Sabtu, 28 Julai 2012

sorotan pembacaanku...

بسم الله الرحمن الحيم

Assalamualaikum w.b.t.

Sejak akhir-akhir ini, aku seumpama kembali ke zaman 'muda' (sekolah menengah). Ya, masih segar lagi, darah muda yang menyala-nyala suatu ketika dulu, saat awal aku mengenal dunia penulisan. Maka, dikesempatan yang semakin terbuka luas ini, rakus mataku menjamah satu persatu atur buku di perpustakaan Universiti. Aku lihat nama Arenawati, Pak Sako, A.Samad Said, Shahnon Ahmad, Noordin Hassan dan Muhammad Hj Salleh..tapi mataku terpaku lama pada satu nama, Usman Awang. Akhirnya setelah puas menyelongkar rak Bahasa Melayu itu, aku pinjam 4buah buku, Koleksi Terpilih Sasterawan Negara Usman Awang, dan 3 novel bersiri ARMAGEDDON (Mandala, Menorah dan Pentagon) karya Arenawati. Lazim aku memegang sebuah buku tidak melebihi 3hari.. tapi harapku kesemua buku itu bisa kupulangkan sebelum minggu baru bermula. Agak terlewat aku membaca buku-buku ini tetapi berikutan 'kelalaian'ku mengisi usia,maka setua begini baru berkesempatan. Otak yang rutinnya merembes 'keseronokan' sudah berkarat menyebabkan apa yang ku baca lambat terhadam. oooohhh..aku terlalu memanjakan otak ini.. T_T


Sebelum itu, buku Jerry D.Gray sudah habis ku baca meskipun bukan 100% sampai ke pemahaman akalku terutama menyentuh perihal sains dan fakta. Buku yang bertajuk ART of Deception ini berjaya mengangkat nama mantan Tentera Udara Amerika Syarikat (USAF) itu sebagai pembongkar rahsia besar AS, bagiku. Akhirnya jawapan yang ku cari selama ini telah ku temui. Kata 'Freemason' kukenal seawal usia remaja tetapi tidak pernah aku bayangkan berada dekat dengan agenda 'mereka' secepat ini. Ingat lagi, aku pernah berkata,  'ah,peduli apa dengan freemason, aku buat hal ku sendiri. Mana mungkin aku bisa dipengaruhi'. Ya, itulah firasatku dulu. Tapi setelah mendekati dunia hiburan K-POP, maka aku terpanggil untuk mengkaji sendiri, mengenal dengan lebih dalam lagi istilah freemason dan iluminati ini.

Sebelum itu, aku tidak mengajak sesiapa pun berdebat di ruang blog ini. Seperti yang kulihat dan kubaca di ruangan sesetengah pihak (sebelum ini aku buat pencarian melalui laman sesawang)tetapi itu belum cukup untuk aku, kerana penjelasannya lebih memihak kepada mereka yang menganut agama Kristian. Tetapi yang jelas, agenda utama freemason dan zionis adalah meruntuhkan semua agama yang ada di dunia ini dan membentuk New World Order. Jika dilihat kronologi 'serangan' mereka (freemason) ia seiring dengan peredaran zaman. Sudah 'penat' dengan isu 'senjata nuklear' dan 'terrorist' untuk  'campur tangan' dalam hal negara lain maka digunakannya pula cara moden...dengan memomokkon manusia seantero dunia dengan berita 'pemanasan global'. Ya, mungkin pertama kali dengar agak ganjil tapi bila difikir dengan akal, ada logiknya. Sebagai contoh High Frequency Active Auroral Research Programme (HAARP) merupakan program yang dirancang bagi mengubah medan magnet bumi. Terbaru, mereka tidak perlu bertindak awal, melainkan memerhati tindakan sesama umat Islam berkelahi dan  sesama umat tidak membantu...maka tercapai lagi agenda.

Besarnya pengaruh mereka meliputi seluruh aspek, salah satunya yang kian pesat kini, pentas hiburan. Seperti yang aku nyatakan tadi, mereka guna pelbagai cara untuk meluaskan pengaruh mereka. Dengan mudah mereka meracuni pemikiran belia dan remaja melalui pemakaian,dan pergaulan biar nampak seperti stail tetapi sebenarnya ada niat jahat yang terselindung, biar nampak sesuatu yang tidak biasa menjadi perkara biasa. Itulah realitinya. Perkara ini mudah kita lihat dalam kehidupan seharian yang dijalani oleh rakyat Amerika. Menyentuh pengalaman Jerry D.Gray (zaman kanak-kanak) dalam bukunya, dia menyatakan bahawa pada masa lapang dia dan rakan-rakannya akan berburu dan ada perasaan gah dalam diri saat tangannya memegang pistol. Bayangkan 'kebebasan' hidup yang mereka jalani sejak kanak-kanak sudah diajari memburu dan memegang pistol di awal usia sedang ibubapanya tersenyum lebar melihat bilangan binatang buruan yang menjadi sasaran tembakan anaknya. Sistem yang diperkenalkan kerajaan AS tidak lain membiasakan rakyatnya dengan pembunuhan dan melenyapkan rasa perikemanusiaan. Fikir sejenak, kasihan rakyat AS yang dijadikan boneka oleh pemerintah yang mereka percayai. Berbalik soal arena pentas hiburan tadi, aku sendiri pernah mengikuti perkembangan itu. Apabila saat mula mengenal K-POP , tiada yang nampak ganjil sehinggalah muncul video-video klip yang agak mengelirukan kerana ada simbol-simbol tertentu yang sebelumnya amat lazim dikaitkan dengan artis-artis barat.

Maka ada yang muncul dengan hujah, simbol-simbol tersebut hanya sekadar stail. Ya, perkara yang agak kurang biasa, lama-lama kini semakin ramai yang menerimanya sebagai biasa. Begitu halus pengaruh mereka melalaikan kita, kelak generasi yang bakal memimpin menjadi lemah seterusnya kita terus jatuh terjelupok di kaki mereka. Peliknya, ada juga yang memimpin mereka ini untuk masuk ke 'daerah' kita. Soalnya, apakah dengan membawa masuk mereka ke tempat kita bisa melahirkan ketua dan pasukan seperti zaman kegemilangan al-Fateh? Melalui pembacaan Beyond the Inspiration, karya Ustaz Felix,  ada menyatakan " Muhammad Al-Fatih memahami, untuk meninggikan moral pasukannya, dia perlu mengingatkan pasukannya tentang bisyarah Rasululah dan janji Allah kepada mereka..."
Nah, lihat contoh seorang pemimpin menyemangati pasukannya dengan janji yang sudah pasti, bukannya menjamu keduniaan...
Aku kira cukup itu 'celoteh'ku selebihnya kalian boleh lanjutkan dengan membaca kedua-dua buku yang ada ku sebutkan tadi. Mungkin ada yang tidak setuju denganku, aku tidak tahu sama ada aku yang berfikir terlalu kehadapan, atau kalian yang berfikir terlalu jauh kebelakang. Bagi mereka yang menganggap ini berita lapuk, terima kasih kerana berdiam diri selama ini kerana aku dengan sendiri mencari bahan informasi, tetapi bagaimana dengan yang lain?

Ahad, 22 Julai 2012

Nota-nota semalam dan hari ini.. :)

 بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.

Seminggu menyepi,sebenarnya mashghul dengan aktiviti luar, tasmi' dan exam midterm. Apabila sebut perihal midterm, hanya ALLAH yang tahu betapa banyak perkara lagi yang perlu saya pelajari. Kagum saya ketika bertemu rakan-rakan yang arif arabic. Berbanding dengan saya, persoalan tertumpu balik pada diri, apa yang saya habiskan dalam masa 21tahun ni?

Bertitik-tolak daripada persoalan-persoalan itulah, mudah-mudahan keluar sahaja daripada madrasah ramadhan ini, saya menjadi seorang yang baru. Menambah yang mana yang patut ditambah dan
mengurangkan yang mana patut dikurangkan. Sebelum tu, salam Ramdhan. *smile*

Ini merupakan ramadhan kedua saya berjauhan daripada keluarga. Walaupun sudah punya pengalaman berpuasa di asrama dan kem PLKN, tapi kali ini suasananya agak berbeza. Tambahan lagi, harus menghabiskan waktu ramadhan di universiti. Dulu, sahur ada yang kejutkan, ketuk pintu dorm ke dorm. Kalau kat PLKN, jurulatih 'turun padang' mengejutkan pelatih sahur. Sekarang, sahur sorang-sorang, nasi bungkus.. (kawan-kawan balik kampung). Tapi alhamdulillah, bab berbuka ada yang istimewa kerana jadual aktiviti masjid yang tersusun. (bukan nak kata jadual dulu tak efisyen cuma kat sini tak rasa kelam-kabutnya).

Bermula dengan tazkirah (6:50ptg hingga waktu hendak berbuka), berbuka dengan air mineral dan buah tamar, solat maghrib berjemaah, kemudian makan nasi, solat isya' berjemaah, solat sunat terawih... akhirnya jadual berakhir menghampiri pukul 12malam. :P

Istimewanya lagi,saya dan seorang sahabat, Lotus Huda menunaikan solat terawih di Masjid Jamek Bandaraya Kuala Lumpur pada malam pertama ramadhan.Niat asal hendak membeli jubah, menghampiri waktu isya' destinasi kami menuju ke Masjid Jamek. Meskipun berhadapan masalah ketika mencari pengangkutan pulang..alhamdulillah, Hasbunallah wa ni'mal wakil. Bayangkan dari Masjid Jamek kami berjalan kaki ke Pasar Seni kemudian balik semula ke Masjid Jamek kerana bas yang dicari tiada. Melalui lorong-lorong Petaling Street dan Pasar Seni bukanlah pengalaman yang menarik. Alhamdulillah, sahabat saya ini seorang yang berani.

Menyingkap kembali pertama ramadhan ini, banyak yang istimewa. Anda bagaimana? Mudah-mudahan ramadhan kali ini akan menjadi suatu lembaran baru dalam penghijrahan kita. Firman ALLAH S.W.T "Wahai orang beriman, diwajibkan ke atas kamu menunaikan ibadat puasa seperti mana diwajibkan ke atas mereka yang datang sebelum kamu semoga kamu bertakwa.” (Surah al-Baqarah, ayat 183). 


Selepas ini, mungkin jadual saya akan semakin 'terisi' maka munculnya saya cuma kadang-kadang. Mungkin ada yang rindu nak baca entri saya, (perasan sebentar) semoga datangnya saya kelak bersama perkongsian ilmu,insyaALLAH bukan sekadar diari perjalanan hidup. 

 Di sini ada beberapa foto semester 3, seminggu sebelum ramadhan menjelang, mereka ini merupakan sahabat,guru dan keluarga bagi saya. Jazakumullah hu khairan..

bersama Lotus Huda di Stadium Bukit Jalil
bersama 'Zombie Kg Pisang' dan 'Gangster Kg Pusu'
(asif jika gelarannya kurang enak, sebetulnya saya dalam pencarian nama pena buat mereka..nama2 kat atas tu nama manja yg mereka reka sendiri..:P )
bersama Zahra
Pinaz & Ecah di Stadium Bukit Jalil
(tanpa izin saya memaparkan gambar ini..halalkan ye.. :))
Pertama kali ke Bukit Jalil,sempena Hari Koperasi 1Malaysia
Pentas utama yang bertemakan warna ungu.. >_<
(masih ada yang ingat padaku, lewat fb mahupun telefon...tapi cukuplah andai aku termasuk dalam doa-doa kalian...)

Rabu, 11 Julai 2012

BTOB - Father Lyrics

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.
Antara lagu yang saya minati adalah Father oleh BTOB. Dahulu, saya cuma mendengar lagu tanpa menyelidiki maknanya. Walaupun tidak mengenali siapa BTOB ini, saya amat tertarik pada lirik lagu tersebut, pada saat awal mendengarnya, saya menangis. Kini, tiap kali mendengar lagu tersebut (in korean language) saya seolah-olah sudah mengerti setiap kata yang diucapkan. Maka, saya cadangkan anda untuk mendengarnya.. ^^

English Translation:

His lonely back seemed so unfamiliar
I just watched him as he walked along
And tears just formed so I just cried
Because I hated myself for not knowing all this time
Because he always pretended to be calm and smiled
Because he always pretended to be strong in front of me
I didn’t even think of it, I thought I would never see it
So I didn’t know about his lonely back
I didn’t know back then, I was too young
You must have been lonelier than anyone else but I didn’t approach you
Now I finally know, I hope it’s not too late
These are the words I wanted to say so much, I love you forever
My father
After watching him for a long time
I ran to him and just hugged him
I wanted to just cry, I wanted to cry in his arms
Because my gratitude toward you was so sad
I didn’t know back then, I was too young
You must have been lonelier than anyone else but I didn’t approach you
Now I finally know, I hope it’s not too late
These are the words I wanted to say so much, I love you forever
My father
You pretend to feel better after letting out a deep sigh
I can see your invisible tears
You don’t cry over your scarred heart with the painful wounds
I made those scars but why do I keep blaming you?
And your eyes showed you were tired
But you hid it, such a liar
Now I will embrace you, you can lean on me
And your eyes showed you were tired
But you hid it such a liar
You are forever a high sky to me
Your beaten hands, your wrinkled eyes
Your lonely back – I’m not used to any of those
Maybe that’s why I was like that, that’s why I hurt you
Even your turned back seems like baggage that I left behind
I haven’t done anything for you, I haven’t given anything to you but
These are the words I wanted to say so much, I love you forever
My father

Romanized:

Sseul sseul haejin dwitmoseubi nat seoreo
Georeo ganeun naenae barabodaga
Geunyang nunmuri naseo
Geunyang ulgiman haesseo
Jigeum kkeot moreugo san naega miwoseo
Apeseon taeyeonhan cheog utgiman haeseo
Hangsang nae apeseon ganghan cheog haeseo
Saenggag jocha motaesseo
Anin julman arasseo
Sseul sseul han dwit moseubeul mollatdeon geoya
Geuttaeneun mollatjyo neomuna eoryeotjyo
Nuguboda oeroul tende
Dagagaji motaetjyo
Ijeya aratjyo jogeum neujeun geon anijyo
Neomuna hago sipeun mal yeongwonhi
Saranghabnida
Nae abeoji
Hanchameul geureoke nan barabodaga
Dallyeogaseo geunyang ana beoryeosseo
Manyang ulgo sipeoseo
Geu pume ulgo sipeoseo
Dangsinui gomaumi neomu seoreowoseo
Geuttaeneun mollatjyo neomuna eoryeotjyo
Nuguboda oeroul tende
Dagagaji motaetjyo
Ijeya aratjyo jogeum neujeun geon anijyo
Neomuna hago sipeun mal yeongwonhi
Saranghabnida
Nae abeoji
Hansum han beon pug swimyeon da naajin deut sen cheog
Naegen boyeoyo geudaeui heureuji anhneun nunmul
Sangcheo gadeughan gaseum ulji ankon apasseul hyungteo
Da naega mandeun geonde jakku haeyo wae geudae taseul
And your eyes showed you were tired
But you hid it, such a liar
Ije naega ana julgeyo naege gidaedo dwaeyo
And your eyes showed you were tired
But you hid it such a liar
Geudaeneun yeongwonhan naui nopeun haneurieyo
Geochireojin sone jureumjin nungae
Sseul sseul haejin dwitmoseub majeo
Nan igsughaji anhaseo
Naega geuraetna bwa apeuge haetna bwa
Dwidoraseon dwismoseub majeo
Naega namgin jimman gataseo
Haejun ge eobtjiman
Nan deurin ge hana eobtjiman
Neomuna hago sipeun mal yeongwonhi
Saranghabnida
Nae abeoji
Translation Credits: pop!gasa
credit to : kpoplyrics

Selalu dengar orang sebut saranghae (virus kpop dan k-drama)...saya pun nak ucap, SARANGHABNIDA NAE ABEOJI <3
SARANGHABNIDA NAE EOMEONI <3

Pesan saya, tak salah nak dengar lagu, tapi sebelum tu selidiki dulu maknanya. :)
Propaganda musuh Islam ada di mana-mana.

bicaralah

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.

Sebenarnya sudah lama saya kehilangan 'ilham' untuk menulis kerana sebelum ini saya banyak menulis berdasarkan kehidupan seharian saya, hikmah yang dapat saya ungkap. (yang tak terungkap menjadi 'rahsia' saya dan hanya tempatNya sahajalah selayaknya dibicarakan). Tetapi, setelah mengetahui kelaziman yang dilakukan oleh Ustaz Felix, seorang rakan telah memperkenalkan saya hasil tulisannya, maka secara automatik, semangat itu kembali. Habit. Tipu andai saya tidak pernah terfikirkan respon para pembaca, meskipun saya sendiri tidak pasti sama ada blog saya punya pembaca atau tidak. Nasihat saya kepada diri ketika menulis, bayangkan entri ini saya tujukan khas buat diri saya sendiri. Tidak perlu fikirkan pemikiran orang lain. Bukan saya tidak menghormati mereka yang bergelar pembaca tetapi rasa canggungkan kalau entri tu dibuat sekadar menyedapkan hati orang lain tapi hati sendiri tidak tersentuh? Oleh itu, respon pembaca bukan tujuan perdana saya melainkan melahirkan perasaan 'puas hati' untuk diri sendiri ketika dalam proses penulisan sesebuah entri. Saya tidak suka mencari penghasilan, saya cuma mahukan tangisan yang 'ikhlas' lahir secara luaran dan dalaman saya.

Secara tiba-tiba berbicara mengenai hal ini,  saya tidak layak untuk menasihatkan kalian di luar sana, tetapi saya dapati ramai yang ingin menulis tetapi malu. Life is choice. Kita juga boleh jadi penulis. Keluarkan pendapat. Setiap antara kita ada ideologi tersendiri. Selagi kita sanggup memegang 'tanggungjawab' atas penulisan kita, mulalah dan teruskan menulis. Andai kita takut hadapi pemikiran pembaca, maka jadilah penulis kepada diri sendiri. Seseorang bukan digelar penulis berdasarkan bilangan pembacanya atau bilangan patah perkataannya . Saat kita mula menulis, kita sudah memegang watak sebagai penulis. Cuma, kitalah penentu jenis penulisan yang ingin diceburi. Mengungkap huraian Ustaz Felix, Penyanyi jalanan atau penyanyi pentas adalah sama, penyanyi. Mereka berada dalam bidang yang sama. Hiburan. Tetapi keberhasilannya berbeza berdasarkan cara penyampaian mereka. Penyanyi jalanan yang hanya memerlukan alat-alat muzik dan suara, manakala penyanyi pentas perlu menambah beberapa 'item' seperti 'dewan'(pentas), speaker, tempat duduk untuk audiens, air-cond dan banyak lagi. Maka imbuhan yang diterima pastilah setimpal dengan 'usaha' mereka.

Andalah penentu. Mahu sepopular penulis di luar sana atau menjadi penulis biasa tahap bawah seperti saya. Menulis untuk siapa? Kalau tidak mampu menulis untuk orang lain, cukuplah untuk diri sendiri terlebih dahulu. Mungkin ada yang dapat dikongsikan dengan yang lain. Hargai sejarah hidup anda kerana bukan semua yang mengalaminya.

(kita saling membisu, ada yang ingin ku khabarkan, dan mungkin ada yang ingin kau nyatakan. aku bukan siapa-siapa, impianku cuma begini. andai kau pernah berada di sini, sejak awal hingga tahap kematanganku tiba, teruslah berdoa moga bicaraku tidak tersasar. Biarkan bisu sampai ke akhirnya.)

Isnin, 9 Julai 2012

terima kasih... :)


بسم الله الرحمن الحيم
Assalamu’alaikum w.b.t.
Teman, seperti baru semalam kita bertukar senyum dan salam. Masih segar riak malu bicara dan laku, pemula roda-roda tawa dan duka kita. Meskipun bukan semuanya kita saling tahu-menahu tetapi mengetahuimu beragama membuat hatiku cukup lega. Kerana mereka yang menjaga perhubungannya dengan Pencipta pasti tidak akan lalai dalam perhubungannya sesama makhluk ciptaan Penciptanyakan?

Manifestasi  dalam persahabatan itu mudah. Ukhwah fillah. Indikatornya tidak mensyaratkan kita untuk berpakaian berjenama, saling berbelanja, serba tahu dunia hiburan, akademik straight A’s, dan punya keistimewaan yang tertentu. Meskipun adakalanya, terdapat sebilangan waktu kita memerlukan ‘sokongan’ wang, namun ikatan yang didasari wang semata tidak berpanjangan. Bahagianya Cuma di dunia sedangkan kita memerlukan yang bersifat abadi. Kerana itu, menemui kalian membuat aku bersyukur, sering mengingatkanku sebagai hambaNya.

Teman, ku sanjungimu kerana agamamu. Menemui kalian adalah anugerah terindah dalam perjalanan ini. Seumpama seorang musafir yang singgah berteduh di bawah pohon rendang. Aluanmu bak dedaun pohon yang melambai. Dari jauh terasa hijaumu yang meredupkan panasnya gurun. Dan itulah yang ku perlukan dalam musafirku. Cukup mendengar luahan hatiku,kerana selalu sesudahnya kamu iringi janjiNya, ALLAH takkan menguji di luar kemampuan hambaNya.

Tidak dinamakan persahabatn andai semuanya Cuma indah belaka. Begitulah ukhwah kita. Perjalanannya tidak selalu lancar, adakalanya terselit ujian yang meranapkan kota-kota impian. Tika kita berada dalam dilema, menghadapi hari dengan laluan sendiri, sekali lagi bantuanNya tiba apabila kita saling memahami dunia masing-masing. Sebenarnya, hari-hari adalah hari baru bagi kita. Hari-hari adalah pertemuan . Hari-hari tercipta sejarah. Semuanya tinggal menjadi persemadian perkenalan. Peringatan. Perlambangan.

Teman, sehari dua hari pertemuan bukan bermakna sehari dua persahabatan.  Sekali kita bertemu, perkenalan kita sampai Jannah. Doa merupakan antara wasilah untuk kita selalu update persahabatan. Jarang bertemu bukan bermakna melupakan, jarang bertegur tidak beerti memutuskan.
Alhamdulillah, ku temuimu teman dalam penghijrahanku. Setiap antara kita punya sejarah silam tersendiri dan kerana itu aku sedar, setiap insan punya ruang untuk berhijrah biiznillah.
Jazakumullahu khairan khatiran ya sodiqi wa sodiqati… nota persahabatan antara kita semua.