Khamis, 19 Oktober 2017

Jalan berbatu merah dan tanah

Jalan berbatu merah dan tanah
Buku lukis tanpa warna
Meski becak kita ketawa riang

3 batu kaki kita melangkah kecil
Mengejar masa hadapan
Dan apabila kita dibubut masa
Aku hairan kenapa susah betul kau saksikan matahari terbit?

Remaja memberi makna berbeza kepada kita
Aku dengan jelas menara gading di mata
Tanpa pamit tanpa tanda
Dihantar oleh jalan berbatu merah dan tanah
Kita menjadi asing

Hey,
Dewasa sudah mewarnai usia kita
Buku lukis yang
Ertinya tidak sama kepada yang punya dan yang melihat.

Tapi jalan ini masih serupa
Apa pun yang ada digenggammu
Apa pun yang terlakar di buku lukismu
Marilah senyum
Pasti terlalu canggung
Tetaplah sapa jalan ini;
Jalan berbatu merah dan tanah.

Nota: bubut = kejar

Rabu, 18 Oktober 2017

Pernahkah kau terfikir
Waktu terburuk dalam hidupmu?
Kita berada di sini berdiri
Bermula dengan langkah kecil
Dan untuk membilang kita tidak punya apa, kita menjadi orang tidak bersyukur.

Sepanjang jalan kita belajar
Bahawa tidak semua bisa kita punya,
Ada yang dibawa dan ada ditinggal.
Kita seringkali bermain dengan kata dilema, memilih dan redha.

Tapi, di pertengahan ini,
Kita berdiri kaku
Bukan kerana sulitnya bermain perasaan ternyata setelah semuanya kita pertimbangkan
Yang tinggal hanyalah sebuah harga diri, bernafas selagi diberi nyawa.

Baru kita sedar, memilih itu perkara mudah
Menghadap dunia dengan kata tidak kenal putus asa adalah pemberani
Imaginasi handal melawan arus realiti
Dan kita sedang menuju realiti.

Kabus di hadapan tidak punya cahaya
Ia putih tapi sepi
Tapi kita yakin dihadapan ada destinasi
Biar sedikit asal ada.

Wujud lagikah destinasiku?
Atau sebenarnya ini penamat sebuah perjalanan?
Menuju sebuah kehidupan selepas pelbagai kehidupan.

Selasa, 17 Oktober 2017

Assalamu'alaikum dan selamat malam

Ada masanya, melihat keluarga kucing tidur pun aku hendak catat di sini. Ketika karakter di buku mulai memasuki ruang hatiku dan ketika aku tidak pernah lupa menyaksikan hari bertukar wajah.

Ah, satu hari lagi berlalu.

Dibalik dinding flywood, televisyen yang sepatutnya ku lihat dengan mataku menjadi audio seperti radio, ku pasang telinga. Walaupun sebenarnya aku tidak terniat mahu mendengar.

Dan cicak mencelah memecahkan ruang kembali ke realiti.

Kamar kosong. Gelap. Sepi.

Di satu sudut lain, pada masa ini, aku tahu aku bukan sendiri begini. Ada ramai lagi di luar sana yang juga punya ruang kosong, gelap dan sepi.

Yang lucunya, aku sempat berfikir kalau di hati orang-orang tersebut ada apa. Mungkin sebab aku sendiri pun sudah buntu mencari solusi.

Di tepi tingkap bilikku ketika ini, ada satu keluarga burung yang menghuni di pohon jambu batu. Ciapnya makin galak. Meski malam semakin tua. Itu bukan masalahku. Satu masa nanti aku akan rindu pada ciapnya, ketika anak burung itu sudah pandai terbang tinggi.

Plain.

Wahai hati. Aku memang tiada apa-apa sekarang tetapi itu bukan bermakna aku menulis kosong. Aku sedang mencatat sejarahku. Minit yang berlalu dan terus melakar draf hidup yang garisnya entah tinggal berapa.

Ahad, 1 Oktober 2017

Catatan

Bangkit dari tidur matahari sudah di tempatnya
Cahaya pagi dan suara unggas
Cuma aku segan menyapa dunia
Semakin hari semakin resah

Langkah kaki ke depan
Tidak pernah menyalahkan
Kerna pegun saja juga tidak boleh
Demi masa yang tidak menoleh
Tapi melangkahlah dengan jasad dan hati
Sampai masanya jasad akan dimamah bumi

Aku mendengar kokokan ayam jantan
Ia jerit kesyukuran menyambut pagi
Ia jerit keriangan kerana sebiji telur
Ia jerit ketakutan kerana seekor anjing
Meski hari-hari
kais pagi makan pagi
Kais petang makan petang

Oh, masaku sudah dicuri
Pada mimpi yang fantasi
Dan nyaring kokokan ayam

Khamis, 21 September 2017

Playlist #yondermusic

Assalamu'alaikum dan selamat malam

Oleh sebab senarai sebelum-sebelum ini majoriti artis lelaki/ kumpulan lelaki, maka aku buat senarai yang terdiri daripada artis perempuan pula.

Appetizer
Lagu-lagunya genre love & heartbroken song. No rap, no English words. Banding dengan liriknya, aku lebih memilih muzik dan emosi yang disampaikan melalui lagu-lagunya. Aku nda tau mana satu mau rekomen sebab bila aku dengar satu lagunya aku decide itu the best eh sekali dengar lagi lagu lainnya, pun best juga. Laila is dilema, kalian. Jadi aku decide dengarlah lagu yang aku dengar time discover Appetizer ni, #You Are the Universe (feat. Morning Coffee)

Ji Young Baek
Single yang berjudul #Your Mind. Aku jarang dengar lagu-lagunya. Tapi terdetik mau dengar suaranya yang terkini.

Neon Bunny
Aku bukan peminat electro-pop, tapi oleh sebab dia pernah menjadi session keyboard board untuk kumpulan The Black Skirts, maka aku mahu juga dengar lagu-lagunya. Aku rekomen #Romance in Seoul.

Neuru
Aku juga bukan peminat jazz music. Belum pernah lagi ada lagu jazz yang masuk senarai mainku. Mungkin kalian boleh cuba dengar #Stay With Me (Feat. Woosung Choi).

SBGB/Dawngongbang
Walaupun folk merupakan antara genre yang aku sukai, tapi untuk setakat ini, belum ada lagi lagu mereka yang aku kira bisa buat aku menjadi salah seorang peminat mereka. Masih menanti... tapi #CARD CAPTOR SAKURA tu comel betul 😂 sayangnya aku pernah dengar Eunji nyanyi jadi aku termelekat sama versinya.

Stella Jang & Kisum
Aku sudah lama mengintai Stella Jang di Yonder tapi kerap kali kecewa. Kerana mahu juga dengar suaranya jadi aku muat turun lagu #About to Cry. Akhirnya aku muat turun satu album, #Story About: Some, One Month. 😂 Btw, mungkin agak keluar tajuk, tapi aku personally prefer Stella Jang over Heize. (No hard feeling, kalian).

Ok. Sampai sini sajalah. Aku cuma hairan kenapa Yonder lama sudah ndak update lagunya IU.

Khamis, 14 September 2017

Catatan


Sewaktu kecil dulu, tiap subuh bapa selalu temankan ke sumur di belakang rumah untuk mandi. Jarak dari rumah ke sumur sejumlah dua bukit. Bermaksud pergi mandi aku harus menuruni bukit dan sesudah mandi aku harus mendakinya.

Aku tidak pernah perasan kalau di waktu itu dada langit dihiasi bintang. Kadang-kadang, ia umpama padang sepak bola. Bintang itu silih berganti marathon cahaya. Berbalas-balas. Sampailah satu hari, ketika kami menjenguk ke atas, baru kami tahu kalau selain dingin subuh dan kokokan ayam menjemput pagi, ada komuniti besar sedang berinteraksi.

Waktu itu, aku tidak pernah berkira korbannya bapa. Kerana yang aku tahu, sesudah dari sumur, azan dan takbirnya kedengaran. Tiada lagi tidur sesudah itu. Ketika aku berlari-lari ke sekolah, dia pula mengangkat kaki ke dunia tani, satu-satunya kerjayanya sepanjang hidup. Menjadi petani.

Di sepanjang masa yang berlalu pergi, terlalu banyak yang telah berubah. Meski statik apa pun yang diklaim, kita sebenarnya sudah bergerak di zon sendiri. Kita sudah berubah. Yang ada cumalah kewujudan kita di muka bumi yang kapan pun akan tamat tali hayatnya.

Aku fikir, semakin kita bergerak kehadapan, tiada yang mampu menghalang diri dari terus mengenang kenangan. Kenanglah kenangan yang terbaik sahaja. Kenangan ini adakalanya pastilah sukar untuk dicipta semula tetapi, usahalah untuk mengulangnya. Setidaknya, rasa bahagia yang dahulunya dikecapi bisa dirasa hangatnya.

Meski cuma 1%.

Kerana dunia hari ini tidak bakal memberi 1%  itu dengan segala hidup kau tumpahkan untuknya.

Sumur itu sudah lama kontang. Kata bapa, airnya yang dahulu bisa dikongsikan dengan jiran untuk keperluan sehari-hari sudah ditelan serabut akar sawit yang menghuni lantai bumi. Tiada lagi deretan keladi. Rata sudah lekuk parit kecil yang dulunya membawa arus air sumur. Kalau saja orang baru melimpasi kawasan sumur itu, dia pasti tidak terfikir kalau di situ dulu pernah terpancul air mata air.

Sumur yang dahulunya berbakti kepada makhluk Tuhan lainnya kini sepi. Kini, digali sedalam mana pun belum tentu bisa melimpahkan air. Setitis pun. Tanpa izinnya Tuhan yang Maha Esa.

Begitulah perumpaan bahagia yang ku rasa dahulu. Sumur itu sudah lama tamat hayatnya. Yang tinggal adalah kenangan. Kenangan yang akan bersemadi selama diingat. Tapi usahalah mengulang kenangan itu kerana hidup di waktu itu mengandung erti untuk hidup. Bahagia hari ini yang besoknya kita sendiri sulit memutuskan bahagia seperti apa dikejarkan.

Ingatlah dengan jelas rasa diwaktu itu. Bukan bermakna berputus asa pada hari ini tetapi pengingat kepada diri yang asal yang dahulunya masih bersih menatap dunia.

Apabila melangkah di subuh hari, rentaknya sudah tidak serancak dahulu. Bapa pun sudah pamit dulu. Sumur pun begitu. Tinggallah sendiri menghadap hari baru.

Playlists #yondermusic

Assalamu'alaikum dan selamat petang

Jangan mengeluh dulu. Aku sedang menyiapkan cerita pendek yang kelima. Sementara itu, aku tulis pasal senarai mainku di yonder sebab aku memang akan sentiasa mencari muzik sebagai halwa telinga. Seperti biasa aku akan cuba untuk elak update lagunya kPop/idol.

DAYBREAK | Single: 왜안돼?
Sebab ia labelmate dengan The Koxx, The Solutions dan lalasweet, maka aku pun cuba cari dan akhirnya ada pun walaupun cuma satu lagu ini sahaja (ini lagu terkini mereka) available di yonder. Ini bukanlah genreku tapi masih diterima masuk ke dalam pustakaku. Aku sebut lagunya sebagai unik. Sama macam ketika dengar lagu #summer rain oleh lalasweet tu, aku fikir ia biasa-biasa tapi ndak, ada kelainannya.

The Monotones | Album: Into the Night
Pertamanya, kenapa yonder team kasi gabung page The Monotones dengan kumpulan lain walaupun sama nama? Album Into the Night kalau aku ndak silap merupakan full album pertama mereka dan agak popular juga (dapat Korea Music Awards). Peminat rock kena dengar ni. (Lists sebelum ni pun banyak genre rock 🙆. Universal type memang begini). Aku rekomen lagu #Into the Night.

South Club | Single: NO
Aku sudah pernah bilang bahawa aku peminat suara Nam Taehyun walaupun ia selepas Mino. 🙊 btw, aku cuma mahu tengok corak "artistic" band ini terutamanya Nam Taehyun. Pelikkah? Aku suka single mereka ini. Kerana aku prefer suaranya maka aku pilih yang edit versi tu. ~Annyeong!

Trampauline | Album: MARGINAL
Sudah lama ndak 'puas hati' dengan koleksi penyanyi/group perempuan yang aku ada di pustaka. Selalu juga aku cari Oohyo tapi ternyata albumnya ndak diupdate oleh Yonder team. Jadi, bila aku cuba dengar kumpulan ini, automatik aku ingat sama Oohyo (punya rindu tu). Mereka nyanyi in English cuma terkebil-kebil aku baca judul-judul lagunya. Hahaha. Aku bukan peminat electronik muzik tapi upbeats tu kadang-kadang buat addicted. Ia boleh jadi love/leave it. Aku selalunya ber-meh pada dengar kali pertama untuk mana-mana crossover genre, termasuklah album Marginal ini. Tapi kekuatan Trampauline sebenarnya pada vokalnya. Untuk album ini, aku suka #Black Star.

Album: This is Why We are Falling for Each Other
Setakat ini, aku paling suka lagu yang ada dalam album mereka yang ini. #Love Me Like Nothing's Happened Before antara yang paling aku rekomen.

Selasa, 12 September 2017

Playlists #yondermusic

Assalamu'alaikum dan selamat pagi

Menyambung episod senarai lagu di pustaka yonder muzik. Sebenarnya, aku sudah berniat untuk mengakhiri episod ini (dan dalam pencarian membuka tema baru) tetapi tiba-tiba bersemangat semula untuk teruskan kerana yonder team seperti tahu memasang umpan.

The Solutions
Aku pernah mencari dua album (full album) terawal, #The Solutions & #Movements tapi gagal. Kemudian, aku temui latest album mereka, #Thumbs Up sekali gus single mereka #Love Again. Aku ndak pasti kenapa ada dua page THE SOLUTIONS di yonder: satu untuk album lama mereka dan satu page lagi album terbaru mereka (2017). Anyway, lagu-lagu mereka mostly kedengaran mix muzik beberapa group (termasuklah labelmate, The Koxx)...ia bukan kritik ya more to compliment sebab muziknya memang jenis yang aku suka. Lagu yang aku rekomen? Dengarlah semua lagunya (dua album terawal tu in english). Btw, lagu #thumbs up dan #lines tu aku keep playing for awhile.

Nell | Album: Beautiful Stranger
Album ini terdiri daripada lagu-lagu dari album mereka yang sebelumnya (mostly dari album #C). Masih ingat lagi kali pertama mendengar muziknya Nell dengan lagu #Ocean of Light,  waktu itu aku tengah cuti semester undergraduate dan lagu itu masih menjadi kegemaran nyanyian mereka sehingga detik ini. Sayangnya ia tidak dimuatkan dalam album #Beautiful Stranger ini. Hopefully, yonder muzik semakin rajin muatnaik lagu mereka pada masa akan datang. Aku rekomen lagu #Home dan #Time Walking On Memories. Better dengar satu album la. Album ini umpama a healing album bagiku.

Rubber Soul | Single: Beautiful Women
Kali ini, nampaknya lists sekali lagi didominasi oleh penyanyi/band lelaki. Semenjak discover Rubber Soul melalui album #Love is mereka, aku berharap dapat menambah bilangan artis perempuan dalam pustakaku. Tapi single kali ini aku merasakan seperti mereka kurang beraksi kerana aku pasti kalau vokalnya boleh pergi jauh lagi. Cuma tanpa melihat translasi pun aku bisa klaim kalau lagu ini bermesej positif dan itu sudah memadai asalkan dapat melihat perkembangan Rubber Soul.

Sanchez | Album: Colour EP
Ini merupakan langkah pertama mengenali Sanchez meskipun telah lama mengenal Hanhae dan Kiggen (kalau ikuti listsku yang sebelum ini, aku agak bias ke Hanhae). Genre solo mereka slightly different dan to be honest, kalau aku discover Sanchez dulu mungkin aku lebih memilihnya berbanding Hanhae. Soft voice Sanchez memang lebih worth dengan r&b genre tapi bila dia rap pun handsome juga (jenis ayat apa ni?). #Between Calm and Passion tu lagu kesukaanku di album #Colour nya.

| Single: Sunny Day Rainy Day (feat Kassy)
Hahaha. Kenapa comel betul ni. Bukan citarasaku tapi tersengih-sengih & tutup-tutup muka juga aku dengarnya.

| Single: Claustrophobia (feat KillaGramz)
Genre dark sebegini memang 'makanan'ku. Tapi belum cukup kuat & dark untuk ku ulang main. Mungkin selepas dirujuk translasi akan lebih feel.

Jun Bumsun and the Yangbans | Album: Revolution Songs
Aku masih menunggu single terbarunya memandangkan Jun Bum Sun dalam iv berkata bahawa penat buat full album jadi kemungkinan besar akan meriliskan beberapa single selepas album ini. Aku telah menjadi peminat mereka selepas mendengar #The Cloud Dream of the Nine. Agak pelik juga kerana mereka tidak nyanyi in english padahal mereka berkemampuan untuk menghasilkan dan menyanyikannya (the fact that JBS tu study abroad dan History holder though). Untuk yang baru berjinak-jinak dengan muzik mereka, boleh cuba dengar #Moondance.

Deepshower | Album: How I Met You
Aku muatnaik lagu #Found U sebab featuring G.Soul.

The Geeks
Aku tidak seberapa berkenan dengan genre hardcore tapi The Geeks sinonim dengan positif hardcore. Ada tiga album yang terdapat di yonder muzik. Cuba dengar
#Staring to the Sun dan #Everytime We Fall.

MoonMoon | Single: Museum (feat Moeun)
MoonMoon sudah meriliskan beberapa single tapi masih belum berjaya tembus yonder muzik memandangkan cuma ada dua lagu dimuatnaik (satu lagi lagu yang dimuatkan dalam kompilasi album). Bukanlah genreku tapi sekali-sekali mahu juga ubah citarasa.

**************

Semoga entry akan datang diisi dengan beberapa penyanyi/artis perempuan.

Ahad, 10 September 2017

Playlists #yondermusic

Assalamu'alaikum dan selamat malam

Semalam aku ndak sempat mau cover banyak artis sebab sudah kepenatan menulis 🙆.

Coffee Boy | Because of Summer Night
Aku sudah lama mengintai lagunya di Yonder muzik tetapi seringkali bertemu kata hampa. Malah, foto profilnya dipakaikan foto Lee Min Ho. Sejujurnya perkara yang membuat aku bertambah eager mahu dengar lagunya kerana cover albumnya yang agak memancing minatku. Belum pernah lagi aku dapati covernya yang aku ndak suka. Aku sebut ia sebagai "artistic". Suaranya bukan citarasaku, tapi bila sampai di part narration tu (#Because of summer night)... diikuti dengan lagu #What If This Is Not Love dan #You Are Special... Coffee Boy cuma perlu suaranya dan simple instrumen sudah memadai (meskipun, susunan muzik di #You are special tu definitely not simple as it is).

Hongwoon | Still I Am
Aku cuba google namanya tapi tiada informasi berkenaan. Mungkin even Korean pun nda tau kewujudan lagu #Still I Am ini, malah gerangan Hongwoon pun mungkin tidak dikenali.

iamnot | Album: Hope
Lagu pertama mereka yang aku dengar, #fly di mana featuring Yi Sung Yol. Suara Yi Sung Yol ndak pernah menghampakan. First impressionku terhadap iamnot adalah tinggi dan setakat ini lagu-lagu di album #Hope memenuhi expectation. Mendengar muzik mereka memberi positive energy. #Hope merupakan antara album yang terbaik aku dengar tahun ini, vokal dan muziknya dan mungkin juga liriknya seandainya aku bisa translate.

The Koxx | Album: RED
Kumpulan Indie yang membawakan muzik rock ini juga sudah lama aku intai. (Wah, Yonder team semakin rajin, *clap clap clap ). Semoga mereka bisa kembali ke arena muzik lagi selepas melalui fasa hiatus beberapa tahun. Suprisingly, #Blister jadi pilihanku di album ini dan bakal masuk senarai main *driving-ku.

offonoff | Album: boy.
Peminat Dean pasti meminati duo offonoff ini. Sebaliknya, bagi aku ia boleh jadi love it/ leave it. Ada masanya aku mendengar R&B ulangkali tetapi masa lain aku tinggalkan. Untuk genre ini, it's all about lyrics. Masih usaha google cari translasi.

Jumaat, 8 September 2017

Playlists #yondermusic

Assalamu'alaikum dan selamat malam

Sudah lama nda update dan hari ni tiba-tiba mahu tulis pasal senarai lagu di pustaka yonder muzikku. Sebetulnya lama sudah aku tidak jengah-jengah sana. Jadi, macam biasa senarai lagu boleh jadi bukan yang terkini ya. Walaupun dalam pustaka ku bukan terdiri daripada lagu Korea sahaja, tapi aku memilih untuk menulis tentang senarai itu sahaja. Sebolehnya aku akan senaraikan lagu yang bukan dari kumpulan idol.

The Black Skirts | Album: Team Baby
Kali pertama aku dengar lagunya The Black Skirts adalah #Hollywood (sekarang sudah tiada dalam pustakanya Yonder, I wonder why). Itu boleh dikira cinta dengar pertama! Jadi bila tahun ni ada album barunya, aku teruja sebab aku cuma dengar lagu melalui yonder app. Tapi sayangnya, yonder tidak update. Sampai la tadi (ya sebentar tadi baru diperiksa) aku dapat tahu kalau yonder sudah punya. Walaupun belum ada yang menggantikan detik cinta dengar pertamaku, sesungguhnya aku syukur sudah bisa dengar suaranya TBS lagi. Setakat ini, aku merekomen #EVERYTHING.

Sechskies
Mahu menangis terharu bila dua album Sechskies ( The 20th Anniversary & 2016 Re-ALBUM) sudah tembus yonder muzik. Nampak keterlaluan pula kalau sujud syukur kan? 🙆 Lagu Sechskies bukanlah lagu kegemaran tetapi satu-satu kumpulan yang aku boleh main albumnya the whole day adalah Sechskies! Serius, muat turun la lagu mereka, aku paling rekomen lagu-lagu mereka. Haha. Ingat lagi bila mereka buat comeback, satu-satunya kumpulan yang buat aku tengok tv show, Weekly Idol tu. (Jarang ya dengar lagu terus ingat koreografinya). ULANG: Sila dengar semua lagu. Thank you.

TURBO | Album: TURBO SPLASH
Bukanlah peminat mereka tapi lagu-lagu Turbo seingat aku tidak pernah menghampakan. Yonder muzik sekali lagi do their job 👍. Peliknya bila dengar lagu mereka macam familiar. Aku suka lagu #As a man tu.

FTISLAND | 10th Anniversary Album OVER 10 YEARS
Bila dapat tahu yonder sudah update latest album mereka, 😭😭😭. Aku bukan Primadona tetapi seorang peminat kepada suaranya Hongki. #Love Sick pernah menjadi halwa telinga di Blog ini suatu ketika dahulu. Kalau la boleh mereka buat like original version.... tapi versi ini pun jadilah. As long as Hongki's voice ada! Ya, aku muat turun semua lagu satu album. Btw, baru aku check there is a new album, Paradise. Sebentar lagi aku dengar la. Mungkin akan kubicarakan di post selanjutnya. Oh, aku nda tau mau suruh dengar yang mana satu. There is Hongki's voice in every song.... aku mahu rekomen pastilah satu album. 😂😂😂

Wah, baru senaraikan empat kumpulan ini tapi aku rasa sudah penat kerana keterujaan. Hahaha. Aku patutnya tulis tajuk sebagai "special list".

Ahad, 3 September 2017

Dunia

Dunia adalah tempat persinggahan yang tidak pernah adil. Tempat yang mempertaruh maruah, moral malah agama.

Indahnya dunia tidak akan memperdaya insan yang tidak memandangnya. Tapi ibarat melalui jalan sepi, sepi itu sendiri dibunuh bingit bisikan meski halus. Kita sangka kita sudah jauh dari dipengaruh dan terpengaruh. Rupanya kita sedang memakan umpan dunia.

Hendak mencari destinasi akhir itu terlalu sulit tatkala kita menoleh ke tepi jalan, ada saja yang menarik. Sebab itu, bila kita tidak terkawal lagi, kita kemalangan.  Betapa susahnya hendak fokus ke hadapan.

Apa yang kau kejar di dunia? Bila akhirnya yang kau bawa adalah bekal untuk akhirat. Tapi dunia selalu mengugut dengan kata putus, hitam atau putih, tinggallah aku abu-abu.

Selasa, 29 Ogos 2017

Mengejar bahagia

Assalamu'alaikum dan selamat malam

Aku fikir perjalanan liku ini akan berakhir pada masa terdekat. Rupanya ia selekoh panjang yang jalan lurusnya tidak kelihatan. Destinasi yang tidak kunjung tiba.

Aku cuba untuk tidak membicara dan mempersoal walaupun kadang-kadang emosiku terumbang-ambing. Kerana kata yang bakal terluah bukanlah sebetulnya lahir dari hati cuma pelepas lelah. Dan aku tidak suka bila orang berteka lelahku puncaknya di mana. Itu rahsia.

Ketika menulis catatan hidup sendiri, yang terlihat di mata seringkali kehidupan dan bahagia orang lain. Meskipun, kita sibuk membilang angka bahagia kita dan kemudian dijajah ke muka dunia, kita sebenarnya sedang tewas.

Kita kata kita bersyukur tetapi sejauh mana syukur tanpa mengukur dan membanding dengan hidupnya orang lain?

Laku bahagia itu bisa sedetik dan sekecil tanpa sempat kita klaim, "ah, aku bahagia!" Dimana dan kapan pun.

Dalam duka pasti terselit suka, cuma kerna kita sibuk mencari solusi, kita lalai kalau sebenarnya bahagia itu bisa dipetik bila-bila saja. Kerna bahagia yang kita cari kadang-kadang berbeza dengan yang kita perlu. We fail to recognize it. Our way does not match.

Aku selalu arif kalau rentakku tidak seirama dengan yang lain. Kerana itu aku selalu memilih untuk menjaga hati sendiri. Menjaga mata, mulut dan telinga. Untuk sementara ini, aku berhenti membaca. Pengaruhnya semakin menekan.

Pernah ku baca tentang seorang tua yang menghabiskan sisa hidupnya menanam beribu pokok. Aku fikir akulah orang tua itu sehinggakan kini aku berabis masa menanam pokok, meskipun sekadar pokok bunga.

Ku mengira besok akan kembali bersinar hidupku, berakhirnya penantian, tetapi yang selalu menjadi teka-teki, bagaimana agaknya pengakhiranku? Lamakah lagi atau sekejap saja lagi? Bahagiakah?

Jumaat, 25 Ogos 2017

Catatan dan menanam

Assalamu'alaikum dan selamat malam

Sudah lama ndak menulis di sini. Sedikit sibuk dengan projek tanaman bunga.

Mulanya aku berfikir bahawa aku menanam kerana keluangan masa. Sebetulnya memang begitu cuma lama-lama aku rasa ia merupakan 'naluri'ku. Aku membesar dengan melihat bapa menanam pelbagai jenis sayuran. Ketika dia tiada, aku rasa lain bila tanah yang dulu berisi menjadi kontang.

Meskipun ruang sayur bapa belum boleh dibilang berpenghuni, tapi nampak jugalah dijaga. Tidak terbiar.

Aku bukannya tidak mencuba, tetapi seringkali menemui kata gagal dan belum punya cukup motivasi untuk istiqamah menanam sayur. Aku belum menjiwai dan communication antara aku dan sayuran belum terjalin.

Berbanding dengan menanam bunga, sikit demi sikit aku sudah rasa rentaknya. Walaupun belum bisa dikatakan expert, tapi interaksi antara aku dan tanaman bunga itu sudah terikat. Ada linknya.

Hahaha.

Bunyi macam desperate kan aku menanam. Kerana aku bukan sekadar menanam, aku sedang melalui fasa belajar mengenai kehidupan melalui menanam. Klise.

I mean, everything will become my lesson material. Anything.

Aku nda tau sampai bila aku boleh bertahan untuk menanam, tapi so far, aku bertindak mengikut naluri. Seolah ada dorongan yang membuat aku merajinkan kerja tangan (buat pasu botol, cari kompos, cangkul tanah...) dan aku bukannya selalu rajin tapi kerana ada biji benih yang sedang menunggu untuk ditanam, aku pun buat. Dan bila membesar sikit, aku pernah malas sekali hendak memindahkan anak pokok, tapi bila dari hari ke hari fizikalnya tidak anjak,maka aku pun buat juga.

Azam tahun ini? Menanam 10 jenis bunga yang berlainan. Dan aku cuba untuk tidak mengabaikan tanaman yang tidak mencapai level yang mahukan kerana jangka hayat singkat, cerewet, malas tumbuh, contohnya.

Minggu lepas, rimbun gypsophila jenis garden bride ku mati. Sedih. Aku ada satu pasu lagi jenis yang sama dan aku cuba untuk kasi maintain dan masih dalam eksperimen bab penjagaannya. Ada tiga kemungkinan, terlebih/terkurang air/matahari, terkena baja atau aku lalai untuk buat dead heading (meskipun aku sendiri tidak pasti sama ada tumbuhan ini perlu dead heading atau tidak).

Keduanya, 2 pokok aster ku, satu warna pink, satu lagi warna purple sedang layu. Tapi tadi petang sudah kelihatan segar sedikit. Assumption yang sama, terkurang air.... dan aku tidak buat dead heading. Mudah-mudahan besok ia bagi feedback positif. Allahumma aameeen.

Dalam masa terdekat, aku akan cuba menulis beberapa *post seperti selalunya; menyambung cerita pendek, update senarai yonder muzik dan berkaitan hari2 yang aku lalui.

Sebagai penutup, there is an analogy: ketika pokok bunga berbunga, kita punya dua pilihan sama ada hendak memetik bunganya atau dibiar di pokok. Kalau dipetik, pokok bunga akan nampak janggal sebab pokok bunga tu dipanggil pokok bunga sebab bunganya tapi kalau bunganya tiada? Ia tetap dipanggil dengan nama pokok bunga tapi apa kata mata memandang? Kita pun hendak bunganya dipuji. Well, bunga yang dipotong boleh diletak dipasu bunga (cutting/freah flowers) dan dijadikan perhiasan meja tapi bukankah prioriti bunga potong lebih memihak kepada bunga plastik? Tapi kalau tidak dipetik, jangka hayat bunga akan menjadi singkat.

Konklusinya, untuk terus mengeluarkan bunga, pokok bunga perlu melalui fasa dead heading. Selepas ia hilang separuh hidupnya, ia terima sejumlah cabang baru. Begitulah berterusan, sampai masanya mati, ia akan mati.

Khamis, 17 Ogos 2017

Catatan

Batang kecil dan hijau. Daun dua lembar. Itulah permulaan hidup tumbuhan.

Di pasu kecil itu, ada beberapa batang anak pokok bunga usaha membesar. Pagi dan petang tubuhnya disiram. Siangnya dihangat mentari, malam pula diselimuti embun.

Waktu ini, mereka tumbuh dengan wajah dan ekspresi yang sama. Semangat menjelajah alam. Semangat tumbuh besar dan bersama.

Bila angin dan hujan menduga, basah dan dingin diterima. Kadang-kadang ada yang tumpas. Satu demi satu jumlah batang di pasu tadi kurang.

Pun begitu, selagi hidup dikandung badan, liku pun dilalui. Sampai beberapa waktu usia dewasa menyapa.

Kalau dulu daun dua lembar sekarang daun sudah rimbun. Bunga dan buah pun ada. Dulu batang hijau dan lembut, sekali dicubit patah la ia. Sekarang, coklat yang keras, selepas menghitung hari berhadapan dunia dan seisinya.

Kawan yang sama-sama sempat bolos ujian hidup, juga serupa. Punya tanggungjawab dan cerita sendiri. Meski pohon sudah tumbuh cantik dan gah, ekspresi sudah berubah wajah: hidup yang dilapisi lelah, kecewa dan sesal.

Kata yang tertulis,

Menimbang kenangan waktu kecil dan dewasa.

Sabtu, 12 Ogos 2017

Aster telah pun berbunga!

Assalamualaikum dan selamat pagi

Beberapa hari ni busy dengan bunga. Tapi tidak juga busy betul cuma sentuh-sentuh manja sebab bunga boleh jak just diletak di bawah matahari dan jaga siramannya pagi dan petang. Tapi, it's better to give a touch.

Akhirnya batch pertama tanaman bungaku dari benih (terdiri daripada: aster, impatiens, gypsophila & petunia) sudah pun berbunga semuanya. Yeay! Alhamdulillah!

Aster kini makin ligat menghasilkan bunga walaupun pokoknya agak.... kecil? Pokok pertama berbunga pink. Pokok kedua belum lagi kembang bunganya tapi sudah nampak kuntumnya berwarna ungu. Mostly, tiap jnis cuma berwarna dua warna ini. (Petunia: pink & ungu gelap, gypsophila:pink, aster: pink & ungu, impatiens: pink gelap & pink pudar). Aku beli yang mix jadi warnanya sepatutnya random.

Aku sudah mulai batch kedua dengan jenis cosmos, dahlia, zinnia dan marigold. Semuanya terkenal dengan tahan panas dan mudah tumbuh. Jadi batch kali ni kita santai2 saja. 😉

Oh, berkenaan aster, dia mudah saja dijaga. Just make sure yang benih tu ok, dia mudah tumbuh dan membesar. Air biasa2 saja dan pasal cahaya matahari dia tiada masalah meskipun terik macam mana pun.

Berikut foto yang sudah ku compilekan untuk insta hari tu. Better la kan daripada diupload satu-satu.

Sabtu, 5 Ogos 2017

Terlalu banyak perkara yang dikejar,
Riuh dan asing.

Berapa jauh harus melangkah dan pulang
Atau berdiri diam?

Hidup sedang berbicara tentang jiwa
Cerita kita yang sudah sekian lama ditinggal. Tertinggal tanpa sedar.

Berlari jauh dan berhenti.
Berjalan pulang sambil menangis.
Ya Rabb, hati siapa yang aku bawa ini?

Khamis, 20 Julai 2017

Surat buat akasia

Kerna kita kenalan lama, maka aku berusaha menulis buatmu. Walaupun kita tidak pernah rapat dan aku tidak biasa.

Masa kecik dahulu, aku dan adikku, Ilmi memanggilmu hutan. Tiada yang pamit, tiada yang peduli. Kau mungkin lebih tinggi dari tubuh kecil kami tapi kami berhenti mendongak.

Ketika aku memerlukan Ilmi, aku berdiri di depanmu. Menatap kau yang tinggi ke langit, membayang hari esok yang belum pasti. Mengukur impian dan harapan.

Tanpa aku sedar, sejauh mana pun aku melangkah, tidak mungkin ku samai puncakmu. Dan menangislah aku sendirian kerna lelah dan juga kecewa.

Tapi, apa yang lebih menyedihkan adalah setiap kali aku menghadapmu bersama impianku, aku berasa kerdil. Padahal dahulu, sewaktu kecil, kau itu umpama pulau bagi aku. Kelihatan namun jauh.

Aku fikir, mungkin kerna aku selalu hadir dan membanding hidupmu dengan hidupku, maka aku terpengaruh dengan ideologimu. Kenapa kau curi hidupku?

Pergilah kau bersama kekesalanku. Pergi membawa kenangan seorang anak kecil yang tumbuh menyemai angan untuk mencapai langit sepertimu. Pergi membawa suara hiba yang cemburukan sepohon akasia.

Setelah semua itu, berdiri aku membayangkan kau dihadapanku dan aku menggamit tangan Ilmi pergi. Aku tidak peduli setinggi apa pun kau, aku cuma mahu seorang Ilmi.

(Julai, 2017- pohon akasia itu ditumbang)

Selasa, 18 Julai 2017

Gypsophila Garden Bride

Assalamu'alaikum dan selamat malam
Kelmarin pagi, kuntum pertama gypsophila garden brideku telah mekar.

Fizikal
Gypsophila a.k.a baby's breath yang aku tanam jenis garden bride. Bunganya kecik tetapi warnanya sedikit merah jambu muda. Batangnya sedikit halus berbanding bunga yang color putih.

Usia
Aku tanam benihnya pada empat May. Benih pertama bertunas selepas tiga hari disemai. Jadi secara kasarnya, sudah dua bulan lebih.

Cara tanam
Mulanya aku semai di pasu diperbuat daripada botol mineral. Oleh kerana bijinya boleh dikira halus (sama macam petunia) ia tidak perlu ditimbus dalam-dalam. Tapi tidak boleh juga sekadar diletak begitu saja di atas tanah. Dikhuatiri semasa disiram ia akan melompat keluar dari pasu. Dalam 10-12 biji yang aku tanam, cuma tiga yang bertunas. Selebihnya aku rasa 'terlempar' semasa aku siram. 😅 (time tu belum beli spray lagi)

Penjagaan
Setelah bertunas, hal yang perlu dititikberatkan adalah batangnya. Terkena air pun ia meliuk letuk. Walaupun ia bunga musim panas, kalau cuaca agak tinggi sebaiknya beri cahaya matahari pada waktu pagi sahaja. Airnya pula tidak boleh kurang dan tidak perlu lebih. Sebaiknya pasu digantung.

Salah faham
Ada yang mengatakan gypsophila boleh hidup di negara seperti Malaysia cuma di kawasan tanah tinggi seperti di Genting Highland dan Kundasang, Sabah kerana meskipun cuaca panas tetapi suhu sedikit rendah berbanding kawasan lain. Tapi sebenarnya dia boleh saja tumbuh dalam cuaca Malaysia di mana kawasan sekalipun cuma seperti yang sudah ku nyatakan di perenggan di atas dengan mengawasi konsumi cahaya matahari dan airnya.

Foto
Aku akan update lagi dari semasa ke semasa pertumbuhan gypsophila ini. Terdapat variasi tempat aku mengambil foto sebab aku letak ia merata. Nanti sudah dewasa, aku cadang mahu gantung.








Isnin, 17 Julai 2017

Playlists #yondermusic

Assalamu'alaikum dan selamat malam

Hari ini aku sudah menulis tiga entri tapi ndak disiarkan kerna gangguan network. Aku sepatutnya lebih hati-hati, simpan dulu baru dipublish.

Berikut merupakan senarai baru lagu yang masuk pustakaku di yonder muzik. Ada lagu baru dan ada lagu yang sudah bertahun wujud. Tapi, bukan latest sangat pun ya. Aku sibuk mahu cek satu-satu. Yang mana tercari tu la aku dapat.

Apink | Album: Pink Up
First time aku muat turun semua lagu dalam album mereka. #Five give a positive energy tapi aku paling suka #Evergreen, a refreshing ballad.

Blackpink
So far, lagu mereka yang aku paling suka adalah lagu terbaru mereka, #As if it's your last. Aku cuba untuk kurangkan frequensi memainkan lagu ini.

Hwang Chi Yeul | Album: Be Ordinary
Aku suka semua lagunya. Ballad dan husky merupakan kombinasi citarasaku. Tidak tahu mahu pilih mana satu. Sila dengar satu album.

Crush | Album: Outside
Bila aku dengar nama Crush, lagu #Beautiful selalu membayangi. At least dengan rilisnya album ini, ia akan menyedarkan orang seperti aku, bahawa Crush ada genrenya sendiri. Aku rekomen dengar lagu #Outside.

Nam Taehyun-South Club | Album: 90
Aku masih berpendapat bahawa first single mereka, #Hug Me merupakan antara genreku. Sebenarnya aku suka dengar suara Nam Taehyun. Bagi aku album ini merupakan pengenalan kepada genre muzik yang ingin mereka bawa (walaupun #hug me tu sudah memadai untuk mengisi fasa intro).

Seen Root | Album: Seen Root
Album ini diriliskan pada tahun 2015. Terus-terang aku tidak minat dengan genre mereka. TETAPI, bila part lagu #Sweet Heart tu, aku rasa suaranya match perfectly. Walau ramai yang try buat, aku still prefer original version. OPPAYYA! 😉

#Untitled, 2014 oleh GD.
Aku rasa antara lagu best yang dihasilkan pada tahun ini. Tapi selepas Hyukoh-Tomboy la (apa kaitan eh).

#3AM, Kiggen feat. Suran & Hanhae.
Kerana aku minat Hanhae. 😂

Jessi
Dalam banyak-banyak lagu Jessi, aku paling suka #I Want to be Me. Lagu tu menonjolkan vokal Jessi tanpa perlu kedengaran 'tough' sangat.

Heize | Album: /// (You, Clouds, Rain)
Setelah sekian lama, akhirnya yonder team update juga lagu daripada Heize. Secara terus-terang aku masih tertanya-tanya kenapa Heize agak popular. Tidak bermaksud apa-apa, just wondering. Mungkin, jenis lagunya merupakan citarasa publik dan dia banyak buat featuring dengan artis lain. Btw, aku suka dengar suaranya. Aku rekomen, #You, Clouds, Rain

Yi Sung Yol | Album: 요새드림요새 Yosedreamyose
Aku berdebar-debar  kalau yonder ndak akan update album barunya ni. So far, album-album Yi Sung Yol sentiasa diupdate. Sebenarnya aku bukanlah peminat Yi Sung Yol malah genrenya sekalipun rock tapi traditional, blues dan eksperimen. Tapi yang buat aku sentiasa cek lagu-lagunya kerana dia seorang ARTIS. Untuk album ini aku rekomen #jinaganda, #cupblues, #dosie, #I saw you dan #vulture.

#Never Sent, Kang Min Hee feat Han Dong Geun.
Mungkin agak tipikal duet ballad. Bukan hendak bias tapi aku sentiasa suka suara Han Dong Geun dan mungkin kerana aku tidak mengenali Kang Min Hee, aku agak terkejut juga bila tahu dia sebenarya ahli trio hip hop.

#Summer Rain oleh lalasweet.
Aku translate judulnya dengan mendengar lagunya time hujan panas. Kerana aku tinggal di Malaysia.

1415 | Album: Dear : X
Aku ndak kenal pun duo ini. Kalau ndak silap a debut album. Try dengar #Draw the line (walaupun lagunya macam ndak habis)

Nota tambahan: kadang-kadang ada yang pandang serong, 'yew, dengar kpop', 'peminat kpop'. Sebenarnya ia disebut korean song (macam lagu di Malaysia yang pelbagai genre, cuma ia dalam bahasa Korea). Kpop lebih kepada lagu oleh group idol. Lagu indie mereka disebut k-indie, bukan kpop. Diketawakan ya kalau lagu hip hop korea dipanggil kpop. Jadi don't judge. Sama macam orang yang dengar lagu English, Chinese, Japanese, Taiwanese...  globalisasi.

Ahad, 16 Julai 2017

Cerita pendek: bahagian empat

Semalam aku tidur tanpa perlu mendengar penjelasan Biccu. Salahku sendiri menyuruhnya bercerita. Biccu punya banyak koleksi cerita yang dikutipnya daripada warga kebun. Tapi kalau ada yang berkualiti mungkin satu dalam seribu. Memikirkan cerita ikan tilapia semalam, aku terasa bodoh untuk mempercayainya. Memangnya pada pendapatmu bagaimana? Masuk akal? Tidakkan? Entah dari siapalah dia ambil cerita itu.

"Si Kojo yang ceritakan aku".

"Selepas kau bubuh 'msg'?" (*cerita yang ditokok tambah seperti makanan ditambah perasa supaya menjadi sedap)

"Tidak satu kukurangi dan tiada kutambah. Persis diceritakan Kojo".

"Sudahlah" malas aku hendak lanjutkan.

Matahari sudah menampakkan diri di ufuk timur. Dada langit bertompok-tompok putih.

"Kenapa kau?"

Terdengar suara anak tuan bertanya. Tiada balasan.

"Kenapa kau?"

Soalan diulangi. Masih tiada jawapan.

"Aku dengar kau selalu dikejar sama bapamu. Dikejar lagi kau?"

Tiada jawapan.

"Pagi-pagi lagi kau dikejar. Apa pula salah yang kau lakukan hari ini sampai dikejar kau bapamu".

"Mamakku  yang kejar" akhirnya terdengar kata balasan. Ada gumam dibelakang ayatnya tapi tidak jelas butirnya.

"Pastilah ada sebabnya kenapa kau dikejar. Selalu pula itu". Potong anak tuan kami.

"Terlalu nakal kata mak bapanya". Tuan kami mencela sambil menuruni satu demi satu anak tangga.

"Kelmarin pagi-pagi begini kau berlegar-legar di jalan aku tengok. Dikejar, kau?"

Kelibat seorang kanak-kanak lelaki dalam lingkungan lapan tahun kelihatan berjalan canggung ke laman rumah.

Dia mengangguk,mengiyakan.

"Tidak penat kau selalu dikejar? Janganlah terlalu nakal, kasihan mamakmu." Nasihat anak tuan.

"Pernah bilang mamaknya dia tolak adiknya dari atas rumah. Bukankah itu ertinya nakal?" tuan kami beremosi.

Suasana renggang tadi menjadi sunyi. Cuma bunyi penyapu lidi tuan bergeser dengan tanah kedengaran.

"Ambil air susu satu kotak. Kau bagi sama dia" arah tuan kepada anaknya.

Anak tuan hilang dibalik pintu rumah sebentar. Kemudian, seperti yang disuruh, dia muncul bersama sekotak susu. Sambil duduk di anak tangga, ditatapnya kanak-kanak tadi yang sedang duduk di atas batu tepi rumah.

"Siapa namamu?" tanyanya.

"Isam".

Tapi anak tuan minta diulangi lagi kerna dia kurang jelas.

"ISAM" ulang anak itu dengan sekuat yang dia mampu.

"Nah, sini kau Isam, ambil ini" dihulurkan susu kotak.

Isam pun meluru masih lagi canggung seperti mula-mula tadi.

"Sesudah ini kau balik terus ke rumah. Jangan singgah di mana-mana. Memanglah kalau nakal akan dipukul sebagai pengajaran supaya kau tidak ulang lagi kesalahanmu. Faham kau?" tuan mencela.

Isam angguk cepat. Berlalu dia bersama susu kotak di tangan menuju ke rumahnya.

Jarang pemandangan itu disaksikan di kampung ini. Seorang anak dikejar ibubapanya kerana nakal atau sudah berbuat salah. Tapi tuan dan anaknya sudah biasa dengan pemandangan itu. Dahulu anaknya juga sering dikejar oleh arwah suaminya kerana begitu nakal.

Lain-lain orang lain cara mengajar anak. Tapi bagi orang-orang tua lama, mereka berpendapat bahawa tiap sesuatu harus dipukul/dihukum supaya bisa mendengar kata. Cuma bila dunia sudah mengenal erti human right dan psikologi, ibu bapa muda menggunakan cara lebih santai untuk mendidik anak mereka.

Sebaliknya tuan dan anaknya berpendapat lain. Hasil daripada didikan santai ini, sepertinya anak-anak lambat faham erti adab dan sopan. Kerana pendekatan ibu bapa yang lebih menjaga emosi anak-anaknya, ditegur sedikit sudah sensitif jiwa anak itu. Kalau  berkunjung ke rumah orang, mereka tidak mampu untuk mengawal tingkah anaknya kerana anak-anak sudah terbiasa dengan didikan santai. Itupun cuma sesekali mereka bersuara melarang. Selebihnya dibebaskan anaknya menjelajah rumah orang dikunjungi.

Zaman kanak-kanak anak tuan? Sebelum keluar rumah kalau hendak menuju ke mana-mana, sudah dihafal apa yang boleh dibuat apa yang tidak boleh dibuat. Apa yang kurang sopan apa yang kurang baik. Semasa di rumah orang, cubalah buat onar, mula-mula mata yang bertentang dengan mata mak akan berkelip-kelip takut. Pandangan tajam mak mengandungi seribu makna tersirat dan itu semua sudah dibacai dan dikhatam oleh anaknya. Kemudian dapatlah cubitan percuma yang tidak kurang pedisnya. Apabila pulang sampai dirumah, dipanggil lagi menghabisi sisa hukuman. Maka panjanglah penjelasannya. Dan seperti yang selalu dihighlihhtkan, 'jaga air muka ibubapamu'.

Kata Kojo, mungkin sudah adatnya orang-orang timur, terutamanya orang-orang di Sulawesi dan pulau-pulau sekitarnya, menghukum dengan tujuan memperbetul. Dahulu, masa mula-mula punya televisyen, kalau tuan mahu menonton selalu dia ada sediakan pemukul di tepinya. Apabila tv berkelip-kelip tidak mendapat siaran, mula-mula tv itu dipukul dengan tangan kosong. Kalau masih tidak mahu betul, diangkatnya pemukulnya, eh sekali tau takut tv itu, belum sampai pemukul sudah pulih siarannya.

Aku masa mula-mula mendengar cerita itu, aku fikir mereka (Kojo dan Biccu) bubuh 'msg'. Nasihatku, janganlah kamu percaya bulat-bulat. Tapi, kadang-kadang aku perasan juga kalau anak tuan itu masih punya sisa darah orang timur, kalau ada warga kebun yang berbuat salah, pasti diangkat tangannya. Baru-baru ini, aku sering mendengar kalau malam-malam anak-anak kucing dibawa masuk ke biliknya. Aku dengar, anak-anak kucing itu ditidurkan di bilik supaya tidak digigit nyamuk. Takut nanti dijangkiti penyakit bawaan nyamuk kalau dibiarkan tidur di luar rumah. Setiap malam itu jugalah aku dengar dia menggertak anak-anak kucing itu tidur. Yang ajaibnya, beberapa minit kemudian, anak kucing yang kacau itu semuanya senyap dan tidur sampailah dikejut pada jam 4:30 subuh supaya turun membuang air.
 
Tapi gunalah hukuman apa pun, ada satu komuniti yang tidak pandai bertamadun di kebun ini. Itulah komuniti kami, warga ayam. Kami ini seperti sudah buntu otak mahu belajar. Mahu berak merata, diusir sesaat kemudian datang lagi, dikejar hari ini, besok masih lagi dikejar. Tidak pernah habis kerja kalau kami yang mahu diawasi.

Boleh dibilang ayam yang masih ikut tradisi. Tidur di reban. Pagi-pagi keluar mencari rezeki sendiri dan petang nanti pulang semula ke reban. Ayam yang wujud sekarang, tidur mungkin di reban tapi bila siang dia menjaga gerak-geri tuannya. Sebab itu banyak yang berlegar-legar di halaman rumah dan bawah kolong. Tujuannya satu, menunggu 'disuapkan' makanan oleh tuan. Padahal dulu, kalaupun menunggu makanan pagi dari tuan, setelah diberi, bertebaranlah semua mengais rezeki. Tapi sekarang ini lain, sudah dibagi makan, tinggal santai di bawah kolong menunggu lagi makanan. Sambil menunggu berak. Jalan sikit berak. Penuh tahi ayam kolong tuan. Paling dahsyat ada yang sampai mengintai dapur tuan, mencari peluang mencuri makanannya keluarga si Kojo.

Kadang-kadang hasil buruan si Kojo seperti tikus pun mahu dirampasnya. Nasib juga anak-anak kucing sudah makin besar, digertaknya balik ayam-ayam itu yang terdiri daripada ibu dan bapa ayam.

Aku dan saudaraku boleh dibilang ayam kampung yang liar. Kami mencari rezeki sendiri tetapi tidak tidur di reban. Bukan kami sahaja, ada beberapa ayam lagi yang juga tidak menghuni reban.  Selalunya mereka juga mencari rezeki sendiri. Ada yang hinggap di dahan jambu, di dahan pohon sawit malah berlindung di bawah daun sawit kering seperti kami pun ada. Dari segi aspek keselamatan, aku pun tidak tahu mana yang lebih selamat. Sebetulnya tinggal di reban itulah yang lebih selamat tetapi kes akhir-akhir ini menunjukkan tahap keselamatan di reban semakin terancam. Ada sahaja pemangsa yang menyerang.

Mungkin reban akan aman kalau ia punya penjaga, sang anjing. Tapi tuan sudah lama tidak memelihara anjing. Kami akan terpaksa pindah kalau reban itu berpenjaga. Pastilah akan didesak untuk tinggal satu kawasan sahaja supaya mudah dikawal.

"Dekat saja kalian mengais hari ni?" Putih nombor satu menyapa.

Kami tidak mempeduli soalannya. Masih tekun mengais.

"Kelmarin ada anjing liar berkeliaran. Baru pertama kali aku lihat anjing itu, warna hitam" tambahnya lagi.

"Lebih baik kamu tidak pergi jauh selagi belum dibunuh anjing tersebut" Putih nombor dua menyampuk.

"Apa kau masih marah aku gonggong tempoh hari?"

Aku berhenti mengais. Aku pandang dua ekor anjing di depan mata kemudian berpaling ke Biccu.

"Malam-malam apa saja yang kamu gonggongkan? Kami mahu tidur pun susah" akhirnya Biccu bersuara tidak puas hati.

"Kamu tahukan, kalau kamu menyalak, satu kampung mendengar. Yang tidur akan bangkit berjaga. Kalau kau menyalak tiada henti bila pula kami dapat tidur?" sambungnya lagi.

"Oh, aku baru hendak khabarkan kau pasal itu" kata Putih satu mengejar kami yang beralih tempat mengais.

"Aku..."

Belum sempat dia menyambung kata, sebiji batu hampir mengenai badannya.

"Cis! Ada hati kau mahu makan anak ayamku? Sana kau. Shhhuh! Shuhhh!" pekik anak tuan kami.

Putih, dua-dua berlari terkejut dan duduk tidak jauh dari tempat kami berada. Satu lagi batu dilempar. Dilempar lagi. Dan lagi. Akhirnya mereka tidak punya pilihan melainkan berlari jauh sampai puas anak tuan kami tidak nampak bayang mereka.

Jumaat, 14 Julai 2017

Cerita pendek: bahagian tiga

Bila malam, tidur kami selayaknya dipanggil tidur-tidur ayam. Kalau siang kami sentiasa diburu anjing dan kadang-kadang biawak. Kalau malam kami menjadi buruan sang musang pula.

Musang adalah pemangsa licik. Bukan kami tidak hati-hati tapi sesaat kami melupakan kewujudannya, maka masa itu jugalah dia muncul. Ada seekor ibu ayam coklat yang sering jadi sasarannya.  Kali pertama diserang, ibu ayam itu terpaksa mengorbankan sayap kirinya demi menyelamatkan nyawanya. Ternyata bukan sahaja mangsa yang sentiasa ingat kepada pemangsa. Dendam pemangsa mana mungkin pernah terlupakan, egonya tercabar. Kalau saja sang musang punya peluang, ibu ayam itu juga yang dikejarnya. Belum sembuh luka ibu ayam, tambah lagi luka baru. Aku fikir sang musang mensasarkan sayap kanannya pula. Sengaja dia mahu menyiksa ibu ayam itu.

Setelah kian lama sesi kejar-buru itu, akhirnya ibu ayam pun mati mengejut pada suatu subuh. Berdasarkan buah mulut warga reban, aku dengar ibu ayam tadi tidak dapat lagi menahan luka yang tidak pernah sembuh malah bertambah dari hari ke hari. Badannya sudah berulat besar-besar.

Apa mungkin perasaan musang itu sekarang? Adakah dia sudah puas hati kerna ibu ayam itu sudah mati atau adakah dia sedar kerjaannya menjadi sia-sia. Semenjak peristiwa dia terlepas buruannya hidup-hidup tersebar ke warga kampung, kerjaannya cuma memburu dan menyiksa ibu ayam itu. Aku fikir, dia pun sudah kekurangan tenaga akibat tiada masa untuk berburu makanan. Akhirnya, tidak juga dia dapat merasa daging ibu ayam itu, bangkai saja yang tersisa.

"Malulah dia dapat" kata Biccu suatu petang tatkala kami bercerita perihal musang itu.

"Kasihan" kataku ikhlas.

"Janganlah kau risaukan si musang. Kalau dia punya keluarga, dia move on juga tu".

"Sudah lama dia tidak mengunjungi reban, mati mungkin dia tiada makanan".

Biccu senyap saja. Dia pandang mukaku lalu beralih ke sayap kiriku.

"Gila kau, Biccu!"

"Kalau kau kasihan sama si musang, pigilah sana sedekahkan sayapmu".

Mengingatkan dialog itu, aku mendengus marah. Aku bercadang hendak keluar rumah menghirup udara malam. Baru sahaja aku mengangkat kaki, Biccu mencela.

"Hati-hati bersemuka musang" pesannya memerli.

"Nanti ku tunjukkan rumah ini. Ada sayap lebih besar dari aku punya" kataku meloloskan diri dalam pekat malam.

Sunyi sepi kampung ini saat malam menjelma. Rumahnya jarang-jarang, satu kebun satu buah. Kalau masuk waktu maghrib, penduduk cepat-cepat tutup pintu dan duduk diam di dalam rumah. Sekitar lapan malam atau selepas isyak, ramai yang sudah lena dibuai mimpi.

Kamilah, warga haiwan bersahut-sahutan yang kedengaran di tengah hutan sawit ini. Sang anjing yang paling galak. Ada sahaja yang hendak dionarkan. Pernah suatu malam, Dandi dan Bagong berkunjung ke rumah tuan. Anjing mereka, si Putih dua saudara pun ada ikut sama. Waktu itu aku keluar menghirup udara malam sama seperti keadaan aku sekarang ini. Ketika berjalan dalam gelap, aku terpijak daun kering, eh sekali aku digonggongnya juga. Sebab itu warga haiwan selalu mengatakan bahawa haiwan paling setia adalah anjing tapi dia juga yang paling banyak curiganya. Kita sama-sama penduduk, sudah kenal lama pun digonggongnya.

Cit..cit..cit...

Cit....cit.....cit......

Suara berdecit itu semakin jauh dari pendengaran. Aku pun bersegera mengangkat kaki pulang ke rumah.

"Pucat kau. Dikejar musang?" Aju Biccu sambil matanya melilau di sekitarku.

"Bukan".

"Buat salah apa kau?"

"Bukan".

"Sudahlah. Tidur lagi bagus".

"Sang tedung menyerang keluarga tikus itu lagi. Baru saja aku mendengar suara decitannya" beritahuku.

"Sudah lama si Kojo memberi amaran ke keluarga tikus tepi kelapa sawit itu. Tapi mereka berkeras mahu tetap tinggal di situ. Sepatutnya sudah lama dia menjadi makanan anak-anak si Kojo tapi si Kojo ingat lagi pesan ibunya bahawa, 'berburulah jauh dari rumah. Jaga muafakatmu dengan komuniti terdekat'. Mereka fikir sang tedung itu peduli ertinya kejiranan?" kata Biccu.

"Bukan sang tedung saja, si Bolong pun sudah lama mengintai peluang. Dua hari lepas, seekor tikus dewasa ditangkapnya kerana kedapatan mencuri di rumah tuan. Kata si Bolong, kalau bukan kata-kata si Kojo didengar sudah lama dia menyerang keluarga tikus itu" aku menambah.

Akibat mengejar untung, mereka mengorbankan diri sendiri. Keluarga tikus itu baru sahaja berpindah rumah ke pokok sawit tepi rumah tuan. Lumayan kata mereka sebab bisa ulang-alik ke rumah tuan mencuri barang. Padahal dahulu datuk neneknya juga tinggal di situ tetapi berpindah setelah diberi amaran oleh ibu si Kojo. Mereka mengambil mudah amaran yang diberi. Sekarang menunggu masa keluarga itu pupus angkara ketamakan sendiri.

Dari jauh aku lihat anak-anak kucing sedang rancak berlari-lari di bawah kolong rumah. Si Kojo dan si Bolong duduk di tangga belakang rumah sedang memerhati. Aku jadi rindu pada ibu dan saudaraku yang lain. Kami tidak pernah merasai saat manis itu kerana hidup kami lain ceritanya. Saudaraku yang ramai hilang satu persatu. Ada yang tewas dengan penyakit dan tidak kurang juga menjadi mangsa buruan anjing dan musang. Bilangan kami tinggal tiga, aku, Biccu dan ibu. Tapi tempohnya tidak lama apabila ibu pula pergi secara tiba-tiba pada suatu hari. Kami ada menyaksikan sampai nafas terakhirnya. Kami tidak tahu hendak berbuat apa cuma tahu berciap menangis. Jasad ibu dikubur oleh tuan dan kami kembali ke rumah ini. Tempat ibu terkujur, kami berehat. Bekas hangat ibu sudah dingin dan kami semakin rindu.

"Biccu".

"Apa?".

"Berceritalah kau".

"Suatu ketika dahulu, tuan ada memelihara berpuluh ekor ikan tilapia. Tetapi semuanya habis dimakan ikan keli kecuali satu. Ia kemudiannya dipindahkan ke kolam kecil di bilik air yang di rumah. Tuan sudah merancang hendak memindahkannya ke kolam yang baru dikorek di tengah kebun sawit itu. Tetapi belum sempat berbuat demikian ikan tilapia hilang dari kolam di atas rumah".

"Dimakan oleh kucing maksud kau?"

Biccu menggeleng.

"Digoreng oleh tuan?"

Biccu menggeleng.

"Rupa-rupanya dia melompat ke mangkuk tandas yang berhadapan dengan kolam tersebut".

"Yakin kau?".

"Iya. Tuan pun berfikir bagaimana caranya untuk menangkap ikan tersebut. Setelah puas bermundar-mandir, dia pun memutuskan untuk menangkap bulat-bulat pakai tangan. Tapi..."

"Tapi, kenapa? Si Mok tangkap?" dugaku.

Menggeleng.

"Ditelannya sudah?" asakku.

Menggeleng.

"Tiada siapa yang tahu ke mana ikan itu pergi. Tapi besar kemungkinan dia berenang di sepanjang paip" jawab Biccu dengan nada yakin.

"Maksudmu dia ke lubang kumbahan?"

"Iya."

"Bodoh. Dua-dua bodoh. Ceritamu dan ikan itu" kritikku.

"Cuba kau bayangkan kalau kau adalah ikan itu. Kau bernasib baik selamat daripada menjadi makanan ikan keli yang rakus. Kemudian kau mendapat rumah baru tetapi tidak dapat makan kerana kolam itu rupanya untuk kegunaan seharian. Kadang-kadang air sabun, ubat gigi malah bekas minyak yang melekat di gayung pula memenuhi permukaan air. Kau dengar ada kolam baru lebih besar sudah dikorek. Kau adalah residen pertama. Tapi kau tidak mahu tertipu lagi jadi kau malah memilih untuk mencari erti hidup sendiri. Kau pun melompat tinggi dan terlihat kolam kecil berwarna putih. Kau pun melompat terjun. Tapi tuan melihat kau di situ lalu kau pun mencari jalan untuk boloskan diri. Kau lihat ada saliran paip berair di bawah kolam kecil itu. Kau pun lantas berenang. Rupa-rupanya kau tertipu dengan angan-angan sendiri. Ketemu sama taik!"

"Cis, tidur kau Kecik!"

Khamis, 13 Julai 2017

Cerita pendek: bahagian dua

Petang itu, cuaca redup saja. Kami bertembung dengan si Kojo, ibu kucing nombor dua milik tuan kami. Dia yang paling peramah di antara tiga ibu kucing yang ada.

"Ke mana kau, Kojo?" tanyaku menyapa.

"Ah, kamu Kecik dan Biccu. Aku mahu pigi memburu ba ni" jawabnya.

"Hari-hari kau memburu aku lihat. Kadang-kadang tu sampai tiga kali sehari kau memburu" saudaraku, Biccu menyampuk.

"Kau faham sajalah, ada tujuh ekor anak kucing yang sudah menginjak usia kanak-kanak. Selera mereka pun bertambah-tambah. Kalau aku skip sehari pun macam tidak lengkap pula pola pemakanan mereka".

"Kau seekor saja yang memburu, Kojo?"

"Si Bolong pun selalu juga pigi tapi tidak sekerap aku ni. Sampai aku rasa akulah yang paling mahir antara kami bertiga. Kalau si Mok itu, janganlah kau tanyakan, memang ndak biasa la tu dia memburu" jelasnya.

"Boleh pula begitu, ya?" tanyaku hairan.

"Janganlah kau hairankan, dia itu kucing rumah, turun pun untuk membuang air saja."

"Anaknya nanti siapa yang mahu carikan tikus?" soal Biccu.

"Aku dan si Bolong la".

"Tidak penat kau?"

"Mau kau?"

"Hahaha kamu dua ni ah, berburu tikus itu sudah menjadi sebahagian daripada tugas kami, komuniti kucing kampung. Aku pun bukannya makan daging tikus cuma mahir menangkapnya. Anggap sahaja tujuan kami dilahirkan di dunia ini salah satunya untuk berburu tikus, mangsa nombor satu kami."

"Hairan aku si Mok itu. Kucing kampung tapi ndak pandai menangkap tikus". Hampir tidak kedengaran suara Biccu berbicara.

"Anak tuan kita sampai bertaruh dengan tuan kalau si Mok itu ndak akan pandai menangkap tikus sampai bila-bila".

"Lalu, tuan bilang apa?"

"Jangan kau cabar si Mok, nanti kita yang kebosanan dihantarkan tikus tiap-tiap pagi". Ajuk Kojo persis gaya tuan kami.

"Ada peristiwanya si Mok menyahut cabaran?"

"Tentulah ada. Si Mok itu kan ndak pernah mahu turun-turun dari rumah. Jadi anak tuan kita pun bertaruh kalau si Mok ndak akan pernah beranak seumur hidup. Eh, sekali dia lari dari rumah bersama kucing jantan lain selama sebulan, pulang saja sudah bunting."

"Tapi sampai sekarang belum disahutnya cabaran menangkap tikus" aku mencela.

Kami bertiga ketawa terbahak-bahak.

"Aku mahu pamit dulu ni. Hari pun macam mau hujan. Nanti ndak sempat pula aku pulang membawa hasil buruan".

"Iyala. Pergi la kau cepat."

Kami menghantar kelibat Kojo dengan lambaian semangat. Makin ligatlah kami mengais, mencari rezeki petang.

Bunyi roda tayar jelas kedengaran saat kami baru berhasrat untuk berpatah pulang. 

"Kau lihat itu, si Bagong menyorong kerobak". Tunjuk Biccu.

"Mari kita ikut dia dari belakang. Mesti ada buah sawit yang gugur bila disabit si Dandi nanti" ajakku.

"Marilah".

Dua beradik, Dandi yang tua, Bagong adiknya. Sudah bertahun-tahun mereka merantau ke Sabah mencari nafkah buat keluarganya di Sulawesi Selatan. Semenjak dua tiga bulan ini, mereka tidak menang tangan menyabit buah orang kampung. Kebun tuan kami pun sudah kerap dikerjakan sebulan sekali. Ndak cukup pusingan bilang orang. Sebaiknya satu-satu kebun sawit akan dikerjakan dua kali sebulan. Misalnya bila tanggal satu ditombak buahnya, tanggal 15/16 tombakan kali kedua bisa dimulai supaya buah yang masak dapat dituai secara rutin. Barulah pokok sawit dapat menghasilkan buah secara berkala dan teratur. Bukannya sekejap kering sekejap terlebih buah.

Kami sekejap-sekejap bolos dari dua sosok beradik itu. Boleh jadi badan kami terhempap tandan kelapa atau daun pelepah sawit. Lalu Biccu pun mencuri seulas tandan yang terpotong kecil saat terkena sabit si Dandi.

"Mau kau bertaruh sama aku?"

Paruhku berhenti bekerja.

"Apa?" balasku.

"Si Bagong akan menyabit atau tidak kali ini?"

"Buta kau, Biccu? Itu si Dandi yang menyabit".

Biccu tidak membalas kata-kataku.

"Kau tengok itu" arahnya.

Ternyata alatan mengait sawit telah bertukar tangan.

"Bukankah kalau si Bagong itu suka mengait buah muda dan mengkal?"

Soalanku tidak berjawab.

Ketika berjalan pulang ke rumah, Biccu tiba-tiba bersuara.

"Nanti bila sudah hampir baris ke rumah, kait itu akan bertukar tangan la".

Aku diam saja. Tuan selalu mengeluh kalau buahnya banyak yang disabit mengkal dan mentah. Bilangannya tidak juga terlalu banyak tetapi dapat dilihat perbezaan antara kerja sabit si Dandi dengan adiknya. Dandi jarang menyabit buah mengkal. Pun begitu, belum pernah tuan menegur hasil kerja si Bagong. Kalau dia selalu saja mengeluh, anaknya selalu menyuruhnya menyuarakan langsung ke Dandi dua beradik. Tapi tuan tetap juga tidak mahu. Katanya, "kita ini punya adab. Kalau aku tegur mereka depan-depan mestilah kecik hati mereka dua nanti".

"Lagi pula si Bagong itu kan baru belajar. Nanti lama-lama tahulah dia ambil buah yang masak saja".

"Tapi kasihan pohon sawitku. Botak ditarok sabitnya si Bagong" gumam tuan kami.

Kami tiba di rumah ketika matahari sudah tidak kelihatan di dada langit. Warga reban pun sudah siap-siap untuk ditutupkan pintunya.

Aku dan saudaraku cuma beratapkan daun sawit kering dan berlantaikan tanah. Tiada pintu. Tiada tempat untuk dihinggapi. Tapi inilah rumah ibu.

Rabu, 12 Julai 2017

Cerita pendek: bahagian satu

Pagi yang nyaman. Keluar sahaja dari rumah ini, aku dan saudara tunggalku menuju ke arah barat. Kokokan ayam jantan silih berganti petanda hari baru sudah bermula.

Satu demi satu warga reban keluar. Riuh mereka memenuhi laman rumah. Seperti mengambil kehadiran, mereka berdiri berlegar-legar di situ.

Aku dan saudaraku tidak pernah ikut sesi pagi mereka. Ibu mengajar kami untuk tidak berlengah menjemput rezeki. Kantuk yang tersisa akan segera hilang tatkala kaki kecil kami menginjak lantai yang basah. Badan kami seringkali bermandikan embun lalang dan semak.

Pernah dulu aku tanyakan ke ibu, kenapa kami tidak menghuni reban itu seperti ayam lain. "Ibu juga dulu warga reban. Kamu sangka kukuhnya tiang reban itu bisa menghangatkan tubuhmu? Dingin malam yang sering kita rasa itu cuma sedikit berbanding dinginnya komuniti reban itu, nak".

"Kita ini kan serupa bu, sama-sama ayam. Kenapa ada yang dingin?"

"Masyarakat di mana pun sama saja. Yang lemah akan tertindas. Kau lihat rumput ini, misalnya. Yang kuat bisa tumbuh tinggi mendapatkan cahaya matahari dan lebih dulu mendapatkan air hujan. Manakala yang lemah tumbuh hidup dicelah-celah".

Bayangan ibu pergi. Aku terpegun sebentar melihat sosok tubuh di hadapan kami. Dia orang baru di kampung ini. Masih muda remaja. Kelihatan dia menombak buah kelapa kecil di sempadan kebun ini. Kebun jiran kami sudah seringkali bertukar pekerja. Anak muda ini entah bilangan yang keberapa sudah. Pun begitu, buminya tetap saja belukar. Pernah dahulu, seorang pekerjanya orang kampung sini juga. Setiap bulan jiran kami datang dari bandar membayar gaji dan menghantar keperluan kebun seperti baja buah dan racun rumput. Malangnya, kebun jiran kami semaknya makin tinggi. Kebun si pekerja pula semakin bersih. Kerana ada rasa curiga yang dipendam bertahun-tahun, jiran kami pun memutuskan untuk memberhentikan pekerja tersebut dan setelah diganti dengan pekerja tidak tetap kemudian datanglah anak muda ini. Moga kau jujur anak muda.

Kami beranjak ke kaki bukit. Berbeza dengan ayam-ayam lain, kami sering memilih tempat ini untuk mencari makanan. Tempatnya sedikit terperuk ke dalam kebun sawit milik tuan kami. Sedangkan tempat pilihan ayam-ayam lain pula kebun di seberang jalan dan sekitar halaman rumah. Jarang sekali mereka berjalan jauh seperti kami. Ini kerana mereka sering menunggu buangan sisa makanan tuan kami dan kalau bernasib baik dapat makan jagung pecah bercampur baja ayam. Waktunya pula tidak tetap. Kadang-kadang di waktu pagi ketika matahari sudah tinggi dan kadang-kadang di waktu petang sebelum ayam masuk reban.

Seperti yang kukatakan tadi, mencari makanan di kaki bukit ini lumayan untung tetapi harus sentiasa berhati-hati. Kaki bukit ini bersempadan dengan kebun jiran yang belukar, selalu saja ada jerat dipasang oleh orang kampung. Menjerat burung kata mereka. Tetapi pernah kata ibuku, kawasan ini menjadi kawasan larangan bagi komuniti ayam kerna orang kampung yang memasang jerat tidak teragak-agak mengangkat pulang ayam kampung yang terjerat. Mereka kemudian berkata, mereka membawa pulang ayam hutan padahal terang-terang satu demi satu ayam kampung yang lenyap.

Hidup berkampung begitulah adatnya. Ada yang jujur, ada yang tidak amanah.

Semenjak kecil, aku dan saudaraku diajar untuk mencari makanan sendiri di tengah kebun sawit. Selok-belok kebun sudah kami pelajari. Perkara sebegini perlu diambil tahu supaya apabila kecemasan kelak, kami dapat bersembunyi dengan selamat. Katakan saja di celah-celah kayu, rimbunan daun-daun sawit kering atau mungkin juga dada bukit yang berbatu besar. Di kampung ini, pelbagai lagi jenis komuniti haiwan yang wujud. Ada yang diternak, dipelihara dan ada yang tidak bertuan. Pastilah ia kemudiannya membentuk pola pemangsa dan mangsa. Kalau aku ditanyakan gerangan musuh nombor satu kami, tentulah jawapanku sang anjing. Komuniti anjing ini boleh jadi bertuan mahupun liar. Tapi kedua-duanya musuh ketat kami.

Berbanding anjing liar yang datangnya mungkin setahun sekali, anjing peliharaan orang kampung pula kunjungannya tidak terduga. Bila-bila masa sahaja dia akan muncul di depan mata.

"Ciap ciap..." arah saudaraku.

Aku yang khusyuk mematuk rumput-rumput kecil diam kaku. Baru sebentar tadi kubicarakan, itu dia sosok anjing berwarna perang menelusuri jalan buah.

"Mereka itu punya tuan. Apa tidak cukup makanan yang diberi oleh tuannya?" tanya saudaraku suatu hari.

"Samalah seperti kita ini, bertuan tetapi untuk bergantung sepenuhnya dengan makanan pemberian sudah tentulah belum cukup. Kita kena usahakan sendiri juga. Lagipula, sudah lumrah hidupnya nenek moyang kita kais pagi makan pagi, kais petang makan petang."

"Anjing itu tidak seperti kita bilangannya kan ibu? Memangnya berapa banyak perlu dikonsumi oleh seekor anjing?" aku mencela.

"Pernah kalian mendengar dongeng korupsi?" tanya ibu.

Aku dan saudaraku bertemu mata, lalu serentak menggeleng.

"Dongeng korupsi itu menceritakan kisah seekor anjing yang setia kepada tuannya. Dia sanggup melakukan apa sahaja yang disuruh. Tetapi pada suatu hari, kesetiaannya terlerai tatkala dia merasakan kuasanya semakin bertambah. Hasil latihan tuannya, dia kini sudah pandai berburu sendiri. Kalau dulu, dia bisa makan nasi putih tanpa lauk tapi kini tidak lagi. Baginya, makanan nasi putih semangkuk malah sebesen pun belum tentu cukup. Berlauk juga yang dia mahu. Mula-mula, ayam tuannya ditangkap sembunyi-sembunyi. Itupun jarang-jarang dapat peluang. Dia kemudian menemukan solusinya dengan berburu ayam orang kampung lain. Ada rumah orang kampung yang tiada anjing, maka bertambah-tambahlah rezekinya berburu ayam di situ. Bila-bila perutnya lapar pergilah dia berburu."

"Tidak tahu tuannya, ibu?"

"Kalau sudah namanya hidup di kampung, ayam bertelur sebiji pun sudah riuh apalagi kalau berpuluh ayam sudah dibahamnya".

"Tidak dibunuh dia oleh tuannya, ibu?"

"Belum pernah seorang tuan membunuh sendiri haiwannya."

"Memangnya kenapa?"

"Barangkali, membunuh haiwannya itu ibarat dia membunuh diri sendiri. Dialah punca anjingnya menjadi korup. Tugasan anjingnya saja bertambah tetapi upahnya, makanan tidak pernah ditambah. Dia fikir anjingnya itu bisa kerja percuma, bodyguard murahan. Hendak diubah pun tiada guna, sudah terlambat. Sekali seekor anjing merasakan daging ayam mentah, ketagih dia. Belum ada penawarnya."

"Jadi, habislah komuniti kita kelak, ibu," ujar saudaraku bernada cemas.

"Tiap korupsi itu ada tentangannya. Kita kan punya tuan. Tuan kitalah yang akan menjaga keamanan dan keselamatan warganya". Kata ibu sambil tersenyum yakin.

"Revolusi roti itu salah satunya" sambung ibu.

Selasa, 11 Julai 2017

Sungai

Jalani hidup seperti aliran sungai. Tersekat pun ia pasti mencari alternatif lain untuk terus mengalir.

Batuan besar, sekumpulan pasir, pokok tumbang... namakan saja halangannya, dicelah lantai bumi akan ia tembusi.

Apabila berhadapan dengan ujian, jangan pernah berputus harap. Melalui satu demi satu hari dengan azam untuk memperbaiki diri. Jahatnya kita hari ini usah diungkit dan dicela ke hari besok kerana kita menuju destinasi ke depan bersama impian pengakhiran yang baik-baik.

Tetapi, kadang-kadang aliran sungai kita terlalu deras. Saat berdepan dengan lebatnya hujan yang adakalanya memakan masa berhari-hari, kita gagal mengawal arah. Pernahkah kita berfikir kalau-kalau arus kita mungkin berjaya membawa kita ke tujuan tetapi dalam masa yang sama memusnahkan hidupan lain?

Berapa banyak hidup sudah kita sakiti?

Menuju destinasi itu adakalanya keliru. Ibarat aliran sungai, ia mengalir panjang dari satu saliran kecil di celah-celah hidupan kemudian bergabung di sungai utama. Arusnya kemudian ke muara yang nantinya bertemu air masin.

Hidupnya diteruskan supaya ketemu laut?

Lalu ia pun berkata, 'sudah beribu batu aku lalui, ternyata perjalananku terhenti di sini. Dahulu aku disapa kerna keteguhanku untuk terus mengalir. Halangan itu lumrahku sampaikan aku lupa untuk menyinggah ke akar pohon yang sentiasa perlukan pertolonganku untuk terus hidup.'

Katanya lagi, 'aku mahu berpatah balik tetapi tidak boleh'.

Selepas itu, aliran tidak pernah berhenti arus dan tiada satu titis pun dapat pulang selepas menyedari bahawa pengakhiran tiada makna tanpa nilai perjalanannya.

Berapa banyak panggilan ditulikannya?

Arus sungai mengajar kita bahawa air yang tersekat laluannya dapat terus mengalir dengan mencipta laluan baru. Tetapi harus diingat bahawa air yang mengalir juga tidak mungkin dapat berpatah balik ke hulu. Yang berlalu akan terus berlalu.

Ketika itu, saat pokok tumbang menyekat laluan arus, berapa banyak pula yang tumbang kerana arus?

Arus deras atau lesu ia akan terus menuju ke depan, mengundur ia tiada mampu.

Setianya tebing pun disiakan air. 

Rabu, 5 Julai 2017

Kedondong tunggal

Haha baru tadi aku cakap akan berhenti sekejap menulis pasal tanam-tanaman, tapi sekarang entah kenapa teringin juga mahu tulis.

Di dalam kebun kecil hadapan rumah kami, arwah bapa ada menanam dua pokok kedondong. Sudah berbuah sebelum ini. Tetapi kerana telah dibiarkan terlalu lama, satu pokok sudah siap-siap menjadi kayu api tetapi sempat aku 'selamatkan'. Selepas kebun kecil itu dibersihkan, daunnya subur kembali.

Satu pokok lagi masih gah berdiri dan berbuah tunggal.

Selama ini, aku fikir dengan adanya matahari dan air hujan, tanam-tanaman bisa survive. Rupanya ia perlukan perhatian juga.

Aku kadang-kadang pelik, kenapa perlu tanam seperti kedondong, mangga dan cempedak. Selalunya, kalau teringin hendak makan, terus dibeli. Jadi kenapa perlu ditanam? Dua puluh tahun lalu, bapa baru hendak menanam durian. Salah seorang makcikku berkata, nanti bapaku kutip buahnya sambil berbongkok-bongkok. Mujur juga dia sempat mengutip buahnya sebelum pergi buat selama-lamanya.

Aku hidup dengan menghitung usia. Tapi orang yang berusia pula hidup dengan membahagi usia. Aku mengira bahagia tetapi mereka membahagi bahagia.

Pak, kedondong ini tunggal. Cuaca dan semak ia tempuh. Aku akan begitu.

Bunga berbunga

Assalamu'alaikum dan selamat pagi

Pasal bunga lagi. Hari tu aku update pasal pokok petunia pertama berbunga. Kelmarin pula, pokok kedua berbunga dan bunganya berwarna ungu gelap.

Bunga impatiens belum lagi mekar kelmarin. Pagi ini baru ia mekar. Jadi aku buat entry ni satu kali.

Sekarang ini musim hujan. Pokok tomato banyak yang rebah dan aku berfikir perlu buat tali penyokong.

Aster belum berbatang lagi. Daunnya makin lebat dan besar.

Petunia kuntumnya lecun. Harap-haraplah ndak buruk nanti.

Mungkin lepas ini akan lama lagi baru update pasal tanam-tanaman.

(Gambar 1; pokok petunia 2, gambar 2: pokok impatiens, gambar 3: pokok bunga mak yang aku potong)

Isnin, 3 Julai 2017

Petunia berbunga

Assalamu'alaikum dan selamat pagi

Hari ini, bunga petunia dari pokok pertama sudah kembang. Aku cuba belek buku catatanku yang sempat aku coret-coret dua minggu pertama aku berkebun.

Antara nota aku tulis adalah, petunia suka matahari, paling senang mahu tumbuh, paling cepat 3 hari. Elakkan tanah becak. Petunia ada banyak jenis, tapi yang aku tanam ni baka 'Multiflora Natural Dwarf Multis Mix'. Secara ringkasnya dia jenis renek dan paket ini biji benihnya campur-campur jadi bunganya nanti akan diketahui warnanya apabila sudah kembang.

Mulanya aku teruja menanam petunia sebab bunganya yang meriah. Tetapi makin lama aku makin tawar sebab sewaktu ia kecil dulu ia sungguh ketot. Aku balik-balik mengira bilalah ia mahu membesar. Sampaikan aku beralih kasih ke aster. Ya, balik-balik aster aku update sebab aster rajin berdaun dan besar-besar pula saiznya.

Seminggu lalu, aku belum perasan lagi pokok petunia ni berbatang. Aku perasan apabila sudah ada 3 kuntum bunga mahu terbentuk. Masa tu la aku baru perasan dia berbatang. 😂😂😂. Sebab hari-hari aku belek pokok aster yang rajin berdaun besar tetapi tidak berbatang lagi.

Lagi pula, aku menunggu pokok impatiens yang kembang lebih dulu bunganya sebab sudah menghampiri dua minggu kuntumnya muncul tapi sampai sekarang belum mahu kembang kelopaknya. Cuma sudah dapat tengok warna kelopaknya, pink.

Berapa lama petunia baru berbunga? Apa kata kita kira sama-sama? Aku semai biji benih petunia dan pokok lainnya pertama kali pada  petang 4/Mei/2017. Aku semai 3 biji benih petunia di dalam satu pasu (aku potong botol mineral yang besar tu, 1500 ml). Aku potong sampai jalur ketiga dari bawah botol dan juga tidak lupa untuk tebuk lubang supaya saliran air lancar. Tanah yang aku guna tidak seberapa baik sebab aku cuma main cangkul tepi rumah. Tanahnya penuh akar-akar kecil kelapa sawit. Tapi aku tambah satu bahan kompos iaitu bunga jantan kelapa sawit yang berjatuhan di tanah. Ada baiknya ambik ketika selepas hujan sebab bunga jantan yang lembab mudah dileraikan berbanding yang kering.

Kalau pakai tanah hitam lagi cun. Aku cuma mahu menggunakan tanah yang ada. Jangan risau, biji benih tetap tumbuh. Kalau letak di tisu basah pun ia boleh tumbuh, kenapa tidak kalau di tanah. Cuma aku ndak pakai cara semai di tisu sebab nanti kalau mahu di kasi pindah ke medium lebih besar aku rasa anak pokok mati sebelum ditanam lagi. (Aku kan ganas)

Pokok petunia yang pertama tumbuh pada malam 7/5/2017. Kemudian pokok petunia lain pun tumbuh tetapi yang bertahan cuma 3 pokok. Semasa mula-mula menanam dulu, aku kadang-kadang tersalah pokok. Aku fikir ia pokok petunia rupa-rupanya bila besar sikit baru nampak itu rumput. Jadi macam mana hendak mengenal anak pokok petunia? Daunnya sama macam daun sawi. Daun sawi tu macam mana? 😂😂😂 Agak-agaklah juga kalau daun sawi pun ndak tahu. Pegi pasar sayur lepas tu tanya penjual sayur, pokok sawi mana satu. Itu kalau nda malu la. Kalau malu, sila google.

Apabila anak pokok sudah berdaun kekal, pindahkanlah ia. Bagi baja subur dan kemudian nanti follow up dengan baja bunga. Tempoh membaja disarankan 10-14 hari.

Eh rupanya kita sedang mengira tadi. Aku ndak tau tarikh ia berbatang dan bila kali pertama kuntumnya muncul. Tapi bunganya pertamanya kembang penuh pagi tadi, 03/7/2017. Kalau dibundarkan, dari mula disemai bijinya, selepas dua bulan pokok petunia sudah kembang bunganya. Jadi kira ok la.

Seperti aku katakan tadi, aku ndak perhatian betul sama petunia jadi gambar yang aku ada cuma satu sewaktu dia kecil. Nantilah aku cek kamera pula kalau-kalau ada.

Sabtu, 1 Julai 2017

Bunga

Assalamu'alaikum dan selamat petang

Kali ini aku ingin berkongsikan sebahagian dari hasil biji benih yang aku semai sebulan lalu (mendekati dua bulan penuh).

Mulanya aku menanam petunia, aster, impatiens dan gypsophila garden bride. Kenapa tiba-tiba tanam bunga? Aku bukanlah jenis yang suka bunga-bungaan. Cuma aku ingin mencuba perkara baru. Dahulu aku pernah menjaga sepokok kaktus tapi kaktus itu terbiar. Kemudian, satu hari, aku ternampak barisan bunga kosmos di dalam satu movie. Mulai detik itu aku pasang niat dalam hati, satu hari nanti aku akan tanam bunga.

Kenapa tidak tanam kosmos? Bunga yang paling ingin aku tanam adalah kosmos. Tapi di supermarket tempat aku membeli benih tiada jenis itu. Yang aku temui antaranya empat jenis yang aku sebut di atas tadi.

Bagi seorang pemula, menanam bunga melalui benih agak susah. Setiap hari pasu semaian aku belek. Tidak cukup waktu menyiram, aku datangi deretan pasu itu walaupun pada tengah malam. Tujuannya cuma satu, menunggu benih bercambah.

Waktu itu, otakku penuh dengan kata-kata, "bila agaknya benih ini mahu tumbuh". Bila sudah tumbuh, "bila agaknya dia membesar". Apabila sudah besar sedikit, "bila pula dia mahu meninggi"..."bila mahu berbunga"..tapi sampai satu saat, aku cuma perlu tengok santai-santai dan tidak lagi seteruja dahulu. Oh, teruja juga sebab tunggu masa bunganya mahu kembang.

Dan masih ada yang bertanya, kenapa menanam bunga?

Mungkin aku dilihat sebagai seorang yang bukanlah pencinta bunga. Tapi aku bisa menanam bunga dari benih. Aster/petunia/gypsophila/impatiens, semuanya perlukan perhatian. Kalau disuruh evaluate dari gampang ke susah aku cuma bisa berkata, impatiens tidak memerlukan perhatian yang sebanyak seperti teman-temannya yang lain.

Bagi aku, menanam bunga itu ibarat menanam impian. Debar pemulanya, keterujaannya, kecewa dan bahagianya. Lelah demi yang dikejari, iaitu hasilnya. Bunga yang ada dipokok bunga kita sama saja dengan bunga yang ada di luar sana. Namanya sama (kalau dari jenis yang sama) dan keperluannya sama. Tapi dia adalah istimewa bagi kita. Maknanya mungkin berlainan bergantung kepada yang punya.

Aku juga ada mencuba menanam tomato dan ada dua batas sudah ku tanam. Tapi, kerana letaknya di tempat terbuka, aku benar-benar tidak menjaganya. Ia tumbuh membesar dengan rintik hujan yang adakalanya lebat dan juga cahaya matahari yang selalu absen.

Jadi, sampai sini dulu. Sebenarnya aku cuba untuk menulis dengan nada santai tetapi aku rasa aku gagal. Anggap saja inilah rona penulisanku.

Jumaat, 30 Jun 2017

Tiada tajuk

Kipas angin dan pekat malam
Dunia sedang berehat
Jiwa berselimut sepi
unggas pun menyahut hari

Selasa, 20 Jun 2017

Rumah ibu

Chirp chirp chirp

Chirp chirp chirp

Aku mencangkul tanah basah di tepi pokok sawit tumbang itu. Kristal kecil di atas dedaun layu coklat bersinar memancar dilatari mentari pagi. Mungkinkah air hujan menembusi sampai ke permukaan?

Di satu sudut kawasan itu tampak lapang. Nampaknya rumput dan lalang segan mahu tumbuh. Seperti ada hidupan lain menguasai. Lapang dan basah.

Usai mencangkul, kepulanganku dihantar oleh dua ekor anak ayam.

Chirp

Aku melangkah tanpa peduli.

Ketika petang menjemput, suara mak kedengaran teruja. Aku sangkakan apa, rupanya dia khabarkan tentang anak ayam yang kehilangan ibunya sebulan lalu.

Aku bilang, "sudah berpuluh ibu ayam mati meninggalkan anaknya piatu, mak".

"Yang meninggalkan anaknya demi ayam jantan juga tidak terbilang". Tambahku lagi.

"Tapi ini lain, nak... suatu hari, halaman rumah kita riuh dengan ciap anak ayam. Seperti kehilangan induknya. Ternyata, semakin didekati seekor ibu ayam terkujur mati disaksikan dua ekor anaknya. Anak ayam itu benar kehilangan induknya", kata mak.

"Kasihan", itu saja bisa kuucap.

"Mereka menyara hidup sendiri. Pagi-pagi keluar mencari makan. Apabila petang, anak ayam dua ekor itu pulang ke 'rumahnya', tempat di mana mereka menyaksikan pemergian ibunya. Tidak pernah sekalipun mereka lupa untuk kembali. Kini, sudah sebulan."

"Di mana 'rumah' mereka, mak?"

"Di situ", tunjuk mak ke satu arah.

Aku pandang. Sepi. Sayu. 'Rumah' mereka adalah kawasan lapang tadi. Di situ tempat tinggalnya dua ekor anak ayam. Bagi mereka itu rumah mereka, meski sejuk malam dan basah hujan tidak pernah kasihan. Bukan kerana tiada tempat untuk berteduh tetapi rumah itu 'dibina' oleh ibu mereka. Ibu sudah tiada tetapi pagi mereka dikejut semangat ibu dan malam mereka dipeluk hangat ibu.

Chirp. Chirp. Chirp.

(Gambar berikut merupakan gambar anak ayam lain yang mana tidak berIbu. Sayangnya mereka belum tahu erti berdikari. Akan kukisahkan tentang mereka di entri akan datang)