Khamis, 24 Mac 2016

konklusi cuti mid-break

Assalamualaikum dan selamat tengah hari.

Cuti pertengahan semester bakal berakhir. Semuanya aku lalui dengan menonton drama diselang-seli dengan menghabiskan pembacaan trilogi Haruki Murakami, 1Q84. Sepatutnya ini peluangku untuk menyiapkan beberapa artikel. Tapi, begitulah.... aku memang tidak sebulu dengan dunia 'kewartawanan'. 

Sudah tiga hari cafe mahallah kami tidak berbuka. Maka aku yang super pemalas, memilih untuk menelan mi goreng daripada brand mi sedap. Ya, walaupun aku sudah lama tidak berkeinginan/bernafsu untuk menjamah mi segera dan seangkatannya. Sekadar memastikan enjin penghadamanku berfungsi meski aku melalui hari-hari cuti.

Cuti yang berbaki aku bercadang untuk menghabiskan siri karya sastera klasiknya Pak Sako (Putera Gunung Tahan, Anak Mat Lela Gila & Budak Beca) dan juga karyanya  A. Samad Said, Langit Petang. Kerna aku berhasrat menutupi bulan Mac ini dengan pembacaan buku Anna Karenina, karyanya Leo Tolstoy.

Berharap agar artikel ini bakal siap. In sha Allah.


Rabu, 16 Mac 2016

undang-undang buatan manusia

Assalamu'alaikum w.b.t. dan salam sejahtera.

Beberapa hari lepas, aku mendengar seorang kawan bercerita tentang undang-undang buatan manusia. O aku pernah post pasal undang-undang buatan manusia di sini beberapa tahun yang lalu. Carilah kalau rajin. Tapi apa yang aku cuba hendak kongsikan kali ni tidak jauh beza dengan post terdahulu.

Kawanku berkata, dia pergi library tapi dia lupa bawa kad matrik, jadi tidak boleh lepas entry gate. Dia pun pergi ke kakak/abang penjaga dan menceritakan secara jujur situasinya (meminta maaf atas kelalaiannya) dan meminta jasa baik penjaga tersebut untuk mengizinkannya masuk. Dia dengan sukarela hendak meninggalkan apa-apa yang berharga (mungkin wallet/passport) di kaunter gate. Tapi, pintanya tidak dilayan. No is no. 

Jadi kawan tersebut pun keluar dari library. Di luar library pula dia berjumpa dengan seorang rakannya dan lantas meminjam kad matrik kawannya. The funny thing is, ketika melintasi gate library, si penjaga tadi bagi jak lepas kawan saya. Padahal baru beberapa minit dia perjelaskan situasinya dan bercakap jujur tapi tidak dilayan permintaannya.

Sometimes, in this world, being honest will not get you anything. You have to be lied. 

Kenapa perlu ikutkan sangat prosedur (perlu matrik kad) without looking who's who. Yang penting ada matrik kad, awak lepas. Persoalannya, apa sebenarnya fungsi security gate di library tu? Mestilah untuk tujuan mencatat sesiapa yang mendatangi library, so anything happen, orang-orang tersebut di cari. Kan? So, why not leave the correct evidence at the counter? Itukan lagi sahih sebenarnya? You even can check that student status through your computer either dia tu betul-betul active student in uia or not. 

Kita kena hapuskan tradisi sebegini. Undang-undang buatan manusia untuk maslahat umum tapi untuk kes-kes tertentu, why not use the correct way (could be traditional way) rather than teach people to lie?

heh.
lying is part of life? But, the whole we need is being honest. To Yourself.

Ahad, 13 Mac 2016

buku

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Sekarang ni pelajar komunikasi iium sibuk menyiapkan diari harian selama tiga puluh hari sebagai tugasan subjek Thinking Techniques for Communicators. Rabu depan kena hantar dan aku masih terkial-kial menaip pemikiran positif dan negatif, o ya juga melukis. Bagi pelajar Muslim Press, mereka sedang giat mencari media practitioners dan politicians untuk ditemu ramah. Hahaha. Aku dulu-dulu, siap temu ramah melalui telefon lagi. Tapi itu dulu la. Baru padan dengan gpa yang teruk masa tu. Untuk subjek News writing, aku lah yang tercorot dalam menyiapkan news. Ya ampun... Zhe Pheng tu lagi rajin dari aku. Ada sahaja news yang dia bawa tiap minggu. 

Semalam, aku beli buku Widji Thukul cetakannya Kedai Hitam Putih. Antara penyair/ pemuisi Indonesia, aku paling suka sajak-sajaknya Widji. Aku suka bahasanya Widji. Kali pertama aku discover puisi Widji berkenaan puisi yang dia tujukan untuk anaknya Wani. Dari situ aku sudah kata dalam hati, ini dia pemuisi yang aku cari.

Widji merupakan antara mangsa korban orde baru, iaitu diculik tanpa dikesan sampai sekarang, hanya kerana dia seorang pejuang hak asasi manusia. Dia dipercayai diculik oleh militer pada tahun 1988, dan didaftar sebagai orang hilang tahun 2000, maka kiralah berapa tahun sudah dia hilang tanpa berita.

Sebenarnya banyak puisi terkenal Widji, tapi aku paling suka yang cuma diberi tajuk Catatan (banyak lagi puisi lainnya yang diberi tajuk catatan). Puisinya berbunyi begini,

udara ac asing ditubuhku
mataku bingung melihat
deretan buku-buku sastra
dan buku-buku tebal intelektual
terkemuka
tetapi harganya
o aku ternganga

musik stereo mengitariku
penjaga stand cantik-cantik
sandal jepit dan ubin mengkilat
betapa jauh jarak kami

uang sepuluh ribu di sakuku
di sini hanya dapat 2 buku
untukku keluargaku
makan seminggu

gemerlap toko-toko di kota
dan kumuh kampungku
dua dunia yang tak pernah bertemu

Puisi ini kena sekali dengan situasiku. Terlalu banyak buku yang ingin dimiliki tetapi tidak punya ongkos. Kalau ada pun, beli cuma yang ala kadar walaupun yang diidamkan yang hardcover. Kos beli buku terlalu tinggi sampaikan kalau aku beli buku, kadang-kadang aku terfikirkan orang lain yang mungkin wang sejumlah itu diguna untuk ongkos makan. Seringkali aku mendengar pujian rakan-rakan yang menyatakan aku menggunakan wang ke jalan yang 'betul' alias tidak sia-sia. Tetapi tetap juga duit yang aku guna tadi itu kalau sampai ke tangan yang perlu, boleh buat ongkos makan seminggu dua barang. Jadi apa bezanya antara aku dengan mereka yang lain di luar sana yang mungkin guna duit itu untuk makan bajet hipster, branded produk, etc (bunyinya racist tapi itulah kalau aliran wang kita dipakai mengikut haknya-tentu tiada siapa yang homeless dan tidak makan berhari-hari).

Maksudnya, kalau buku-buku tadi ditukar menjadi wang, tentu saja bisa ongkos makan kalau tidak setahun pun bole la tampung selama anggaran enam bulan. Tapi tiada siapa yang mengambilnya (unless kalau ada wataknya the book thief, itupun dia 'curi' buku untuk dia baca) kerana nilai buku sudah tiada di mata masyarakat. Bayangkan kawan-kawan, kalau aku ke mana-mana toko, kalau hendak entri makan, aku tinggalkan saja buku-buku itu di meja makan, kamu kira ia bakal hilang? pastilah tidak. Masyarakat tidak meletakkan nilai pada buku. o kasian ya.

Tapi kontra ya, aku pernah terbayang sekiranya mencuri itu halal, satu-satunya yang aku bisa perbuat adalah mencuri buku. Iya itulah. 

Pernah hal ini diutarakan oleh beberapa pedagang (?) buku. Katanya, kos-kos buku di negara barat lebih murah berbanding kita di Malaysia. Lagi-lagi kalau kalian perasan bukunya penulis yang telah pergi. Tipu kalau aku bilang aku tidak cemburu pada mereka yang belajar di luar negara dan bisa beli buku yang murah-murah, contoh paling tidak jauh adalah di Indonesia. Bagi aku, Indonesia juga salah sebuah 'kilang buku' kerna bisa menghasilkan karya-karya sastra yang bagus-bagus ditambah dengan kos yang jauh lebih murah daripada di Malaysia. Lantas pedagang tadi mengutarakan, kalau semua pihak menurunkan harga buku (nilainya diturunkan) maka di mana letaknya nilai buku tadi? Padahal buku itu kita angkat sebagai sesuatu yang bernilai dan berharga. Aku setuju. Bagi seorang yang sukakan buku, semahal apa pun nilai buku itu maka akan diusahakan juga, kenapa ndak sampai menabung ya. Jangan kata hendak beli yang ciplak, kasihan pengkarya. Tapi kalau difikir balik, ilmu yang ada dibuku itu bisa menjadi beban kepada yang tidak mampu. Semakin diangkat nilai sebuah buku tersebut, semakin tinggi nilainya. Jadi apa beza antara buku-buku ini dengan produk-produk di luar sana ? Untuk konteks anak luar bandar atau anak di kaki lima, mereka tidak punya masa untuk mendatangi perpustakaan, ah hari-hari itu dipenuhi dengan mencari wang buat sebungkus nasi. 

Mungkin peluangnya agak tipis tapi kalau nilai buku dikurangkan, boleh jadi buku ini ibarat snek harian mereka, bisa dibeli dan dijamah bila-bila saja. (sampai ka analogiku?). Atau mungkin kita sendirilah yang datangi mereka dan menyebarkan virus ulat buku dalam kalangan mereka.

a sampai sini dulu. bye. *sambung diari

Rabu, 9 Mac 2016

Haji

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Aku baca beberapa post yang lepas-lepas, di mana penggunaan kata ganti diri pertama yang aku guna telah berevolusi dari ana ke saya ke aku. Bukan bermaksud aku semakin 'kurang sopan' tetapi itulah pembawaan masa, bahan bacaan pun sudah bertukar arah. Kadang-kadang aku pun perasan yang kalau post-post ku 'anginnnya' tak tentu hala. Adakalanya ia faktor pembacaan, kalau masa tu aku baca berunsurkan politik atau human interest, maka secara tidak langsung ia mempengaruhi gaya bahasa yang aku pakai. Kalau buku yang aku baca bernada kecewa, maka aku pun bernada kecewa, kalau marah ia, maka marahlah nadaku.

Tadi aku berkesempatan menemuramah seorang sahabat yang baru sahaja balik dari umrah, konon-kononnya untuk bahan news writing, tapi tengoklah kalau sempat dihabiskan cuti seminggu pertengahan semester nanti. Temu ramahku tak habis lagi, jadi kemudian hari akan ku kongsikan di sini. 

Cuma mengambil masa sedikit di sini, (padahal dinihari tadi sudah post sesuatu) berkongsikan perkara yang tiba-tiba berlegar di fikiranku. 

Sewaktu kecil dulu, aku sering mendengar cerita-cerita daripada teman-temannya indo'ku (emakku) mengenai perjalanan dan pengalaman mereka mengerjakan haji di tanah suci. Antara mereka berlima, empat yang lain sudah mengerjakan haji, maksudnya cuma indo'ku yang belum. Semenjak itu, aku sering tertanya-tanya apa mungkin perasaan indo'ku tatkala orang lain bercerita tentang pengalaman ke tanah suci itu. Tidak cemburukah dia? Dan penakutnya aku sampai sekarang tidak sanggup bertanyakan hal itu.

Dalam kalangan komunitiku, komuniti Bugis Sulawesi yang merantau ke Borneo, menunaikan haji merupakan suatu perkara penting. Perkara utama yang mereka kejarkan adalah mengerjakan haji. Mereka akan kerja keras dan berjimat-cermat dengan harapan duit yang terkumpul bisa bawa naik haji. Itu adalah perkara am dalam komuniti kami. Jadi dalam satu-satu keluarga, paling tidak pun si ibu pasti sudah bergelar haji (dalam komuniti bugis, lelaki perempuan dipanggil dengan panggilan Haji). Mereka kerja cuma buruh kasar, tinggal di estate-estate kelapa sawit. Biar makan ikan bilis dan sayur pakis (pucuk paku), tapi bisa naik haji. Kiranya gelaran Haji dalam kalangan komuniti kami suatu penghargaan dan dinilai tinggi. Gelaran tu memang wajib once seseorang telah menunaikan haji. 

Bina rumah batu jatuh nombor dua dan beli sawah atau tanah cengkih jatuh jadi nombor tiga penting bagi seorang perantau. Ah, sekarang orang sibuk teroka tanah di sempadan Sabah-Indonesia dan juga di kawasan Kalimantan untuk penanaman kelapa sawit. Kiranya beli tanah sawah & cengkih sudah jatuh nombor empat. 

Sampai satu detik, mengerjakan haji seolah bukan untuk menyahut seruan agama tetapi untuk memenuhi 'maruah'. Maka muncullah isu, pak Haji pakai kopiah tetapi berseluar pendek, atau Pak Haji "kedaceng-daceng" (minta puji), atau Pak Haji "pessaung" (penyabung ayam).... atau Makcik Haji (supposed to be mak Hajah) meccipok-cipok tapi compa ellong na susunna (haha aku rasa yang ni aku tak payah translate bulat-bulat- ringkasannya tidak tutup aurat), makcik Haji meccellak dencong na sibawa melliwa beddak na, (berhias berlebihan)... dan banyak ragam lagi. Tapi, sekarang budaya ini sudah semakin kurang memandangkan komuniti semakin peka agama. 

Makcik Haji sudah tidak berhias berlebihan terutama yang tinggal di kawasan perkampunganku. Memakai baju kurung atau jubah adalah suatu keutamaan dan tudung mesti tutup aurat bukan 'songkok-songkok haji' yang nampak leher. Kalau ada yang berpakaian tidak menutup aurat maka bisa diagak dari kalangan yang tinggal di estate-estate kelapa sawit atau dari Indonesia. eh, aku bukan hendak bersuara racist cuma mahu tunjukkan evolusi budaya komuniti Bugis di perkampunganku. 

Cuma semangat naik Haji sudah semakin pudar (dulu punya semangat, dalam satu kampung boleh jadi sampai sepuluh orang naik haji) sekarang cuma satu dua orang (mungkin juga kebanyakannya sudah pergi haji). Orang sudah sibuk dengan hal keduniaan, tambah ekar tanah dan biji kereta. Ah, bina rumah bertingkat. 

Aku sedang menanti gelombang naik haji atau mungkin juga pergi umrah dalam kalangan muda mudi di kampungku. Sebab mereka bukan tidak mampu, sangat berkemampuan. Mungkin, suatu saat nanti budaya ini akan meletus juga.Cuma itulah bezanya orang dulu dengan orang muda sekarang, dulu-dulu mereka berkerja keras dengan aim utama mereka untuk bisa naik haji. Perlu dicontohi ketekunan mereka.

Aku? Tolong doakan aku teman-teman. Besar hasrat di hati untuk menjadi tetamunya Allah walaupun mulanya bertujuan untuk menemani indo'.

Sampah

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Suatu pagi, aku keluar bilik dan di sebelah kanan koridor aku terlihat empat guni lut sinar setinggi dua meter yang berisikan botol plastik kosong. Itu semua hasil kutipan makcik cleaner blok kami. 

Sesuatu yang kita anggap tidak berguna (sampah) tetapi ia merupakan sumber penyambung kehidupan bagi orang lain. Sesetengah orang, bergantung sepenuhnya dengan mengutip botol-botol kosong sebagai pekerjaan harian. Tapi bagi kita, sampah adalah sampah, no value. Since we are not in their places. Harga per kilo botol plastik mungkin around empat puluh sen (last update tahun 2014, present punya harga aku nda tahu) so we ignore it, seems like no value. But, as I mentioned above, some people depend on this forty cents to continue their lives.

We never think of it. Mungkin sebab kondisi kita menyebabkan kita tidak memandang hal ini (padahal ia hanya pinjaman). Please keep in mind, in this world, there is a thing that we thought does not have value but it is a valueble to others. If we think ours are precious, so do others.

Hey, pekerjaan mengutip botol-botol dan tin-tin kosong adalah halal dan mulia berbanding orang yang kerjanya buang merata. Atau berbanding orang yang mengambil hak orang lain... It's okay to live poor honestly than to live rich with sins.

bye. dinihari ini.

Ahad, 6 Mac 2016

umpama bintang

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Baru-baru ini, seorang dosen menyentuh perihal bintang yang kita lihat pada hari ini adalah masa lampau. Fakta ini bukan lagi baru, tapi aku baru "hayati" maknanya.

Sampai hari ini apabila teringat perkara tersebut, aku berasa sedih. Jarak antara bintang-bintang di atas dengan bumi ada yang memakan ratusan ribu tahun, bermakna cahaya yang mereka pancarkan beratus ribu tahun baru sampai di bumi, dan boleh jadi di actual time kita melihat cahaya mereka di bumi, ia sudah tidak wujud lagi di sana.

Memori itu umpama bintang-bintang di atas sana. Ada yang berlaku dua puluh tahun lalu, sepuluh tahun lalu, lima tahun lalu, kelmarin.... Tapi pada satu detik, ia akan berlalu (hapus) juga. Kita tidak mampu untuk mengingat satu persatu memori. Umurnya bertahan tidak diukur berdasarkan waktu, boleh jadi hal yang berlaku semalam sudah kita lupakan hari ini. 

Aku pun tak tahu kalau sebelum ini aku memandang bintang-bintangku seindah bintang di langit. Sejelek apapun memori lalu, bila kita pandang ia dari tempat kita berdiri sekarang, ia seumpama bintang yang cantik, bergemerlapan. Apabila bintang kita lihat dari bumi pada waktu malam, ia sungguh cantik. Kerana langit berwarna asalnya, hitam. Begitu kita, melihat masa lalu bukan berdasarkan siapa kita hari ini, tetapi siapa kita asalnya. Maka memori itu akan terlihat indah. Kerna kita tahu bahawa tiap yang kita lalui suatu ketika dahulu merupakan pelajaran buat kita, meskipun ada masanya kita jatuh dan jatuh lagi.




Sabtu, 5 Mac 2016

Kalbu

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Kali ni aku berkesempatan untuk membaca karyanya Soseki Natsumi yang sempat di habiskannya sebelum dia kembali kepada Tuhan. Karya lengkap terakhirnya, Kokoro atau kalau diertikan dalam bahasa Melayu menjadi Kalbu (lebih kurang begitulah maksudnya). Aku berpendapat bahawa sekiranya aku ditanyakan 'siapakah penulis novel yang kau sukai karyanya?' maka aku mungkin bakal mengucapkan namanya Soseki terlebih dahulu.

Aku bakal tidak menceritakan sinopsis cerita. Ralat. Cuma sedikit perkongsian mengenai persoalan-persoalan yang aku lalui ketika membaca karya ini. Tema novel ini adalah sepi. Kesepian seseorang. Terdapat tiga chapter di mana terdiri daripada Aku dan Sensei, Aku dan Orang Tuaku dan yang terakhir Sensei dan wasiatnya. Bab pertama menceritakan pertemuan watak 'aku' (si pencerita) yang merupakan pelajar universiti dengan seorang lelaki berumur yang dipanggilnya, Sensei (walaupun lelaki tersebut bukanlah guru kepada si 'Aku' dan juga bukanlah seorang guru). Bab kedua menceritakan kisah 'Aku' yang pulang ke kampung setelah menamatkan pelajarannya dan tinggal untuk beberapa waktu kerana ayahnya yang sakit tenat. Bab ketiga menceritakan kandungan surat Sensei yang diterima oleh 'Aku' semasa di akhir bab dua, di mana ketika itu 'Aku' menerima surat buat terakhir kalinya daripada Sensei.

Persoalan pertama yang aku ingin kemukakan di sini adalah bagaimana watak 'Aku' itu sendiri yang bisa 'mendekat' atau 'berminat' untuk mendekati watak Sensei. Padahal Sensei itu bukan siapa-siapa, tidak punya pekerjaan malah 'Aku' sendiri tidak tahu siapa sebenarnya Sensei itu. Tetapi minat yang dia tunjukkan untuk terus mendekat dengan Sensei membuat aku berfikir kalau-kalau dalam dunia ini memang wujudnya perhubungan di mana kita akan tertarik dengan seseorang itu bukan atas dasar apa-apa tetapi sesuatu yang di luar kemampuan kita untuk diterangkan. Ini dibuktikan dengan watak 'Aku' yang lebih mempercayai / respect akan Sensei daripada dia lakukan terhadap dosen-dosennya yang punya academic qualification malah ini termasuklah perhubungannya dengan ayahnya. Dia malah lebih mengagumi Sensei berbanding ayahnya (padahal dia baru kenal dengan Sensei itu). Sesuatu yang benar-benar menyentak pemikiranku...

Ini dikuatkan lagi dengan peribadi dan personaliti Sensei yang agak dingin dan kurang mempercayai orang disekelilingnya. Mungkin, 'aura' yang ada pada Sensei ini yang membuatkan 'Aku' terus tertarik untuk mendekati Sensei. 'Aku' ibarat logam material yang tertarik pada magnet, itulah si Sensei

Persoalan kedua, bagaimana perhubungan mereka tersebut boleh terus berlangsung dan penerimaan keluarga Sensei terhadap kehadiran 'Aku' di rumah mereka. Bagi aku, walaupun watak Sensei seolah orang yang menjauh dari masyarakat, tetapi dengan penerimaannya terhadap kehadiran 'Aku' membuktikan kalau sebenarnya Sensei bukan sepenuhnya menolak 'pergaulan' tetapi disebabkan sesutau menyebabkan dia memilih untuk sedemikian: membenci dunia. Apa yang aku boleh simpulkan daripada pergaulan mereka, budaya merupakan salah satu sebab kenapa boleh wujud perhubungan (seperti dingin tetapi tidak dapat dikategorikan dingin kerana penerimaan mereka terhadap kehadiran 'Aku') antara 'Aku' dan Sensei (juga isterinya). Perhubungan itu menunjukkan budaya Jepun yang tinggi, mereka boleh rapat (perhubungan rapat tu dapat digambarkan apabila 'Aku' sering makan malam di rumah Sensei dan berkunjung ke rumah Sensei) tetapi terdapat border di antara mereka. Ini mungkin disebabkan jarak usia antara mereka. 

Mungkin juga, sedingin apa pun Sensei itu, dia sebenarnya sedang melihat masa mudanya yang ada pada 'Aku'.

Seterusnya, selepas the forgotten country, ini merupakan buku kedua yang mengembalikan kenanganku ke masa sakitnya bapa. Banding dengan the forgotten country, buku ini nyata menceritakan lebih terperinci detik-detik itu. I didn't see it as the narrator's story, it's about me. Dan aku tidak menangis. Tetapi kini aku menangis. I don't remember the words but the wound hurts me.

Persoalan seterusnya wasiat Sensei yang terkandung dalam suratnya kepada 'Aku'. Wow. Panjang juga, the whole chapter three is Sensei's letter. Ketika 'Aku' menerima surat tersebut, Sensei sudah tiada di dunia ini lagi. Tindakan yang di ambil oleh 'Aku' dengan terus bersegera pergi (menuju ke rumah Sensei barangkali) menunjukkan kalau sememangnya wujud kecenderungannya melebihkan Sensei berbanding ayahnya. Tetapi itu tidak menggambarkan kalau dia tidak kasih akan ayahnya, atau mungkin kalau tidak kasih pun, dia masih berpegang kuat pada sifat kekeluargaan yang ada dalam mana-mana keluarga Jepun. Ini dibuktikan dalam tempoh ayahnya sakit, dia menunda untuk pergi mencari kerja dan juga dapat dilihat dengan usahanya memanggil abang dan adik perempuannya balik ke kampung melihat ayahnya yang sedang tenat.

Jadi, pada pendapatku, mungkin, 'Aku' bertindak sedemikian terhadap Sensei kerana mungkin 'kekosongan/kesepian' yang tertunjuk dalam peribadi Sensei seolah memberi jawapan kepada apa yang dirasakan (persoalan hidup) oleh pencerita, 'Aku'.

Berdasarkan pendahuluan penterjemah buku ini, Thaiyibah Sulaiman, dia menyatakan watak Sensei sebagai,
         "seorang intelek yang cintakan tradisi, kalbu Sensei merintih menghadapi cabaran zaman moden yang mengancam kedudukan nilai-nilai tradisi yang telah mereka warisi daripada nenek moyang mereka sejak zaman-berzaman. Sensei berasa amat kesunyian dalam mengharungi zaman moden yang dianggapnya sebagai penuh kebebasan, kemerdekaan dan manusia yang hanya mementingkan diri sendiri"


Sebenarnya, sampai sekarang aku masih kabur dengan penyataan ini. Maka aku tengah berfikir. (berfikir). Bagiku, apa yang dinyatakan di atas itu lebih jelas digambarkan ketika Sensei kehilangan kedua orang tuanya di mana dia telah dikhianati oleh bapa saudaranya sendiri. Disebabkan pengaruh moden, manusia sudah hilang nilai-nilai tradisi dan lebih mengejar harta dunia hingga sanggup memperdaya keluarga sendiri. Seperti mana yang pernah Sensei perkatakan kepada 'Aku', iaitu tiada seorang manusia pun terjamin selamat daripada pengaruh jahat sewaktu dalam keadaan tertekan. 

Dan kekecewaanya terhadap zaman moden ini mungkin dapat dikuatkan ketika dia memilih untuk membunuh diri, setelah kemangkatan Maharaja Meiji. 

Persoalan yang ketara cuba diketengahkan dalam novel ini adalah egois. Di dalam suratnya, selepas Sensei menceritakan perihal kematian kedua orang tuanya dan pengkhianatan bapa saudaranya terhadapnya, dia menceritakan tentang Okusan (ibu Ojosan), Ojosan (anak kepada Okusan yang kemudiannya menjadi isteri Sensei), dan juga tentang K, sahabat Sensei. Pada mulanya, ketika Sensei menetap di rumah tumpangan Okusan, aku merasakan bahawa rasa kecewanya itu sedikit sebanyak dapat terubat kerana dia mulai mempercayai keluarga tersebut. Bagiku kehadiran Ojosan menjadi pengubat kepada luka lamanya, dan didorong rasa itu dia 'mengkhianati' sahabatnya sendiri, K. K yang juga mengalami masalah tertentu, dan dia juga menyukai Ojosan. Lantas Sensei mengambil keputusan untuk mengahwini Ojosan dan berita ini telah disampaikan kepada K melalui Okusan. Ego Sensei terlalu tinggi dalam masa yang sama dia seorang yang pengecut untuk menyatakan sesuatu. Keadaan menjadi semakin rumit ketika K membunuh diri. 

Ego Sensei terserlah di mana dia memilih untuk menyimpan semua cerita tersebut daripada berkongsikannya dengan Isterinya, Ojosan. Ini lebih terserlah ketika dia menziarahi kubur K pada setiap bulan dengan tujuan memohon maaf kepada K. Terhadap ibu mertua dan isterinya, pernyataan maaf Sensei diterjemahkan dalam bentuk layanan baiknya terhadap mereka. 

"Sewaktu aku diperdayakan oleh bapa saudaraku dahulu, aku telah menganggap semua orang tidak boleh dipercayai. Aku belajar menilai orang lain dengan begitu teliti, tetapi tidak diriku sendiri. Aku rasa aku berjaya hidup dalam keadaan baik dan suci di kalangan masyarakat yang tidak jujur lagi keji. Bagaimanapun, kerana K, perasaan yakin pada diriku sendiri telah hancur musnah. Dengan perasaan terkejut, aku menyedari aku tiada bezanya daripada bapa saudaraku. Aku mula berasa meluat dengan diriku sendiri yang aku rasai dengan masyarakat umum. Aku tidak berdaya mengambil apa-apa tindakan". 

wah. Sudah panjang. Nampaknya aku tidak berpeluang untuk bercerita lebih panjang dari sudut latar masyarakat yang merupakan kesukaanku dalam membaca satu-satu karya.

Jumaat, 4 Mac 2016

Peka

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Sudah sebulan semester ini berlalu. Masih lagi terumbang-ambing. Kadang-kadang rasa macam mahu menangis, "it's getting hard". Kerana kita hidup di zaman ini, cabarannya adalah kita tidak dapat lari dari soal dunia. Fikir pasal dunia, tiada berpenghujung, "never getting enough". 

Semasa buat pilihan hendak ambik pengkhususan apa, jurnalism sudah tiada dalam plan ku. Walaupun aku enjoy menulis tetapi aku tidak berminat untuk ceburi jurnalism (bukan untuk bidang profesional), aku lebih memilih untuk bidang linguistik (malay) setidaknya aku sudah ada basic di tingkatan enam dahulu. Jadi aku join Organizational comm.

Tapi, Allah sebaik-baik perancang. Siapa sangka di akhir semester ini aku terpaksa ambik subjek news writing bagi menggantikan salah satu subjek alternatif ku? Elak macam mana pun, kalau sudah ditempatkan di situ, aku kena lalui juga.

Susah macam mana pun (since it's not my specialization, everything is new for me) aku letak ke belakang. Doesn't matter. Aku sudah menghabiskan hampir lima tahun di uia, ini bukan kali pertama berhadapan dengan subject susah. I need to enjoy it in my way. 

Ada beberapa point yang aku ingin highlightkan di sini. Aku rasa, aku ndak pernah sepeka ini dengan persekitaran ku. Inilah peluang untuk praktis sejauh mana aku prihatin akan orang lain. No more comfort zone. Dan setelah sekian lama berdiam, akhirnya aku mula keluar dari kepompong sendiri. It's not that bad. Mungkin, berdiam lebih baik, tapi kalau ada benda yang baik boleh dikongsikan, kenapa tidak bahagia itu kita sebarkan... cececece. 
 
Bye. Struggle untuk Al Risalah pula ni.

Rabu, 2 Mac 2016

kawan internasional

Assalamu'alaikum dan salam sejahtera

Aku ada tiga cerita hendak dikongsikan. Tetapi, memandangkan aku mengambil masa yang lama untuk siapkan walaupun sekadar satu cerita, maka aku simpan dulu dua lagi cerita.

"I don't have any Malay friend," he said.
"How many years u have been in Malaysia?" the lecturer asked.
"Four years." 

"I don't have any problem to be friend with other International students but with the local. Maybe, I'm not the friendly type of person"

Satu tamparan di muka.  Universiti ini katanya internasional, ditambah kata 'Islam' tapi masih dingin dengan unity dan brotherhood. Mungkin wujud, tapi cuma suam-suam, secara keseluruhannya.

Bahasa adalah satu satu faktornya. Apabila kita berada di zon yang selesa,  berbahasa Inggeris pun boleh jadi satu alasan untuk tidak berinteraksi. Sesama lokal, bahasa Melayu menjadi suatu kemudahan berkomunikasi. Even, as a student who come from Bornea, we tend to use Semenanjung dialect in our conversation. Kalau jumpa sesama Sabahan jak baru terkeluar variasi dialek Sabahan. 

Aku selalu berhadapan dengan situasi di mana 'bad impression' selalu terkait dengan pelajar Internasional. Mungkin, budaya mereka sedikit berbeza dengan kita, jadi 'cara' yang disampaikan agak berbeza. Walaupun bagi aku, sesama lokal pun sedikit 'menakutkan', certain 'gaya' percakapan aku tak dapat nak adapt, so aku try untuk elak semampu yang mungkin daripada bergaul dengan golongan ini. In academic field, I can endure it but NOT to be close with.

Semasa berada di zaman celpad, aku ada lagi banyak kawan internasional daripada Melayu. Jadi bila masuk dalam kelas yang majoriti Melayu ketika di semester dua ketika itu, aku tak bergaul sangat dengan mereka. Bagi aku saat itu, berkawan dengan kawan internasional lagi mudah daripada yang lokal lebih-lebih terutama yang lelaki. Tapi, bila mula masuk kuliah, bergaul dengan kawan internasional jauh lebih payah daripada bergaul dengan kawan lokal (lelaki/perempuan). Mungkin, semasa di celpad, kami lebih terdedah dengan kawan-kawan internasional (kerana jumlah yang lebih ramai banding dengan lokal) maka tidak punya masalah untuk berkomunikasi. Ditambah pula dengan faktor sama-sama belajar bahasa ketika itu, jadi tiada istilah segan hendak berkomunikasi, tiada alasan language barrier. Aku masih ingat ketika di tahun pertama, aku berkawan dengan seorang teman dari Iran yang seusia dengan emakku, we mostly used non-verbal comm to communicate. Macam ayam dengan itik.

Aku juga punya seorang teman dari Somalia. Kami jadi kawan rapat sehinggalah dia pindah ke UAE. Kalau masa cuti seminggu, kami keluar cari makan dan beli cd drama sama-sama. Kalau balik dari cuti semester, aku bermalam satu malam dibiliknya sebelum pejabat mahallah buka. Kami boleh berkomunikasi berjam-jam... pasal K-drama. Dia lagi advance la sebab siap baca sinopsis drama. 

Kita mungkin anggap mereka begitu dan begitu, kerana kita nilai berdasarkan persepektif kita, padahal, apa yang kita buat boleh jdi sesuatu yang tidak 'appropriate' dalam budaya mereka. Jadi, kenapa tumpukan pada perbezaan kalau itu yang bisa menjauhkan kita? Atau suarakan perbezaan untuk elakkan salah faham. We have to understand one another. 

eheh. 

Rindu Zahra, Maha.

Selasa, 1 Mac 2016

nasib seekor monyet

Assalamu'alaikum dan selamat sejahtera

Sejak kebelakangan ini, cuaca semakin panas, minum air masak banyak-banyak, kawan-kawan! Jangan lupa bawa payung dan pakai juga sunblock! Sebaiknya gunalah perkhidmatan bas yang disediakan (itu termasuk dalam yuran kalian). Tapi, aku sanggup naik 'tangga batu caves Nusaibah' yang sejumlah seratus lebih itu. Konon-kononnya untuk senaman kardiovaskular. Semenjak tahun 2011 ya, kiralah sudah berapa banyak tangga aku naiki. Seminggu, purata kelas ada empat (Isnin-Khamis), sehari dua kali limpas tangga, kadang-kadang empat kali kalau gap panjang... Kiralah...kiralah, mungkin kalau ditingkat-tingkatkan...sampai ke awan atas sana? *winking*

Semenjak kes bilik dimasuki monyet pada beberapa semester lalu, aku jadi fobia membuka tingkap bilik. Maka bermulalah episode bilik mengalami waktu malam melulu. Siang atau malam,tidak diketahui melainkan langsir yang hijau biru ini diselak, itu pun ketika berdandan di hadapan cermin. Berdandan, ya. haha. Cuma, ketika mengambil keputusan untuk melalui hari-hari akhir di uia (insyaAllah) dengan tenang dan nyaman (?), aku terbuka hati untuk membuka tingkap bilik seadanya. Belukar atau mungkin bisa disebut sebagai hutan kecil menjamu pancainderaku, it's have been a long time (teringat zaman kanak-kanak, hutan kecil di tanah bapa). Tiap kali dedaunan itu melambai-lambai, seolah kenangan lalu menggamit aku pulang, mengenang memori kami di awal waktu kehilangan Ilmi. Setiap kali menatap hutan kecil ini, aku lihat bayangan bapa. Aku menjadi saksi kalau tanah yang dulunya adalah hutan kecil bertukar wajah kebun kecil dipenuhi kelapa sawit.

Mata ini menatap dua hutan kecil yang berbeza, di ruang waktu dan geografi yang berbeza, tapi ia menangis kerana memori yang terwujud. 

Pada hujung minggu yang lalu, aku terlihat seekor monyet yang sederhana besarnya berdasarkan standard saiz spesisnya. Aku jaga tingkap bilikku, khuatir kalau-kalau ia bakal menerjah, tetapi ia cuma 'berlegar-legar' di celah pepohon itu. Terlalu asing pemandangan itu kerana monyet bukan golongan yang suka menyendiri, mereka bisa diklasifikasikan sebagai collectivism. Pernah, isu ini kami bangkitkan, 'kenapa sudah lama ndak nampak monyet melawat Sumayyah (merujuk kepada nama hostel kami)?' 'mungkin mereka sudah jumpa tempat yang lagi bagus dari Sumayyah'. Sehinggalah tadi, hatiku terdetik, disebabkan sudah lama tiada kumpulan monyet 'menyerang' hostel kami, bukan bermaksud mereka sudah hidup 'selesa'. Mungkin ya, mungkin tidak. Siapa sahaja yang tahu kebenarannya,kan? Boleh jadi mereka ditangkap beramai-ramai dan di hantar ke zoo negara atau mereka sudah berhijrah ke kawasan yang agak jauh dari Sumayyah atau mungkin juga mereka sudah tiada, pupus. 

Tapi kejadian seekor monyet yang aku terlihat beberapa hari yang lalu membuktikan kalau spesis ini masih wujud dan agak 'alien' kerana tidak seperti kebiasaannya yang berhuha-huha secara berjemaah. Kita sangka mereka sudah tiada, kita sangka mereka sudah bahagia, tetapi mereka ada diam di situ. Mungkin sudah bosan mereka untuk hadir di tengah-tengah kesibukan mahasiswa/wi yang belum tentu berbicara baik-baik dengan mereka. They don't have what we want. We ignore them.

Inilah analogi yang ingin ku sampaikan, ramai atau seorang tidak menggambarkan itu bukan masalah. Jangan kerana ia minoriti, we tend to ignore the problem. Aku pelik kenapa kita harus menunggu pada 'jumlah yang ramai' atau 'sesuatu yang unik/menarik' baru hendak peduli? Ini bukan kisah untuk disensasikan, ia perihal hak seorang manusia. 

Sekejam apakah kita sehinggakan seorang manusia yang tertindas memilih untuk berdiam kerana haknya tidak diakui? Dan ia berulang terjadi kepada seorang yang lain lagi. Seorang demi seorang lagi mengalami. Begitulah kisah golongan minoriti yang haknya tidak disuarakan melainkan ia bisa disensasikan. Umpama monyet itulah, kalau dia bisa menandingi kisah seekor Hachiko, berduyun-duyun manusia 'sok prihatin' datang dengan kamera, rekorder, mikrofon, buku dan pen. 

'ah, kau, apa saja kau catit? wang? status? nama?'