Saturday, 18 June 2016

Catatan tamat kuliah

Assalamu'alaikum w.b.t

Setelah sekian lama menyepi, maka aku mungkin bakal aktif semula menulis. Sambil-sambil menikmati dan meraikan tamat kuliah. Alhamdulillah, meskipun keputusan tidak seperti yang diinginkan,tapi hey, keluar juga dari gedung uia.

Uia bukanlah seteruk yang dicanangkan. Cuma struggle nya tu lain macam. I mean, every institution has their own 'colour', as a student we know better than others. Tahniah.

Aku menghabiskan separuh usia dua puluhan ku di uia. Apa yang kalian bisa perkatakan? Duniaku terperangkap di sana. Even now. As human, we select which memory to be remembered. Aku pun tak tahu for what reason(s), aku hilang hampir semuanya. Padahal suatu masa aku akan keluar juga dari uia. Balik ke lubuk. Tapi canggung. Masih Laila Hijjera yang dulu, tapi masa dan tempat adakalanya benar mempengaruhi.

Aku pun ndak tahu samada patut kutip balik memori atau mencipta yang baru. Yang pasti semuanya berubah lah. Realiti. Other will not understand this feeling. Samada bakal menghakimi atau membantu, bukan aku yang tentukan. Go on.

Hey, I think this is not the right time. I'll stop here. I'll write u again when I have the feeling. To share. Bye.

(Ah, kalau sabtu di uia, membacalah?) 

Thursday, 24 March 2016

konklusi cuti mid-break

Assalamualaikum dan selamat tengah hari.

Cuti pertengahan semester bakal berakhir. Semuanya aku lalui dengan menonton drama diselang-seli dengan menghabiskan pembacaan trilogi Haruki Murakami, 1Q84. Sepatutnya ini peluangku untuk menyiapkan beberapa artikel. Tapi, begitulah.... aku memang tidak sebulu dengan dunia 'kewartawanan'. 

Sudah tiga hari cafe mahallah kami tidak berbuka. Maka aku yang super pemalas, memilih untuk menelan mi goreng daripada brand mi sedap. Ya, walaupun aku sudah lama tidak berkeinginan/bernafsu untuk menjamah mi segera dan seangkatannya. Sekadar memastikan enjin penghadamanku berfungsi meski aku melalui hari-hari cuti.

Cuti yang berbaki aku bercadang untuk menghabiskan siri karya sastera klasiknya Pak Sako (Putera Gunung Tahan, Anak Mat Lela Gila & Budak Beca) dan juga karyanya  A. Samad Said, Langit Petang. Kerna aku berhasrat menutupi bulan Mac ini dengan pembacaan buku Anna Karenina, karyanya Leo Tolstoy.

Berharap agar artikel ini bakal siap. In sha Allah.


Wednesday, 16 March 2016

undang-undang buatan manusia

Assalamu'alaikum w.b.t. dan salam sejahtera.

Beberapa hari lepas, aku mendengar seorang kawan bercerita tentang undang-undang buatan manusia. O aku pernah post pasal undang-undang buatan manusia di sini beberapa tahun yang lalu. Carilah kalau rajin. Tapi apa yang aku cuba hendak kongsikan kali ni tidak jauh beza dengan post terdahulu.

Kawanku berkata, dia pergi library tapi dia lupa bawa kad matrik, jadi tidak boleh lepas entry gate. Dia pun pergi ke kakak/abang penjaga dan menceritakan secara jujur situasinya (meminta maaf atas kelalaiannya) dan meminta jasa baik penjaga tersebut untuk mengizinkannya masuk. Dia dengan sukarela hendak meninggalkan apa-apa yang berharga (mungkin wallet/passport) di kaunter gate. Tapi, pintanya tidak dilayan. No is no. 

Jadi kawan tersebut pun keluar dari library. Di luar library pula dia berjumpa dengan seorang rakannya dan lantas meminjam kad matrik kawannya. The funny thing is, ketika melintasi gate library, si penjaga tadi bagi jak lepas kawan saya. Padahal baru beberapa minit dia perjelaskan situasinya dan bercakap jujur tapi tidak dilayan permintaannya.

Sometimes, in this world, being honest will not get you anything. You have to be lied. 

Kenapa perlu ikutkan sangat prosedur (perlu matrik kad) without looking who's who. Yang penting ada matrik kad, awak lepas. Persoalannya, apa sebenarnya fungsi security gate di library tu? Mestilah untuk tujuan mencatat sesiapa yang mendatangi library, so anything happen, orang-orang tersebut di cari. Kan? So, why not leave the correct evidence at the counter? Itukan lagi sahih sebenarnya? You even can check that student status through your computer either dia tu betul-betul active student in uia or not. 

Kita kena hapuskan tradisi sebegini. Undang-undang buatan manusia untuk maslahat umum tapi untuk kes-kes tertentu, why not use the correct way (could be traditional way) rather than teach people to lie?

heh.
lying is part of life? But, the whole we need is being honest. To Yourself.

Sunday, 13 March 2016

buku

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Sekarang ni pelajar komunikasi iium sibuk menyiapkan diari harian selama tiga puluh hari sebagai tugasan subjek Thinking Techniques for Communicators. Rabu depan kena hantar dan aku masih terkial-kial menaip pemikiran positif dan negatif, o ya juga melukis. Bagi pelajar Muslim Press, mereka sedang giat mencari media practitioners dan politicians untuk ditemu ramah. Hahaha. Aku dulu-dulu, siap temu ramah melalui telefon lagi. Tapi itu dulu la. Baru padan dengan gpa yang teruk masa tu. Untuk subjek News writing, aku lah yang tercorot dalam menyiapkan news. Ya ampun... Zhe Pheng tu lagi rajin dari aku. Ada sahaja news yang dia bawa tiap minggu. 

Semalam, aku beli buku Widji Thukul cetakannya Kedai Hitam Putih. Antara penyair/ pemuisi Indonesia, aku paling suka sajak-sajaknya Widji. Aku suka bahasanya Widji. Kali pertama aku discover puisi Widji berkenaan puisi yang dia tujukan untuk anaknya Wani. Dari situ aku sudah kata dalam hati, ini dia pemuisi yang aku cari.

Widji merupakan antara mangsa korban orde baru, iaitu diculik tanpa dikesan sampai sekarang, hanya kerana dia seorang pejuang hak asasi manusia. Dia dipercayai diculik oleh militer pada tahun 1988, dan didaftar sebagai orang hilang tahun 2000, maka kiralah berapa tahun sudah dia hilang tanpa berita.

Sebenarnya banyak puisi terkenal Widji, tapi aku paling suka yang cuma diberi tajuk Catatan (banyak lagi puisi lainnya yang diberi tajuk catatan). Puisinya berbunyi begini,

udara ac asing ditubuhku
mataku bingung melihat
deretan buku-buku sastra
dan buku-buku tebal intelektual
terkemuka
tetapi harganya
o aku ternganga

musik stereo mengitariku
penjaga stand cantik-cantik
sandal jepit dan ubin mengkilat
betapa jauh jarak kami

uang sepuluh ribu di sakuku
di sini hanya dapat 2 buku
untukku keluargaku
makan seminggu

gemerlap toko-toko di kota
dan kumuh kampungku
dua dunia yang tak pernah bertemu

Puisi ini kena sekali dengan situasiku. Terlalu banyak buku yang ingin dimiliki tetapi tidak punya ongkos. Kalau ada pun, beli cuma yang ala kadar walaupun yang diidamkan yang hardcover. Kos beli buku terlalu tinggi sampaikan kalau aku beli buku, kadang-kadang aku terfikirkan orang lain yang mungkin wang sejumlah itu diguna untuk ongkos makan. Seringkali aku mendengar pujian rakan-rakan yang menyatakan aku menggunakan wang ke jalan yang 'betul' alias tidak sia-sia. Tetapi tetap juga duit yang aku guna tadi itu kalau sampai ke tangan yang perlu, boleh buat ongkos makan seminggu dua barang. Jadi apa bezanya antara aku dengan mereka yang lain di luar sana yang mungkin guna duit itu untuk makan bajet hipster, branded produk, etc (bunyinya racist tapi itulah kalau aliran wang kita dipakai mengikut haknya-tentu tiada siapa yang homeless dan tidak makan berhari-hari).

Maksudnya, kalau buku-buku tadi ditukar menjadi wang, tentu saja bisa ongkos makan kalau tidak setahun pun bole la tampung selama anggaran enam bulan. Tapi tiada siapa yang mengambilnya (unless kalau ada wataknya the book thief, itupun dia 'curi' buku untuk dia baca) kerana nilai buku sudah tiada di mata masyarakat. Bayangkan kawan-kawan, kalau aku ke mana-mana toko, kalau hendak entri makan, aku tinggalkan saja buku-buku itu di meja makan, kamu kira ia bakal hilang? pastilah tidak. Masyarakat tidak meletakkan nilai pada buku. o kasian ya.

Tapi kontra ya, aku pernah terbayang sekiranya mencuri itu halal, satu-satunya yang aku bisa perbuat adalah mencuri buku. Iya itulah. 

Pernah hal ini diutarakan oleh beberapa pedagang (?) buku. Katanya, kos-kos buku di negara barat lebih murah berbanding kita di Malaysia. Lagi-lagi kalau kalian perasan bukunya penulis yang telah pergi. Tipu kalau aku bilang aku tidak cemburu pada mereka yang belajar di luar negara dan bisa beli buku yang murah-murah, contoh paling tidak jauh adalah di Indonesia. Bagi aku, Indonesia juga salah sebuah 'kilang buku' kerna bisa menghasilkan karya-karya sastra yang bagus-bagus ditambah dengan kos yang jauh lebih murah daripada di Malaysia. Lantas pedagang tadi mengutarakan, kalau semua pihak menurunkan harga buku (nilainya diturunkan) maka di mana letaknya nilai buku tadi? Padahal buku itu kita angkat sebagai sesuatu yang bernilai dan berharga. Aku setuju. Bagi seorang yang sukakan buku, semahal apa pun nilai buku itu maka akan diusahakan juga, kenapa ndak sampai menabung ya. Jangan kata hendak beli yang ciplak, kasihan pengkarya. Tapi kalau difikir balik, ilmu yang ada dibuku itu bisa menjadi beban kepada yang tidak mampu. Semakin diangkat nilai sebuah buku tersebut, semakin tinggi nilainya. Jadi apa beza antara buku-buku ini dengan produk-produk di luar sana ? Untuk konteks anak luar bandar atau anak di kaki lima, mereka tidak punya masa untuk mendatangi perpustakaan, ah hari-hari itu dipenuhi dengan mencari wang buat sebungkus nasi. 

Mungkin peluangnya agak tipis tapi kalau nilai buku dikurangkan, boleh jadi buku ini ibarat snek harian mereka, bisa dibeli dan dijamah bila-bila saja. (sampai ka analogiku?). Atau mungkin kita sendirilah yang datangi mereka dan menyebarkan virus ulat buku dalam kalangan mereka.

a sampai sini dulu. bye. *sambung diari

Wednesday, 9 March 2016

Haji

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Aku baca beberapa post yang lepas-lepas, di mana penggunaan kata ganti diri pertama yang aku guna telah berevolusi dari ana ke saya ke aku. Bukan bermaksud aku semakin 'kurang sopan' tetapi itulah pembawaan masa, bahan bacaan pun sudah bertukar arah. Kadang-kadang aku pun perasan yang kalau post-post ku 'anginnnya' tak tentu hala. Adakalanya ia faktor pembacaan, kalau masa tu aku baca berunsurkan politik atau human interest, maka secara tidak langsung ia mempengaruhi gaya bahasa yang aku pakai. Kalau buku yang aku baca bernada kecewa, maka aku pun bernada kecewa, kalau marah ia, maka marahlah nadaku.

Tadi aku berkesempatan menemuramah seorang sahabat yang baru sahaja balik dari umrah, konon-kononnya untuk bahan news writing, tapi tengoklah kalau sempat dihabiskan cuti seminggu pertengahan semester nanti. Temu ramahku tak habis lagi, jadi kemudian hari akan ku kongsikan di sini. 

Cuma mengambil masa sedikit di sini, (padahal dinihari tadi sudah post sesuatu) berkongsikan perkara yang tiba-tiba berlegar di fikiranku. 

Sewaktu kecil dulu, aku sering mendengar cerita-cerita daripada teman-temannya indo'ku (emakku) mengenai perjalanan dan pengalaman mereka mengerjakan haji di tanah suci. Antara mereka berlima, empat yang lain sudah mengerjakan haji, maksudnya cuma indo'ku yang belum. Semenjak itu, aku sering tertanya-tanya apa mungkin perasaan indo'ku tatkala orang lain bercerita tentang pengalaman ke tanah suci itu. Tidak cemburukah dia? Dan penakutnya aku sampai sekarang tidak sanggup bertanyakan hal itu.

Dalam kalangan komunitiku, komuniti Bugis Sulawesi yang merantau ke Borneo, menunaikan haji merupakan suatu perkara penting. Perkara utama yang mereka kejarkan adalah mengerjakan haji. Mereka akan kerja keras dan berjimat-cermat dengan harapan duit yang terkumpul bisa bawa naik haji. Itu adalah perkara am dalam komuniti kami. Jadi dalam satu-satu keluarga, paling tidak pun si ibu pasti sudah bergelar haji (dalam komuniti bugis, lelaki perempuan dipanggil dengan panggilan Haji). Mereka kerja cuma buruh kasar, tinggal di estate-estate kelapa sawit. Biar makan ikan bilis dan sayur pakis (pucuk paku), tapi bisa naik haji. Kiranya gelaran Haji dalam kalangan komuniti kami suatu penghargaan dan dinilai tinggi. Gelaran tu memang wajib once seseorang telah menunaikan haji. 

Bina rumah batu jatuh nombor dua dan beli sawah atau tanah cengkih jatuh jadi nombor tiga penting bagi seorang perantau. Ah, sekarang orang sibuk teroka tanah di sempadan Sabah-Indonesia dan juga di kawasan Kalimantan untuk penanaman kelapa sawit. Kiranya beli tanah sawah & cengkih sudah jatuh nombor empat. 

Sampai satu detik, mengerjakan haji seolah bukan untuk menyahut seruan agama tetapi untuk memenuhi 'maruah'. Maka muncullah isu, pak Haji pakai kopiah tetapi berseluar pendek, atau Pak Haji "kedaceng-daceng" (minta puji), atau Pak Haji "pessaung" (penyabung ayam).... atau Makcik Haji (supposed to be mak Hajah) meccipok-cipok tapi compa ellong na susunna (haha aku rasa yang ni aku tak payah translate bulat-bulat- ringkasannya tidak tutup aurat), makcik Haji meccellak dencong na sibawa melliwa beddak na, (berhias berlebihan)... dan banyak ragam lagi. Tapi, sekarang budaya ini sudah semakin kurang memandangkan komuniti semakin peka agama. 

Makcik Haji sudah tidak berhias berlebihan terutama yang tinggal di kawasan perkampunganku. Memakai baju kurung atau jubah adalah suatu keutamaan dan tudung mesti tutup aurat bukan 'songkok-songkok haji' yang nampak leher. Kalau ada yang berpakaian tidak menutup aurat maka bisa diagak dari kalangan yang tinggal di estate-estate kelapa sawit atau dari Indonesia. eh, aku bukan hendak bersuara racist cuma mahu tunjukkan evolusi budaya komuniti Bugis di perkampunganku. 

Cuma semangat naik Haji sudah semakin pudar (dulu punya semangat, dalam satu kampung boleh jadi sampai sepuluh orang naik haji) sekarang cuma satu dua orang (mungkin juga kebanyakannya sudah pergi haji). Orang sudah sibuk dengan hal keduniaan, tambah ekar tanah dan biji kereta. Ah, bina rumah bertingkat. 

Aku sedang menanti gelombang naik haji atau mungkin juga pergi umrah dalam kalangan muda mudi di kampungku. Sebab mereka bukan tidak mampu, sangat berkemampuan. Mungkin, suatu saat nanti budaya ini akan meletus juga.Cuma itulah bezanya orang dulu dengan orang muda sekarang, dulu-dulu mereka berkerja keras dengan aim utama mereka untuk bisa naik haji. Perlu dicontohi ketekunan mereka.

Aku? Tolong doakan aku teman-teman. Besar hasrat di hati untuk menjadi tetamunya Allah walaupun mulanya bertujuan untuk menemani indo'.

Sampah

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Suatu pagi, aku keluar bilik dan di sebelah kanan koridor aku terlihat empat guni lut sinar setinggi dua meter yang berisikan botol plastik kosong. Itu semua hasil kutipan makcik cleaner blok kami. 

Sesuatu yang kita anggap tidak berguna (sampah) tetapi ia merupakan sumber penyambung kehidupan bagi orang lain. Sesetengah orang, bergantung sepenuhnya dengan mengutip botol-botol kosong sebagai pekerjaan harian. Tapi bagi kita, sampah adalah sampah, no value. Since we are not in their places. Harga per kilo botol plastik mungkin around empat puluh sen (last update tahun 2014, present punya harga aku nda tahu) so we ignore it, seems like no value. But, as I mentioned above, some people depend on this forty cents to continue their lives.

We never think of it. Mungkin sebab kondisi kita menyebabkan kita tidak memandang hal ini (padahal ia hanya pinjaman). Please keep in mind, in this world, there is a thing that we thought does not have value but it is a valueble to others. If we think ours are precious, so do others.

Hey, pekerjaan mengutip botol-botol dan tin-tin kosong adalah halal dan mulia berbanding orang yang kerjanya buang merata. Atau berbanding orang yang mengambil hak orang lain... It's okay to live poor honestly than to live rich with sins.

bye. dinihari ini.

Sunday, 6 March 2016

umpama bintang

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Baru-baru ini, seorang dosen menyentuh perihal bintang yang kita lihat pada hari ini adalah masa lampau. Fakta ini bukan lagi baru, tapi aku baru "hayati" maknanya.

Sampai hari ini apabila teringat perkara tersebut, aku berasa sedih. Jarak antara bintang-bintang di atas dengan bumi ada yang memakan ratusan ribu tahun, bermakna cahaya yang mereka pancarkan beratus ribu tahun baru sampai di bumi, dan boleh jadi di actual time kita melihat cahaya mereka di bumi, ia sudah tidak wujud lagi di sana.

Memori itu umpama bintang-bintang di atas sana. Ada yang berlaku dua puluh tahun lalu, sepuluh tahun lalu, lima tahun lalu, kelmarin.... Tapi pada satu detik, ia akan berlalu (hapus) juga. Kita tidak mampu untuk mengingat satu persatu memori. Umurnya bertahan tidak diukur berdasarkan waktu, boleh jadi hal yang berlaku semalam sudah kita lupakan hari ini. 

Aku pun tak tahu kalau sebelum ini aku memandang bintang-bintangku seindah bintang di langit. Sejelek apapun memori lalu, bila kita pandang ia dari tempat kita berdiri sekarang, ia seumpama bintang yang cantik, bergemerlapan. Apabila bintang kita lihat dari bumi pada waktu malam, ia sungguh cantik. Kerana langit berwarna asalnya, hitam. Begitu kita, melihat masa lalu bukan berdasarkan siapa kita hari ini, tetapi siapa kita asalnya. Maka memori itu akan terlihat indah. Kerna kita tahu bahawa tiap yang kita lalui suatu ketika dahulu merupakan pelajaran buat kita, meskipun ada masanya kita jatuh dan jatuh lagi.