Khamis, 18 Mei 2017

Nota tanpa tajuk

Selamat malam

Pernah, suatu ketika dahulu seorang kawan, A berkata kepada seorang kawan B, 'mereka tidak akan faham situasi kita'. Mereka itu merujuk kepada kami, C, D, E, F, G...Z.

Aku pun berfikir, mungkin sebab aku tidak berada di tempat mereka maka aku jahil tentang mereka.

Tetapi sejauh mana pun aku melangkah dari detik itu, aku masih belum memahami maksud kata-kata mereka. Apa yang dia maksudkan dengan 'situasi kita'.

Setiap manusia diciptakan dari sumber yang sama, lahir telanjang, hidup pula memerlukan oksigen yang sama, dan semuanya pun akan mati.

Jadi, situasi mana yang dia maksudkan?

Walaupun jauh di sudut hati, aku pun sebenarnya mengangguk setuju. 'Betul, kerana orang lain tidak akan fahan apabila mereka berada di tempat yang berbeza dengan kita'

Peliknya, aku ulangi lagi. Padahal kita semua wujud dari setitis air mani, lahir telanjang, menghirup oksigen dan akan mati.

Jadi aku simpulkan, kita diberi hidup yang sama tetapi kitalah yang menilainya.

Tafsiran hidup ini terlalu rumit sampai orang yang cenderungnya lain-lain, tidak akan memahami kelompok manusia lainnya.

Persekitaran kita menentukan pembawakan kita di tengah masyarakat. Tidak kira kau lahir sebagai seorang fakir, yatim, kaya, genius, kurang pandai, tetapi sekiranya kau khatam ilmu 'peradaban' maka kau adalah seorang pentafsir yang baik.

Seorang yang kaya dan berpendidikan, tetapi dia barbar, uncivilised kalau dia kurang ilmu peradaban. Seorang miskin dan tiada sekolah, boleh jadi dia seorang yang civilised kalau dia mendalami ilmu peradaban.

Cabaran menjadi pentafsir hidup ini besar dugaannya kerana apabila kau terjumpa orang yang tidak mahu beradab, yang mengagungkan kurang adab dan tidak tahu adab, kau juga bakal-bakal menempuh jalan uncivilised.

Hidup memang bukan semuanya tentang civilised. Tapi make sure, kaulah antara yang civilised itu.

Fighting!

Assalamu'alaikum dan selamat pagi.

Banyak perkara yang bisa buat kita rasa down, hilang motivasi dan depresi.

At the end, untuk memujuk diri, kita pun cakap dekat diri, "ini hanya sementara."

Then, ko pun akan faham kenapa ada kes bunuh diri dan bersyukurlah kerana agama mengajarkan untuk tidak berputus asa pada nyawa sendiri.

Ketika down begini, hidupan makhluk lain pun akan dicemburui. Kepada kucing yang dimanja, burung yang terbang bebas, kepada riang anak-anak kecil, harta melimpah pewaris muda, kepada sesiapa sahaja yang bernyawa di muka bumi ini. Mereka yang kelihatan gembira dan hidup tanpa masalah. Kita harap kita juga tiada masalah. Dan kau pun fikir lagi, hidup ini cuma sementara.

Fikiranmu melayang lagi ke kelompok manusia yang nampak seolah peduli tetapi menyebalkan. Mereka yang mempersoalkan jalan hidupmu. Kenapa ia up, kenapa ia down, kenapa kau buat ini, kenapa kau pilih ini, kenapa kau begini begitu, kenapa kau ketawa, kenapa kau senyum kenapa kau bernafas....

Dan kau mahu sahaja semburkan di mukanya dengan kata-kata "whatever...."

Kalau orang tahu betapa buang masanya mempersoalkan hidup orang lain tanpa mempeduli nasib diri sendiri. Kenapa hidupmu melalui uphills dan downhills, kenapa kau berbuat itu, kenapa kau pilih ini, kenapa itu dan ini, kenapa kau ketawa senyum menangis dan ketawa semula... kenapa kau masih bernafas. Tanyalah sama diri sendiri sebelum tanya sama orang lain. Kalau kau pun ndak tahu mau jawab apa, jangan tanpa malu tanya sama orang lain.

Kalau pun kau tahu jawapannya kau tiada sampai hati mahu tanya atau mempersoal jalan hidup orang lain kerana kau pun akan menangis mengenang jalan hidup sendiri.

Hidup ini hanya sementara.

Aku? Kau fikir aku akan tulis kalau aku sedang bahagia? Tentulah kerna hidup sedang dilambung badai hidup, maka mulalah berkata-kata hiba. Sendu. Aku pun tiada jawapan solid menangani depresi kerana apabila khabar gembira tiba maka hilanglah beban depresi tadi. Pastilah mencari bahagia bukan jawapannya kerana depresi lawannya bahagia. Cara melawan depresi itu ada pada depresi sendiri. Dan aku belum berani menggali jauh ke dalam perigi depresi. Aku lebih memilih musuhnya, mengejar bahagia yang sementara.

Depresi melawan depresi itu apa? Mungkin bentuknya sebegini, ibarat anak kecil yang hidupnya ditatang mulai berfikir kalau kasih orangtuanya bakal berakhir dan dia dibiarkan. Atau seperti terbang bebasnya seekor burung yang pulang ke sarang di petang hari dengan perut kosong.

Kau hidup untuk menikmati bahagia? Siapa bilang hidup cuma untuk bahagia?

Memang pun depresi itu ada dalam kamus hidupnya insan. Jadi, seperti wujudnya depresi, bahagia juga akan muncul. Dan aku selalu berdebar-debar, tatkala bayu bahagia menampar lembut, aku menduga sebesar apa depresi menghambat nanti. Dan tatkala taufan depresi melambung, aku menunggu bila agaknya sinar bahagia terbit lagi.

Dan berkata lagi, hidup ini hanya sementara.

Kepada jiwa-jiwa depresi, kita tidak sendiri depresi. Cuma jalan mengharunginya sering menuntut kita untuk sendiri. A lonely fighter. Sebuah terowong latihan menuju perkampungan abadi. Sendirilah berjuang depresi sampai apabila kita pulang nanti yang kita bawa adalah sebuah hati yang rindu untuk kembali ke tempat asalnya.

Rabu, 17 Mei 2017

Kehilangan

Assalamu'alaikum dan selamat tengah hari.

Lama sudah aku tidak bercerita tentang kucing kami.

Kucing kami itu adalah ahli kami.

Sewaktu aku menulis tentang pemergiannya Seppang aku fikir itu merupakan nota lambaian 'selamat jalan' buatnya. Jadi aku tulis dengan nada cukup bahagia dan syukur.

Rupanya, bulan itu kami diuji dengan kehilangan yang bertimpa-timpa.

Tiada kata yang dapat aku tuliskan sampailah aku memutuskan untuk menulis sekarang. Kerna kehilangan itu memberi rasa seperti kehilangan sebelum-sebelum ini. Semua yang meninggalkan pergi, perginya kembali membayangi.

Sewaktu satu demi satu nyawa pergi, aku sendiri tidak hadir menyaksikan. Jasadnya saja aku tidak tahu di mana dikuburkan.

Semua memori bersama berputar satu demi satu, dan perasaan jelik yang kurasakan semasa mereka berpergian, aku kaburi dengan angan palsu. Ini cuma mimpi buruk. Ini cuma khayalan.

Ternyata tinggal aku dan sisa penyesalan. Siapa saja tahu kalau setiap pertemuan itu pasti ada akhirnya. Tetapi yang menjadi air tangisan tatkala perpisahan diakhiri tanpa pamitan 'selamat jalan'.

Ahli kami yang imut dulu ada dua belas jumlahnya. Kini, amanah kami tinggal satu. Satu itulah yang kami tatang. Tanpa menyebut saudaranya yang sudah pergi. Iya, move on la.

Langsung semenjak peristiwa itu, aku belajar mengenal erti kehilangan. Ya, sudah banyak kali kehilangan tetapi seperti lembaran baru ia mengajarkan hal baru dan membuka mata untuk sekian kalinya.

Kehilangan mengajar kita bahawa tiada satu pun yang dapat menggantikan sesuatu. Tumbuh hilang berganti adalah penyedap hati. Yang pasti yang hilang pasti takkan tergantikan. Jadi hilang itu adalah garis masa. Masa yang berlalu pergi seperti hari ini yang bakal kita sebut-sebutkan besok. Semua yang kita punya hari ini akan hilang bila tiba masanya.

Yang datang kononnya sebagai pengganti itu membawa karakternya sendiri. Ia juga bakal hilang dan kita pun menunggu pengganti yang baru. Padahal masa sudah kian singkat sampai kita pun kembali padaNya Tuhan mengakhiri penantian abadi. Mungkin, kita tidak hilang apa-apa melainkan diri sendiri. Hilang hala tuju. Hilang arah. Hilang identiti. Hilang keabdian.

Isnin, 1 Mei 2017

Kawan

Assalamu'alaikum dan selamat petang.

Apabila aku tiada di sini bermakna aku sedang menyibukkan diri dengan membaca. Kali ini aku menjengah sekejap saja. Sekadar nota sampingan.

Ketika membaca bukunya Murakami, Hear the Wind Sing, dan Pinball, di ruang introduksinya dia ada mencatatkan sebegini,

"...played an important role in what I have accomplished. They are totally irreplaceable, much like friends from long ago. It seems unlikely that we will ever get together again, but I will never forget their friendship. They were a crucial, precious presence in my life back then. They warmed my heart, and encouraged me on my way."

Dia menulis catatan ini menyebutkan tentang dua novelnya itu.

Tetapi aku menulisnya semula kerana benar-benar memaksudkannya, kawan. Atau lebih tepatnya kawan lama.

Ahad, 23 April 2017

Another notes

Assalamu'alaikum dan selamat malam.

Kali ini aku cuma mau berkongsi hal yang ringkas-ringkas. Bahasanya pun biasa.

Haha.

Sebenarnya sudah lama aku tidak menyentuh perihal lagu, movie atau artis di blog ini. Pernah seorang rakan berkata bahawa dia tidak minat hal-hal begitu maka aku pun tawar hati untuk menulis tentangnya walaupun adakalanya benda ni menarik perhatianku. Yang paling ku ingat, blog ini dulunya sering dikunjungi kerana postku mengenai Mason Moon, manakala kalau bab lagu, Dengan kuasaMu nyanyian Nur One. Kalau pasal movie, bukan mendapat kunjungan paling banyak, tetapi post yang paling aku suka dan puas hati pernah aku tulis tentang Grave of the fireflies.

Selepas tu, seteruja apa pun aku apabila penyanyi yang aku suka meriliskan album baru, aku tahan diri dari menulis. Padahal, kawan aku tu bukannya selalu berkunjung di sini. Sekali itu sajalah aku minta dia buat. Tapi itulah yang membuat aku berfikir banyak kali hendak tulis apa di blog ni. Haha. Itupun atas nasihat seorang murabbi, menulislah walaupun tiada siapa yang membacanya dan apa pun butir tulisanmu. Suatu saat nanti akan kau ketemu juga 'genre'mu. Kalau kau tunggu masa yang sesuai, bila agaknya? Hah. Maka menulislah aku dengan hati dan cinta. Walaupun tiada mendapat komen. Sekali ada komen, berbulan baru dibalas. Ya ampun.

Ok, mari kita ke titik bicara malam ini. Apa aplikasi muzik yang kalian pakai? Aku paling standard samsung punya aplikasi, play music. Sampai penuh sd card dengan lagu-lagu yang didownload. Pernah ketika mengikuti kelas Comm Law, kelas Dr. Nerawi itu la. (Eceh sekarang baru berani taip nama dosen. Dulu pakai huruf N saja. Punya kecut). Aku terjentik, isu legal/illegal. Tapi sekejap sajalah, lepas tu aku download saja filem aku hendak. Bila rasa bersalah menerpa, aku padamlah. Bila masa terasa terlalu luang sampai kerajinan mahu download balik maka aku download balik. Perasaannya macam belum pernah nonton. Lepas tu padam balik bila rasa bersalah. Haha. Bikin habis data saja kan. Itulah dulu d uia ndak pula beringat pakai wifi uia.  Padam download padam download.... kepenatan sudah, jadi aku pun lupakan keinginan untuk menonton movie, maka aku pun ambik buku-buku yang bersusun di rak. Baru puas hati. Tiada rasa bersalah, beli pun secara sah, halal dan legal. InshaAllah.

Tapi sejauh mana aku mampu pergi bab lagu pula? Hah. Ini pun sama macam movie tadi tu lah. Sekejap di download. Sekejap di padam. Adalah juga alternatif membeli dvd tapi lagu itupun dorang Feelhoney, nasyid indie, Fitri Haris dan Hafiz Hamidun punya. Eh, ini tahun bila last beli, Laila? Entah yang pasti bukan tahun akhir di uia. Sudahlah terjebak dengan kpop tu alahai. Eh itu generasi ke-2-2.5 sajalah. Selepas tu, mohon taubat punya banyak group yang debut.

Bermula tahun lalu, aku pun download la aplikasi yonder muzik. Alang-alang subscribe data celcom baik gunakan khidmat free yonder muzik tu. Aku baca dekat google play punya banyak negatif feedback. Mulanya aku pun tawar hati hendak download. Tapi memikirkan cara sah yang murah untuk aku store muzik adalah ini, maka aku pun download sajalah. Masa tu, designnya nampak berat. Buka jak pun ambik masa lama. (aku tak reti pakai istilah teknologi, ui bagai tu). Kalau hendak download, time mula-mula subscribe data saja laju. Sudahlah aku tinggal di pedalaman. Line celcom macam hidup segan mati tak mahu saja. Lepas tu aku belajar teknik hendak download lagu dengan jayanya iaitu download lah time tengah malam atau subuh. Punya laju. Kalau kau buka time office hours memang ndak kesampaian hajatmu. Lepas tu kalau balik-balik naik offline, kau keluar dulu dari aplikasi tu. Bukan pula kau pegi sign out. Ambik masa nanti. Lepas tu, berjayalah download satu lagu sebelum dia pi teroffline lagi. Hahaha ni kalau download selepas matahari terbit sampai bulan menampakkan diri. 😂😛😛 Masa tu ada lagi problem lain yonder ni, dia suka auto download lagu di background. Hah, abis lagu english masuk tempat libraryku. Ini aku tiada cara melainkan cek satu-satu kemudian padam. Paling senang ko cek saja di kolum artis tu, delete terus dari situ lagi jimat masa. Hah itu dulu semasa yonder berwajah lama.

Sekarang dah tukar design, download punya laju dan nampak style serta ringan. Cuma satu saja aku hendak pesan, janganlah kalian pandai-pandai sign out kalau tiada hal urgent. Aku buat sign out dua kali selepas update hari tu, dua kali jugalah aku download balik lagu-lagu dalam libraryku. Selepas tu dalam satu-satu playlist yang dibuat, tidak boleh banyak lagu melebihi 50 kot. Aku pun tak sure tapi aku ada terbaca orang komplain dekat google play tu. Aku berani letak setakat 31 maksimum.

Lagu apa yang kalian suka dengar? Haha aku ada dua jenis saja. Korean dengan Nasyid. Puih puih la kamu tapi inilah hakikatnya. Nasyid tu biasalah sebab memang dari bangku sekolah lagi dilayan. Ada juga sebahagian lagu Melayu dan Indonesia dan mostly lagu yang rilis sebelum aku menjejakkan kaki ke u. Ketika di uia dulu aku belajar smbil dengar lagu korea. 😂😂😂😂😂 Sampai sekarang da biasa dengar jadi apabila baca buku memang aku buka lagu korea. Sebenarnya tahu tak kalian kalau korea tu bukan semuanya tentang kpop. 😂😂😂 Kalau zaman aku dulu, aku layan Beast, Ft Island, Infinite, B.A.P dan seangkatan dengannya. Generasi ke-2/2.5 begitu. Paling pun layankan Btob dan B1A4. Idol sekarang? Hahahahahahahahahahaha. Aku rasa aku sudah pencen dari dunia idol.

Jadi, berbalik isu yonder muzik, punya sedih, lists lagunya memang tidak banyak, dulu banyak saja lagu Beast sekarang sudah broken linknya. Ft Island langsung tiada lagunya. Infinite, B.A.P lebih banyak ver. Japanese banding Korean. Kalau kau peminat Big bang, Bts ke exo ke banyaklah senang hati. Bayangkan sajalah hendak feeling feeling spring pun ndak kesampaian. Roy Kim? Busker Busker? 10cm? Tiada. Hah, Malaysia cuma ada kemarau dan tengkujuh, guys.

Nasib jugalah.... ada beberapa lagu yang aku suka ada dalam library yonder. Kalau kalian sama taste macam aku boleh lah cek penyanyi berikut, Kim Kyung Ho, Jambinai, Band Jace, Royal Pirates, Hanhae, Jinho Kim, Galaxy Express, One Ok Rock, Jeong Eun Ji, Jung Joon Young, Lucia, M.C the Max (tapi latest album xda 😂), serta tidak ketinggalan San E yg lagu dia selalu update di Yonder (aku pun pelik,hmmm). Lists yang paling ditunggu? Pastilah daripada Highlight. Tapi aku pasti betul ia tiada kesampaian.
Btw, kalau kalian peminat lagu Melayu, Indonesia dan English, berlambak pilihan yang ada. Hah aku ada beberapa lagu Nike Ardilla (hah gelaklah kalian ni pun nasib aku tidak simpan lagunya Rhoma Irama).

Overall, viewku terhadap servis yonder masih tinggi, aku bagi 4☆☆☆☆. Kalau dia bubuh lagu daripada Highlight (former Beast) baru aku bagi 5☆☆☆☆☆. Hari tu aku contact/e-mail aduan tentang album Eunji, Dream tu di mana satu album lagunya sama saja, Hopefully Sky ver piano. Entah berapa lama dia ambik, tapi bila aku cek balik, ternyata dia sudah perbetulkan dan aku punya senang hati sampai buat aduan kedua bersama beberapa lists termasuklah, Guardian's ost nyanyian Ailee serta Urban Zakapa (yang cuma ada instrument). Tidak dilupa aduan tentang 'kenapa lagu Beast, Infinite dan Btob banyak disappear dari library?'

Aku plan, kalau lah dia betul-betul update lists tu, aku mahu buat aduan ketiga, 'tolonglah bubuh lagu-lagu Highlight dengan album terbaru B.a.p, wake up'. 😂😂😂😂😂. Harapnya ndak la diblok sama yonder servis team lepas ni.

Eheh. Panjang juga ya entry kali ni. Hal dunia pastilah sedap dibicarakan. Haha. Hah, yang kamu masih download lagu illegal tu, bila mahu ubah?

"The man who has a conscience suffers whilst acknowledging his sin. That is his punishment" (Fyodor, Crime & Punishment).

Selamat malam. Mohon apologi di atas bahasa yang tidak teratur dan bahan yang agak keduniaan.

P/s: trend di playlists ku sekarang lagunya ONE OK ROCK, Last Dance yang sebelum ini dinobati oleh Kim Kyung Ho, Heartless. Kalian? (Eheh nda update sama lagu baru)

Rabu, 12 April 2017

Catatan kelmarin

Assalamualaikum dan selamat pagi

Kelmarin, aku ada test jpj. Alhamdulillah, dalam blur blur pun aku lepas juga. Aku bakal merindui tempat belajar memandu.

Matlamat utamaku pastilah untuk mendapatkan lesen. Aku kira lepas aku dapat lesen, aku bahagia. Aku cuma bersyukur.

Melewati hari-hari belajar, aku menyedari satu hal yang pasti. Proses pembelajaran masih berjalan dan aku hampir-hampir membuang merata impian dan angan kosong. Cerita pelepas waktu. Selepas tamat belajar, akademi belajar memandu inilah tempat pertamaku belajar dan terexposed kepada masyarakat. Mulanya aku anggap another thing, kemudian mencambah obstacle dan akhirnya menjadi wadah. Impian besarku supaya dapat menabur bakti kepada masyarakat tetapi baru satu kelompok ini aku sudah tidak betah.

Do you know how much I hate this school everytime I stand on it's ground? Sangat.

I wish I could finish early.

Tetapi sampai di akhir-akhir fasa, aku jadi 'sayang' untuk keluar kerana betapa banyak perkara yang hendak aku pelajari lagi. Tentang masyarakat. Hidupnya dan perasaannya.

You see many faces there. Faces that carry different type of stories. I wish I could know them.

Sebenarnya, kita membawa cerita yang hampir sama. Apabila kita gagal, kita seupaya berkata sekian sekian penyebabnya. Tanpa sempat belajar bahawa setiap yang berlaku adalah refleksi hidup kita. Setiap insan adalah tanggungjawab dirinya. Hidupmu, kamulah saja pengendalinya kenapa harus dibabitkan orang lain. Orang lain itu hanya jalannya. Hasilnya kamu yang dapat. Kejayaan dan kegagalan tidak memberimu apa-apa tetapi ia membentukmu menjadi siapa kau hari ini.

Ramai yang datang, perginya juga tidak kita sedari. Kadang-kadang ia datang dan pergi tanpa sempat kita maklumi. Tapi, sekejap atau lama, acknowledge atau ignore, kenal atau stranger, yang paling berharga adalah yang menyimpan memori untuk dikenang lama. Berpengaruh. Memberi kesan dalam hidup kita. Dia bisa siapa saja. Kau akan ingat selama yang kau ada dan nantinya kau temui lagi orang yang 'berpengaruh' lebih besar dalam hidupmu. Maka, kau pun akan lupa. Begitu juga halnya dengan diri kita, kita bakal menjadi 'memori' orang lain dan sebesar apa impakmu? You never know.

Tidak banyak yang ingin aku kongsikan dari proses belajar memandu ini, tetapi ada beberapa babak yang ingin aku ceritakan. Sewaktu ujian komputer, aku datang antara yang terawal tetapi namaku dipanggil di antara giliran yang terakhir, aku marah tapi nasib aku dapat full mark, aku ambik masa singkat, 12 minit kerana aku sudah cukup panas untuk terus duduk di bilik itu.

Ketika pra ujian, nombor giliranku 10, tapi cikgu penjaga messed up borangku dengan pelajar lain, pelajar itu pula lulus. Masa giliranku, aku messed up sendiri. Aku gagal bersama seribu alasan. Borangku ditandai dua, lulus seumpama anganku dan gagal itu realitinya. Bercelaru betul.

Ketika pra ujian ulangan, nombor giliranku baik saja tetapi aku masih bercelaru. Tapi aku pun tidak tahu kenapa borangku baik-baik. Realiti aku lulus tetapi jiwaku gagal. Sungguh, I'm screwed up!

Ketika test jpj, aku nombor 12, beberapa orang pelajar nombor di hadapanku lambat datang, they're messed up. Aku katanya si ketua jpj dapat set B. Aku pun duduk di pondok dengan otak set B. Tetapi kenapa nombor giliran bagi set B sudah mencecah 20+ tetapi nomborku belum dipanggil. I'm messed up, again? Lama kemudian, bayang penjaga set A sudah kelihatan. Aku pun mengagak borangku di pondok A, and when I'm trying to reset my mind from set B to set A, he called my number. I'm screwed up. Tapi, borangku baik-baik saja. Lulus tetapi cuma bersyukur, bahagiaku terbantut tatkala melihat kawan-kawan sebangku ku tadi pagi duduk sebangku denganku tengah hari itu dengan bermacam kecewa. Kalau aku gagal, mungkin aku bisa ketawa tatkala dia berjenaka dalam kecewa. I'm too afraid if my smile become a blade to their hearts.

Jadi, what do you expect from others? Nothing. Just, believe in yourself. Allah akan hadirkan sesiapa saja untuk menjadi wadah. Put your hope in Him. Have faith in Allah so that you will never go wrong. Wrong expectation, feeling and hope.

Khamis, 6 April 2017

Tidak punya

Assalamu'alaikum dan selamat pagi

Bangkit dari tidur, apa saja yang kau ingin capai hari ini? Atau dalam sehari, berapa banyak kali kau menambah nombor di wishlist mu?

Pernahkah kau terfikir untuk mengurangi apa yang telah kau miliki?

Paling tidak pun, kau hanya memangkah huruf-huruf wishlist mu setelah kau cuba dengan sedaya upaya yang kau mampu. Never give up. Itulah yang kita diajarkan sedari kecil, jangan mengalah in Pursuit of your happiness. Padahal kita sendiri sulit memutuskan apa erti bahagia dalam hidup kita sehinggakan apa yang dikejari sudah tidak jelas dan kita menjadi diri yang kita sendiri tidak kenal.

Seperti kisah dalam cerpen Tolstoy, 'How much Land does a Man Need', seorang petani kaya yang tidak puas dengan tanah pertanian yang dimilikinya. Suatu hari, dia ditawarkan seluas apa pun tanah yang dia mahu  dengan syarat dia harus berjalan mulai mentari terbit dan harus kembali sebelum matahari terbenam. Setiap tanah yang dia jalani menjadi miliknya kemudian. Namun begitu, disebabkan ketamakan petani tadi, dia  terus berjalan dan berjalan meskipun tenaganya semakin berkurang dan akhirnya ketika dalam perjalanan untuk kembali ke tempat mulai tadi dia jatuh dan akhirnya mati. Maka, usahanya sudah menjadi sia-sia.

Tapi, kitalah petani itu. Kita berjalan dan berjalan dengan pantas untuk mencapai impian kita. Selesai satu, ada lagi satu. Satu dan satu lagi. Sampai saatnya kita kembali kita kandas di pertengahan. Kosong. Sifar.

Impian yang tiada berkesudahan. Orang kata, hidup biar bermatlamat tetapi saat kita memulai perjalanan kita dulu, apakah matlamatnya sama seperti sekarang? Kalau iya, kenapa tatkala kita capai apa yang kita hajati, kita tidak sebahagia yang kita sangka? Atau kita bahagia tetapi kenapa kita terus lagi mengejar kebahagiaan lain? Apa kebahagiaan itu tidak boleh cukup hanya dengan satu? Soalnya bahagia kita itu apa, di mana?

Aku selalu menyangka bahawa orang yang punyai dan miliki banyak atau lebih adalah orang yang bahagia. Tetapi setelah menginjaki usia ini, ternyata orang yang paling bahagia ialah orang yang sedikit miliknya tetapi tetap merasa bahagia. Sedikit saja dia sudah bahagia. Berbanding dengan kita yang perlu dibeli dengan wang dan material baru merasa bahagia.

Lihatlah Moken tribe dan orang bajau laut... hidup mereka tidak bergantung dengan materialistik meskipun sedikit atau mungkin tiada yang peduli dengan erti hidup mereka. Paling tidak pun, sekiranya mereka itu hidupnya susah kerna wang itu kerna majoriti masyarakat dunia yang mendefinisikan mereka. Mungkin, sedikit masa lagi mereka juga kita palitkan dengan virus materialistik dan keduniaan. Kerna dunia sudah terjajah oleh orang-orang yang mendefinisi bahagia berdasarkan kuantiti. Bebas merdekalah bagi mereka yang mengangkat panji kualiti hidup yang tahu bahagianya terletak di mana.

Aku pernah menghadiri satu talk yang isinya lebih kurang point ku ini. Kemudiannya, seorang pelajar menulis, apakah harus semua pelajar yang berasal dari kampung pulang ke lubuk masing-masing dan menjalani hidup sebagai biasa-biasa. Bercucuk tanam, menternak dan hidup kampungan. Aku pun tidak pasti. Kerna dunia yang kita pijak sekarang telah diserahkan kepada kita tatkala dunia sudah tidak mendefinisi bahagia seperti maksud asalnya. Dunia yang kita punya sekarang mendefinisi bahagia sebagai wang, pangkat, kuasa dan harta. Kiranya, di mana pun kau berada sekarang, telusuri bahagiamu. Kalau kau rasa kau sudah sampai, berhentilah jangan terlajak dan terbabas. Kerna jalan kembali boleh jadi kabut memenuhi.

When we look back at old times, we definitely can find our true happiness but why we tend to walk away from it now?

Rabu, 5 April 2017

Sorotan pembacaan: Indonesia Timur Tempo Doeloe 1544-1992

Assalamu'alaikum dan selamat tengah hari

Hari ini saja aku mengepost dua entry perihal buku ini. Setelah agak lama menangguhnya, aku berfikir ada baiknya kuhabisi sekaligus. Lagipun, agak kurang baik buku dikeluarkan terlalu lama dari raknya. Sudah tiba masanya aku simpan buku ini dan memulai tajuk baru.

Setelah ku belek-belek halaman buku, ternyata tinggal satu topik yang ingin kukongsikan. Haha. Agak sulit sebenarnya kerna habitku melipat buku. Selalunya seorang bibliophile mengklaim bahawa orang yang melipat helaian buku sebagai seorang monster. Ya, akulah monster itu. Mungkin aku sudah biasa memberi respon maka aku lanjutkan di helaian buku juga. Bagi aku, melipat buku  tanda mesej sampai. Faktor lain, kerna aku ingin mengingat kata-kata buku itu. Ibarat seorang teman, kita ketawa, menangis dan bergosip bersama. Ini lambang komunikasiku dengan buku. Kerna aku tidak lazim tanpa melipat helaian melainkan dia hak orangnya, maka aku tidak faham kenapa tidak boleh melipat helaian buku.

Aku andaikan mungkin bagi mereka buku itu terlalu sayang untuk dilipat (lambang keganasan) . Tetapi dalam perhubungan bukankah kita melalui ups & hills bersama? Kalau kita mahu semuanya baik saja, (ibarat membaca buku tanpa meninggalkan satu jejak pun) maka apakah ia bisa dipanggil sebagai satu perjalanan sedangkan destinasi kita dinilai berdasarkan perjalanannya? Ups & hills.

Mungkin, bagi orang-orang ini, terluka sekali tiada mungkin mengembalikan ke keadaan asalnya. Lebih baik mencegah daripada merawat. Sedangkan aku menilai suatu berdasarkan luka. Semakin banyak ku terima semakin menjadikan aku manusia.

Haha.

Lanjut mengenai topik kita kali ini. Tulisannya Maslyn Williams berjudul Pertualangan Menegangkan di Masa "Orde Lama". Di dalam artikelnya, Williams menceritakan mengenai keadaan hotel di Makassar ketika itu. Melalui catatannya, ketika orang Belanda balik ke negara mereka, hotel-hotel sudah tidak mendapat keuntungan kerana kebiasaan masyarakat lokal sering berpergian tetapi sudah budaya mereka menetap di rumah saudara atau kenalan.

Masih ingatkah kalian? Mesti dalam kalangan kalian paling tidak pun sekali,  pernah rumahnya didatangi tetamu boleh jadi saudara atau kenalan keluarga yang bermalam satu dua malam. Kadang-kadang disebabkan ada keluarga yang kahwin, ada kenduri besar, ada urusan di tempat berdekatan atau dalam perjalanan tetapi singgah bermalam sebelum melanjutkan perjalanan.

Atau paling lazim dahulu, anak-anak numpang rumah saudara untuk lanjut sekolah kerana perkhidmatan bas sedia dan dekat dengan kawasan persekolahan. Atau bujangan yang numpang rumah supaya ada yang tolong uruskan hal sehariannya seperti mencuci baju, dan makan minumnya.

Sekarang ini, masyarakat bergerak ke arah individualism. Kita sudah berasa berat hati untuk menumpang-nunpang rumah saudara apalagi rumah kenalan atau kenalannya saudara kita/ kenalan kepada kenalan kita. Masyarakat mengajarkan anak-anak mandiri sejak di bangku sekolah lagi, maka belajar berdisiplin sendiri tanpa pantauan yang tua menyebabkan golongan muda kita tersasar arahnya. Golongan muda yang bekerja terumbang-ambing masanya tanpa sempat bertanya pengalaman yang tua.

Kita belajar hidup sendiri sedari muda lagi sekarang.

Kadang-kadang, ada hal yang tidak dapat dibeli dengan wang dan teknologi. Salah satunya itulah tadi yang aku utarakan. Kerna adanya kenderaan , perjalanan sudah semakin singkat. Kerna adanya wang orang malah memilih untuk menginap di hotel berbanding bermalam di rumah saudara.

Dan aku berada di kedua-dua zon.

Waktu kecil aku temui ramai orang, tetapi belum pandai menghargai hidup dan menulis kehidupan maka tidak sempat aku pelajari ceritanya orang-orang itu tadi. Waktu besar, aku temui semakin kurang orang, tetapi terlalu ingin aku mengenal dan menulis cerita hidup mereka, mempelajari liku hidup dari bekas kehidupan orang lain.

Sekarang ini, aku tertanya-tanya di mana sudah keberadaan orang-orang yang ku temui suatu ketika dahulu dan aku juga tertanya-tanya di manakah dia orang-orang yang bakal aku temui hari esok.

Sorotan pembacaan: Indonesia Timur Tempo Doeloe 1544-1992

Assalamu'alaikum dan selamat pagi

Menyambung topik yang agak lama ditangguh penulisannya. Kali ini aku ingin berkongsikan artikel tulisan D.H. Kolff yang bertajuk Kepulauan Aru 1825: Pusat Perdagangan di Laut Arafura.

Draf pertamaku, perenggannya dimulai dengan pengenalan geografi tetapi kali ini aku langsung saja ke pokok persoalan yang ingin aku utarakan. Asal kalian tahu kalau Kepulauan Aru itu terletak di Indonesia Timur sudah memadai.

(Perhatian: entry ini sifatnya non-academic hanya sekadar perkongsian berdasarkan pembacaanku dan adakalanya main point yang ingin aku sampaikan tidak berkaitan dengan topik)

Konsumi minuman beralkohol atau memabukkan merupakan isi pertama yang ingin aku olah. Tetapi istilah yang aku ingin gunakan di sini adalah minuman memabukkan kerana beralkohol terlalu asing digunakan dalam masyarakatku.

Di dalam artikelnya Kolff, dia menyentuh perihal penduduk lokal yang gemarkan meminum minuman beralkohol yang menjadi komoditi menguntungkan bagi pedagang bukan sahaja di Pulau Aru bahkan sekitar pulau-pulau lainnya juga. Minuman beralkohol paling lazim dalam masyarakat lokal (mahupun nusantara) adalah tuak. Tuak ini terhasil dari fermentasi, sama ada beras atau nira pohon enau/ nipah dan juga dari legen pohon siwalan/tal.

Bagi masyarakatku, suku bugis, aku lazim dengan tuak dari pohon enau yang kami panggil sebagai pokok inru'. Fermentasi dari beras amnya dibuat tapai, sejenis makanan yang biasanya dibuat ketika menjelang lebaran saja itupun aku dapat lihat pembuatannya ketika beraya di kampung mak. Jadi yang selalu aku lihat orang buat tuak itu daripada pokok inru'. Di kebun ni ada beberapa pokok inru' yang ditanam oleh bapa. Dia dulu seorang pessari (orang yang mengerjakan pokok inru') .

Pokok inru' tidak hanya menghasilkan tuak. Kerna tuak sendiri bisa menjadi bahan lain. Contohnya, tuak segar yang baru diambil dari pohon rasanya manis-manis jambu (masyarakat mempercayai kalau ia minuman yang menyihatkan) dan ia tidak mengandungi alkohol. Tetapi setelah dibiarkan selama beberapa hari, air tuak tadi akan bertukar menjadi pahit yang selalu dikonsumi sebagai minuman beralkohol oleh masyarakat lokal. (Setelah ku google, tuak pahit mengandungi 4% alkohol). Setelah air tuak tadi dibiarkan leeebiiiiih lama, maka menjadilah ia cuka tanpa ditaruk apa-apa. Cuka semula jadi.

Tuak manis tadi, apabila dipanaskan, ia boleh menghasilkan gula merah. Inilah kerjaan bapaku dulu kerana air tuaknya terlalu banyak maka dibuatnya gula merah. Acuannya dia perbuat daripada buluh/bambu. Tetapi proses penghasilan gula merah ini agak rumit kerna perlu air tuak yang berkualiti, dan memasakknya juga perlu alert kerna boleh jadi nanti gula yang terhasil menjadi liat (gula yang bagus jika mebessi/ keras) atau warnanya coklat kehitaman (sepatutnya perang/merah coklat) atau rasanya pahit (sepatutnya manis). Atau paling tidak pun, gula tidak dapat dibentuk (kerna air gula tidak mahu mengeras)

Oh... agak panjang huraiannya di situ. Jadi apa yang cuba aku sampaikan, sesetengah masyarakat di Indonesia Timur, meminum minuman memabukkan bukanlah adat. Cuma sebilangan yang boleh dikatakan adat sebagai contoh kaum toraja di sulawesi kerna ini bisa terlihat melalui upacara mereka. Tetapi bagi masyarakat bugis yang majoriti adalah Muslim, ia lebih kepada gaya hidup atau dianggap sebagai kebiasaan paling buruk yang dipraktikkan sejak turun-temurun.

Datuk sebelah makku seorang pessari, pakcik iaitu abang sulung  makku seorang pessari malahan bapaku juga pernah menjadi pessari tetapi tiada satu pun yang konsumi tuak pahit sebagai suatu kebiasaan. Kiranya tuak itu hasil pendapatan mereka.

Setelah ku amati, masyarakat meminum kerana gaya hidup atau mengisi waktu. Sebagai contoh, masyarakat terdiri daripada petani. Setelah padi ditanam, kerjaan sudah semakin kurang atau mungkin kerjanya cuma gembala sapi, maka waktu yang ada diisi dengan minum. Bagaimana? Ketika malam, saat jumpa-jumpa kawan, kumpul-kumpul, sambil makan-makan bakar ikan, mereka minum. (Ini cara mereka bersosial-selalunya dalam kalangan pertengahan umur yang tidak mengira sudah berkahwin atau belum)

Kerna sudah tidak banyak kerjaan besok hari maka mereka bisa lewat bangun.

Sebab itu aku panggil ia sebagai gaya hidup. Ia atas pilihan orang itu sendiri. Dan kemungkinan kenapa pessari jarang yang minum tuak pahitnya sendiri kerana tuak tu kena tuai pagi-pagi lagi, kalau terlewat kualiti air bisa turun jadi gula merah bakal tidak menjadi. Ada masa mahu mabuk-mabuk?

Berdasarkan pemerhatian, setiap orang melalui masa mudanya dan ada masanya dia melepasi waktu itu dengan kesedaran. Masyarakat tempat aku membesar ini terdiri daripada golongan yang bertindak mengikut usia kerana gaya hidup orang muda sudah lama mereka tinggalkan ketika anak sudah besar dan setelah menjadi tetamu Allah ke kaabah. Tetapi lain halnya di tempat kelahiran makku, jika muda pemabuk, sampai ke tua masih pemabuk. Mungkin kerna mereka masih punya masa yang luang sedangkan di sini, masyarakat berhempas tulang dan fikiran di mana lagi wang harus dicari, anak-anak lanjut sekolah tinggi, dan sosial mobiliti juga sudah beranjak.

Nah, sekarang kita ke isi yang kedua iaitu perihal perdagangan budak. Di dalam penulisannya Kolff, dia ada menyentuh perihal perdagangan budak yang aktif ketika itu di Pulau Aru. Kali ini,aku tidak dapat hendak kaitkan dengan masyarakatku kerna aku tidak lazim dan arif tentangnya. Kolff menyatakan bahawa perdagangan budak ketika itu suatu yang menguntungkan bagi budak itu sendiri dari sudut pandang orang lokal. Ini kerana mereka dapat memenuhi kebutuhan mereka sehari-hari di mana dapat mengelakkan jenayah lain dari berlaku seperti mencuri dan merompak. Terjadinya perdagangan budak ini pelbagai, keluarga yang menampung terlalu ramai ahli, keluarga miskin dan anak yatim.

Kemudian aku berfikir, apakah apabila masyarakat punya ekonomi yang baik maka jenayah dapat dikurangkan? Atau adakah dengan punya pendidikan yang baik jenayah dapat dikurangkan? Aku pun keliru. Kerna kesempatan ekonomi dan pendidikan yang kita punya, kita pun menjadi perompak dan pencuri bertauliah.

Analoginya, seorang perompak kedapatan di sebuah kampung, dibelasah teruk oleh orang-orang kampung sebelum sampai di tangan pihak berkuasa. Kemudian si perompak memutuskan untuk ke bandar kerana dia lihat di tv perompak di sana hidup bebas. Setelah dia merompak di bandar, ternyata dia masih ditangkap dan dihukum. Kemudian baru dia sedar, rupanya dia harus masuk menara gading dulu, punya status dan kuasa, barulah dia akan mendapat layanan yang setaraf seperti perompak di tv tadi.

Rabu, 29 Mac 2017

Kehilangan Seppang

Assalamu'alaikum dan selamat malam.

Beberapa hari yang lepas, salah seekor kucing kami mati. Namanya Seppang. Dia itu membesar di depan mataku, dari dia lahir sampai mati,aku ada menyaksikan.

Seppang kucing yang baik, pintar, friendly dan bersifat positif. Dari dia kecil sudah jelas kepintarannya dan peribadi yang cepat menarik perhatian orang. Bahkan bulunya saja sudah memberi impresi bagus.

Menginjak usia remaja, dia lanjut dengan penuh tertib. Kiranya dia merupakan kebanggaan dalam keluarga kami. Aku kira dia memang antara yang popular dalam kalangan ahli. Setelah kakak-kakaknya melahirkan dialah sosok yang rajin mendukung anak-anak kecil itu. Pernah suatu ketika, saat keluarga kami mula-mula menerima ahli yang ramai, kami belum matang lagi dalam hal penjagaan. Maka, kami bawa sejumlah 9 ekor anak kucing ke rumah lama (jaraknya dari rumah kami kini tidak sampai 1 minit kalau kau berlari kencang) dengan harapan mereka dapat didisiplinkan di situ.

Waktu itulah, Seppang menjadi pembantu yang ampuh, yang boleh diharap. Dia itulah yang akan menjaga adik-adiknya siang malam sampai tidak pulang rumah. Dia yang menemani bermain dan tidur. Ah, juga makan. Bila kami panggil dia pulang maka baru jugalah dia pulang dan kemudian bepergian lagi ke rumah lama. Pernah dia pulang ke rumah tapi bersamanya nanti adik-adiknya. Maka kami yang tidak mengerti memarahi lagi, biar membesar di rumah lama itu adikmu, kata kami.

Kemudian, anak-anak kucing itu tadi kembali ke rumah dan menatap di bawah kolong dan di beranda bahagian belakang rumah. Seppang jugalah yang duduk seharian bermain dengan adik-adiknya di bawah rumah. Kadang-kadang adiknya lolos ke dalam rumah, tinggal dia sendirian di atas para-para di kolong, tidur memeluk diri kerana kesejukan.

Semakin ia dewasa, aku kira dia paling rapat sama aku. Walaupun yang selalu memberi makan adalah mak. Tabiatnya itu menampar muka kita, menggigit telinga, hidung dan menjilat pipi dan kening.
.
.
.
.
.
Dan dua hari lepas dia pergi. Dua hari terakhir dia tiada nafsu makan. Air pun tidak tertelan. Aku pun memujuk diri, mungkin dia selesema. Seharian pertama dia tidur saja. Aku kira itu proses penyembuhannya. Tetapi melewati hari kedua, jalannya sudah tidak dapat diimbang. Mukanya cengkung. Miawnya bisu. Aku pun baru sedar kalau itu adalah momen-momen terakhir kami.

Malam itu, masuk dia dibilikku. Tiada sudah gelak-gelak kecilku seperti dulu kalau dia bertandang. Kerna yang terpapar di depan mataku adalah sosok tubuh kucing yang berperang dengan maut. Tatkala tanganku mengusap kepalanya, cuping telinganya dingin, hidungnya dingin, kaki-kakinya juga dingin. Aku menangis sungguh-sungguh.

Lihatlah aku ini Seppang. Manusia yang takut pada perpisahan. Kalau kau bisa mengerti, tangisku ini berbicara tentang sesal dan juga harapan. Mengerti kau? Meskipun itu suatu tindakan yang tamak, kerna tiap yang bernyawa akan mati, tiap yang kita punya adalah milik pemilikNya. ..
.
.
.
.
.
Pernah dia itu aku ceritakan betapa perit menjalani hidup. Betapa sakit ketika jatuh di pentas dunia. Menangis dan tersedu-sedan. Matanya berkelip. Ini bukan ekspresi yang selalu dilihatnya terpampang diwajahku. Aku benar-benar depresi. Dan ku katakan padanya, kalau dialah teman tempat aku menangis. Hidup seorang manusia yang sepi. Menangis pun perlukan teman.

Padahal dia, semalaman terakhir itu tiada tidur menahan sakit. Aku peluk dia biar kurang sakitnya. Tapi pelukan saja tiada guna, sakit dan harus pergi sendiri meninggalkan dunia dan seisinya..

Seppang, cinta itu apa? Cinta itu wujud tatkala diri tahu bahawa akan ada perpisahan di tiap pertemuan tetapi tetap memilih untuk hidup bersama sampai waktunya tiba. Dan kau itulah cinta kami. Setiap hela nafasmu. 

Ujian

Assalamualaikum dan selamat pagi

Sabtu lepas aku ada QTI. Lulusnya cuma di laluan, dalam litar kena ulang. Maka, di sini aku mengulang hari ini. Alhamdulillah, lulus juga akhirnya.

Balik saja dari pra ujian hari tu, kerja ku meng'google' saja. Mencari-cari cerita insan yang serupa macam aku. Kiranya mengubat hati yang kecewa. Hahaha.

Sekarang ni aku pun ndak pasti mau tulis ka ndak pengalaman tu. Ndak payahlah ya, ni pun lulus ni hari sebab bernasib baik ditambah pula pemeriksa yang tidak banyak songeh. Apa yang aku boleh cakap, ada banyak sebab yang boleh menyebabkan kita fail, mungkin faktor external atau mungkin datangnya dari diri kita sendiri, internal. Don't lose hope. Semuanya reflek sama diri kita sendiri juga. Macam mana penerimaan kita, apa respon kita, dan tindakan selanjutnya yang kita ambil.

Kadang-kadang kita sudah siap sedia, tapi ada saja rintangan atau mungkin juga kita rasa belum cukup sedia, tetapi keputusan yang kita dapat boleh jadi di luar expectation.

Just keep in believing.

( orang cakap, setakat test memandu saja pun, tapi apa pun yang berkait pasal hidup ni dari sekecil perkara ke sebesar  perkara, everything happen with a reason.)

Titik persoalannya bukan tentang hasilnya, berjaya /fail. It's about the way you go through untill you meet your ultimate goal. Kau akan rasa sakitnya jatuh, rasa diri tidak berguna, rasa diri bodoh... tetapi sesudah itu bangkitlah.

Lepas ni tunggu giliran pula untuk test Jpj.

(Ada masa sudah sekarang untuk update entry sorotan pembacaan)

Ahad, 26 Mac 2017

Peran

Selamat petang

Untuk sekian kalinya entry sorotan pembacaan ditangguh lagi.

Seperti biasa, aku singgah untuk menyapa. Berkongsi rasa yang hangatnya adalah dingin.

Ada beberapa episod aku memilih untuk bersembunyi. Aku fikir kita lupa. Rumit konklusinya, aku ada dalam isolasi tetapi tetap menyandang watak. Bukan major pastinya.

Memilih untuk hidup dalam diam tidak sepi seperti yang disangka. Kerna kita ahli dalam masyarakat, yang tidak mungkin melepaskan satu nyawa pergi tanpa secalit coretan. Bagusnya mahupun buruknya kita.

Mulanya aku fikir kerna takutnya aku pada keburukanku. Nyatanya sebagus apa pun orang pandang pada kita kalau kita sendiri tahu betapa buruknya diri sendiri.

Kerna aku percaya setiap diri adalah watak utama bagi hidupnya. Ada watak sampingan yang kita tanda posisinya. Semahu kita letak dimana pentingnya dia dalam hidup kita. Dan kita bisa mengawal baik dan buruknya diri kita. Kerna watak utama matlamat utamanya menemui jalan kebaikan maka kita berusaha menghapuskan kejahatan yang menggoda meski adakalanya kita tewas.

Di satu sudut lain, ternyata kita juga berperanan sebagai watak sampingan dan adakalanya ditandai dengan markah bagus-bagus. Padahal boleh jadi di layar sendiri kita perlu menghadapi pembalasan atas kejahatan tadi.

Jadi, di mana sebenarnya kita? Watak apa yang ingin kita sandang?

Sampai satu detik, baru aku sedar rupanya definisi tiap orang bisa beda-beda. Persepsi dan view juga beda. Tentang apa yang bagus, apa yang buruk.

Kerna sekarang layarku mengalami krisis, apa saja pada layar orang lain bukanlah bidangku. Mana lagi punya waktu menandai watak minor di layarku, siapa pun kalian, semoga dalam kesejahteraan dan perlindungan Allah yang Esa.

Dan siapa pun aku di layar kalian, apa perlu aku peduli sama jalan hidup kalian? Aku fikir aku sudah pergi dengan senyap.

Isnin, 20 Mac 2017

Sebesar apa impianmu?

Selamat malam.

Sebetulnya aku sudah menulis berkenaan sambungan Indonesia Timur Tempo Doeloe tetapi perlu menambah beberapa ayat lagi. Jadi aku tangguh dulu untuk dikongsi di sini.

Jadi aku singgah sebentar untuk menyapa satu dua kata kepada kalian.

Hari ini adalah hari yang panjang. Pelbagai rasa dalam satu hari. Aku pun ndak pasti apa rasa diakhirnya. Ah, syukurlah yang paling tepat. Alhamdulillah 'ala kulli hal.

Apabila dibelek, ditelek, diteliti jalan hidup selepas tamat belajar, pastilah aku dikira tidak 'berjaya' kalau hendak dibanding dengan rakan seperjuangan yang sudah punya income tetap. Tapi kalau hendak dibanding secara umum, aku dikira beruntung kerana masih mampu untuk terus melakar impian sedangkan di luar sana masih ada yang tidak punya banyak pilihan. Kadang-kadang orang di sekeliling kelihatan terlalu risau sepertinya kita sudah tidak punya harapan, tetapi hakikatnya kita masih punya seribu macam harapan yang dirancang. Kerna hati tidak terbaca oleh orang lain.

Aku sering kali menyangka, aku memahami masyarakatku. Ah, inilah realiti hidup. Sedangkan disebalik semua itu, kadang hidup tidaklah serumit yang disangka. Sejalang sifat manusia, ada terselit fitrah suci yang adakalanya memberi impak impresif. Bahkan, realiti yang diklaim menyebabkan hati menjadi kotor, penuh prasangka. Ya, siapa pun anda jangan pernah menyangka realiti manusia memang begitu kerna boleh jadi itu jalannya anda menyakiti manusia lain.

Sebab itu aku percaya sekali kalau manusia secara umumnya bersifat natural. Cuma keadaan yang menentukan sama ada dia bakal menjadi baik atau jahat. Sesaat, di mana pun, dengan siapa dia, status itu bisa berubah lagi.

Itu sama juga dengan diri. Detik yang paling menggerunkan adalah tatkala kamu berfikir si polan sedemikian dan demikian, padahal kamu sendiri gagal mengenal diri sendiri. Lucu ya, apabila kita mengklaim orang itu berjaya dan yang si itu pula loser hanya berdasarkan sedetik, secubit momen yang kita kongsi dan tahu tentang orang itu. Padahal, after all hidup bukan tentang berapa banyak yang kau miliki/ ke level mana kamu berada melainkan how you face the problem. Kalau begitu saja tanggapanmu, maka pastilah yang lebih banyak memiliki yang bergelar berjaya.

Sebab itu aku berfikir, orang yang berjaya adalah orang yang sedikit memiliki tapi besar rasa syukurnya. Entahlah tapi melihat seorang pakcik tadi yang menyorong kereta sorong berisikan ikan kering dan tin-tin kosong memberikan rasa 'tenang' jika hendak dibanding tatkala melihat orang-orang di lrt pulang dari tempat kerja. Dua rupa yang menggambarkan sebesar apa bahagia yang mereka kejarkan.

Atau mungkin saja aku merupakan orang yang bahagianya mengikut standard sendiri. Customize. Punya rumah kayu kecil, di dalamnya ada pustaka buku dan disekeliling halaman ada pohon menghijau. Ada keluarga kucing dan sekebun sayur, sereban unggas serta sekandang sapi. Punya sumur air dan kolam ikan. Ah, aku punya impian baru, memiliki bukit atau cukup kawasan bertanah tinggi untuk ku daki tiap hari menjemput dan melambai matahari.

Hahaha.

Ini sekadar cerita-cerita. Sudah ada yang tercapai dan ada yang masih belum nampak bayang. Suatu hari nanti. Biiznillah.

Khamis, 16 Mac 2017

Melangkah untuk kembali

Assalamu'alaikum dan selamat malam.

Tadi siang seorang rakan meminta untuk dicarikan kerja. Dia tinggal di semenanjung. Dan dia bertanya kalau ada kekosongan yang aku maklumi di sini. Estate pun boleh. Guna sijil spm pun boleh.

Dan aku pun punya hasrat serupa.

Alasannya mudah, kerna kami betul-betul hendak kerja. Hendak tanggung beban. Hendak menimba pengalaman. Hendak menjadi diri sendiri.

Walaupun mungkin suatu hari nanti apabila kami berada di tempat yang lebih tinggi, boleh jadi kami lupa momen ini.

Analoginya, sudah dua hari aku berusaha menembusi puncak bukit tertinggi yang ada di kampungku. Dua hari juga aku gagal. Sebenarnya aku sudah jumpa salah satu laluannya tetapi untuk melanjutkan pendakian, ia tidak mampu menempatkanku walau selangkah. Maka aku gelongsor ke bawah. Sakit? Pastilah sudah tinggi aku injaki. Jatuh pula dihempap lagi batu-batu.

Ke bawah, menyelusuri jalan-jalan yang mula2 tadi aku lalui. Ada bekas yang kelihatan ada yang samar-samar. Mana yang jelas aku lanjutkan, yang samar-samar pun aku lanjutkan juga tanpa perlu bertanya-tanya apa benar ini jalannya tadi atau bukan.

Aku mulai lagi dari kaki bukit memulai dakian baru. Gagal lagi. Turun lagi. Cari lagi laluan baru. Gagal lagi. Sampai waktunya aku harus pulang aku pulang. Hari kedua, aku mulai lagi langkah baru. Gagal lagi. Oleh kerna aku mulai lambat dari jam kelmarin, maka bila sampai jam untuk pulang, aku pulang saja. Tanpa perlu berkira-kira seperti hari semalam. Kenapa perlu dilanjutkan masanya, besokkan ada lagi.

Mulanya aku rasa penat. Mahu pengsan. Hampir-hampir putus-asa. Mana lagi kena batu-batu. Malah ada ketikanya aku harus buka kasut sukanku. Berkaki ayam dan menggelongsor ke kaki bukit. Pakaianku dipenuhi debu.

Apa yang aku pelajari dari dua hari ini, apabila sudah berada di tempat tinggi dan harus memulai lagi dari bawah kerna jalan yang mulanya tadi kenampakan rupanya buntu, maka sakit dan takut itu adalah pasti. Realiti. Kadang pandang balik-balik jalan buntu, ah, betapa cantiknya pemandangan di situ tadi. Tinggal sedikit lagi dakian maka aku bisa sampai ke puncak. Tapi untuk sampai ke atas, perlu memulai jalan baru. Menyesal kerna seharusnya mencari laluan baru yg lain sedari awal? Tidaklah. Apa yang hendak dikesalkan? Aku tidak tertinggal apa-apa di puncak setengah itu tadi. Aku malah makin tambah tahu dan pengalaman.

Puncak di bukit itu pasti ada. Jalannya juga tidak satu. Boleh jadi sebenarnya jalan buntu tadi adalah jalannya. Boleh jadi juga jalan-jalan yang aku gagal lepasi tadi. Kerna memandang saja cukup indah maka aku berimpian indah untuk ke puncaknya. Di mana, bila dan dengan cara apa aku bakal sampai, itu masih tanda tanya. Kerna puncak itu bukan sekadar tentang masa depan, ianya seluruh masa yang kita punya. (Perenggan akhir yang perlu diperhati betul-betul).

Selasa, 14 Mac 2017

The road navigation does not know but people

Assalamu'alaikum & selamat malam

Baru-baru ini aku memutuskan untuk memilih jalan yang tiada di navigasi. Tetap juga aku belum menemui jawapan 'how should i live' walaupun aku selalu mengharapkan live like Laila Hijjera.

Kontra yang perdana melalui jalan ini adalah menapis pandangan orang. Kalau di highway, masing-masing fokus ke arah destinasi tetapi tidak di jalan kecil ini.

Hampir saja aku memilih untuk bersembunyi lagi tetapi begitulah hidup. Kita melihat dan dilihat. Boleh jadi kita menjadi topik bicara orang, figura kita dirakam oleh lensa mata mereka, dan kita merupakan huruf-huruf di diari hidupnya. Kerna kita juga bertindak sebegitu. Berbicara, merakam dan menulis.

Aku pun sedang berfikir bagaimana untuk tidak terlalu negatif dengan hal itu. Ya, jalan ini bakal aku lalui banyak kali. Dan aku bakal dibicara, dirakam dan ditulis untuk sekian kalinya. Sampai habis calar semua hatiku kerna sakit. Tetapi aku juga bakal membicara, merakam dan menulis perihal orang lain.

Kitaran yang tiada henti.

Lanjutlah. Move on. Kerna jalan ini berliku, uphills and downhills, berlubang dan lopak, aku tidak akan pernah sunyi dari halangan. Hanya keindahan alam yang bakal aku lewati tanpa mahu menyesal di kemudian hari aku memutuskan untuk mengabaikan highway.

Just because I'll used the same road again and again, it does not mean my feelings will get better. Nothing change. The only thing matters is my passion.

Please, look at yourself before bothers of others' perception. You are special on your own colour. Just imagine if you have only one day to be happy, which one would become to your priority? No, you wouldn't have time to think of others' satisfaction.

The choice itself become important since you can't decide what can makes you happy. 

So, please, please be patient.

Remember, You don't want to regret it again that you avoided experiencing the ups and downs... because you were scared before.

(Inspirasi daripada Si Yoon, thank you)

Rabu, 8 Mac 2017

Nota: ketika hujan

Assalamu'alaikum dan selamat malam.

(Tarik nafas panjang-panjang)

Aku graduan uia major komunikasi, pengkhususan dalam organizational comm. Kalau orang kampung tanya apa bidang kerjaku nanti, aku pun nda tau mau jawab apa sebab bila aku da bagi jawapan tertentu maka aku bertanggungjawab di atas jawapanku tersebut. Jadi aku jawab tengoklah nanti mana-mana sandar. 😂

Sebenarnya aku tiada niat mau pandang rendah sama 'tahap kefahaman' orang kampungku, tapi mereka cuma kenal jawatan seperti 'cikgu', 'nurse', 'doktor', 'peguam', 'pegawai bank', atau paling umum, 'kerja kerajaan'. I mean, aku ni (sains kemanusiaan) mana masuk dalam senarai yang di atas, mau canang apa sama mereka... maka,
jawapan paling humble sekali, "mana-mana sandar".

Bukan pula kampungku ni terdiri daripada jawatan tersebut tetapi semua yang berjaya dalam kalangan berikut. Dan aku rasa mereka salah faham, meski aku boleh dikira antara yang berjaya dalam kalangan seumuran ku, tetapi generasiku adalah generasi yang bisa masuk universiti dalam jumlah yg ramai tetapi keluarnya tidak menjanjikan tempat selayaknya/seadanya/secukupnya untuk berbakti.

Pengangguran bukanlah satu isu baru. Ia berlaku sejak dahulu lagi. Isu berlangsung, ongoing. Dan aku tidak pernah menyangka kalau aku termasuk dalam golongan tersebut. Penganggur bertauliah. Yang dahsyatnya, aku penerima biasiswa genap 4 tahun.

Aku? Ya, masalahnya terletak pada aku. Entahlah. Selepas tamat belajar, aku rasa mahu rehat sehingga aku konvo (habis belajar bulan 6, konvo bulan11). Selepas konvo aku rasa alang-alang sampai masuk tahun baru. Bila masuk tahun baru, sampai sekarang aku masih berfoya-foya dengan kucing yang sudah 3 generasi di rumahku, dengan buku-buku yang jumlahnya tidak sampai dua ratus tapi belum habis ku baca, dengan kamera yang lensanya selalu aku keluhkan dan semangat hendak kurus yang tumbuh segan mati tak mau (peribahasa yang aku hantam-hantam).

Aku tak tau tentang orang lain, tapi aku tahu benar tentang diriku. Takut ditolak. Rejected. Failed. Disapproved. Dan aku fikir aku berada di zon selesa. Adventure? Thanks, but no thanks.

Walaubagaimanapun,
Hatiku tersentak tatkala melihat anak yang usianya tidak sampai belasan tahun, berhujan-hujan mencari rezeki. Padahal yang pertama muncul di mindaku tatkala melihat sosoknya, hujan =demam. Tidak cukup satu jam dua jam, sampai malam kunjung tiba dia tetap berdiri di tepi jalan raya, menadah tangan.

Analoginya, dia di usia kanak-kanak, tiada sekolah, taraf kewarganegaraan pelarian... aku rasa aku begitu bongkak. Mungkin kita lihat dia peminta-minta, tetapi jauh di sudut hatinya, 'kalau aku punya dewasa, punya sekolah dan punya  nasionaliti, mungkin nasibku tidak sebegini'.

Dan di satu sudut, itu aku berdiri, tidak tahu ke mana hendak dituju.

Maaf.

Maaf.

Maaf.

Maaf.

Kerna dalam status penganggur ini, aku selalu berazam agar suatu hari nanti dapat membantu.

Besoknya, aku bermain dengan kucing-kucingku, buku-bukuku dan kameraku. Ah, aku kan sudah dewasa, graduan dan warganegara (sarcasm).

Bilang 'mana-mana sandar?'

Isnin, 6 Mac 2017

Sorotan pembacaan: Indonesia Timur Tempo Doeloe

Assalamu'alaikum dan selamat malam.

Pertamanya, sekiranya kunjungan kalian bertujuan akademik, dengan sungguh-sungguh aku mohon apologi kerna pemilihan tajuk yang memancing dan penulisan isi yang tidak selari. Kalian bisa lanjutkan pencarian kalian di laman lainnya. Aku pun sedang menimbang keinginan untuk menulis lebih serius dan berinformasi di masa hadapan tetapi masih tercari-cari 'tema/genre' yang sesuai dengan kemampuanku.

Buku ini judulnya Indonesia Timur Tempo Doeloe 1544-1992 hasil susunan George Miller, dan diterbitkan oleh Komunitas Bambu. Ada banyak Bab, berdasarkan jangka waktu dan aku kini di helaian terakhir bab 2, Para Misionaris dan Pelaut iaitu sekitar abad ke-17.

Aku memutuskan untuk berkongsi beberapa point yang agak menarik perhatianku sebelum naskah ini kuhabisi. Jadi, mungkin akan menyusul bahagian kedua dan seterusnya bersesuaian dengan kemampuanku.

Narasi David Woodard, 'Uniknya kehidupan di Pantai Barat Sulawesi' mencuri perhatianku buat pertama kalinya setelah melewati helaian yang ke-87. Bukan bermaksud nukilan sebelumnya tidak menarik, tetapi jurnal David merupakan hal yang boleh dikatakan terkait dengan leluhur terdahulu. Ada dua point yang akan aku bicarakan dari nukilannya David. Pertama, perihal obat-obatan masyarakat di Pantai Barat Sulawesi ketika itu iaitu sekitar tahun 1793-1795. David menulis,

"Mereka menganggap bahwa jampi-jampi dapat menyembuhkan segala penyakit. Pinang adalah obat nomor satu bagi mereka. Jika ada bagian tubuh seseorang sakit, maka si sakit akan meminta tolong orang lain untuk memanggilkan kepala suku. Begitu tiba, ia mulai meraba bagian yang sakit dan kemudian mengambil sejumlah besar susur pinang, mengucapkan mantra-mantra ke dirinya sendiri lalu meniup bagian tubuh yang sakit tadi. Hal ini dianggap sebagai obat paling mujarab."

"Namun jika si sakit menderita demam, mereka seringkali datang membawa gendang yang nantinya akan ditabuh oleh dua orang pria; satu orang di setiap sisinya. Jika hal ini tidak berhasil, mereka akan memukuli panci tembaga sebagai gantinya yang akan terus dipukul si pasien sembuh atau meninggal. Jika pasien meninggal, maka gendang dan panci akan segera dibuang keluar rumah beserta penabuh gendang dan si tabib."

Suku Bugis amat akrab dengan kata dukun/bomoh/sandro dan jampi-jampi. Tidak dinafikan lagi 'budaya' ini amat berpengaruh kerna masih dipraktikkan sampai ke hari ini malah makin berevolusi. Ia bukan sekadar jampi/mantra dan pinang, bergantung dengan demand si dukun atau kondisi si pesakit. Sebagai contoh, ada dukun yang minta disediakan satu pek rokok, atau wang pendahuluan, ada juga meminta pisang, air minuman yang kadang kalau difikir secara logik ianya manipulasi, bisnes semata. Sebab adakalanya bahan-bahan tersebut sudah tersedia oleh si dukun dan pelanggan hanya terus 'membelinya' dari si dukun. Tetapi paling lazim pembayaran secara wang. Selalunya 'musabab' sakit yang selalu diguna pakai oleh si dukun adalah 'guna-guna' dari orang lain, maka si pesakit mulalah meneka-neka kalau-kalau ada seteru. Ada juga yang menggunakan istilah disebabkan 'temurun' yang minta diziarahi kuburannya dan ada juga yang mengatakan ada anak atau ahli yang mellajang (ghaib). Ada juga musabab kerna penjaga tanah/sungai/kebun dan sebagainya.
Cara pengubatan juga pelbagai, ada dukun yang mengubati melalui pemakanan (selalunya bagi air jampi), secara fizikal (cth: memandikan pasien, urut, atau sembur kunyahan pinang ke bahagian yang sakit) dan tangkal? Tapi istilah dukun bukan cuma terkait dalam perubatan tetapi boleh jadi meliputi segala aspek, contohnya pendidikan (supaya pelajar pintar dan cerdas otaknya), ekonomi(cth bisnes. ini kadang termasuk dalam isu tarekat) dan rumah tangga.

Suatu ketika dahulu, posisinya dukun boleh dikatakan amat disegani di dalam masyarakat (since they were the expert according to the society before modern knowledge &technology arrived). Tetapi agak kurang sekarang walaupun mungkin sebenarnya masih aktif cuma aku kurang mengambil tahu. Jenis-jenis dukun juga pelbagai... selalunya dikunjungi dari pelbagai pelanggan yang kadang datangnya dari jauh kerna berita kemahiran dukun tersebut tersebar melalui mulut ke mulut oleh masyarakat. Jenis bacaan mantra juga ada pelbagai, semenjak kedatangan Islam, sebahagian dukun ada yang menggunakan bacaan ayat al-Quran walaupun kredibiliti si dukun diragui.

Untuk penyataan di perenggan kedua di atas yang dipetik dari jurnal David, terlalu asing bagiku. Mungkin budaya ini sudah tidak dipraktikkan dalam society kerna aku belum pernah mendengarnya sampai ke saat ku baca helaian tersebut.

Selanjutnya, perihal perkahwinan. Nota David mencatat,

" Setelah makan malam, pengantin pria dan wanita dibawa ke kamar yang telah dihias dengan berbagai lembaran kain cita. Satu atau dua tabung bambu berisi air diantarkan ke kamar. Setelahnya, mereka tidak diganggu lagi sepanjang sisa malam hingga tujuh hari berikutnya. Selama itu, keduanya tidak pernah terlihat di depan umum. .. mereka tetap bisa menerima pengunjung namun tidak boleh terlihat di depan umum selama sepekan."

"Saya pernah menghadiri sebuah pernikahan di rumah Tuan Haji. Ia menikahkan pasangan muda dan keduanya dipingit dalam kamar selama 4 hari."

Ini juga baru saya tahu kerna saya yakin betul kalau budaya ini sudah tidak dipraktikkan lagi. Saya menyangka mungkin ini dilakukan untuk merapatkan hubungan di antara pasangan, dahulu perkahwinan bukan atas dasar suka sama suka tetapi lebih kepada atas pilihan keluarga. Kadang ada di antara pengantin yang tidak pernah pernah bertemu kecuali di hari perkahwinan mereka. Atau boleh jadi juga atas dasar faktor kesopanan. Ironinya, menunjukkan kasih-sayang dalam kalayak  umum tidak sinonim dengan suku Bugis. I mean, since the couple was a newlywed...

Ini dikuatkan dengan nota selanjutnya oleh David,

"Saya tidak pernah melihat pasangan Melayu saling berciuman atau mencium anak-anak mereka, namun mereka selalu tersenyum kepada anak-anaknya. Meskipun demikian, para orang tua sering ikut bermain dengan anak-anak mereka yang masih kecik."

Ah, sampai sini dulu tulisan saya. Sebenarnya mahu menghabisi dua point lagi tetapi melihatkan petikan sudah cukup panjang, lebih baik saya tamatkan dulu.

Selamat tidur, kalian.

(Nota: aku menanyai mak tadi, mak bilang memang ada adat yang mengurung pengantin di kamar selama beberapa hari pada zaman dahulu. Ia bertujuan mengeratkan hubungan pasangan kerna ada yang belum pernah bertemu/kenal sebelum kahwin.)

Jumaat, 17 Februari 2017

Kucing : dulu dan sekarang

Selamat malam.

Melanjutkan bicara mengenai kucing. Ibu kucing kami yang pertama sebelum berkembang biak sudah lama meninggalkan rumah. Dia pergi tanpa pamit. Dia itu pernah aku ceritakan lewat post pada tahun 2015, kucing yang tidak bernama. Sekarang tempatnya diisi 3 ekor anaknya yang ketiga-tiganya sudah punya anak.

Aku masih ingat saat pertama kali berjumpa mereka, dulu mereka berempat,  mulanya ku panggil Taro, Maru, Chorong dan Aga. Tapi mak mendominasi hidupnya kucing maka nama mereka bertukar ke Kojo', Bolong 1 , Bolong 2 da  Momok. Bolong 1 pergi seperti ibunya tanpa pamit. Maka tinggallah yang tiga lagi meneruskan legasi keluarga Endek (yang mulanya kucing tanpa nama).

Personafikasinya, Kojo' seorang yang pendiam, feminin dan sopan, kucing yang mula-mula sekali baik dengan aku. Bolong 1 pula tidak feminin tetapi manja dan maskulinnya tidak kenampakan cuma figuranya yang membuatnya kelihatan begitu. Bolong 2 sebenarnya yang paling feminin, pemalu dan introvert. Penakut. Yang terakhir sekali Momok, agresif, kuat makan, muka gangster... aku fikir dia mungkin solo sampai ke tua tapi sekarang dia sudah beranak 4 ekor.

Kenangan indah bersama mereka adalah mereka suka tidur berempat sehinggalah mereka menginjak usia dewasa. Setelah itu, tiada sudah episod mereka tidur bersama. Aku paling rindu waktu itu. Ada masanya mereka meriahkan rumah dengan sepakan botol yang berisi tiga biji batu. Ah, Bolong 1 paling pandai main sepak botol. Tukang minta makan mereka bergilir-gilir sebelum akhirnya disandang penuh oleh Momok kerna caranya yang ampuh, gigit mak. -_-

Selepas ibu mereka melahirkan 4 lagi adik mereka (Seppang, Jojo, Nambong & Nembong), suasana bertukar sedikit demi sedikit. Maka beralihlah perhatian kami ke adik mereka pula. Keadaan bertambah dingin selepas ibu mereka pergi meninggalkan rumah. Mereka yang dulunya berempat tinggal 3 ekor selepas Bolong 1 pergi. Kini, masing-masing punya anak, dan mereka beraksi selayaknya seekor ibu kucing.

Tiada lagi tidur bersama saudara, susu anak melulu. Bermain juga tidak, itupun anak-anaknya dimainkan oleh adik-adiknya (Seppang bersaudara).

Aku kadang meminta agar mereka bisa balik ke usia dulu bermain dan bermanja. Sekarang kita manja dia, dia ngiaw balik minta makan. Ah, selepas beranak nafsu makan mereka menjadi-jadi. *duit melayang-layang*

Cuma Momok yang masih bermanja denganku. Pagi & malam dia wajib masuk ke bilikku. Aku rasa selepas aku pergi seminggu di SM semasa graduasi dia mula cek aku hari-hari. Itupun mungkin perangai kami sama jadi kami masih berinteraksi sampai sekarang.

Maksud aku,lihatlah Kojo' dan Bolong, hidup mereka menjadi pudar sudah tidak seceria dan seaktif dulu. Kerjanya menyusu anak dan membawa pulang buruan (tikus).

Then, I realized that ... maybe it was the kittens who had made their mother's daily life so dull.

Sekali imbas, seperti dejavu... aku lihat bayang mak di situ. Refleksi.

Anak kucing : memburu

Assalamualaikum w.b.t

Seminggu lalu, pagi-pagi suara mak cemas, anak kucing yang ada 9 ekor itu cuma ada satu menikmati sarapan pagi.

Bilangan kucing mak semua ada 19. 3 ekor mama kucing, 3 ekor jantan dewasa, 9 ekor anak kucing dan 4 lagi bayi kucing.

8 daripada 9 ekor anak kucing lenyap. Ah, seekor mama kucing juga tidak hadir, menjadi suspek kejadian.

Ini merupakan baru kali pertama berlaku. Sebelum ini, kucing jantan yang dewasa juga pernah 'hilang' sekejap semasa kecilnya tetapi sejam dua jam selepas waktu sarapan pagi, mereka sudah kembali.

Memburu. Itu tekaan mama. Tetapi setelah jenuh menunggu, kelibat mereka tidak juga muncul-muncul. Maka,berbagai andaian yang muncul. Mula-mula kami fikir memburu faktor perdana,tetapi semakin masa berlalu, andaian (mungkin lebih tepat tuduhan) yang tidak masuk akal pula yang wujud. Maklum saja, keluarga kucing ini merupakan ahli kami. Sudah cukup rasanya kami kehilangan.

Memasuki angka 11 pagi, mama kucing yang tidak hadir tadi (kami panggil Bolong tapi nama rasminya Chorong) pulang melalui laluan kecil di bukit belakang rumah. Tidak jauh dari kelibatnya kelihatan seekor anak kucing berlari-lari kecil sambil mengiau. Ya, cuma seekor yang sampai. Maka, rumah pun hangat lagi. Di satu sudut, menyalahkan Bolong. Di satu sudut celah suara, setidaknya kami sudah dapat jawapan kukuh. Mereka benar-benar pergi memburu!

Usai Bolong makan, mak ditemani aku mula mencari anak kucing yang lain di kawasan kebun. Tiada. Kami luaskan lagi latitud dan logitud pencarian. Sunyi. Tiada kelihatan jejak dan bayang mereka. Kamu tahu,Bolong yang ikut sama sepertinya pertama kali melalui laluan kebun sawit di belakang rumah itu. Pelik. Tiba-tiba Bolong berlari laju di celah belukar sambil mengiau kuat, aku dan mak langsung berpandangan, satu saat dua saat... pause. Muka kami penuh harapan. Di saat itulah Bolong melabuhkan 'buntutnya' di bawah pohon kelapa sawit yang teduh.

Itu saja yang kau mahu tunjukkan Bolong? *muka tidak percaya*

"Harapan kita terlalu tinggi, nda pernah dilatih, baka pun kucing kampung, tapi kita mengharap lebih".

Maka pencarian siri satu itu berakhir begitu saja. Selepas solat zohor, aku meneruskan pencarian. Sendirian. Mulanya aku sepatutnya mengekori si Bolong tetapi entah bagaimana mak hilang kelibatnya. Jadi aku pun mendengar nasihat mak yang mana hipotesisnya semakin 'up'. Katanya, ke seberang kebun. Aku pun pergi. Di rumah kosong itu, aku temukan seekor mama kucing dan seekor anak kucing. Mama kucing tadi figuranya serupa salah satu daripada anak kucing yang hilang, hitam penuh. Serupa ku katakan.

'Keppu? Kenapa kau sudah besar Keppu?'

'Itu anakmu?'

Ya. Logiknya, mana mungkin anak kucing kami boleh sebesar itu dalam jangka satu malam dan punya anak. Nampaknya aku sudah 'hilang akal'. Mungkin terlalu desperate selepas kehilangan ahli.

Aku berlalu selepas beberapa kali terpijak kaki dan ekor mama kucing hitam itu. Maaf, aku baru dalam misi menurunkan berat. Lain kali aku datang bersama makanan.

Selepas singgah sebentar di bawah kolong rumah melaporkannya kepada mak,aku ke belakang kebun pula. Mungkin lima minit selepas pemergianku, mak menelefon.

'Ada sudah La anak kucing balik. Si Bolong dari ambik. Ni ada sudah makan'.

Aku balik. Rumah riuh lagi dengan suara anak kucing. Lengkap sudah ahli.

Aku pandang Bolong. Aku tahu agak sukar untuk kami berkomunikasi. Yang kita tahu cuma satu pesen bahasanya, 'miaw'. Tapi dia merujuk kepada pelbagai perkara yang berbeza. Mungkin,kami  fikir Bolong masih anak kucing seperti setahun yang lalu. Kami patut sudah meletakkan kepercayaan kepadanya. Dia sudah benar-benar dewasa walaupun akan tetap menjadi 'anak' di mata kami.

Khamis, 16 Februari 2017

Bahagia

Assalamualaikum w.b.t

Ada sebuah keluarga tinggal di kampung kami. Jumlah ahlinya ramai. Anak yang sulung sepatutnya menginjak sekolah rendah, mungkin darjah 2 tetapi dia menghabiskan masanya di lot kebun sawit.

Semasa aku aktif bersukan (aku paling suka joging) trekku adalah jalan kecil sawit kami di tepi sungai. Terasing. Jauh dari pandangan orang lalu lalang. Pada suatu pagi, anak itu melalui jalan yang sama, jalan pintas untuk ke lot sawit tempat bapanya bekerja.

Aku berfikir, 'alangkah baiknya kalau adik ini dapat ke sekolah belajar membaca dan mengira'. Aku merasakan betapa malang nasibnya, anak lain seusianya selayaknya duduk di bangku sekolah dan mulai melakar impian.

Impian? Ya,apa impian anak ini? Mewarisi pekerjaan bapanya? Aku dulu sejauh bulan aku impikan.

Tidak lama kemudian, figura anak ini sudah lekat di rumah. Datangnya ke kebun sawit sekejap saja. Bapanya sudah tidak dibantu. Tinggal dia di rumah, menonton rancangan tv. Aku semakin berasa kasihan, dia benar-benar sudah menghabiskan usianya tanpa berimpian jauh.

Tapi kamu tahu, aku dulu seorang anak kecil yang cintakan sekolah, melakar impian yang tinggi, sampai benar-benar tercapai ia. Nah, aku sekarang menghabiskan masa di rumah. Kalau ada rancangan tv yang aku minat aku nonton, aku baca buku yang aku suka, dan sejam dua jam di petang hari aku ajar tutor dengan seorang murid.

Masa depan anak tadi masih kabur sedangkan aku berada di masa depanku yang dulu. Mungkin kerna wujudnya orang sepertiku, anak tadi sudah takut untuk berimpian.

Aku yakin di saat ini dan akan datang, waktu ini merupakan bahagianya anak tadi. Tapi aku? Bahagiakah aku?

Memori : family picture

Assalamualaikum w.b.t

Beberapa hari yang lepas, aku meluangkan masa di webtoon dan terjumpa manhwa yang aku kira antara yang terbaik pernah ku baca.

Lukisan yang simple. Cerita yang rutin.

Ia mengingatkanku akan memori. Ketika Ilmi masih bersama kami sehinggalah ketika pemergian bapa, itulah memoriku tentang keluarga.

Keluarga kecil kami tidak lazim dengan foto, album... yang ada di album cumalah foto keluarga besar sebelah mak semasa kami melawat datuk dan nenek pada tahun 2005. Kemudian beberapa keping foto raya yang isinya cuma gambar sedang makan. Atau beberapa gambar semasa sekolah, dan Fitri Haris (dulu aku peminat tegarnya- and now I wonder what is I trying to do by keeping his picture?)

At the end, I realised that we don't have a single shoot of family picture. We thought we may stay together for a long time.

Pernah aku merancang membuat family picture semasa di hari graduasi ku. Tetapi ternyata perkara yang bukan habit terlalu sukar untuk dilaksanakan maka ia menjadi rencana yang tergendala. Pending. Bukan aku tidak pernah merancangnya di hari raya, tetapi ia menjadi wishlist yang saban tahun aku catat.

Oh, aku merencana membawa potrait foto bapa dan Ilmi di hari graduasiku. I just don't want people stare at their potraits. I drop the plan.

Aku pernah tulis masa kami lengkap berempat cuma sekejap tetapi itulah memori yang indah bagiku. Separuh atau mungkin lebih separuh sudah pudar atau hilang memori itu tetapi menangis mengingatnya. Without realising it is happiness, loneliness or sadness.

Aku fikir semua kita pun begitu. Zaman kanak-kanak merupakan zaman yang paling kita rindu. Short but last long nostalgic.

Haha. I'm not that depress.

(Akan giat menulis lagi untuk period ini, inshaAllah)