Ahad, 30 Disember 2012

nota-nota kehidupan 1

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Alhamdulillah, baru sahaja selesai jogging, (cehh..org da jogging bersihkan badan, aku sibuk pulak nak 'blogging'). Owh ya, aku da mula malas hendak share blog kt facebook selepas post entri, jadi kepada sesiapa (kalau ada la..) yang sudi berkunjung ke mari tanpa perlu aku promosi di laman muka buku tu, terima kasih daun keladi, lain kali datang lagi...hihihi

Rasanya, sudah memasuki bulan ke-3 aku  mengambil supply makanan herbalife. Mahal? yup! memang tak dapat nak nafikan, mahal. Inipun hasil sokongan kewangan daripada ayahbonda tercinta. Kalau nak harap duit 'ptptn' yang ku pinjam tu memang tidak cukuplah. Semester ni saja, da hampir RM 2k ayahbonda bagi. Tapi, insyaALLAH, lepas ni, aku akan guna duit sendiri. Ada rezeki, boleh guna duit JPA. Rezeki,memang hadirnya tak disangka-sangka, agak melampau pula kalau nak kata tak diundang, sebab tanyalah kat sesiapa pun, siapa tak nak duit JPA? 

Meskipun, sedikit gementar ni, sebab dapat tawaran tu masa final exam da, padahal masa midterm test, aku buat ala kadar saja. Bukan nak kata aku tak belajar sungguh-sungguh, kiranya aku tak tertekan sangatlah, belajar tu belajar tapi aku tak letak untuk dapat high marks, yang penting, aku belajar sesuatu tu, fahamkan, kemudian aplikasikan dalam kehidupan seharian. Asal tidak kurang 2.0 kira ok la. Tu azam mula-mula masuk kuliah. Aku bukan yang jenis terus lompat, naik pelan-pelanlah, nanti gila pointer pula aku. huhuhu. Tapi sekarang, semua benda dalam kepala, target pointer da naik kepada 2.6. Pehh.. nasib baik 'jpa' bagi masa dua sem, kalau tidak, takut juga kalau-kalau baru dapat satu sem duit, terus kena tarik balik. Tak ke susah, 'ptptn' da cancel, 'jpa' kena tarik... (tak terbayang....)

Berbalik cerita pasal herbalife, selalu orang tanya, kenapa nak makan herbalife? nak slim? jaga kesihatan? yang agak melampau sikit, nak cantik? Ceh... Kalau aku, selalu kat mulut kata nak jaga kesihatan, tapi kata hati, semua tu ya. Kalau semua kemungkinan tu boleh jadi penyebabnya, betul lah kot. Sebab aku pun manusia,ada desire. Tapi mengimbau detik yang menarik aku ke dunia yang sekarang ni, ketika mengikuti kelas Islamic Aqidah. Satu perkara yang mungkin agak sukar nak jumpa kat institusi lain, kat uia aku belajar sambil muhasabah diri. Walaupun madam jenis yang strict, tapi aku sangat-sangat berterima kasih sebab banyak benda kot yang aku dapat belajar dalam kelasnya. Kadang nak nangis time belajar tu. Terharu.

Aku tak tahu pasal orang lain,  tapi berdasarkan pengalamanku, kalau dulu orang sebut bab-bab diet, aku menyampah. Buat apa nak cantik luaran...cantik dalaman sudah. Tapi dalam kelas Islamic Aqidah tu la, buat aku terfikir, aku terlalu lalai dalam menjaga perihal fizikal yang Allah kurniakan, bagaimana aku terlepas pandang dalam etika pemakanan dalam Islam, dan banyak lagi. Satu persoalan yang selalu bermain dalam fikiranku, bagaimana agaknya perasaan seandainya aku jalani hidup yang macam ni..macam tu.. dan macam begini begitu..akhirnya point utama, bagaimana aku boleh tunaikan tanggungjawab sebagai hambaNya dan sebagai seorang khalifah di muka bumi. Tidak dapat tidak, semuanya akan berkaitan juga dengan aspek kesihatan fizikal kerana rohani dan jasmani saling melengkapi dan berkaitan.

Senang cerita, apabila sudah berada di zon ini, aku agak selesa walaupun banyak benda yang menjadi permasalahan, tapi masalah kan ada dimana- mana. Lebih baik pilih benda yang positif kan? Sekadar nak kongsi, 2 minggu lepas,aku timbang da turun 8 kilo 200 gram.Target aku sebelum balik kampung sekurang-kurangnya dapatlah 10 kilo. Sebaiknya peratus lemak tu yang kena tumpukan, tapi tu secara pelanlah kan, ini nak bagi turun berat badan sebab rasa da selesa bila jalan rasa ringan, ceh 8kilo kot da hilang, memang terasa la. Sebenarnya boleh saja kalau nak turunkan berat tanpa herbalife tapi aku nak 'cepat' jadi kena ada alternatif lain selain jogging dan jaga pemakanan.

Semenjak semester ni, aku perasan banyak benda yang berubah dan berlaku kat aku. Sangat banyak. Ni pun hasil pencerahan dalam kelas aqidah hari tu. Memang betullah,manusia tidak boleh statik. Sebab tu kita tak boleh terlalu ekstrem sangat dengan apa-apa hal. Indahkan Islam, bersederhana. ok, la nak study, khamis dan jumaat ada exam RASOK dan Islamic Aqidah. Doakan ya. Peace no war!
wasalam warahmatullahi wabarakatuh.

Jumaat, 28 Disember 2012

exam: mereka dan aku.

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Alhamdulillah, hari ini genap tiga exam yang sudah saya tempuhi maka ada tiga lagi exam lain yang harus diselesaikan. InsyaALLAH, doakan ya.

Sedikit perkongsian dan tidak terdetik sedikit pun untuk membuka pekung di dada, baik buruknya bumi taman budi dan ilmu ini adalah tempat saya menuntut ilmu dunia dan akhirat. Kata orang, kita belajar daripada pengalaman. Kadang-kadang apabila hendak 'membongkar sesuatu perkara' banyak yang berbunyi berkata kita tidak seharusnya kecoh, kerana nanti boleh mendatangkan malu buat nama baik Universiti. Di sini kita tersalah anggap, setiap institusi mendokong visi dan misi yang baik-baik belaka lebih-lebih lagi segah nama Universiti Islam Antarabangsa Malaysia. Subjek yang bertindak sebagai 'penghidup' dan 'penjaya' misi dan visi itu adalah kita yang terdiri daripada pendidik, pelajar, dan yang seangkatan dengannya dalam kata umumnya, manusia.

Jadi, kalau difikir secara logik,tidak timbul istilah malu pada nama institusi setelah kita sedia maklum yang menjadi subjek di situ adalah manusia, makhluk yang punya kehendak, kelebihan dan kelemahan. Dan kita sedia maklum,di mana-mana pun, ada yang memegang watak baik dan jahat. Istilah mudahnya, situasi ini adalah suatu yang normal dan nature.

Berbalik kepada topik yang ingin saya kongsikan, semalam merupakan exam tilawah 1 dan 2 bagi student UIA. Saya merupakan antaranya, tilawah 2. Masa yang tercatat dalam slip exam saya adalah 11:18 a.m dan saya berserta 2 rakan yang lain (Noreen dan Pinaz) bergerak ke tempat peperiksaan pada 10:30 a.m. Berbeza situasi semasa saya mengambil exam tilawah 1, keadaan conference room (tempat exam) agak lengang memandangkan ketika itu merupakan short semester/ semester pendek. Ketibaan kami 'disapa pandangan' dengan puluhan pelajar yang menunggu giliran.

Aksi tolak menolak ada di setiap penjuru pintu masuk, dan inilah yang memenatkan saya kerana terpaksa menanti hingga ke jam terakhir semalam. Setelah hampir 7 jam menjadi penunggu setia di hadapan pintu, barulah saya berpeluang untuk masuk ke ruang exam. Pada awalnya,saya agak 'malu' untuk turut sama bersesak-sesak dalam ramai, rimas kot! Tetapi saya runtuhkan 'keegoaan' saya dan menyertai 'kumpulan yang bersesak-sesak', saling tolak-menolak...memandangkan waktu telah bertukar daripada pagi ke petang, sedangkan banyak perkara yang perlu saya selesaikan sebelum hari menjelang malam.

Namun, boleh dikatakan sia-sia usaha saya kerana meskipun  telah berjaya mendekati pintu kayu berwarna coklat tu, examiner saya terlalu 'lambat' operasinya, maka pelajar yang sama examiner dengan saya berlambak bilangannya. Ya, persoalannya, kenapa perlu bertolak-tolak? Beratur kan senang? Kalaupun lambat sampai giliran (macam yang saya cakap tadi, examiner saya lambat operasinya)  tetapi sekurang-kurangnya dapat save tenaga daripada bertolak-tolak dan mengumpul keringat yang entah  berapa banyak 'tumpah' semalam. Siapa pun boleh berkata dan mencadangkan benda yang sama, tetapi tidak seorang pun yang bertindak.

Pada awalnya(selepas lunch hour) pelajar perempuan yang sampai dulu di tempat exam dan ada yang tidak berganjak daripada ruangan tersebut, menanti waktu kedua exam telah membuat barisan panjang mengikut angka examiner masing-masing. Tetapi, sebaik mana pun aturannya, kalau tiada yang bertindak sebagai ketua, strategi yang diguna tidak menjadi. Terbukanya sahaja pintu, semua meluru masuk. Ya, tidak dapat tidak, harus gunakan sistem giliran meskipun terpaksa berbaris panjang macam waktu sekolah menengah dulu. Lagi-lagi di dalam asrama, kalau boleh semua benda nak beratur, makan, mandi, seterika baju, tapi itulah yang terbaik.

Ramai yang mengeluh sistem tak sitematik. Tapi tidak tahu berapa ramai yang mengambil ikhtibar daripada situasi semalam. Semalam, ramai yang mampu berkata dan bersetuju untuk beratur tetapi masih tidak mampu bertindak kerana siapa pun takut untuk meninggalkan 'tempat' sendiri yang dipertahankan hasil daripada tolak-menolak. Esok-esok, kita menjadi pihak atasan, jadilah pihak atasan yang menyediakan 'situasi' yang selesa dan sistem yang sistematik . Bukan di sini saya kata pihak atasan 'tak baik' kerana saya sendiri tidak tahu punca munculnya 'situasi ribut' tolak menolak, senang kata sistem tak sistematik je la. Tapi sebenarnya boleh je kalau semua ada kesedaran tersendiri, baris tanpa perlu diarah.

Ada je suara sumbang, 'kata UIA.. baris pun tak reti diam-diam,nak juga tolak-tolak,rebut-rebut' kami ini, terutama yang wanita masih perlukan tarbiah, emosi masih menguasai diri. Banding student lelaki, mereka reti je baris takda tolak-tolak. tapi itupun pintu yang sebelah kitorang je sebab mereka semua majoriti lelaki, ada persetujuan dalam kepala masing-masing kot... tak payahsusah-susah nak bertolak-tolak. Masing-masing ada ego yang dijaga.


Kesimpulannya, proses belajar itu bukan setakat di dalam kelas sahaja, semalam merupakan pengajaran yang sangat-sangat berharga buat saya dan juga yang lain. Kami, mungkin antara penyebab dan kekangan untuk membentuk baris tanpa diarah sebab ego masing-masing, tetapi esok-esok ada situasi yang sama, saya mungkin akan berfikir dua kali untuk melakukan perkara yang sama. Lagi-lagi kalau sudah bergelar pihak atasan, kalau kita mudahkan urusan orang lain, Allah akan mudahkan urusan kita. InsyaAllah. Peace no war!


Rabu, 26 Disember 2012

bersama mereka

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Akhirnya ketemu sudah ke penghujung semester 1 bagi tahun kedua saya di Universiti 'Taman Budi dan Ilmu' ini. Walaupun sudah selayaknya memegang title 'senior' kepada 'junior' yang baru masuk, namun saya juga tidak ada bezanya dengan mereka. Ya, ini merupakan semester pertama saya di alam 'kuliah' setelah dua semester bergelumang dengan kelas-kelas bahasa (lebih tepat kelas English sebenarnya). Seandainya hendak dibandingkan di antara 4 semester ini (satu lagi semester pendek, pada bulan ramadan yang lalu) semester pendek itulah yang paling saya 'cintai'.

Tanpa permulaan mana mungkin ada rantaian selanjutnya seperti ini, tanpa tarbiah pada bulan ramadan lalu, tidak ada palitan warna warni di kanvas hidup saya sekarang. Tidak keterlaluan untuk saya perkatakan bahawa saya berbangga dengan penghijrahan diri saya meskipun terlalu awal untuk bersenang hati. Perjuangan masih panjang.

Dahulu, saya cuma tahu melakar menggunakan dua warna, hitam atau putih. Setelah belajar mengenal warna-warna lain, baru saya sedar kita diciptakan pelbagai warna untuk saling melengkapi. Mana mungkin saya membuang warna-warna itu setelah sebahagiannya menetap di sini (qalbu).

Terlalu sukar untuk melangkah ke hadapan kerana variasi kemungkinan bakal bermula dan berakhir. Masih segar tatkala diri terlalu malu untuk berhadapan dengan ramai di hadapan kelas, terbayang figura diri yang sedaya upaya menyatakan satu-satu butir ilmu meskipun tidak punya kemahiran, kalimah 'ya latif' tersemat tatkala berhadapan dengan murabbi, 'keputusasaan' apabila kerja yang dihantar ditolak, kelu tak terkata meskipun tiap kali nama ini disebut, dan kehampaan melihat kertas yang tercatat bunga-bunga fikiran berbuah dengan bilangan yang kecil.

Teman atau tidak,mengajar saya untuk terus melangkah kerana tanpa atau dengannya, tiap permasalahan pasti ada jalannya. DIA lebih tahu yang terbaik buat kita. Semoga tidak ku terleka walau sesaat, mengucap kalimah 'alhamdulillah', saya cintakan kalian kerana ALLAH.

ketika diri 'kebekuan' senyuman itu memberi makna.
Aida, semoga istiqamah dan menjadi contoh buatku dan yang lain.
 di setiap ketika dan di mana pun, cik nang; terima kasih.

a lot of story
mengimbas detik pertama kali bertemu di bumi UIA
untuk mulakan langkah baru, ternyata bukan suatu yang mustahil.
saat yang lain di hadapan,saat yang lain fokus, saat yang lain tidak sabar menanti kelas tamat, kita di sini mencipta memori,mungkin yang terakhir kalinya di bawah satu bumbung, berguru yang sama.

sejak mulai dan mungkin sampai akhir, kita akan terus mengambil gmbar bertiga pada akhir sem.
'kenakalan' itu mematangkan kita. InsyaALLAH.

cuma separuh tidak semua, kalau ada peluang  kita bergambar bersama.
esok, exam tilawah 2... Jumaat, intro comm...last day untuk hantar dokumen JPA, semoga dipermudahkan urusan.. salam Imtihan! bittaufiq wannajah..!

cr:aishah,noreen,cik nang @ lotus huda, maryam, kak Rin, aida,fiza.

Isnin, 10 Disember 2012

kata buat saudariku


بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.
Sebelum berbicara lebih lanjut, saya memohon apologi seandainya apa yang bakal saya perkatakan nanti bakal memperkecilkan dan memperlekehkan pendirian ‘saudari sendiri’. Saya juga manusia biasa yang punya fikiran dan pendapat sendiri namun bezanya saya tidak punya keberanian untuk bersuara di hadapan insan yang sepatutnya.

Mungkin saya tidak selayaknya bersuara sebegini kerana saya belum lagi melangkah ke alam yang telah ditempuh oleh saudari saya. Malah saya sendiri tidak tahu penghujung zaman bujang saya, dengan siapa,di mana dan bagaimana. Semuanya ketentuanNya. Tetapi, ada istilah pendirian yang  dipegang oleh diri masing-masing. Saya faham, memang terlalu sukar untuk menerima sesuatu di luar kehendak kita. Terlalu. Saya sendiri tidak dapat bayangkan bagaimana seandainya saya yang berada di tempatnya. Pastilah saya juga memberontak. Kalau saya sendiri yang tidak punya calon, menolak, apatah lagi dia yang sudah punya. Saya faham semua itu. 

Cuma, saya tidak faham dan tidak sebulu dengan saudari saya ini berdasarkan ‘haluan’ yang dianggapnya sebagai penyelesai masalah. Saudariku sayang, kalau tak nak, buatlah cara taknak yang waras. Bukan dengan melayan amarah. Fikir secara logiklah, kalau seseorang dewasa tu tak hendak apa yang dia nak, dia pasti guna cara rasional, tak perlu cakap profersionallah, cukup dengan penolakan secara waras. Saudariku, tahu tak golongan mana yang buat cara ‘kasar’ dan kurang adab macam tu? Huhuhu Takkan tak tahu…yes! Kanak-kanak, atau adik-adik yang belum cukup umur. Apa yang cuba saya katakan kat sini ialah, kanak-kanak kalau dia tak hendak sesuatu buat perangai bagai, senang je nak pujukkan?belikan dia barang yang dia nak, kejap lagi sejuklah. So, that’s why lah u should not nak salahkan orang ni sebagai ‘bodoh’ atau ‘binatang’ bagai. Sebab cara yang you guna tu, keanak-anakkan, bagi kitorang yang tertuju sikap kamu tu, menafsir bahawa kami boleh lagi didik kamu ke arah yang selayaknya,sepatutnya. 

Analogi lebih cerah lagi, u kata taknak dengan bahasa kasar di sebalik telefon tu buat apa… tahap keseriusan kata-kata kamu tidak dapat diukur dengan bilangan ‘kata-kata’  tu. Kata orang face-to-face la, baru nampak kamu benar-benar serius.

Saya tak tahu kalau kamu memang tak pernah terdetik untuk melakukan apa yang saya suarakan ini, tapi benda dah jadi, nak tolak lagi ke? Sepatutnya kamu dah pasang niat, baik sebelum atau selepas ‘kehadiran’ dia dalam hidup kamu , bahawa terlafaz sahaja kalimah akad, maka terimalah siapa dia seadanya. Saya rasa,kamu pun tahu kan apa yang ‘sepatutnya’ kamu lakukan saat ini? Tolonglah, fikir sejenak hikmah di sebalik semua yang terjadi ni. Lupakan dan gugurkan ego tu walau sekejap pun. 

Kamu rasa, kamu sorang saja  yang berhadapan dengan situasi ni? Kat luar sana, lagi dahsyat kisahnya banding dengan kamu. Nak banding ‘penderitaan’ perasaan yang kamu alami tu, beribu-ribu, berjuta-juta hati yang lebih remuk lagi. Syukurlah, kamu bertemu dengan seorang yang tidak memaksa, membuta tuli dan sanggup bersabar lagi dengan karenah kamu. Cuba bayangkan kalau dia tak kisahkan perasaan kamu? kamu rasa, dapat ka kamu hidup dengan ‘kata-kata’ kamu tu lagi? 

Ok, cakap banyak pun tak guna, saya ni pengecut, pandai cakap kat blog je…huhuhu… kamu baca ke tak,nasiblah. Nak tunggu saya cakap kat kamu memang taklah. Kita ni nama je bersaudari, tak rapat mana pun, kalau tak dah lama saya cakap semua ni kat kamu. Macam manapun saya fikir untuk tidak ‘masuk campur’ dalam hal kamu berdua ni, masih ada tersimpan rasa sayang. Dua-dua pun saudara saya. Mungkin, saya tidak nampak ‘kebahagiaan’ yang kamu cari, maklumlah saya tak kenal kamu sangat pun. Cuma saya pesan, jangan buat perangai yang sama lagi. Jadilah rasional. Saya dan keluarga lain-lain, tak minta pun secara professional, cukup dengan kata-kata kamu yang waras
.
Keadaan akan selamanya begini kalau kamu masih berada di jalan yang sama. Cuba tengok ke hadapan, ada dua cabang. Pilihlah. Mana-mana pilihan yang kamu suka. Saya khuatir kalau kamu tak putuskan jalan mana yang kamu mahu hari ni, kamu tidak akan ke mana-mana. Di situ-situ saja. Perlu kamu ketahui, sejak awal sampai ke hari ini dan akan datang, saudara kita itu sudah putuskan untuk memilih ‘bertahan’ dengan keegoaan kamu. Jangan pandang sebelah mata pendirian orang lain. Mungkin dia tidak baik sebelum ni tapi tidak bermakna dia jahil selamanya. Allah akan memberi kepada mereka yang benar-benar berhasrat.

Semoga kamu temui jalan yang sepatutnya kamu pilih. Kadang apa yang kita sangka buruk itu adalah yang terbaik untuk kita, jangan terlalu ego untuk terima kekurangan orang lain. Boleh jadi yang kita kejarkan itu Cuma indah sekejap saja. Siapa tahukan?

Tag: setiap insan punya persepsi sendiri, mungkin ada persamaan antara kita di situ. Tapi cara kita tanganinya tak sama. Hasilnya tak sama. (mohon maaf andai ada kesalahfahaman dalam kata saya ini)

Jumaat, 30 November 2012

short-cut

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Minggu lalu, dalam kelas Revelation as Source of Knowledge (RASOK) da ada point nak cakap tentang hari ni, nyatanya sekarang pelajaran itu sudah hilang daripada ingatan saya.(jelas sangat di situ saya tidak pernah lupa kelahiran saya). Tidak dapat tidak, saya tetap ingin menarikan jemari mengukir penghargaan dan terima kasih buat semuanya.

Sebenarnya, saya tidak seberapa mengambil tahu keadaan hari ini, memandangkan kehidupan yang selalu cuma diri sendiri. Tapi, saya tidak dapat lari daripada perkataan terharu kerana dalam 'ketidakkisahan', ada yang peduli. Mereka mengajar saya untuk menghargai setiap insan yang hadir dalam hidup. Tanpa memikirkan dan mempersoalkan silam . Tanpa perlu saya menceritakan semuanya kerana apa yang utama hari ini,  di mana mereka berada di sisi saya sebagai teman dan guru. Hari ini saya belajar untuk sedar akan kehadiran 'insan' di hadapan saya yang selama ini saya buta hati untuk tidak melihatnya.

Hari-hari usia bertambah, tapi tempoh masa setahun umpama tamparan hebat untuk menyedari hakikatnya masa terus berlalu meskipun kita sedia maklum akannya. Lantaran itu, menyedari peredaran masa yang tak tertunda walau sesaat, banyak perkara yang hendak kita selesaikan dan dicapai dalam masa yang singkat. Ya, kalau boleh semua perkara kita nak 'short-cut'. Malah, titik persoalan penting, 'yang mana lagi harus dicapai?' banding 'cara apa yang harus ku guna?'. Meaning to say, kita terlalu pentingkan 'penamat' berbanding 'perjalanan' sebuah kehidupan itu sendiri. Padahal, yang menjadi indikator mutlak 'kejayaan abadi' adalah bagaimana kehidupan ini kita jalani.

Tapi tiada siapa yang mahu di'short-cut'kan usianya...kenapa? Penentu kita kelak bukan berapa banyak kita selesaikan dalam satu masa, tapi apa yang kita selesaikan dalam tempoh masa tersebut.
Kualiti 'kerja' kita tidak pernah mencukupi selagi terlalu mengejar kuantiti; kita sedar akan hal itu.

(munculnya cuma sekejap dalam tempoh setahun pertemuan, tapi pedulinya luar biasa, awal sehari sudah terima 'si kecil berbulu coklat pekat', dia. Walaupun zahirku malu, aku duduk tersenyum melihat 'kejutan' mereka, terlalu jelas semuanya di mataku membuat aku terfikir taktik keanakan masih terserlah dalam diri sahabat-sahabatku ini, Noreen Noor, Lotus Huda a.k.a CikNang dan Glory Morning a.k.a Zahra. Peliknya,semakin ku makan keknya, semakin tebal rasa maluku, mungkin kecomelan mereka melepasi diriku. *wink*)

Minggu lalu, tanpa sempat 'menghadirkan' diri, kedua-dua sepupuku selamat diijab kabulkan. Ini baru permulaan perjuangan, perlu pengorbanan kalau hendak ke penamatnya. Perlu memilih 'cinta' mana yang diperjuangkan- sudah pasti yang terbaik itu adalah yang HALAL. :)
cr: i just grab this photo from kak ros's fb.

cr:kak dudung
 Barakallahu fiikuma. :)

Ahad, 11 November 2012

baju melayu

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Beberapa hari yang lalu, sebelum ke kelas tilawah saya, Ayu dan cik Nang duduk semeja di cafe HS. Suddenly, ada seorang senior lalu (saya lupa nama brother ni),dulu saya pernah sekelas dengan dia, kelas BM Lanjutan. Dia lengkap berbaju Melayu dan bertanjak. Selama saya sekelas dengan dia, (walaupun tak kenal rapat) tapi dia sememangnya pelajar yang sangat memartabatkan bahasa Melayu. Susah nak jumpa pelajar sebegini. Lebih-lebih lagi di tengah kampus 'International'.

Selepas sem 1, saya tidak pernah terserempak apatah lagi mendengar khabar mengenainya,inilah kali pertama melihat figuranya dengan mata kepala saya sendiri. Kata kawan saya dia selalu tampil dengan baju Melayu dan tanjaknya. Seriously? Setahu saya, walaupun dia amat memartabatkan bahasa Melayu tetapi tidak pernah sekalipun dia datang kelas bahasa Melayu dengan 'identiti Melayu' itu. Meaning to say, dia memijak daripada satu tangga ke tangga yang lain dalam usaha memartabatkan jati diri seorang Melayu. Sungguh saya kagum dengan istiqamahnya!

Bukan hendak membesarkan cerita, pada ketika itu, terdapat segelintir pelajar yang memandang dengan sinis. Takut hendak berprasangka buruk, tapi realitinya memang ada sahaja yang memandang 'serong' ke atas golongan yang berusaha mengekalkan imej Melayu. Ikut tradisi Melayu dikatakan 'ketinggalan' zaman, lebih-lebih lagi dalam aspek berpakaian.Tapi pada pandangan saya tidak salah untuk mengekalkan identiti Melayu selagi ia tidak menyalahi syariat Islam. Terlalu mengejar erti moden maka cara pemakaian pun ditukar mengikut 'bangsa' yang dikira sebagai lebih moden. Hilang identiti sendiri. Jadilah kita bangsa yang hanya tahu mengekor dari belakang, tanpa prejudis.

Analoginya, mesej yang ingin disampaikan oleh PSY dalam lagunya, Gangnam Style adalah baik, namun cara penyampaiannya agak terpesong daripada nilai-nilai dan moral kita sebagai seorang muslim. Pertembungan antara budaya sememangnya sudah berlaku semenjak zaman berzaman. Semua sedia maklum akan hal itu. Tapi sedarkah kita,  pertembungan budaya mana yang telah membawa kepada zaman kegemilangan Sultan Melaka?  Kegemilangan Kerajaan Johor? Kegemilangan Acheh? Bagaimana pula halnya dengan keruntuhan sistem Khilafah di Turki? Budaya mana yang telah menjahanamkannya?

Ok, cakap banyak tidak ada gunanya tanpa point, apa yang saya cuba saya sampaikan di sini, apabila pemikiran belia sekarang sudah diresapi dengan unsur-unsur moderen. Islam tidak melarang sebarang bentuk moden asalkan ia diletak sesuai dengan tempatnya. Hakikatnya, Islam tidak perlukan kemoderen,sebaliknya kemoderen itulah sendiri yang perlu diIslamkan. 

Secara peribadi, saya amat khuatir andai golongan belia yang sukakan 'moden' ini berada di tempat atasan, a.k.a pemimpin suatu hari nanti dalam segenap ruang institusi,rumah tangga, politik,ekonomi, pendidikan, dan banyak lagi.

(ibu seorang sahabatku sedang sakit di Hospital, syafakillah..)

Ahad, 4 November 2012

pelajaran semalam

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.

Ye, saya datang lg! Semalam pukul 8pagi ke kelas halaqah, rasa lebih bersemangat kerana bergabung dengan section lain, bila ramai kita rasa lebih 'kuat'. Setelah dibahagikan kepada 4 kumpulan, akak naqibah bagi tugasan untuk menemu duga sesiapa sahaja dalam kawasan UIA,diberi masa 25 minit. Setiap kumpulan memiliki tajuk yang berbeza: Da'ei, dakwah, tarbiyyah dan istiqamah. Tapi tengok pun da tau, ada kesinambungannya kan?

Saya lanjutkan cerita, kumpulan saya memasang strategi dengan membahagikan kumpulan kepada 2kumpulan kecil. Ada tujuh orang,maka ratio 3:4 digunakan. Saya dan tiga teman lain, rasanya antara yang terjauh sekali pergi meneroka bumi uia ni semalam. Mana taknya, kami amatlah memilih. huhuhu. Ringkasnya, nak cari yang Melayu,perempuan,student.

Saya lanjutkan lagi...kelas kami berakhir dengan pembentangan hasil daripada temuduga tersebut. Da'ie..siapakah da'ie? Saya adalah da'ie dan anda-anda di luar sana adalah da'ie. Maksudnya, kita sebagai umat Islam bertanggungjawab untuk menyampaikan dakwah. Tidak mengira umur,jantina, latar belakang pendidikan, bangsa dan status. Meskipun seringkali kita tafsirkan dakwah itu sebagai mengajak ke arah kebaikan,meaning to say, apa-apa sahaja yang baik itu adalah dakwah tetapi dalam konteks yang lebih tepat, mengajak kepada Islam. Apa yang cuba saya sampaikan di sini,apabila kita sebut dakwah itu adalah mengajak kepada kebaikan, maka di situlah level da'ie tertuju kepada sesiapa sahaja hatta anak kecil. Sebagai contoh, adik kecil kita mengajak kita makan,itu juga boleh dikira dia berdakwh kepada kita (dalam konteks dakwah kepada kebaikan) kerana makan juga adalah salah satu daripada kebaikan. Kita makan untuk mendapatkan tenaga dan dengan tenaga itulah kita melakukan ibadah.

Seterusnya kita lihat persepsi orang yang didakwah, apakah mereka boleh menerima dakwah sesiapa sahaja? Contoh si A(tak solat) menyuruh temannya si B (solat) untuk menyegerakan solat apabila sudah masuk waktu. Memang kalau difikir secara logik, kita hendaklah melihat kepada apa yang disampaikan bukan penyampainya. Tetapi manusia tidak lepas daripada sifat 'ego'. Meruntuhkan ego itu mudah apabila kita berhadapan dengan orang yang lebih 'hebat' daripada kita. Di sinilah timbul perlunya kita mendekati masyarakat. Inilah kesilapan saya dan teman-teman saya lakukan. Sepatutnya kami tidak memilih semasa proses temu duga. Apa yang berada di fikiran kami ketika itu, 'tak payahlah tanya mak cik cleaner, nanti dia tanya kita balik. Tak payahlah tanya international student,nnti dia tak faham apa yang kita cakap, atau kita yang tak faham apa dia cakap'. Padahal title 'khalifah' yang kita pegang ini adalah milik masyarakat.

Menyelidiki tahap pengetahuan dan pemahaman masyarakat amatlah perlu. Di sinilah timbulnya kepentingan ilmu dalam diri seorang da'ie. Perlunya tarbiyyah. Proses tarbiyyah adalah sepanjang hayat, maka untuk mencapai kesempurnaan itu pastilah mustahil.Kalau kita jadi sempurna baru hendak  berdakwah, betapa sombongnya kita. Tarbiyyah dan dakwah perlu untuk memantainkan iman kita, kerana melalui keduanya kita saling memperingati kearah kebaikan. Kedua-duanya memerlukan istiqamah. Istiqamah dalam menuntut ilmu dan istiqamah dalam berdakwah.

Konklusinya, menjadi seorang murabbi dan da'ie memerlukan ilmu pengetahuan. Seperti yang saya katakan tadi, proses belajar itu tidak pernah berhenti. Istiqamah dalam menuntut ilmu. Ilmu yang kita ada merupakan bahan dakwah kita, meskipun kecil bilangannya. Perlunya dakwah tanpa menunggu diri menjadi sempurna kerana kita perlu saling mengejutkan daripada lena dunia. Dakwah juga perlu Istiqamah. Apabila kesedaran perlunya menuntut ilmu ada, maka kesedaran untuk berdakwah pun wujud dan apabila kita sedar perlunya berdakwah maka kesedaran untuk menuntut ilmu itu perlu. Lahirlah istilah istiqamah dalam kedua-duanya.

-we cannot be good believer in one day. we have to get close in entire our life-

cr:halaqah 2, saturday,lr2,edu.

Sabtu, 3 November 2012

temui jawapan...

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.

Sudah sekian lamanya tidak singgah berkata-kata di sini. Rindu. Teramat rindu. Saya cuba beralih 'muka', tapi nampaknya kurang berjaya kerana cuma dijamu hitam putih. Ternyata qalbu ini masih punya rona komuniti, meskipun sering bersendiri. Tiada 'ole-ole' yang luar biasa daripada saya meskipun lama menghilang, sebetulnya sibuk memperbaiki,memperlengkapkan, menambah dan segala macam adjektif berimbuhan positif lagi....dan beginilah tiada pengakhiran kerana proses menuntut ilmu itu sentiasa,selalu.


Kata orang, tak kenal maka tak cinta, maka saya telah mencuba sedaya upaya memaksa diri untuk mengenalinya…(tetiba ayat ni keluar) terus terang tiada yang mencurigakan saat taaruf. Tidak tahu di mana silapnya, setiap kali ingin melangkah untuk lebih mengenalinya, kekuatan saya hilang. Kini yang tinggal cuma persoalan yang kian bercambah. Ketika proses pembelajaran di dalam kelas, asyik terbayang je kerana butir kata murabbi ada keserasian dengan cirinya. Aigoo..Hijjera kata apa ni?  Inilah saya, masih takut untuk mengeluarkan kata sendiri.. berkias-kias lagi..aiseehh..

3tahun yang lalu, saya telah menziarahi keluarga saya yang berada di Negara garuda. Buat yang ketiga kalinya. Ibu saya berasal dari Desa Ajampulu Kecamatan Cina Kabupaten Bone,terletak di Sulawesi Selatan. Pada ketika itu, saya masih ‘berjiwa’ kecil dan sememangnya saya berasal daripada keluarga yang ‘biasa-biasa’.  Saya membesar dengan persekitaran yang dikelilingi masyarakat sebangsa. Sehinggalah satu detik,saya memutuskan untuk keluar daripada kelompok itu dan berkomuniti dengan yang lain. Maka bermulalah episod memahami ketidaksamaan dan kesalahfahaman: pemikiran ,budaya, pegangan dan bermacam aspek lagi. Berbalik cerita mengenai perjalanan saya ke Sulawesi, semasa berada di balai pelepasan Imigresen Tawau, terdapat barisan panjang yang terdiri daripada rakyat Indonesia yang ingin berangkat ke negara mereka tidak kiralah sama ada balik ‘terus’mahupun balik ‘sekejap’. Ramai bilangannya, memang lama jugalah kalau ikut sama berbaris lagi-lagi kalau kita sampai lambat. Saya ketika itu memegang passport antarabangsa Malaysia, warna merah dari jauh sudah boleh tengok, telah disapa oleh seorang pegawai yang bertugas untuk masuk ke dalam balai pelepasan tanpa perlu berbaris seperti yang lain. Mungkin memang begitulah sistemnya, tapi saya kurang setuju. Walaupun  ketika itu saya bertepuk tangan dalam hati. Rasa bangga kerana mendapat layanan ‘baik’ banding yang lain. 

Realitinya, mana-mana  negara  pun memberi layanan yang istimewa kepada rakyatnya terlebih dahulukan? Saya lanjutkan lagi, apabila terjadi situasi seperti ini, maka akan wujud istilah ‘balas dendam’ dalam komuniti. Saya tidak dapat sertakan bukti yang kukuh kerana Alhamdulillah setakat ni belum pernah lagi dianak tirikan semasa berada di Indonesia. Tetapi dalam konteks komuniti masih wujud perasaan tidak puas hati di antara kedua-dua Negara.  Tidak salah kalau saya katakan sampai sekarang. Bukan hendak membuka gelanggang ‘kebencian’ dan melaga-lagakan sesiapa,  cuma saya hendak membawa anda berfikir faktor yang membawa kepada semangat perbezaan di antara kita semua. Bukan cuma melibatkan dua Negara ini, SEANTERO DUNIA. 

Inilah kesan sistem sekular yang telah meruntuhkan zaman kegemilangan Islam. Diwujudkan rasa perbezaan di antara masyarakat Islam dengan rasa kenegaraan.  Wujud perkataan aku Malaysia, kau Indonesia, aku Korea, kau Filipina,aku Amerika,kau Afghanistan padahal asalnya Cuma ada satu,Islam. Peliknya, kita menyedari semua hal ini tetapi kenapa masih belum bergabung? Bukannya tidak ada yang bertindak, sudah ada ‘gerakan seluruh dunia’ yang berjuang atas satu kalimah suci. Padahal kita sibuk dengan sedaya upaya untuk mendapat tempat di sistem ciptaan manusia,sekular.  Nah, di dalam negara sudah cukup banyak ‘perpecahan’. Kalau dikali lagi dengan perpecahan di luar negara?  Inilah yang diidam-idamkan musuh Islam, Islam yang wujud dalam kumpulan-kumpulan kecil. Semakin mudahlah kerja-kerja mereka untuk menjahanamkan kita. Analoginya, apabila kita bergerak dalam bilangan kumpulan yang kecil, mahu tidak mahu kita pasti akan tunduk di bawah sistem yang mereka cipta. Kita bermimpi untuk mencipta sejarah di gelanggang lawan di mana peraturan dan termanya di bawah kelolaan mereka. Apabila keajaiban berlaku apa mungkin kita bisa menghalalkan jalan yang kita pilih sebelum ini?

Ringkasnya, tiada istilah sekular dalam Islam.
 
Apa yang amat  menyedihkan, diri ini hanya tahu berbicara.  Ramai saudara saudariku yang bertindak malah ada yang mengajak ku secara lembut mahupun tegas. Aku masih di sini. Aku masih dibayangi ‘bodoh sombongku’.  Kemenangan Islam suatu yang pasti dengan usahaku atau tanpa apa pun. Maka, bersama kesedaran dan kemampuan yang terbatas,inilah sahaja yang mampuku laksanakan.

“Kemudian akan kembali Khilafah di atas manhaj kenabian...” (Hadis Riwayat Ahmad)

Baru sahaja menyiapkan tugasan yang bertajuk sekular...aku yang berasa malu pada kejahilanku semalam.

Isnin, 6 Ogos 2012

CN Blue :Wake Up

Saya bukanlah peminat tegar CN Blue, tetapi ada yang menarik tentang kumpulan ini. Lagu-lagu dan muzik yang dihasilkan merupakan karya ahli kumpulan tersebut sendiri. Saya juga bukanlah jenis yang meminati muzik yang mereka bawakan berbanding B.A.P tetapi mereka (CN Blue) punya keistimewaan yang sangat sukar  didapati pada mana-mana group kpop. Itulah realitinya. Lagu dan muzik adalah di bawah kelolaan mereka sendiri tidak seperti kumpulan lain yang tunduk di bawah arahan pihak agensi. Mereka ada imej sendiri secara semula jadi tanpa bayang-bayang pihak luar . Tak perlu jadi puppet sesiapa pun. Memang, tidak kelihatan gempak jika dibandingkan dengan kumpulan lain. Asal bisa berdiri di atas kaki sendiri, itu sudah cukup berjaya bagi saya. Lagu Wake Up ini...menceritakan segala apa yang cuba saya sampaikan..


Music: Jung Yonghwa, RYO
Lyrics: Jung Yonghwa
* * *
You need to be yourself
You can’t be no one else
You need to find out
You can’t be “Oasis”
You can’t be “BON JOVI”
You need to be yourself.
I wanna go, I wanna try
“Why not?” The answer’s just the same
I wanna go, I wanna try
Yes, I stand firm on my views.
* Hey baby, wake up wake up
   You’re a copycat
   Wake up, wake up
   Listen up!
   Wake up wake up!
   Hey, can you hear?
   Wake up wake up!
   You’re a coward.
Get away
Now I don’t care about you
Now I don’t care what you say, yeah?
Get away
Yes, it is none of your business.
What do you want to be?
You can’t be no one else
You need to find out
Hey baby, don’t show off
You can’t be no one else
You need to find out.
I wanna go, I wanna try
“Why not?” The answer’s just the same
I wanna go, I wanna try
Yes, I stand firm on my views.
Repeat *

credit to:cnbluestorm (fizzy@cnbluestorm)

Saya tidak merendahkan 'nilai' yang ada pada kumpulan lain, cuma menginginkan sesuatu tanpa perlu 'meniru' sesiapa. Pandangan saya ini lahir daripada seorang insan kerdil,meskipun berteriak tak akan ada sesiapa yang akan mengambil peduli. Oleh itu, jangan 'berteriak' di sini, saya akan peduli kerana ini laman saya. :)

Sabtu, 4 Ogos 2012

Salina

Assalamu'alaikum w.b.t.

Inilah kali pertama saya menulis blog berwasilahkan komputer di ITD.
                                                                   *******
Salina. Tajuk novel karya Sasterawan Negara, A.Samad Said itu ku usung ke hulu  ke hilir. Tengok tajuknya, aku mengagak ia berkisahkan kehidupan seorang insan yang berpendidikan. Betul. Setelah ku baca ceritanya jauh meleset daripada jangkaan awalku. Tapi bukan itu yang membuat aku menulis di saat ini, bukan. Cuma nama Salina itu. Nama yang suatu ketika dulu pernah ku kenali.

Salina. Anak orang asli,tempat tinggalnya di salah sebuah daerah di Selangor. Tidak seperti anak-anak Malaysia lainnya, layanan yang diterimanya berbeza. Ya, itu yang ku lihat. Setiap pagi, kami akan berbaris bertiga-tiga dalam kompeni (kompeni Charlie) menuju ke kelas masing-masing. Kami bukan sahaja sekompeni malah  sebilik. Ada 13 semuanya dalam bilik itu. Chalie 1. Setiap pagi itu jugalah dia menjadi bahan ketawa dan ejekan. Berikutan tingginya merupakan di antara yang terendah dalam kalangan kami, maka tempatnya selalu di hadapan. Aku juga tidak pasti kenapa jalannya tidak betul, mungkin faktor kasut high heel (yang tak seberapa high heel itu), bayangkan saja kasut kelas pelatih PLKN. Dia tidak biasa barangkali dengan 'ketinggian' begitu. Ah, aku sendiri tidak betah memakainya. Atau mungkin juga dia sudah terbiasa menyentuh bumi secara semula jadi. Tapi itu bukan salahnya. Itu tradisinya juga tradisi kita dulu-dulu.

Tapi apabila ada yang membuat aksinya itu sebagai bahan ketawa, maka aku tidak dapat lari daripada turut tersengih. Sengihan nakal. Sekejap cuma kerana aku faham situasinya. Lama-kelamaan aku cuba bereaksi neutral. Fatihah, teman sekompeni dan sekelasku itulah yang  tidak puas hati mula-mula sekali. Di dalam kelas, kami diberi peluang untuk meluahkan apa juga yang terpendam, rindukan keluarga, tidak suka PLKN, pokoknya apa saja. Fatihah duduk di tengah kelas bersama tangisannya, dia kasihan pada nasib Salina. Ramai yang jatuh kasihan. Aku pun sama. Tapi dalam diam, aku turut malu kerana aib Charlie sudah tersebar. Memang benar nilaian sebuah kompeni itu tidak beerti seandainya tidak menjaga keahliannya, tetapi ada cara yang lebih profersional.

Tak kenal maka tak cinta. Begitulah perumpamaan pertemuan kami dengan Salina. Lama-kelamaan, kami jatuh sayang sama dia. Walaupun masih ada usik-usik nakal, tapi kami sudah anggap dia sebahagian daripada keluarga Charlie, Charlie 1 terutamanya. Ada kisah yang lebih 'merapatkan' aku dengan Salina. Semasa kami melakukan aktiviti di Tasik yang terdapat dalam Kem Jugra itu, aku jadi lemas. Aku tidak tahu berenang. Salina lah yang memimpin ku ke aras yang boleh jejak kaki dengan senyumnya. Bukan senyum mengejek, senyum anak orang asli yang sukakan air sungai. Katanya sudah lama dia tidak mandi air sungai walaupun sebetulnya ketika itu kami di dalam tasik buatan.

Begitulah kisahku dan Salina. Dia merupakan anak orang asli pertama yang menjadi temanku. Semasa kami tamat latihan, dia ada mengirim mesej. Antara yang masih setia pada ikatan persahabatn. Jujur kukatakan, ada malu yang tersimpan dalam diri kerana kejahilan dulu, tapi itulah  yang dikatakan kita belajar daripada kesilapan. Aku ini, kalau boleh, mahu berjumpa dua mata dengannya.

Kuharap, Salina bukan Salina yang ku baca dalam novel. Besar hajatku mahu memimpinnya.
************tamat******************

Jumaat, 3 Ogos 2012

coretan menghampiri penghujung sem3

بسم الله الرحمن الريم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Hampir seminggu tidak menulis di laman ini. Keliru nak post mana satu. Aigoo... Sejak akhir-akhir ni, banyak masa saya terluang dengan membaca buku, termasuklah  membeli buku .
Benar, " القراءة مفتاح العلم" maka banyak benda yang saya ucapkan kerana sering berlegar di ruang minda. Sering. Selalu. Seorang sahabat berkata, saya meminati bidang politik. Mungkin waktu itu minda saya dipenuhi 'isu polotik' tapi ia tidak lahir atas nama 'politik' tetapi hanya sekadar minda yang selalu cenderung ke arah itu dan saya sendiri tidak tahu apa pengkhususannya. Buktinya, sekarang saya ralit dengan menelaah buku sejarah (Islam dan dunia), perihal bugis, sastera (puisi sepanjang zaman,cerpen,drama) dan politik (perihal Sukarno). Penegasannya, saya tidak tumpukan pada satu subjek sahaja.

Ada yang meminta saya untuk menceritakan pengalaman ketika berada di kem PLKN, tiada balasan bukan bermakna tidak ingin tetapi saya kurang pasti. Kurang pasti sama ada perlu atau tidak perlu untuk memaparkan cerita-cerita itu. Kewajarannya, tidak salah untuk berkongsi kisah, tapi saya ini jenis yang sangat kisah kerana itu kisah saya. :) Bermakna, kisah saya akan dibaca, dan setiap kali ada yang membacanya kisah itu akan terputar menjadi sejarah. Tidak melupakan cuma tidak ingin mengingati, analoginya bagai membuka pekung di dada. >_<
Mustahil pula kalau hendak cerita yang baik-baik sahaja  sedangkan PLKN itu bukanlah perihal yang indah belaka.

Selepas membaca beberapa karya sasterawan terdahulu, maka tercetuslah idea untuk menulisnya. Jalan hidup kita ini masing-masing lalui dengan cara tersendiri. Maka, strategik 'hijrah' yang sering saya lakukan membuat saya bertambah yakin untuk menulis. Cuma waktunya bukan sekarang juga mungkin bukan esok. Tapi pastilah akan ditulis, terima kasih pada yang mencadangkan. Jangan terlalu 'berharap' kerana PLKN bukanlah memori indah selepas 3tahun melainkan sebuah kisah yang patut diambil pengajaran. Sesuailah dicop sebagai'pengalaman' itulah yang lebih berharga daripada sebuah 'peringatan' yang ada kalanya merunsingkan hati. Kita ini manusia yang punya masa silam.

Saya juga mulai sedar kalau hala penulisan saya tidak bersifat keilmuan (mencari kenyataan) semata melainkan saya lebih tertarik kepada rausyafikir. Saya ingin melibatkan diri pada ideologi bukan sekadar bersifat neutral.

(oh, ya! Semalam dan beberapa hari yang lalu, aku lewati waktu genting kerana aku ini bukan seorang yang boleh buat kerja sendiri, selalu saja minta dibantu (Allah hadirkan aku insan-insan yang sanggup membantuku meskipun hal kecil, tapi nampak besar bagiku). Sahabatku yang tidak pernah putus hormat dan kagumku pada dunia bahasa,penulisan, ideologi dan keyakinannya, Siti Asdiah Masran, sahabat-sahabat sekumpulanku, Akak Norhayati, Dharlina, Adilah, dan Zahra mujur kita ini sekumpulan, aku bersyukur.Alhamdulillah-selesai lagi satu tugas.)



gambar akan diupload dari semasa ke semasa. Semua yang berkenaan dengan subjek BM Kerjaya.

Sabtu, 28 Julai 2012

sorotan pembacaanku...

بسم الله الرحمن الحيم

Assalamualaikum w.b.t.

Sejak akhir-akhir ini, aku seumpama kembali ke zaman 'muda' (sekolah menengah). Ya, masih segar lagi, darah muda yang menyala-nyala suatu ketika dulu, saat awal aku mengenal dunia penulisan. Maka, dikesempatan yang semakin terbuka luas ini, rakus mataku menjamah satu persatu atur buku di perpustakaan Universiti. Aku lihat nama Arenawati, Pak Sako, A.Samad Said, Shahnon Ahmad, Noordin Hassan dan Muhammad Hj Salleh..tapi mataku terpaku lama pada satu nama, Usman Awang. Akhirnya setelah puas menyelongkar rak Bahasa Melayu itu, aku pinjam 4buah buku, Koleksi Terpilih Sasterawan Negara Usman Awang, dan 3 novel bersiri ARMAGEDDON (Mandala, Menorah dan Pentagon) karya Arenawati. Lazim aku memegang sebuah buku tidak melebihi 3hari.. tapi harapku kesemua buku itu bisa kupulangkan sebelum minggu baru bermula. Agak terlewat aku membaca buku-buku ini tetapi berikutan 'kelalaian'ku mengisi usia,maka setua begini baru berkesempatan. Otak yang rutinnya merembes 'keseronokan' sudah berkarat menyebabkan apa yang ku baca lambat terhadam. oooohhh..aku terlalu memanjakan otak ini.. T_T


Sebelum itu, buku Jerry D.Gray sudah habis ku baca meskipun bukan 100% sampai ke pemahaman akalku terutama menyentuh perihal sains dan fakta. Buku yang bertajuk ART of Deception ini berjaya mengangkat nama mantan Tentera Udara Amerika Syarikat (USAF) itu sebagai pembongkar rahsia besar AS, bagiku. Akhirnya jawapan yang ku cari selama ini telah ku temui. Kata 'Freemason' kukenal seawal usia remaja tetapi tidak pernah aku bayangkan berada dekat dengan agenda 'mereka' secepat ini. Ingat lagi, aku pernah berkata,  'ah,peduli apa dengan freemason, aku buat hal ku sendiri. Mana mungkin aku bisa dipengaruhi'. Ya, itulah firasatku dulu. Tapi setelah mendekati dunia hiburan K-POP, maka aku terpanggil untuk mengkaji sendiri, mengenal dengan lebih dalam lagi istilah freemason dan iluminati ini.

Sebelum itu, aku tidak mengajak sesiapa pun berdebat di ruang blog ini. Seperti yang kulihat dan kubaca di ruangan sesetengah pihak (sebelum ini aku buat pencarian melalui laman sesawang)tetapi itu belum cukup untuk aku, kerana penjelasannya lebih memihak kepada mereka yang menganut agama Kristian. Tetapi yang jelas, agenda utama freemason dan zionis adalah meruntuhkan semua agama yang ada di dunia ini dan membentuk New World Order. Jika dilihat kronologi 'serangan' mereka (freemason) ia seiring dengan peredaran zaman. Sudah 'penat' dengan isu 'senjata nuklear' dan 'terrorist' untuk  'campur tangan' dalam hal negara lain maka digunakannya pula cara moden...dengan memomokkon manusia seantero dunia dengan berita 'pemanasan global'. Ya, mungkin pertama kali dengar agak ganjil tapi bila difikir dengan akal, ada logiknya. Sebagai contoh High Frequency Active Auroral Research Programme (HAARP) merupakan program yang dirancang bagi mengubah medan magnet bumi. Terbaru, mereka tidak perlu bertindak awal, melainkan memerhati tindakan sesama umat Islam berkelahi dan  sesama umat tidak membantu...maka tercapai lagi agenda.

Besarnya pengaruh mereka meliputi seluruh aspek, salah satunya yang kian pesat kini, pentas hiburan. Seperti yang aku nyatakan tadi, mereka guna pelbagai cara untuk meluaskan pengaruh mereka. Dengan mudah mereka meracuni pemikiran belia dan remaja melalui pemakaian,dan pergaulan biar nampak seperti stail tetapi sebenarnya ada niat jahat yang terselindung, biar nampak sesuatu yang tidak biasa menjadi perkara biasa. Itulah realitinya. Perkara ini mudah kita lihat dalam kehidupan seharian yang dijalani oleh rakyat Amerika. Menyentuh pengalaman Jerry D.Gray (zaman kanak-kanak) dalam bukunya, dia menyatakan bahawa pada masa lapang dia dan rakan-rakannya akan berburu dan ada perasaan gah dalam diri saat tangannya memegang pistol. Bayangkan 'kebebasan' hidup yang mereka jalani sejak kanak-kanak sudah diajari memburu dan memegang pistol di awal usia sedang ibubapanya tersenyum lebar melihat bilangan binatang buruan yang menjadi sasaran tembakan anaknya. Sistem yang diperkenalkan kerajaan AS tidak lain membiasakan rakyatnya dengan pembunuhan dan melenyapkan rasa perikemanusiaan. Fikir sejenak, kasihan rakyat AS yang dijadikan boneka oleh pemerintah yang mereka percayai. Berbalik soal arena pentas hiburan tadi, aku sendiri pernah mengikuti perkembangan itu. Apabila saat mula mengenal K-POP , tiada yang nampak ganjil sehinggalah muncul video-video klip yang agak mengelirukan kerana ada simbol-simbol tertentu yang sebelumnya amat lazim dikaitkan dengan artis-artis barat.

Maka ada yang muncul dengan hujah, simbol-simbol tersebut hanya sekadar stail. Ya, perkara yang agak kurang biasa, lama-lama kini semakin ramai yang menerimanya sebagai biasa. Begitu halus pengaruh mereka melalaikan kita, kelak generasi yang bakal memimpin menjadi lemah seterusnya kita terus jatuh terjelupok di kaki mereka. Peliknya, ada juga yang memimpin mereka ini untuk masuk ke 'daerah' kita. Soalnya, apakah dengan membawa masuk mereka ke tempat kita bisa melahirkan ketua dan pasukan seperti zaman kegemilangan al-Fateh? Melalui pembacaan Beyond the Inspiration, karya Ustaz Felix,  ada menyatakan " Muhammad Al-Fatih memahami, untuk meninggikan moral pasukannya, dia perlu mengingatkan pasukannya tentang bisyarah Rasululah dan janji Allah kepada mereka..."
Nah, lihat contoh seorang pemimpin menyemangati pasukannya dengan janji yang sudah pasti, bukannya menjamu keduniaan...
Aku kira cukup itu 'celoteh'ku selebihnya kalian boleh lanjutkan dengan membaca kedua-dua buku yang ada ku sebutkan tadi. Mungkin ada yang tidak setuju denganku, aku tidak tahu sama ada aku yang berfikir terlalu kehadapan, atau kalian yang berfikir terlalu jauh kebelakang. Bagi mereka yang menganggap ini berita lapuk, terima kasih kerana berdiam diri selama ini kerana aku dengan sendiri mencari bahan informasi, tetapi bagaimana dengan yang lain?