiada atau pun band mereka susah disband. Sesetengah lagu hanya versi dinyanyikan semula oleh artis lain.

Artificial Satellite
Kumpulan acappella ini informasinya terlalu limit gara-gara namanya yang automatik bila ditaip di laman sesawang akan muncul berkenaan "artificial satellite" yang benar. Ada dua album yang available, tapi aku belum cek satu-satu lagunya. Cuma #Don't be  sad dan #Beautiful Night in Jeju Island yang terusku muat turun memandangkan dua itu lagu kesukaanku. Terus-terang, aku selamanya suka versi original tapi cover oleh mereka ini sangat hampir kerana vibe lagu lama masih wujud.

Bock Hee Yoon
Ramai yang cover lagu #Everyone, tapi aku tetap dengan penyanyi asalnya ini, Bock Hee Yoon. Mula-mula dulu aku kecewa juga sebab yonder upload versi nyanyian semula (2015). Tapi lama-lama aku selesa dengan versi ini kerana this is the current voice olehnya dan emosinya juga sangat matang.

Choi Sung Soo
Aku nda sure statusnya, tapi aku suka dua lagu yang dia cover. #Making Memory tu nyanyian asal oleh Kim Hyun Shik dan #A Letter pula oleh Kim Kwak Jin. Bila aku ada masa lebih, aku akan cek lagi albumnya yang lain. Sekali lagi, oleh sebab dia cover lagu ni semasa tahun 90 an jadi vibenya tu masih 'hidup'.

Panic
Duo ini secara tidak rasminya telah disband. Walaupun aku bukanlah penggemar genre mereka, tetapi lagu #딜팽이 Dalpaeng-I /Snail tu legend. Aku agak terkejut yonder ada lagu ni.

YB
Aku mengenali Yoon Do Hyun sebelum kumpulan ini. Kalau dibaca balik postku yang lepas, hahaha rupa-rupanya some of the songs yang aku recommend merupakan lagu lamanya. Kumpulan ini banyak lagunya yang aku gemari terutamanya #Blue Whale, #Letter, #A Flying Butterfly, dan pastinya #Autumn Outside the Post Office.

Ok, sampai sini saja dulu. Sebagai penutup, check la album Cho Yong Pil. Dia punya genre sangat luas.

Jumaat, 8 Disember 2017

OK

Assalamu'alaikum dan selamat malam

Sebelum itu, oleh kerana aku sudah kurang membaca... cara penulisanku agak lain dari sebelum ini. Haha mana-mana sandar.

OK.

Sejak kecil, kita diajar untuk berimpian, mengejar cita-cita demi masa depan yang cerah. Tiba-tiba, dipertengahan jalan menujunya, kita tersentak dengan desiran daun yang melambai malu. Hey, pandanglah sekelilingmu. Oleh kerana semua orang berpusu-pusu fokus ke depan, kenapa itu menjadi kewajipan yang sama untuk dirimu? Siapa pula yang akan menyapa pemandangan ini, menikmati keindahan ciptaanNya?

Punca utama orang maju ke depan adalah kerana di situ menjajikan destinasi yang indah, to another level. Manusia sejak mula lagi sudah obses evolusi. Nomad yang mulanya mungkin faktor alam tapi dibaliknya tersimpan satu kata azam, "perfection".

Walaupun hakikatnya kita sudah maklum bahawa kita selamanya jauh dari kesempurnaan.

Jalan yang kita lalui adalah sama dengan jalan yang dilalui oleh orang lain. Ada yang baru mulai perjalanan tapi lebih dulu ke depan meninggalkan kita yang sudah memakan masa lampau. Ada yang mula serentak dengan kita tapi dia sudah jauh mara kerana kita menggunakan kenderaan yang berbeza. Kadang-kadang, aku berfikir mungkin kerana aku selalu menyumpah serana alam, bila siang aku dibakar panas mentari dan kalau hujan dinginnya adalah beku. Alangkah bagusnya kalau aku juga punya kenderaan seperti mereka, tidak perlu menempatkan salah pada yang lain. Cuma perlu fokus ke depan dan menikmati alam.

Ada masanya, aku berfikir, manusia diciptakan untuk dua tujuan. Pertama, jalannya lurus ke destinasi. Kedua, jalannya terkandas. Fondasinya adalah perjalanannya. Iaitu, berjaya atau gagalnya seseorang itu diindikat berdasarkan nilai hidupnya. Sejauh mana sabarnya dan sekuat apa jeritan syukurnya.

Tapi, aku selalu kandas. Memerah keringat dengan cemburu melihat lalu orang yang terus-terus ke depan. Why it is too hard for me? Why me?

Sejujurnya, memujuk hati sendiri tidaklah susah. Kita sudah mulai mengenal hikmah disebalik tiap yang berlaku tapi temboknya selalu ditebuk rasa bersalah. Bersalah pada orang-orang yang menjadi tanggunggjawab kita. Beban mereka yang harus kita pikul sama, yang harus kita tanggung dan nama kita simbol kebanggaan mereka. Sepatutnya, yang terbaiklah yang mahu kita beri tapi malu selalu kita bagi. Atau tiada.

Ok? Is it ok to be ok or I need to be ok?

Teringin aku katakan pada orang lain yang memandang bahawa 'it's ok, you can lie to me' atau kalau terdesak betul, 'please tell a lie'. Biarlah, katakan saja bahawa apa yang aku lalui sekarang ini ok saja. 'Take it easy'. Oleh itu, ada juga malam yang bisa aku tidur bermimpi. Sometimes, when things getting hard, I lost all dreams that I pursue since 20 years ago.

Tapi, is it really ok to be ok? Realitinya pastilah tidak. We need to be ok. The real ok. Apapun yang kau punya, sebeza apa pun dengan orang lain, itu bukan alasan untuk bersahaja. You need to show your passion. Kata klise bahawa hidup sesederhana yang mungkin kadang-kadang mengandung makna yang terlalu universal. Kerana hidup sederhana bukan bermakna berhenti untuk bermimpi. Bilamana kita meremehkan orang lain yang terlalu mengejar masa depannya, kita alpa kalau kita menuju hujung hayat kerana impian/dreams (apa saja yang kamu panggilnya) itu adalah ibarat oksigen dalam hidup kita. Tiap satu sedut oksigen, ada helaan karbon dioksida, itulah tanggungjawab kita terhadap mereka yang sedang menanti kejayaan kita.