Khamis, 28 Jun 2012

buat sahabat

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.

Memasuki minggu pertama semester 3, ditempuhi dengan 1001 macam kondisi. Gembira iya. Kecewa iya. Sedih iya. Teruja iya. Apabila memikirkan 'keseronokan' kawan-kawan yang lain menikmati hari libur bersama keluarga, automatik cemburu merajai hati. Lantas saya berkata, "tahun depan, taknak ambil short semester,la!" Tapi saya tahu, jauh di sudut hati masih tersimpan rasa semangat dan berkorban waktu cuti demi menghabiskan subjek secepat yang mungkin.

Diri yang tak seberapa nak sihat, mungkin sarat menanggung rindu pada ibubapa tercinta di bumi Borneo. Seakan ingin saja waktu ini berputar dengan secepat-cepatnya. Di awal semester, lumrah bertemu wajah-wajah baru yang bakal menemani perjuangan kelak. Tapi, tidak pernah saya terbayang akan 'kehilangan' seorang sahabat dalam tempoh terdekat ini. Walaupun adakalanya ada rasa berkecil hati, tapi sebagai seorang sahabat, saya haruslah memahami situasinya sekarang. Semoga ALLAH mempermudahkan jalanNya. Terlalu banyak yang saya 'pinjam' daripadanya, maka inilah masanya untuk saya membayar hutang-hutang itu, kalau ini dikira sebagai 'permintaannya' maka seribu tahun pun saya setia menunggu sampai satu masa dia kembali semula di sisi saya dan menjalani kehidupan seperti selalu. InsyaALLAH.

Saya tidak mencuba untuk memahami kondisinya melainkan memahami kondisi sendiri terlebih dahulu. Tadi, di kelas tilawah, ini merupakan kali pertama saya tilawah di dalam kelas bersama rakan-rakan sepengajian. Tiap kali ditegur kesalahan tajwid, ada rasa malu yang bertandang. Walhal itu dalam sesi pembelajaran. Tambahan lagi bukan saya seorang melakukan kesalahan. Rasa kecewa juga ada, mungkin disebabkan selama ini saya berfikir saya sudah cukup usaha dalam bab tilawah, ternyata masih punya banyak kelemahan. Memikirkan bapa di rumah, rasa bersalah berlipat ganda, bapa merupakan guru yang cukup pengajarannya buat saya sejak kecil lagi, cuma saya yang tidak mengaplikasikannya.

Berbalik pada pokok cerita, samalah situasi dengan sahabat saya ini. Dia juga punya maruah. Usaha sama macam kawan-kawan yang lain, malah mungkin lebih. Apabila perlu melangkah sehadapan, tapi dia 'gagal' pasti ada rasa malu. Pada orang lain satu hal, pada keluarga yang utama. Itulah yang saya lalui tadi. Saya tidak punya cara lain untuk menyelesaikannya melainkan berfikiran positif, proses pembelajaran itu tidak pernah berhenti. Alhamdulillah, saya masih diberi peluang untuk belajar hal dunia dan akhirat di sini.Semoga dia juga diberi pemikiran yang sama seperti saya.


Selayaknya saya tidak seharusnya membicarakan hal ini, tapi biarlah ia tercatat dalam laman blog sebagai sejarah saya dan dia. Sudah terbiasa saya menulis akan halnya dan hal saya di sini. Mungkin ini kali terakhir, kerana selepas ini saya harus membuka buku baru, semoga apabila saya bertemu dengannya semula, dia akan menjadi sahabat saya seperti dahulu. Kalau 'membersihkan' kenangan lalu itu yang terbaik, maka saya akan bersihkan ingatan lalu kelak diari yang bakal dikongsi tidak mengundang kesedihannya.

Sesungguhnya hanya satu adalah dia dalam diri saya, meskipun  ada seribu adalah saya dalam dirinya, kerana saya bukanlah sahabat yang terbaik.

Ahad, 24 Jun 2012

Rooftop Prince

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.
Seperti yang terpapar kat tajuk di atas, saya tidak berniat untuk menceritakan sinopsis drama tersebut. Rasanya beratus mungkin juga beribu blog yang bercerita mengenainya. Apa yang dapat saya katakan, saya mencadangkan anda untuk menontonnya. Secara jujurnya, sejak awal saya tidak tergerak untuk menonton drama tersebut setelah mengetahui kronologinya. Saya merupakan peminat cerita Sageuk-historical drama (Korean) dan apabila drama ini meng'kombinasi'kan latar masa Joseon dan Seoul, ada rasa kurang senang yang bertapak.

Tetapi, persepsi saya berubah tatkala watak Putera Mahkota Lee Kak dan tiga pengawalnya datang ke Seoul. Bagi saya, watak merekalah yang membuatkan saya untuk terus mengikuti drama ini sampai ke penamatnya. Memang tak kering gusilah...hehehe

Selepas Sungkyunkwan Scandal, inilah drama kedua saya melihat 'lakonan' Park Yoo Chung. Sama halnya dengan aktor muda Lee Min Ho (bukan Lee Min Ho City Hunter/BOF/ Personal Taste) ini merupakan drama keduanya yang saya tonton selepas The Moon that Embrance the Sun. Saya masih tidak percaya dia merupakan donsaeng dari saya. Ehem.

Sebelum saya merapu ntah apa-apa lagi... ada baiknya saya berhenti sampai di sini. ^^
<Rooftop Prince>,DAEBAK!
kOmbinasi mereka berempat, lawak bha!
credit: Mira, sebagai tempat saya meng'copy' drama ni. Foto di atas saya ambil secara rambang di laman sesawang. Maaf andai perlu kata izin.

Jumaat, 22 Jun 2012

Gembira

بسم الله الرحمن المحيم
Assalamualaikum w.b.t...

Lama tidak berbicara di sini, sebetulnya acapkali saya menaip tapi hanya tinggal nota-nota yang tersimpan. Terlalu banyak yang ingin dikisahkan tetapi akal sering menghalang daripada terus memaparkan kata-kata yang mungkin tidak bisa dikongsi dengan yang lain atau mungkin juga hemat saya tidak bermanfaat pada kalian.

Berada dalam situasi yang gembira tetapi tidak dapat disuarakan pada yang lain. Itulah situasi saya semenjak akhir-akhir ini. Tipu andai tidak terselit seribu kebahagiaan tapi ada rasa tawar yang terselit dihujung tawa. Andai dikhabarkan, lumrah saya juga manusia, tapi setelah diluahkan rasa janggal. Terus saya putuskan untuk berdiam, takut andai kebahagiaan yang dirasa bakal bertukar penyesalan. 

Pernah dengar kata ini? Kita merasa 'cemburu' andai kawan kita skor lebih daripada kita,tapi andai kawan skor lebih rendah, ada rasa 'kasihan' dan 'serba salah' yang menerpa. Mungkin kita sedar, dia lebih berusaha atau mungkin sama-sama berusaha,jumlah yang sama. Disitu kita sedar bahawa sesungguhnya semuanya terletak dalam ketentuanNya, apa yang kita perlukan adalah berusaha dan tawakal. Bersyukurlah, Dia bagi kita peluang yang 'indah' dan masih memberi ruang untuk kita 'memperindahkannya' lagi. Alhamdulillah.

Tapi ada sesuatu yang masih merunsingkan saya. Sepertinya saya berhutang 'doa' pada seseorang atau beberapa orang. Ya, berapa kerapkah saya 'mendoakan' kejayaan teman-teman saya? Sedangkan mereka berdoa untuk saya mungkin infiniti....Mungkin, dalam perkiraan saya, saya sudah kerap mendoakan mereka tapi mungkin...mungkin doa mereka lagi afdhal...

Berada di daerah ini, suatu ketika dahulu teramat asing buat saya. ALLAH hadirkan seorang teman. Dialah keluarga, dialah teman, dialah guru. Seandainya jalan di hadapan saya lalui tanpanya, di mana hendak saya cari cahaya? Sedang cahaya saya semalam masih setia di jalan yang sama? Ya, ALLAH beri dia kekuatan, beri dia kesabaran, semoga dia dalam kalangan hambaMu yang beriman. Sesungguhnya, tiap apa yang terjadi pasti ada hikmahnya.

(terima kasih pada semua, yang mengajar, yang mendoakan, yang menasihati..hanya ALLAH yang dapat membalasnya. Maaf mungkin tidak saya suarakan secara langsung pada kalian, biarlah, biarlah kata ini langsung padaNya, kerana anda dan saya milikNya, DIA Maha Mengetahui, hadiah terbaik buat hambaNya.)

Selasa, 12 Jun 2012

Lakaran hitam putih

Assalamualaikum w.b.t.
Melewati hari-hari cuti tanpa agenda dan aktiviti memang membosankan. Sebelum ini, waktu seperti inilah yang dinanti. Minggu lalu saya meminta teman daripada seorang sahabat internasional untuk menemani saya ke pekan yang berdekatan (memandangkan semua sahabat2 tempatan balik kampung) untuk membeli cds historikal drama Korea. Hasilnya, kedua-dua drama historikal itu (44episod) saya habiskan dalam masa 2hari kerana kebiasaan mempercepatkan (forward) cerita pada waktu-waktu kuliah/kelas. Selain itu, saya sibuk dengan menerima 'teman-teman' baru yang menjadikan kompartmen saya 'full house". Memikirkan ini sahaja peluang dan kemampuan yang saya miliki, semoga bermanfaat buat yang lain. Tidak enak untuk saya mencuri waktu kalian, maka ini ada sedikit hasil tangan saya di saat-saat akhir semester 2.
watak ni saya ambil daripada komik roomate saya, Fiza.. rasanya inilah pertama kali lukisan saya lengkap dari rambut ke kaki. Sebab tu banyak yang 'kurang'.

Sebenarnya tujuan asal saya ketika itu bukanlah watak Conan,tetapi setelah mencuba berkali-kali, saya memutuskan untuk melukis watak ini kerana  watak ni sahaja yang mudah untuk saya lukis pada bila2 masa.
Mengimbau zaman sekolah menengah, saya suka membaca Komik Kreko terutama part 'Fullmetal Alchemist'. Tapi setelah mendapati terlalu banyak simbol yang saya kurang mengerti dalam cerita ini, maka Kreko tinggal kenangan.
Ini merupakan watak yang saya ambil daripada foto seorang sahabat. Maaf, lukisan saya merosakkan 'kecantikan' yang dimilikinya...
Lukisan chibi kedua selepas chibi sungkyunkwan scandal hari tu... tetapi chibi pertama selepas mengikuti tutorial. Nampak sedikit kekemasannya. Chibi riang/cute.
Chibi kedua selepas tutorial...rasanya ini yang terbaik setakat ni...kerana karakter penuh+emosi
Tutorial atau tanpanya bukan pokok persoalan... kerana mengikuti tutorial membuat saya 'terikat' dan 'pengikut' kepada 'tutor' berbanding dengan kebolehan sendiri, saya boleh lihat di mana tahap saya yang sebenar. Sebenarnya, sudah lama saya bercadang untuk 'menyepi' daripada lukis melukis ni tapi, saya tidak mampu untuk menceritakan semua dengan tutur dan tulisan... maka titik-titik hitam dan garis-garis pensel inilah penceritanya...

Selasa, 5 Jun 2012

permulaan cuti semester 2

Assalamualaikum w.b.t.

Akhirnya, berlabuh sudah semester 2 saya pukul 11 pagi tadi. Seandainya tiada istilah semester 3 selepas ini, pasti esok dengan senyum lebar saya mengusung bagasi ke lapangan terbang. Ya, masih segar degup gembira semester lalu apabila kembali ke teratak selepas 4bulan berada di perantauan. Kalau ditanya kenapa tak balik, selalu saya jawab beserta senyuman. Tiada siapa yang mungkin mengerti apa yang bergolak dalam  qalbu ni. Biarlah, hanya ALLAH yang tahu.

Sesungguhnya, tiap kali perkataan "cuti" bertapak di jadual saya, tangisan pasti mengalir cuma saya masih punya 'pendirian' yang saya pegang untuk tidak memperlihatkannya di hadapan yang lain. Pahitnya, sakitnya tangisan itu cuma saya dan mereka yang berhadapan situasi seperti saya sahaja yang memahaminya. 'Ketabahan' dan 'kekuatan semangat' yang kami tonjolkan bukan bermakna kami ego tapi kami punya sebab tersendiri yang mana hanya terpendam di sanubari. Bukan soal wang jadi ukuran kerana jika hendak dinilaikan rindu yang kami usung buat keluarga ini dengan wang tidak terjangkau dek angka...infiniti.

Semester lalu, saya mengenali seorang sahabat yang pernah 4 tahun tidak kembali ke pangkuan keluarga kerana menuntut ilmu. Pada waktu itu, saya menganggap 'pendiriannya' sebagai tidak relevan. Tetapi setelah berada di situasi yang sama, baru saya mengerti 'pendirian' itu hanyalah bayangan buat 'pengorbanan'. Kini, saya juga berharap 'pengorbanan' ini sebagai satu percaturan masa depan saya dan keluarga. Meskipun susah, saya tetap berharap dihujungnya terselit kebahagiaan.

Mulanya, perkara yang paling saya takuti adalah kondisi kedua ayahbonda saya. Tetapi apabila mendengar respon mereka, baru saya tersedar selama ini menghampiri perhitungan 21 tahun , ayahbonda sayalah orang yang paling tabah saya temui. Kenapa masih terselit rasa ragu buat mereka? Kenapa tidak saya balasi ketabahan itu dengan belajar bersungguh-sungguh? Dimana pun saya berada ALLAH pasti melindungi mereka, sesungguhnya DIAlah yang Maha Pemberi Perlindungan.

Keseorangan bukan penghalang kebahagiaan dalam keluarga meskipun berdua itu lebih baik. Saya selalu menganggap situasi akan lebih mudah seandainya adik saya masih berada di sisi kami ketika ini. Setidak-tidaknya ada yang menjaga keperluan kedua ayahbonda. Tiap kali saya berjauhan dengan keluarga, itulah yang meniti di bibir dan sanubari. Perginya terlalu awal daripada kami pasti ada hikmah disebaliknya. DaripadaNya kita datang, dan kepadaNya jugalah kita kembali.

Penghujung nota semester ini, sekali lagi saya belajar hidup 'sendiri' dan mungkin akan terusan berada dalam situasi yang sama...semoga dapat saya mengambil ikhtibar darinya. Pengalaman ini bukan sebagai bekalan tetapi peringatan bahawa nanti kita akan 'sendiri' juga dan hanya amal yang akan membantu. Mengakhiri entri ini, saya mohon apologi seandainya kata-kata bersifat personal sesungguhnya inilah sahaja yang dapat saya kongsikan. Jalan hidup saya mungkin tidak se'indah' jalan hidup anda di luar sana, bersyukurlah kerana anda masih bisa menyalami dan mengucup tangan kedua ayahbonda kalian setiap hari berbanding saya yang hanya bisa mendengar suara dan menatap foto mereka dalam tempoh ini.

(tag: mungkin agak melankolik...ini pengalaman pertama saya untuk tempoh yang lama berjauhan dengan keluarga tercinta. )