Jumaat, 14 Jun 2013

Sabah#cuti 1

Assalamualaikum.
Alhamdulillah pada 11 Jun 2013, saya selamat tiba di lapangan terbang Sandakan. Agak penat setelah semalaman berjaga dan duduk di kerusi balai ketibaan LCCT.
Bersendirian...tanpa lambaian sesiapa pun. Itupun mujur saat mahu check-in terlihat kelibat seorang teman dari Sarawak, Nora. Sempat jugalah bertanyakan tempat scan barang di mana. Almaklum sebelum ini sahabatku Suhi yang tolong tunjukkan dan buatkan. Hendak dijadikan pengajaran, saya telah didenda sebanyak Rm 140 (wang yang saya bajetkan untuk bayar b.band sebenarnya). Ini adalah kali pertama saya bawa balik barang terlebih limit. Mungkin botol-botol herbalife tu mengambil peranan.
Lagi satu, sebelum masuk boarding gate...errr betul ka juga tu, belilah siap2 air dan makanan. Air mineral yang berharga rm 0.80 di Uia, di sini berharga rm 2.00 dan ke atas. Kalau di Sabah rm 0.60. Nampak di situ bezanya. Disebabkan semalaman saya tidak minum dan menjamah apa pun, maka saya lebih berkeinginan untuk minum air mineral sejuk di pagi hari. Nampak kehausan yang bermaharajalela. Kononnya malas dan takut mahu ke tandas. Tiada siapa yang boleh jaga barang. Bajet barang mahal yang dibawa. Padahal, cuma bagasi berjenama 'DELSEY' tapi dalamnya keropok keping. Huhuhu
Setibanya di Sandakan, pakcik yang selalu jemput saya tiada, khabarnya dia jatuh sakit, syafahullah. Kami singgah sebentar di salah satu tempat makan, maaf saya tidak tahu apa nama tempatnya. Memang malas mahu check. Tapi di belakang kedai makan ni ada taman. Boleh tengok beberapa gambar yang saya sempat ambil walaupun bateri telefon saya sudah minta dicas.

Jumaat, 7 Jun 2013

After Exam

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Alhamdulillah, semua kertas peperiksaan untuk semester ini sudah abis. Tiba masa untuk mengatur rencana cuti yang tiga bulan itu!

Perkara yang perlu difokuskan terlebih dahulu saat ini adalah mengemas. Ya, mengemas barang yang tidak terkemas selama hampir sebulan,barangkali? Harapan untuk kemas FINAL kataku.

Ruang masa ada beberapa hari lagi sebelum terbang ke Sabah, pastinya, sudah ku kira-kirakan dengan melawat-lawat kedai mobile phone untuk dilangsaikan perkara baucer. Sambil-sambil membeli cendera hati untuk orang tercinta. Arghhh...rindu. Ndak dapat dibilang. Menjadi satu-satunya permata keluarga, ada yang tidak termiliki oleh orang lain. Menjadi satu-satunya yang selalu dinanti! Padahal dulu aku selalu mengeluh, satu-satunya dimarahi!

Teman. Pulangku nanti bersendiri. Mungkin. Masih mencari dan mungkin akan merayu pada sahabatku Suharti, biar keberangkatanku nanti tidak sayu. Tiada yang melambai. Meskipun menjadi yang ditinggalkan itu lebih perit daripada yang meninggalkan. Seperti situasi ku sekarang. Ketiadaan sahabatku Noreen a.k.a Ayu, menjadikan separuh hidupku kosong. Padahal tanpa ke Kuliah kami punya dunia masing-masing. Dia blok G, aku blok C. Situasi semester ini membuat aku menjadi ditinggalkan. Aku yang tertinggal.

Sudah lama zaman persekolahan ku tinggalkan. Adakalanya ia pergi membawa kenangan. Melayang persahabatan. Patutlah dinginnya semakin mencucuk. Perlu ku habakan cuti ini. InshaAllah. Ramai yang telah menemuiku di laman muka buku. Terus terang ada ruang terpisah antara kami. Atau akukah yang hilang humor bersosial? Entah. Ada yang telah berumah tangga, punya mujahid dan mujahidah. Ya Allah, moga bahagianya mereka sampai ke Jannah.

Perlu ku bajai diriku. Semuanya tentangku. Azamku, Jannah kian pudar dek suluhan cinta duniawi. Teramat. Cuba sedaya upaya untuk tidak mencemburui mereka, bersama kebendaan sementara mereka itu. Aku tahu rasa yang mencekik diriku ini adalah ni'mat cinta dan kasihNya. Peringatan senyap yang bertandakan rindu akan tangisanku. Bertuahnya aku!

.aku yang lemah dihadapanMu.mendambakan cintaMu.