Khamis, 18 Mei 2017

Nota tanpa tajuk

Selamat malam

Pernah, suatu ketika dahulu seorang kawan, A berkata kepada seorang kawan B, 'mereka tidak akan faham situasi kita'. Mereka itu merujuk kepada kami, C, D, E, F, G...Z.

Aku pun berfikir, mungkin sebab aku tidak berada di tempat mereka maka aku jahil tentang mereka.

Tetapi sejauh mana pun aku melangkah dari detik itu, aku masih belum memahami maksud kata-kata mereka. Apa yang dia maksudkan dengan 'situasi kita'.

Setiap manusia diciptakan dari sumber yang sama, lahir telanjang, hidup pula memerlukan oksigen yang sama, dan semuanya pun akan mati.

Jadi, situasi mana yang dia maksudkan?

Walaupun jauh di sudut hati, aku pun sebenarnya mengangguk setuju. 'Betul, kerana orang lain tidak akan fahan apabila mereka berada di tempat yang berbeza dengan kita'

Peliknya, aku ulangi lagi. Padahal kita semua wujud dari setitis air mani, lahir telanjang, menghirup oksigen dan akan mati.

Jadi aku simpulkan, kita diberi hidup yang sama tetapi kitalah yang menilainya.

Tafsiran hidup ini terlalu rumit sampai orang yang cenderungnya lain-lain, tidak akan memahami kelompok manusia lainnya.

Persekitaran kita menentukan pembawakan kita di tengah masyarakat. Tidak kira kau lahir sebagai seorang fakir, yatim, kaya, genius, kurang pandai, tetapi sekiranya kau khatam ilmu 'peradaban' maka kau adalah seorang pentafsir yang baik.

Seorang yang kaya dan berpendidikan, tetapi dia barbar, uncivilised kalau dia kurang ilmu peradaban. Seorang miskin dan tiada sekolah, boleh jadi dia seorang yang civilised kalau dia mendalami ilmu peradaban.

Cabaran menjadi pentafsir hidup ini besar dugaannya kerana apabila kau terjumpa orang yang tidak mahu beradab, yang mengagungkan kurang adab dan tidak tahu adab, kau juga bakal-bakal menempuh jalan uncivilised.

Hidup memang bukan semuanya tentang civilised. Tapi make sure, kaulah antara yang civilised itu.

Fighting!

Assalamu'alaikum dan selamat pagi.

Banyak perkara yang bisa buat kita rasa down, hilang motivasi dan depresi.

At the end, untuk memujuk diri, kita pun cakap dekat diri, "ini hanya sementara."

Then, ko pun akan faham kenapa ada kes bunuh diri dan bersyukurlah kerana agama mengajarkan untuk tidak berputus asa pada nyawa sendiri.

Ketika down begini, hidupan makhluk lain pun akan dicemburui. Kepada kucing yang dimanja, burung yang terbang bebas, kepada riang anak-anak kecil, harta melimpah pewaris muda, kepada sesiapa sahaja yang bernyawa di muka bumi ini. Mereka yang kelihatan gembira dan hidup tanpa masalah. Kita harap kita juga tiada masalah. Dan kau pun fikir lagi, hidup ini cuma sementara.

Fikiranmu melayang lagi ke kelompok manusia yang nampak seolah peduli tetapi menyebalkan. Mereka yang mempersoalkan jalan hidupmu. Kenapa ia up, kenapa ia down, kenapa kau buat ini, kenapa kau pilih ini, kenapa kau begini begitu, kenapa kau ketawa, kenapa kau senyum kenapa kau bernafas....

Dan kau mahu sahaja semburkan di mukanya dengan kata-kata "whatever...."

Kalau orang tahu betapa buang masanya mempersoalkan hidup orang lain tanpa mempeduli nasib diri sendiri. Kenapa hidupmu melalui uphills dan downhills, kenapa kau berbuat itu, kenapa kau pilih ini, kenapa itu dan ini, kenapa kau ketawa senyum menangis dan ketawa semula... kenapa kau masih bernafas. Tanyalah sama diri sendiri sebelum tanya sama orang lain. Kalau kau pun ndak tahu mau jawab apa, jangan tanpa malu tanya sama orang lain.

Kalau pun kau tahu jawapannya kau tiada sampai hati mahu tanya atau mempersoal jalan hidup orang lain kerana kau pun akan menangis mengenang jalan hidup sendiri.

Hidup ini hanya sementara.

Aku? Kau fikir aku akan tulis kalau aku sedang bahagia? Tentulah kerna hidup sedang dilambung badai hidup, maka mulalah berkata-kata hiba. Sendu. Aku pun tiada jawapan solid menangani depresi kerana apabila khabar gembira tiba maka hilanglah beban depresi tadi. Pastilah mencari bahagia bukan jawapannya kerana depresi lawannya bahagia. Cara melawan depresi itu ada pada depresi sendiri. Dan aku belum berani menggali jauh ke dalam perigi depresi. Aku lebih memilih musuhnya, mengejar bahagia yang sementara.

Depresi melawan depresi itu apa? Mungkin bentuknya sebegini, ibarat anak kecil yang hidupnya ditatang mulai berfikir kalau kasih orangtuanya bakal berakhir dan dia dibiarkan. Atau seperti terbang bebasnya seekor burung yang pulang ke sarang di petang hari dengan perut kosong.

Kau hidup untuk menikmati bahagia? Siapa bilang hidup cuma untuk bahagia?

Memang pun depresi itu ada dalam kamus hidupnya insan. Jadi, seperti wujudnya depresi, bahagia juga akan muncul. Dan aku selalu berdebar-debar, tatkala bayu bahagia menampar lembut, aku menduga sebesar apa depresi menghambat nanti. Dan tatkala taufan depresi melambung, aku menunggu bila agaknya sinar bahagia terbit lagi.

Dan berkata lagi, hidup ini hanya sementara.

Kepada jiwa-jiwa depresi, kita tidak sendiri depresi. Cuma jalan mengharunginya sering menuntut kita untuk sendiri. A lonely fighter. Sebuah terowong latihan menuju perkampungan abadi. Sendirilah berjuang depresi sampai apabila kita pulang nanti yang kita bawa adalah sebuah hati yang rindu untuk kembali ke tempat asalnya.

Rabu, 17 Mei 2017

Kehilangan

Assalamu'alaikum dan selamat tengah hari.

Lama sudah aku tidak bercerita tentang kucing kami.

Kucing kami itu adalah ahli kami.

Sewaktu aku menulis tentang pemergiannya Seppang aku fikir itu merupakan nota lambaian 'selamat jalan' buatnya. Jadi aku tulis dengan nada cukup bahagia dan syukur.

Rupanya, bulan itu kami diuji dengan kehilangan yang bertimpa-timpa.

Tiada kata yang dapat aku tuliskan sampailah aku memutuskan untuk menulis sekarang. Kerna kehilangan itu memberi rasa seperti kehilangan sebelum-sebelum ini. Semua yang meninggalkan pergi, perginya kembali membayangi.

Sewaktu satu demi satu nyawa pergi, aku sendiri tidak hadir menyaksikan. Jasadnya saja aku tidak tahu di mana dikuburkan.

Semua memori bersama berputar satu demi satu, dan perasaan jelik yang kurasakan semasa mereka berpergian, aku kaburi dengan angan palsu. Ini cuma mimpi buruk. Ini cuma khayalan.

Ternyata tinggal aku dan sisa penyesalan. Siapa saja tahu kalau setiap pertemuan itu pasti ada akhirnya. Tetapi yang menjadi air tangisan tatkala perpisahan diakhiri tanpa pamitan 'selamat jalan'.

Ahli kami yang imut dulu ada dua belas jumlahnya. Kini, amanah kami tinggal satu. Satu itulah yang kami tatang. Tanpa menyebut saudaranya yang sudah pergi. Iya, move on la.

Langsung semenjak peristiwa itu, aku belajar mengenal erti kehilangan. Ya, sudah banyak kali kehilangan tetapi seperti lembaran baru ia mengajarkan hal baru dan membuka mata untuk sekian kalinya.

Kehilangan mengajar kita bahawa tiada satu pun yang dapat menggantikan sesuatu. Tumbuh hilang berganti adalah penyedap hati. Yang pasti yang hilang pasti takkan tergantikan. Jadi hilang itu adalah garis masa. Masa yang berlalu pergi seperti hari ini yang bakal kita sebut-sebutkan besok. Semua yang kita punya hari ini akan hilang bila tiba masanya.

Yang datang kononnya sebagai pengganti itu membawa karakternya sendiri. Ia juga bakal hilang dan kita pun menunggu pengganti yang baru. Padahal masa sudah kian singkat sampai kita pun kembali padaNya Tuhan mengakhiri penantian abadi. Mungkin, kita tidak hilang apa-apa melainkan diri sendiri. Hilang hala tuju. Hilang arah. Hilang identiti. Hilang keabdian.

Isnin, 1 Mei 2017

Kawan

Assalamu'alaikum dan selamat petang.

Apabila aku tiada di sini bermakna aku sedang menyibukkan diri dengan membaca. Kali ini aku menjengah sekejap saja. Sekadar nota sampingan.

Ketika membaca bukunya Murakami, Hear the Wind Sing, dan Pinball, di ruang introduksinya dia ada mencatatkan sebegini,

"...played an important role in what I have accomplished. They are totally irreplaceable, much like friends from long ago. It seems unlikely that we will ever get together again, but I will never forget their friendship. They were a crucial, precious presence in my life back then. They warmed my heart, and encouraged me on my way."

Dia menulis catatan ini menyebutkan tentang dua novelnya itu.

Tetapi aku menulisnya semula kerana benar-benar memaksudkannya, kawan. Atau lebih tepatnya kawan lama.

Ahad, 23 April 2017

Another notes

Assalamu'alaikum dan selamat malam.

Kali ini aku cuma mau berkongsi hal yang ringkas-ringkas. Bahasanya pun biasa.

Haha.

Sebenarnya sudah lama aku tidak menyentuh perihal lagu, movie atau artis di blog ini. Pernah seorang rakan berkata bahawa dia tidak minat hal-hal begitu maka aku pun tawar hati untuk menulis tentangnya walaupun adakalanya benda ni menarik perhatianku. Yang paling ku ingat, blog ini dulunya sering dikunjungi kerana postku mengenai Mason Moon, manakala kalau bab lagu, Dengan kuasaMu nyanyian Nur One. Kalau pasal movie, bukan mendapat kunjungan paling banyak, tetapi post yang paling aku suka dan puas hati pernah aku tulis tentang Grave of the fireflies.

Selepas tu, seteruja apa pun aku apabila penyanyi yang aku suka meriliskan album baru, aku tahan diri dari menulis. Padahal, kawan aku tu bukannya selalu berkunjung di sini. Sekali itu sajalah aku minta dia buat. Tapi itulah yang membuat aku berfikir banyak kali hendak tulis apa di blog ni. Haha. Itupun atas nasihat seorang murabbi, menulislah walaupun tiada siapa yang membacanya dan apa pun butir tulisanmu. Suatu saat nanti akan kau ketemu juga 'genre'mu. Kalau kau tunggu masa yang sesuai, bila agaknya? Hah. Maka menulislah aku dengan hati dan cinta. Walaupun tiada mendapat komen. Sekali ada komen, berbulan baru dibalas. Ya ampun.

Ok, mari kita ke titik bicara malam ini. Apa aplikasi muzik yang kalian pakai? Aku paling standard samsung punya aplikasi, play music. Sampai penuh sd card dengan lagu-lagu yang didownload. Pernah ketika mengikuti kelas Comm Law, kelas Dr. Nerawi itu la. (Eceh sekarang baru berani taip nama dosen. Dulu pakai huruf N saja. Punya kecut). Aku terjentik, isu legal/illegal. Tapi sekejap sajalah, lepas tu aku download saja filem aku hendak. Bila rasa bersalah menerpa, aku padamlah. Bila masa terasa terlalu luang sampai kerajinan mahu download balik maka aku download balik. Perasaannya macam belum pernah nonton. Lepas tu padam balik bila rasa bersalah. Haha. Bikin habis data saja kan. Itulah dulu d uia ndak pula beringat pakai wifi uia.  Padam download padam download.... kepenatan sudah, jadi aku pun lupakan keinginan untuk menonton movie, maka aku pun ambik buku-buku yang bersusun di rak. Baru puas hati. Tiada rasa bersalah, beli pun secara sah, halal dan legal. InshaAllah.

Tapi sejauh mana aku mampu pergi bab lagu pula? Hah. Ini pun sama macam movie tadi tu lah. Sekejap di download. Sekejap di padam. Adalah juga alternatif membeli dvd tapi lagu itupun dorang Feelhoney, nasyid indie, Fitri Haris dan Hafiz Hamidun punya. Eh, ini tahun bila last beli, Laila? Entah yang pasti bukan tahun akhir di uia. Sudahlah terjebak dengan kpop tu alahai. Eh itu generasi ke-2-2.5 sajalah. Selepas tu, mohon taubat punya banyak group yang debut.

Bermula tahun lalu, aku pun download la aplikasi yonder muzik. Alang-alang subscribe data celcom baik gunakan khidmat free yonder muzik tu. Aku baca dekat google play punya banyak negatif feedback. Mulanya aku pun tawar hati hendak download. Tapi memikirkan cara sah yang murah untuk aku store muzik adalah ini, maka aku pun download sajalah. Masa tu, designnya nampak berat. Buka jak pun ambik masa lama. (aku tak reti pakai istilah teknologi, ui bagai tu). Kalau hendak download, time mula-mula subscribe data saja laju. Sudahlah aku tinggal di pedalaman. Line celcom macam hidup segan mati tak mahu saja. Lepas tu aku belajar teknik hendak download lagu dengan jayanya iaitu download lah time tengah malam atau subuh. Punya laju. Kalau kau buka time office hours memang ndak kesampaian hajatmu. Lepas tu kalau balik-balik naik offline, kau keluar dulu dari aplikasi tu. Bukan pula kau pegi sign out. Ambik masa nanti. Lepas tu, berjayalah download satu lagu sebelum dia pi teroffline lagi. Hahaha ni kalau download selepas matahari terbit sampai bulan menampakkan diri. 😂😛😛 Masa tu ada lagi problem lain yonder ni, dia suka auto download lagu di background. Hah, abis lagu english masuk tempat libraryku. Ini aku tiada cara melainkan cek satu-satu kemudian padam. Paling senang ko cek saja di kolum artis tu, delete terus dari situ lagi jimat masa. Hah itu dulu semasa yonder berwajah lama.

Sekarang dah tukar design, download punya laju dan nampak style serta ringan. Cuma satu saja aku hendak pesan, janganlah kalian pandai-pandai sign out kalau tiada hal urgent. Aku buat sign out dua kali selepas update hari tu, dua kali jugalah aku download balik lagu-lagu dalam libraryku. Selepas tu dalam satu-satu playlist yang dibuat, tidak boleh banyak lagu melebihi 50 kot. Aku pun tak sure tapi aku ada terbaca orang komplain dekat google play tu. Aku berani letak setakat 31 maksimum.

Lagu apa yang kalian suka dengar? Haha aku ada dua jenis saja. Korean dengan Nasyid. Puih puih la kamu tapi inilah hakikatnya. Nasyid tu biasalah sebab memang dari bangku sekolah lagi dilayan. Ada juga sebahagian lagu Melayu dan Indonesia dan mostly lagu yang rilis sebelum aku menjejakkan kaki ke u. Ketika di uia dulu aku belajar smbil dengar lagu korea. 😂😂😂😂😂 Sampai sekarang da biasa dengar jadi apabila baca buku memang aku buka lagu korea. Sebenarnya tahu tak kalian kalau korea tu bukan semuanya tentang kpop. 😂😂😂 Kalau zaman aku dulu, aku layan Beast, Ft Island, Infinite, B.A.P dan seangkatan dengannya. Generasi ke-2/2.5 begitu. Paling pun layankan Btob dan B1A4. Idol sekarang? Hahahahahahahahahahaha. Aku rasa aku sudah pencen dari dunia idol.

Jadi, berbalik isu yonder muzik, punya sedih, lists lagunya memang tidak banyak, dulu banyak saja lagu Beast sekarang sudah broken linknya. Ft Island langsung tiada lagunya. Infinite, B.A.P lebih banyak ver. Japanese banding Korean. Kalau kau peminat Big bang, Bts ke exo ke banyaklah senang hati. Bayangkan sajalah hendak feeling feeling spring pun ndak kesampaian. Roy Kim? Busker Busker? 10cm? Tiada. Hah, Malaysia cuma ada kemarau dan tengkujuh, guys.

Nasib jugalah.... ada beberapa lagu yang aku suka ada dalam library yonder. Kalau kalian sama taste macam aku boleh lah cek penyanyi berikut, Kim Kyung Ho, Jambinai, Band Jace, Royal Pirates, Hanhae, Jinho Kim, Galaxy Express, One Ok Rock, Jeong Eun Ji, Jung Joon Young, Lucia, M.C the Max (tapi latest album xda 😂), serta tidak ketinggalan San E yg lagu dia selalu update di Yonder (aku pun pelik,hmmm). Lists yang paling ditunggu? Pastilah daripada Highlight. Tapi aku pasti betul ia tiada kesampaian.
Btw, kalau kalian peminat lagu Melayu, Indonesia dan English, berlambak pilihan yang ada. Hah aku ada beberapa lagu Nike Ardilla (hah gelaklah kalian ni pun nasib aku tidak simpan lagunya Rhoma Irama).

Overall, viewku terhadap servis yonder masih tinggi, aku bagi 4☆☆☆☆. Kalau dia bubuh lagu daripada Highlight (former Beast) baru aku bagi 5☆☆☆☆☆. Hari tu aku contact/e-mail aduan tentang album Eunji, Dream tu di mana satu album lagunya sama saja, Hopefully Sky ver piano. Entah berapa lama dia ambik, tapi bila aku cek balik, ternyata dia sudah perbetulkan dan aku punya senang hati sampai buat aduan kedua bersama beberapa lists termasuklah, Guardian's ost nyanyian Ailee serta Urban Zakapa (yang cuma ada instrument). Tidak dilupa aduan tentang 'kenapa lagu Beast, Infinite dan Btob banyak disappear dari library?'

Aku plan, kalau lah dia betul-betul update lists tu, aku mahu buat aduan ketiga, 'tolonglah bubuh lagu-lagu Highlight dengan album terbaru B.a.p, wake up'. 😂😂😂😂😂. Harapnya ndak la diblok sama yonder servis team lepas ni.

Eheh. Panjang juga ya entry kali ni. Hal dunia pastilah sedap dibicarakan. Haha. Hah, yang kamu masih download lagu illegal tu, bila mahu ubah?

"The man who has a conscience suffers whilst acknowledging his sin. That is his punishment" (Fyodor, Crime & Punishment).

Selamat malam. Mohon apologi di atas bahasa yang tidak teratur dan bahan yang agak keduniaan.

P/s: trend di playlists ku sekarang lagunya ONE OK ROCK, Last Dance yang sebelum ini dinobati oleh Kim Kyung Ho, Heartless. Kalian? (Eheh nda update sama lagu baru)

Rabu, 12 April 2017

Catatan kelmarin

Assalamualaikum dan selamat pagi

Kelmarin, aku ada test jpj. Alhamdulillah, dalam blur blur pun aku lepas juga. Aku bakal merindui tempat belajar memandu.

Matlamat utamaku pastilah untuk mendapatkan lesen. Aku kira lepas aku dapat lesen, aku bahagia. Aku cuma bersyukur.

Melewati hari-hari belajar, aku menyedari satu hal yang pasti. Proses pembelajaran masih berjalan dan aku hampir-hampir membuang merata impian dan angan kosong. Cerita pelepas waktu. Selepas tamat belajar, akademi belajar memandu inilah tempat pertamaku belajar dan terexposed kepada masyarakat. Mulanya aku anggap another thing, kemudian mencambah obstacle dan akhirnya menjadi wadah. Impian besarku supaya dapat menabur bakti kepada masyarakat tetapi baru satu kelompok ini aku sudah tidak betah.

Do you know how much I hate this school everytime I stand on it's ground? Sangat.

I wish I could finish early.

Tetapi sampai di akhir-akhir fasa, aku jadi 'sayang' untuk keluar kerana betapa banyak perkara yang hendak aku pelajari lagi. Tentang masyarakat. Hidupnya dan perasaannya.

You see many faces there. Faces that carry different type of stories. I wish I could know them.

Sebenarnya, kita membawa cerita yang hampir sama. Apabila kita gagal, kita seupaya berkata sekian sekian penyebabnya. Tanpa sempat belajar bahawa setiap yang berlaku adalah refleksi hidup kita. Setiap insan adalah tanggungjawab dirinya. Hidupmu, kamulah saja pengendalinya kenapa harus dibabitkan orang lain. Orang lain itu hanya jalannya. Hasilnya kamu yang dapat. Kejayaan dan kegagalan tidak memberimu apa-apa tetapi ia membentukmu menjadi siapa kau hari ini.

Ramai yang datang, perginya juga tidak kita sedari. Kadang-kadang ia datang dan pergi tanpa sempat kita maklumi. Tapi, sekejap atau lama, acknowledge atau ignore, kenal atau stranger, yang paling berharga adalah yang menyimpan memori untuk dikenang lama. Berpengaruh. Memberi kesan dalam hidup kita. Dia bisa siapa saja. Kau akan ingat selama yang kau ada dan nantinya kau temui lagi orang yang 'berpengaruh' lebih besar dalam hidupmu. Maka, kau pun akan lupa. Begitu juga halnya dengan diri kita, kita bakal menjadi 'memori' orang lain dan sebesar apa impakmu? You never know.

Tidak banyak yang ingin aku kongsikan dari proses belajar memandu ini, tetapi ada beberapa babak yang ingin aku ceritakan. Sewaktu ujian komputer, aku datang antara yang terawal tetapi namaku dipanggil di antara giliran yang terakhir, aku marah tapi nasib aku dapat full mark, aku ambik masa singkat, 12 minit kerana aku sudah cukup panas untuk terus duduk di bilik itu.

Ketika pra ujian, nombor giliranku 10, tapi cikgu penjaga messed up borangku dengan pelajar lain, pelajar itu pula lulus. Masa giliranku, aku messed up sendiri. Aku gagal bersama seribu alasan. Borangku ditandai dua, lulus seumpama anganku dan gagal itu realitinya. Bercelaru betul.

Ketika pra ujian ulangan, nombor giliranku baik saja tetapi aku masih bercelaru. Tapi aku pun tidak tahu kenapa borangku baik-baik. Realiti aku lulus tetapi jiwaku gagal. Sungguh, I'm screwed up!

Ketika test jpj, aku nombor 12, beberapa orang pelajar nombor di hadapanku lambat datang, they're messed up. Aku katanya si ketua jpj dapat set B. Aku pun duduk di pondok dengan otak set B. Tetapi kenapa nombor giliran bagi set B sudah mencecah 20+ tetapi nomborku belum dipanggil. I'm messed up, again? Lama kemudian, bayang penjaga set A sudah kelihatan. Aku pun mengagak borangku di pondok A, and when I'm trying to reset my mind from set B to set A, he called my number. I'm screwed up. Tapi, borangku baik-baik saja. Lulus tetapi cuma bersyukur, bahagiaku terbantut tatkala melihat kawan-kawan sebangku ku tadi pagi duduk sebangku denganku tengah hari itu dengan bermacam kecewa. Kalau aku gagal, mungkin aku bisa ketawa tatkala dia berjenaka dalam kecewa. I'm too afraid if my smile become a blade to their hearts.

Jadi, what do you expect from others? Nothing. Just, believe in yourself. Allah akan hadirkan sesiapa saja untuk menjadi wadah. Put your hope in Him. Have faith in Allah so that you will never go wrong. Wrong expectation, feeling and hope.

Khamis, 6 April 2017

Tidak punya

Assalamu'alaikum dan selamat pagi

Bangkit dari tidur, apa saja yang kau ingin capai hari ini? Atau dalam sehari, berapa banyak kali kau menambah nombor di wishlist mu?

Pernahkah kau terfikir untuk mengurangi apa yang telah kau miliki?

Paling tidak pun, kau hanya memangkah huruf-huruf wishlist mu setelah kau cuba dengan sedaya upaya yang kau mampu. Never give up. Itulah yang kita diajarkan sedari kecil, jangan mengalah in Pursuit of your happiness. Padahal kita sendiri sulit memutuskan apa erti bahagia dalam hidup kita sehinggakan apa yang dikejari sudah tidak jelas dan kita menjadi diri yang kita sendiri tidak kenal.

Seperti kisah dalam cerpen Tolstoy, 'How much Land does a Man Need', seorang petani kaya yang tidak puas dengan tanah pertanian yang dimilikinya. Suatu hari, dia ditawarkan seluas apa pun tanah yang dia mahu  dengan syarat dia harus berjalan mulai mentari terbit dan harus kembali sebelum matahari terbenam. Setiap tanah yang dia jalani menjadi miliknya kemudian. Namun begitu, disebabkan ketamakan petani tadi, dia  terus berjalan dan berjalan meskipun tenaganya semakin berkurang dan akhirnya ketika dalam perjalanan untuk kembali ke tempat mulai tadi dia jatuh dan akhirnya mati. Maka, usahanya sudah menjadi sia-sia.

Tapi, kitalah petani itu. Kita berjalan dan berjalan dengan pantas untuk mencapai impian kita. Selesai satu, ada lagi satu. Satu dan satu lagi. Sampai saatnya kita kembali kita kandas di pertengahan. Kosong. Sifar.

Impian yang tiada berkesudahan. Orang kata, hidup biar bermatlamat tetapi saat kita memulai perjalanan kita dulu, apakah matlamatnya sama seperti sekarang? Kalau iya, kenapa tatkala kita capai apa yang kita hajati, kita tidak sebahagia yang kita sangka? Atau kita bahagia tetapi kenapa kita terus lagi mengejar kebahagiaan lain? Apa kebahagiaan itu tidak boleh cukup hanya dengan satu? Soalnya bahagia kita itu apa, di mana?

Aku selalu menyangka bahawa orang yang punyai dan miliki banyak atau lebih adalah orang yang bahagia. Tetapi setelah menginjaki usia ini, ternyata orang yang paling bahagia ialah orang yang sedikit miliknya tetapi tetap merasa bahagia. Sedikit saja dia sudah bahagia. Berbanding dengan kita yang perlu dibeli dengan wang dan material baru merasa bahagia.

Lihatlah Moken tribe dan orang bajau laut... hidup mereka tidak bergantung dengan materialistik meskipun sedikit atau mungkin tiada yang peduli dengan erti hidup mereka. Paling tidak pun, sekiranya mereka itu hidupnya susah kerna wang itu kerna majoriti masyarakat dunia yang mendefinisikan mereka. Mungkin, sedikit masa lagi mereka juga kita palitkan dengan virus materialistik dan keduniaan. Kerna dunia sudah terjajah oleh orang-orang yang mendefinisi bahagia berdasarkan kuantiti. Bebas merdekalah bagi mereka yang mengangkat panji kualiti hidup yang tahu bahagianya terletak di mana.

Aku pernah menghadiri satu talk yang isinya lebih kurang point ku ini. Kemudiannya, seorang pelajar menulis, apakah harus semua pelajar yang berasal dari kampung pulang ke lubuk masing-masing dan menjalani hidup sebagai biasa-biasa. Bercucuk tanam, menternak dan hidup kampungan. Aku pun tidak pasti. Kerna dunia yang kita pijak sekarang telah diserahkan kepada kita tatkala dunia sudah tidak mendefinisi bahagia seperti maksud asalnya. Dunia yang kita punya sekarang mendefinisi bahagia sebagai wang, pangkat, kuasa dan harta. Kiranya, di mana pun kau berada sekarang, telusuri bahagiamu. Kalau kau rasa kau sudah sampai, berhentilah jangan terlajak dan terbabas. Kerna jalan kembali boleh jadi kabut memenuhi.

When we look back at old times, we definitely can find our true happiness but why we tend to walk away from it now?