Rabu, 26 Mac 2014

Perindu

Perindu ini
Memakan hari-hariku di sini
Tanpa memberi ruang menemui
kemahuan hati yang sering diilusi.
menjadi sang perindu
Lebih nyata sakit pilu
Banding keinginan bertemu
Kerana terlalu diturut kemahuan itu.
Selalu perindu kasih
Mengharap ada yang bisa mengagih
Sayang dan cinta
Kerana empangan hati sudah pecah
Menaburi satu demi satu resah.
Kalau bisa biar perindu
Menumpang teduh
Hujan tidak lagi sekali turun
Basah hati sehingga beku.
Aku seorang perindu
Terusan menunggu kamu.

Isnin, 24 Mac 2014

Persoalan

Assalamualaikum w.b.t
Cuti ini amat terasing, saat hati tidak habis-habis bertanya, "bapa di mana?"
Jika aku ditanya, apa yang paling kau rindui mengenai bapamu, ku jawab semua. Kerana semuanya tiada yang bisa berulang.
Sedar atau tidak, kita masih anak kecil di hadapan mak dan bapa. Sebab itu, sekecil perkara bisa membuat hati mereka gundah. Aku juga pernah berhadapan dengan situasi di mana tidak lepas daripada jagaan bapa, dan itulah yang menuntut ku saban waktu. Siapa lagi sanggup melindungiku tanpa rasa paksa? Tiada, cuma bapa.
Persoalan, bapa adalah insan tabah yang sering melayan karenahku. Soalan berulang pun dijawabnya! Siapa lagi bisa melayan karenah banyak tanyaku? Tiada. Cuma bapa.
Arghhh... ingin sekali ku lontarkan pandanganku mengenai MH370, mengenai DSA, Ukraine... ya, bapa lah sahabat setia ku berdebat. Tanpa rasa idea disisih tiap kali berlaku perbedaan opini.
Allah...
Banyak, terlalu banyak persoalan yang bersarang di minda. Bukan menidakkan keadaan mak, tetapi sering saja ia mengundang ingatan kepada bapa. Menangis kami.
Selalu, aku bertanya, bapa akan jawab, mak kemudian berkata, "ya, tiada habisnya tu..."
Aku rindu part itu.
Pak, selayaknya segala persoalan ini dikuburkan saja? Mungkin, sudah tiba waktunya menjadi dewasa. Biar keanakan ku bersemadi bersama kenangan kita. Laila, sabarlah!
Pesanku, selalu anak perempuan segan kucup kening bapanya, anak lelaki segan kucup kening maknya, jangan begitu. Selagi kita diberikan peluang, jangan lepaskan peluang kucup kening dan kelopak mata mereka. Jangan jadikan lambaian pertama juga terakhir kita tatkala kain kafan tersarung di badan. Segan bukan boleh beli masa hidup.
Al-Fatiha

Sabtu, 22 Mac 2014

Take care#cuti midbreak#

Take care
Kata biasa yang ku ulang
Ulang untuk sekian kalinya
Ibarat roda bas ini.
Sendiri pun aku senyum sendiri
Membayang kamu di sisi
Merah malu berbisik.
Sana kelip neon kota raya
Sinarnya redup pandangan mata
Sekiranya boleh ingin ku tatap lama.
Hati, hati-hati dengan hati
Jarang sekali menipu diri
Kalau sudah cinta langsung refleksi.
Usah...kelak puisi ini didengari
Aku wanita Melayu sejati
Pantang dijolok mimpi.
Sejuk 3 pagi begini
Selimuti hatimu dari angin
Sayup rinduku menampar pipi.
credit to someone, insan biasa, aku kira bisa suburkan dunia imaginasiku... alaaa, pinjam sekejap!

Khamis, 20 Mac 2014

Maghrib

Assalamualaikum w.b.t.

Sebetulnya mahu post berkenaan projek video klip kami, tapi entah kenapa saat begini hati terusik, rinduu. Rindu yang tidak terpujuk seperti selalu. Rindu bapa, rindu adik.

Hatiku berkata, tabahnya mak. Ya Allah, semoga kami termasuk dalam kalangan mereka yang Engkau rahmati.

Maghrib begini, mengulang kembali sekitar tahun 1998, hari pemergian adik Ilmi. Bukan tidak mengerti tapi aku tidak tahu hendak berbuat apa. Maghrib itulah mulanya, hatiku jadi sayu tiap kali melewatinya. Sepi. Tidak ada satu kata pun yang dapat menerangkan kondisi hati ku. Tidak ada.

Selalu, menjemput maghrib tiba, kami, yang tinggal 3 cuma, bapa, mak dan aku duduk di beranda. Sedikit sepi yang datang akan hilang, seolah aku berlindung di belakang bapa. Meminta perlindungan daripada diselebungi ketakutan. Ya, ketakutan pada maghrib.

Tapi, setelah bapa tiada, ketakutan pada maghrib membuat aku bertanya, apa mungkin selamanya maghrib sesuram begini? Rasa ditinggalkan dan kehilangan pada waktu maghrib seolah berlegar di ruang hidupku. Trauma. Ya, sekali lagi, keberangkatan jasad bapa 3 Mac itu menghampiri waktu maghrib. Apa mungkin maghrib waktu berduka buatku? Mengurung diri, memenjara takut agar tiada yang bisa permainkan.

Begitu, mengharap sekali mak ada di sisi. Memeluk dan mengucup lembut, seraya berkata, tiada satu waktu pun ditetapkan dalam sehari melainkan untuk bersyukur atas pemberianNya. Mak, mak, mak...

Bertahanlah Laila Hijjera,  sedikit masa lagi. InshaAllah.
Al-Fatihah...

Assingment CMC #1

Assalamualaikum w.b.t.
Pertamanya, mohon apologi atas mungkir kataku ingin mengepost skrip drama fairy tale, sudah acapkali tertunda.
Kini, pensyarah yang sama, tugasan kami ada dua semuanya, insyaAllah sampai hujung semester ini, iaitu drama radio dan video klip. Alhamdulillah, utk part shooting sudah menghampiri 90% mengikut perhitunganku. Kesuluruhannya, baru setengah selesai. Mungkin.
Video klip ini, lagunya atas persetujuan ramai selepas dilakukan undian, pastilah suara majoriti yang menang. Tapi, selalu saja suara majoriti itu bukannya yang terbaik, cuma juara bilangan saja. Bukan kualiti. Pendapat peribadiku saja,ya.
Ya, lagu Bonjovi yang berjudul It's my life. Aku tidak punya komen untuk lagu ini. Lirik mahupun melodi, tidak terhadam dek pendengaran dan opini. Syukur, group member punya idea untuk lakonkan video klipnya. Alhamdulillah.
Sebelumnya, kumpulan kami diberi nama LINE. Kerana tema adalah social network. LINE tidak sepopular instagram, kakao, dan lain2, begitu kami terdiri daripada kalangan yang humble..# coughing# selalu saja ada yang memintas laluan kami. Bukan calang-calang kura-kura, kelak kelinci juga tidak bisa memintas kami. Well, hero selalu menang di akhir tayangan...who knows.... haha
Terdiri daripada Pak Tam, Muazzam,  Noreen, Nashrah, Affuan,  Najwa dan Fatin juga aku, Laila Hijjera..
Promosi... aku sedang mempromosi. Sesiapa yang tersinggah di sini, tolong, kami perlukan sokongan dan undian kalian sebagai markah assignment kami. Aku tidak sediakan imbalan buat kalian, hanya Allah yang bisa membalasnya. Linknya, just add me at fb, Laila Hijjera, huhu aku sudah lama tidak online melalui laptop. Copy paste link amatlah leceh melalui note ini. Anyway, jangan lupa add saya d fb. Huhu
Antara foto yang ingin ku kongsikan.

Rabu, 12 Mac 2014

Magic eye

Assalamualaikum w.b.t

Ternyata pendirianku kian rapuh pada perhubungan ini. Salahku? Mungkin tersilap perhitungan memberi ruang untuk kita membina harapan sedangkan aku tidak berhasrat begitu mulanya.

Teettt... stop. Hentikan kejiwanganmu sekarang. Sudah tiba saatnya memikirkan hal yang serius.

Sudah menghampiri sebulan memiliki 'Reclaim your heart', tidak separuh ku roman. (Sedikit lucah bunyinya) agaklah! Oleh sebab waktu luang tidak teruntuk beroman sahaja, semenjak memiliki dslr, tangkap foto juga antara habitku. Jadi aku aplikasikan sistem beroman satu topik satu malam. Entahlah, hatta telaah buku sahaja tidak menang tangan apalagi mencapai buku feksyen lain.

Magic eye! Ya, aku pun reti main benda ni. Mulanya, agak kasar juga dengar cara yang patut diaplikasikan, julingkan matamu! Kata kawanku. Bahasa halusnya, fokuskan matamu!

Hehe

Analogi magic eye, disebalik gambar yang tidak punya solid mesej/figura/makna... ada gambaran yang cantik. Cantik sangat! Jernih, macam gambar disebalik kaca jernih atau aliran air yang jernih. Entahlah, tapi cantikkan? Begitulah kehidupan!

Disebalik cerita yang entah apa-apa, kadang kita lihat dan bandingkan kehidupan orang lain dengan kehidupan kita. Apalah sangat ya yang ada pada cerita kita? Tapi benarkah begitu? Kalau kita selami betul2, cantik sebenarnya jalan hidup kita, tidak kiralah siapapun kita di mata manusiawi di dunia ini. Semuanya Allah sudah atur dengan cantiknya! Itupun kalau kita dapat lihat dengan mata hati kita terfokus padaNya.

Fokus hidup kita pada destinasi akhir. Kita hidup untuk dunia dan akhirat. Kalau kita tidak fokus, cuma pandang pada luaran, dari sudut kacamata duniawi, tiada penghujung keindahan yang dicari. Kan? Meskipun begitu, dunia tidak patut diketepikan memandangkan untuk sampai ke akhirat itu perlunya kehidupan dunia. Ya, seperti magic eye tadi, tanpa lakaran yang biasa2 di luarnya, bagaimana boleh kita lihat disebaliknya?

Malahan, jauh di sudut hati ku berdetik, sebenarnya yang terlihat biasa itu sudah cukup cantik aturannya, kerana bisa menghasilkan yang luar biasa. Ada faham?

Ok, mohon undur diri. Besok sepertinya ingin melangsaikan hutang post berkenaan skrip drama fairy tale hasil ubahan kami beramai-ramai. Aku rindu kumpulan drama semester lalu, Sufi White & 3 fairies. InshaAllah semester ini ada 2 lagi projek besar yang harus dilaksanakan. Doakan aku kawan!
Assalamualaikum.  :)

Selasa, 11 Mac 2014

tolong

Assalamualaikum w.b.t.

Semester ini terlalu banyak tugasan yang harus diselesaikan. (Padahal tiap-tiap sem mengadu hal yang sama). Tapi, aku masih berkeinginan meneruskan azam tahun ini dan akan datang untuk lebih kerap menulis.

Sedarku masa tidak mungkin dapat ku miliki sampai kapan pun. adakalanya menulis sekadar membaja benih penulisan, mana tahu kelak bisa berkarya seperti yang lain. Karya berintikan tarbiah. Punya mesej untuk ummah.

tiggi angan-angan.

Aku tidak tahu kalau usaha ku ini berhasil, semoga ada yang lalu di sini. Kerana ini ruangan ku berbicara, mohon singgah sebentar, kalau-kalau bisa, dibantu ya!

Boleh hubungi langsung ya brother Cecep dan Adik Fitri untuk maklumat lanjut. 

saya?
tidak terlibat secara langsung. Cuma mampu menyokong perjuangan suci mereka dari belakang. 

hehehe
Macam bercakap sendiri saja ba. It's ok, Laila. (Ni tahap ndak da idea mau tulis apa lagi) usaha sudah ada, kasi mantap lagi ya lain kali. InsaAllah.

ba, kita letak sikit link, kadang-kadang ada yang tersesat ke mari (pssst berdosa ka tu?) 

#Sabah best# # cuti sekolah 2014# sandakan# tempat menarik di sandakan# pulau sanghai

hehehe
saya mohon apologi di atas kelancangan saya mempromosi. Mohon undur diri. Selamat beramal. 

#prayforMH370

Isnin, 10 Mac 2014

sendiri

Assalamualaikum w.b.t

Kejamkah aku saat sapamu ku biar?
padahal dalam jiwa aku sendiri gelisah
mencari kata yang sesuai untuk ku nyatakan
betapa saat ini ku ingin sendiri

diam tidak bermakna benci
kerana suka tetap teruntukkmu

Diam bukan mataku melilau
Boleh jadi mata bisu
meski tidak buta.

beri aku ruang
bernafas tanpa bermimpi siang
kerana mimpi malam lebih indah

selalu ada itu bukan aku
Ingin sendiri itu hasratku
kerana jalan yang ku lalui
menuntut aku untuk tinggalkanmu.

tinggal sekejap
bukan perpisahan.

mengertilah,
ada ketika, terlalu bersama
kelak mengundang curiga
apa mungkin hati bisa pasrah
tika cinta bukan lagi milik kita.

Jumaat, 7 Mac 2014

Fotograpiii kelasss

Assalamualaikum w.b.t
Ya, setiap semester aku mencuba variasikan aktiviti kampus. Pernah ku tempuhi alam menonton drama historikal, 'herbalife style', kelas mandarin, beroman sastera, melakar animasi, hidup berpersatuan (paling tidak menjadi) dan kini kelas fotografi.
Aku tidak pernah statik. Aku tidak akan suka pada satu perkara sahaja. Tidak. Juga bukan dalam tempoh yang lama. Bosan?
Pernah aku risau, bagaimana andainya nanti aku mula mempersoalkan erti 'statik' pada dia. Entah. Aku sendiri sudah tidak betah memikirkan persoalan itu. Sebab itu aku perlukan jarak. Biar nanti bosan tidak kunjung tiba.
Fotografi, dunia baru untukku. Terlalu muda untuk ku katakan aku 'sudah kenal', mungkin suka saja tidak cukup. Kamera ini seusia kemahiran dan ilmu yang ku cakup, genap 2 minggu! Ahhh... orang bilang jangan hitung waktunya, masalahnya, aku benar-benar tidak pernah menyentuh rangkanya. Memahami saja buat aku pening.
Apabila ku pandang di sekelilingku, mahu saja ku teriakan di telinga mereka, apa mungkin kesukaan kalian infiniti? Kerana aku cuma tidak meletakkan suka aras itu, ada perkara lainnya yang mencuri hatiku. Sejarah, sastera, seni animasi...ahhh meski bukan semunya ku arif!
Tolong...aku mungkin perlu beri peluang, sedikit ruang untukku berinteraksi dengan kamera ini. Dari hati ke hati agar kelak apa yang ingin ku sampaikan, mesejnya sampai pada layar lensa kamera. Biar nadi kami berdetak seiringan. Biar dia menyerlahkan keistimewaannya dan aku bisa tersenyum merealisasikan apa adanya itu.
Kiranya jalan ini bisaku luaskan syukurku, agar nanti tiada lagi persoalan cantik atau jelek, kerana kita sama, makhluk ciptaan MAha Sempurna.
model kami untuk hari ini. Cuma gambar ini dalam simpanan. Maaf, aku tak reti ambil gambar potret. Dan mohon halal gambarnya bro!

otw balik mahallah. Aku da lama usha side ni tapi tidak berkesempatan. menjemput mentari ok juga ni! 
aku paling tidak ngam dengan waktu senja. Ada pilu berlagu. Tapi selagi ada warna kejingga-jinggaan, aku ok saja! Otw ke cafe Nusaibah.

Rabu, 5 Mac 2014

Ilmu

Assalamualaikum w.b.t.

Teringat pesan dr Chuah, apa2 ilmu yg kita dapat di dalam kelas, paling tidak pun sampaikan kepada keluarga kita. Ya, contoh hadith semalam yang saya kongsikan.

Perbezaan.

Ada perbezaan di antara mereka yang beramal dengan ilmu dan tanpa ilmu. Sebagai seorang yg lahir sebagai Islam, kita lazim dengan mengikut tanpa mengetahui sebab musabab sesuatu perkara dilaksanakan dan dijauhi. Apabila ditanya kenapa, kita jawab, "kerana moyang kami juga berbuat begitu".

Pahala di antara tahu dan tidak tahu itu jelas. Saya sebelum ini berfikir bahawa tanpa perlu mengetahui sebab musabab sesuatu perkara itu sesuatu yg awesome kerana kita buat tanpa perlu mempersoalkannya. Tetapi, nyata dengan mengetahui lebih lanjut lagi adalah lebih baik.

Analoginya, sebelum ini, saya menerima ujian yang diberikan kepada saya kerana saya sudah tidak punya pilihan lain, meaning to say, tempuhi ujian tu tanpa berkeluh kesah. Mind set saya berkata, kita patut bersabar dan tabah atas ujian yang menimpa. Tanpa perlu banyak bertanya, "knpa aku?", "knpa mesti aku ditinggalkan?", "knpa saat ini?"

Ternyata berdiam saja tidak cukup. Heii, there's something wrong with me! Ada sesuatu yang tak terkeluar daripada qalbu saya. Sampai la satu ketika, saya terdetik untuk membeli buku Yasmin Mogahed, reclaim your heart.

Malu hendak berkata, baru menghabiskan 3 topik sebenarnya. Saya nampak jalan yang sebelum ini tersekat dek mind set sabar dan tabah saya. Mungkin, aqal kita boleh di set kan, tetapi tidak bagi qalbu. Bezanya? Dulu, kalau saya nangis, sakit. Sekarang, di mana saja, kalau tetiba rindu menyapa pada arwah, saya jadi tenang selepas nangis. (Al-Fatihah)

(sesiapapun boleh berbuat baik, tapi agama pandu kita melihat di luar skop dunia)

Isnin, 3 Mac 2014

Pelajaran 2014 #1

Assalamualaikum w.b.t
Saya tidak ingat kalau saya sudah khabarkan mengenai subjek yang saya ambil semester ini. Rehat sebentar daripada Mandarin,  saya kembali kepada bahasa "syurga", bahasa Arab. Alhamdulillah,  saya ditakdirkan bertemu ustaz Taha (طه). Dapat dengar tazkirah selalu.
Beberapa minggu lepas, kami ada belajar tentang balasan kebaikan dan keburukan (جزاء الحسنات و السيئات). Jadi dikesempatan ini ingin saya kongsikan 1 hadith yg berkaitan.
عن أبي العباس عبد الله بن عباس بن عبد المطلب رضي الله عنهما، عن النبي صلى الله عليه وسلم، فيما يروي عن ربه تبارك وتعالى، قال: "إن الله كتب الحسنات و السيئات، ثم بين ذلك:فمن هم بحسنة فلم يعملها كتبها الله عنده تبارك وتعالى حسنة كاملة، وإن هم بها فعملها كتبها الله عشر حسنات، الى سبعمائة ضعف،إلى أضعاف كسيرة. وإن هم بسيئة فلم يعملها كتبها الله عنده حسنة كاملة، وإن هم بها فعملها كتبها الله سيئة واحدة". (متفق عليه)
Dalam hadith Qudsi, Ibnu Abbas ra. Meriwayatkan dari Rasulullah s.a.w. daripada apa yang baginda riwayatkan dari Allah s.w.t.:"sesungguhnya Allah telah menetapkan kebaikan dan keburukan kemudian menjelaskannya. Barang siapa yang berkeinginan untuk berbuat kebaikan, kemudian dia tidak melakukannya, Allah mencatat baginya satu kebaikan yang sempurna. Jika dia berkeinginan melakukan kebaikan, kemudian ia melakukannya, Allah mencatatkan untuknya 10 sehingga 700 kali lipat kebaikan sampai tidak terhingga. Jika dia berkeinginan untuk melakukan kejahatan, kemudian dia tidak mengamalkannya, Allah mencatat baginya satu kebaikan yang sempurna. Jika dia berkeinginan melakukannya, kemudian dia melakukannya, Allah mencatat baginya satu kejahatan".
(Berhenti sekejap)-penat menaip.
Isi hadith tu jelas ya. Tidak perlu pencerahan dan penjelasan panjang. Seperti yg pernah saya nyatakan sebelum ni, as a Muslim, kita patut jadi bijak. Rasa-rasa nak buat jahat, better batalkan niat, we still can get pahala! Well, saya arif kalau sudah terpasang niat jahat susah juga mahu undurkan niat. Sebab tu, selagi mampu (macam ada kapasiti ya) pasang niat baik banyak2.
Contoh?
Contoh yg bisa mengundang sengihan sampai ke telinga kalian, niat nak kahwin! Rasanya, mesti ada dalam kalangan kalian da pasang sejak baligh lagi...lol 12 tahun? Awal beii.. agak-agak umur kalian lebih tua dari saya..hehehe ke sama umur...hehehe ke lagi muda.. -_- okey, 23 tahun.. wow 11 tahun ya? Pahala tu, insyaAllah.
Another one, niat ke kelas. Ni saya pun kadang kecundang juga, gerak dari bilik niat sudah pasang cantik dalam qalbu,  lillahi taala. Peliknya, semakin dekat ke kelas semakin meliar mata cari notis di pintu kelas. Hehe kadang tu keciwa tahap guling-guling juga, rupanya notis untuk another section or another subjek. Tadi pagi baru terkena! Tak padan betul dengan usia, masih lagi teruja kalau tiada kelas, or lecturer busy...etc.
Saya ulangi lagi, as a Muslim,  kita patut jadi bijak. Pergi kelas, perbetulkan niat, contoh belajar arabic ni. Dulu, ramai juga dengar yang mengeluh pasal subjek arabic yg wajib kena abiskan 6 level untuk human science students. (Sekarang 5 level). Apakata kita pasang niat belajar ni satu, supaya lebih faham ayat al-Quran yang dibaca. Dua, tambah bahasa, boleh rujuk kitab-kitab arab (tambah ilmu). Tiga, boleh ajar anaka-anak kelak. Empat, berkhidmat untuk masyarakat... okey, agak2 tiap niat tu ada pahalanya..wow.. tak terkira ya balasannya, banding datang untuk penuhi attendance dan cemerlang exam.
Cukup sudah kan point saya, mohon undur diri dulu. Assalamualaikum. :)
(Dahulu, saya tidak perlu tahu akan disebalik semua ini-baik dapat pahala, jahat dapat dosa. Just simple like that! Tapi, ada disebalik ketahui lebih lanjut lagi, spesifik dan bukti nyata. Mungkin kerana manusia suka mencari dalil.)

Ahad, 2 Mac 2014

Bahagia

Assalamualaikum w.b.t.
Kawan. Apa yang kamu harapkan dalam sebuah jalinan persahabatan? Ada yang mengharapkan bahagia. Bahagia itu subjektif.
Seandainya bahagia yang dicari, aku tidak betah berjanji untuk memberimu bahagia. Boleh jadi bahagia mu bukan bahagia bagiku. Kerana mencari bahagia dalam persahabatan itu tamak.
Kita cenderung kepada hal-hal yang kita perlukan tanpa memikirkan sepenuhnya perihal kawan. Adakalanya, kita langsung tidak mengenal peribadinya itu seperti apa, kerana kita buta dek mengejar apa yang kita tuntut. Tamak.
Sebab itu, kecewa selalu bertandang. Bahagia apa yang bisa membahagiakanmu apabila disandarkan kepada sesuatu yang bersifat sementara? Sehari dua mungkin bisa dicanang bahagia itu, hakikatnya manusia tidak pernah statik.
Persahabatan era ini, aku takuti 2 perkara. Aku dikejari kerana bisa memberi bahagia padahal aku tidak berkehendak untuk memberi bahagia itu. Kedua, disangka aku mencari bahagia dalam persahabatan.
Masa, ruang dan jarak bukan indikator persahabatan. Boleh jadi kita dekat tapi sakit, boleh jadi kita jauh tapi rindu. Antara keduanya, sakit saja tidak bisa menghasilkan rindu.
(Mak, sahabat terbaik. Tanpa mengharapkan apa-apa dari kita, dan kita mencintai tanpa rasa paksa)

Sabtu, 1 Mac 2014

Adil

Assalamualaikum w.b.t

Ingin berbicara mengenai adil. Analoginya, tidak seorang pun memakai dua topi. Sekaya apa pun dia. Mungkin material berbeza, tetapi tetap juga, ia bukanlah titik persoalan. Senang cerita, cantik apa pun, semahal apa pun sesuatu dress tu kalau tidak tutup aurat pun ndak guna.

Bukan apa yang kita ada, tapi bagaimana kita manfaatkan sesuatu yang ada digenggaman kita.

Adil.

Lihatlah, pakaian akhir kita pun sama, kain kafan. Tiada pula ditetapkan gred mana. Tiada yang pergi bersama kain sutera berwarna emas. Tiada. Kita lahir pun, semua sama. Tanpa seurat benang. Tiada yang lahir lengkap berpakaian hatta anak raja.

Adil.

Apabila memiliki amanah, apabila tiada syukur. Tiada satu falsafah pun dapat menjelaskan bahawa 'harta' penentu bahagia. Tiada.

Jangan sesekali mencemburui kehidupan orang lain. Adakalanya ia mengundang kepada cemburu kepada pemilik, bukan apa yang mereka ada. Masing-masing punya cerita hidup sendiri. Boleh jadi dia tabah, tapi kita tidak. Sebab itu jangan cemburu, bole jadi kalau kita ditempat mereka, kita gagal.

Apabila kita diberi peluang memiliki sesuatu, jangan lupa sematkan, ia punya pemilik asal. Kita cuma pinjam sementara. Selagi ia berada digenggamam kita, hargai dan pegang amanah itu.

Sedikit pengajaran, redha terlafaz dibibir saya petang itu di tepi jasad ayah kerana saya amat bersyukur kerana Allah berikan saya peluang berbintikan ayah. Diberi peluang untuk disayangi dan menyayangi.  Mempersoalkan tentang adil tidak sesekali, Allah perancang terbaik.

Al-fatihah.