Sabtu, 20 Disember 2014

Menulis kerana...

Assalamualaikum w.b.t.

Aku sudah lupa kalau sebelum ini aku pernah nyatakan kenapa aku buat blog ni. Pernah dalam kelas, pensyarah tanya apa sebab student or sesiapa sahaja buat blog. Kamu, apa sebab kamu buat blog? Apa perasaan kamu kalau orang lain baca apa yang kamu tulis? Macam mana kamu letak perbatasan antara hal personal dan general?

hahaha

Aku tidak fikir sangat apa yang orang fikir pasal blog aku. ntah ada yang baca atau tidak. Kalau ada pun, ntah berapa peratus la input yang mereka boleh dapat dari sini. Mungkin kalau post yang awal-awal dulu iya la kan.. rajin juga aku copy paste input dari majalah Islam. La ni... beli pun da berapa tahun tidak. 

Kadang terfikir juga untuk 'private' kan saja blog tapi cerita dalam blog ni bukan pasal aku saja. Ada cerita pasal kawan-kawan juga. Ada masa, mereka boleh jenguk-jenguk sini. Kalau rindu datang menerpa kan... 

Berbalik pasal tujuan aku menulis blog, perdana kerna aku jadikan blog ni diari aku. AKu bukan kaki diari tapi aku pelupa. Banyak cerita dulu-dulu zaman sekolah menengah aku suda lupa. Nama kawan panggilan yang aku selalu guna pun lupa. Sekali gus, dengan adanya blog ni, bukan aku seorang sahaja boleh lihat-lihat, kawan-kawan pun bole tumpang sekali. The most important part is 'kalau aku hilang ingatan suatu hari nanti' aku boleh rujuk sini. Bukan berharap hendak 'lupa ingatan' (na'udzu billah min dzalik) tapi ini salah satu medium aku untuk restore kenang-kenangan.  Sebagai anak tunggal, tiada sepupu rapat, tiada kawan rapat sangat yang tahu cerita hidup ku dari A sampai Z, dan aku cuma ada mak sekarang, aku makin rajin update perkara even kecil tapi itulah yang ada dalam qalbu.

Sejak akhir-akhir ni, aku rajin update sekali dengan foto-foto. Bukan setakat dengan menulis, tapi aku abadikan kenangan itu dengan foto. Kata orang biar la bukan fotografer sekali pun, at least kita yang ketik kamera tu tahu what happen at that time. 'the feeling'. 

Limit? Ikutkan hati banyak saja yang hendak ditulis tapi apa yang ditulis tu  at least ada 'keyword' kepada perkara-perkara yang personal. 

Sebab keduanya, kononnya ini sebagai latih diri menulis. Walaupun aku sendiri tidak pasti apa benar aku bisa menulis. Masalahnya aku sendiri tidak tahu 'keinginan' ku serupa apa. Kalau menulis untuk orang lain, ya, tiap insan tu kan kecenderungannya beda-beda, paling senang ikut kata hati. Tulis saja apa yang kau mahu tulis, Laila! 

Well, untuk sedikit ruangan ini, aku suka satu show ni. Entah la... mungkin sebab mereka dalam kalangan yang memperjuangkan hak mereka. Memetik satu daripada kata-kata 'penghiburnya', lebih kurang begini bunyinya, 'sekejam apakah bumi kita sehinggakan anak kecil tadi takut untuk bermimpi'. Deep. 

Satu perkara yang aku perasan, kalau hendak tengok apa yang diperjuangkan oleh satu-satu bangsa tu, tengok ke mana perhatian mereka. Dari segenap sudut bisa jadi mediumnya. 


Khamis, 18 Disember 2014

Ummatic week 2014

Assalamualaikum w.b.t.

Ya, seperti yang pernah aku janjikan, aku bakal 'beraksi' di 'pentas' ummatic week tahun ini (kami pergi berkunjung pada 26 November 2014). Beraksi dengan baju yang sama. Tapi kali ini nampaknya aku sudah tidak seteruja tahun-tahun lalu. Mungkin, di fikiran terlalu memikirkan subjek dengan tugasan yang tersangat la banyaknya. Ceh. Prihatin ya.

haha. Meskipun ummatic week ni acara tahunan di uia, aku pun ndak tahu seberapa banyak input yang ku peroleh. Yang ku tahu, aku datang memilih-milih booth kemudian ambik satu dua keping foto, berlalu. Seperti angin di udara. Ada tapi tidak kelihatan jejaknya. hahaha.

Nah, foto-fotonya. Mungkin, ia bisa berbicara pada kalian apa kejadian hari itu kerna aku sendiri sudah tidak ingat butirnya apa. Bukan lupa cuma tidak terungkap dengan kata.


credit : Noreen, Nashrah, Nasney, Humairak & the gang. Juga Zhe Peng tukang ambik gambar utk foto yg last tu. well, nampak tak serabut ku di situ.. :P

Isnin, 15 Disember 2014

Malice karya Keigo Higashino

Assalamualaikum w.b.t.

Ini dia novel usulan selepas aku baca Rindu.
Aku tidak banyak baca buku genre umpama ini, tapi mungkin saja ia bukan kerna aku tidak menggemari genre thriller, mystery, crime atau action. Bukan. Cuma belum berkesempatan untuk itu. 

Aku mulanya mencari-cari di mana dia 'kelaianan' yang ada pada novel ini. Sungguh! Aku malah sampe post d ig bilang kalau aku sudah bisa mengagak siapa pembunuhnya. Itupun tidak sampe 50 halaman aku baca. Secepat begitu...jadi sisanya apa nih?

Kemudian, aku baru tahu. hahahahaha. 

Ok, begini, ada dua orang penulis, satu yang terkenal, namanya Hidaka dan satu lagi penulis buku kanak-kanak,Nonoguchi. Mereka ini kawan sejak kecil. Hidaka mati sebelum sempat berpindah ke Vancouver. Dia ditemui mati oleh rakannya, itulah si Nonoguchi dan isterinya Hidaka, Rie di dalam bilik terkunci dan rumah yang terkunci. Tetapi antara keduanya pun tiada yang bisa dipersalahkan memandangkan alibi mereka kukuh. Oh iya, Rie ini isteri kedua Hidaka. Isteri pertamnya meninggal kerna kemalangan, Hatsumi. 

Setelah Hidaka mati, muncul watak baru bernama Kaga, seorang detektif. Di sinilah bermulanya pengembangan cerita. Kebetulan, Nonoguchi ini sama-sama pernah berkhidmat sebagai guru dengan Kaga sebelum masing-masing menceburi kerjaya yang sekarang. 

Rupa-rupanya 'pemberitahuan awal' siapa pembunuhnya merupakan strategi penulis untuk mencorak novel ini. Kerna pokok persoalan bukan hanya terbatas untuk mencari pembunuh tetapi motif pembunuhan. Iya, sama saja kan sebab pembunuh tetap akan di hukum atas perlakuannya tetapi ternyata ada bezanya ya. Iya malah kelihatan relevan jika dibelek-belek kesinambungannya. 

Nonoguchi mengaku dia yang membunuh Hidaka. Aku tidak tahu kenapa tetapi aku merasakan "tolonglah ada pembunuh yang lain" "dia terpaksa" atau apa saja pun mungkin cuma satu watak awal yang tinggal maka prihatin ku tertumpu padanya. Rupa-rupanya Nonoguchi ini licik. Dia tidak memberitahu Kaga apa motifnnya membunuh Hidaka dan membiarkan Kaga jatuh dalam strateginya. Iya, akhirnya yang ditemui, Hatsumi punya hubungan dengan Nonoguchi dan Nonoguchi sendiri sebagai ghostwriting nya Hidaka. 

Aku terus-terusan menghukum Hidaka padahal dia merupakan mangsa di sini, mangsa pembunuhan! Mujur juga Kaga ini bijak, dia tidak cuma bergantung seratus peratus pada butir bicara dan tulisan Nonoguchi. Aku setuju dengan cara penulis yang meletakkan babak Nonoguchi untuk menulis semula tragedi ini dan menyerahkan tulisan itu kepada Kaga. Dalam penulisan, ada perkara yang kita catatkan dan ada yang kita sembunyikan. Itulah yang dilakukan Nonoguchi. Yang tersembunyi pula diburu oleh Kaga. 

Aku tidak tahu kenapa penulis letak watak Nonoguchi sebagai pengidap kanser, mungkin menjadi alasan kukuh untuk membuatkan Nonoguchi ingin membunuh Hidaka. Iya bayangkan kamu menghampiri mati dan teman yang kamu iri itu terusan hidup dan mendapat nama. Mungkin. Masalahnya kalau memang tiada alasan kukuh yang membuatkan Nonoguchi iri terhadap Hidaka, "just because" maka aku rasa tidak perlu tambah dia menghidap kanser. Iya membuatkan aku tersisa dengan rasa kasihan meski sudah ketahui dia membunuh dengan motif yang jelek dan merosakkan nama temannya. 

Sebenarnya cerita ini amat tragis. Dan dalam keadaan tidak sedar iya melibatkan battle antara Kaga dan Nonoguchi. Tahniah la kepada Kaga! Dan kepada Nonoguchi meski dia tidak pernah mencapai cita-citanya untuk menjadi penulis buku yang 'terkenal', tapi dia berjaya (meski sekejap) mencipta watak (Hidaka) dalam 'novelnya' dan membuatkan Kaga jatuh dalam perangkapnya. Pun begitu sampai akhir dia gagal untuk meraih 'penulis' yang disegani. 

Diakhir novel, Nonoguchi ingin dioperate berikutan kansernya tu.. well, masih ada hidup yang tersisa buatnya, menghadap hukuman atau mungkin hidup sehari tanpa yang disebut sebagai 'malice'. 

Ahad, 14 Disember 2014

Rindu karya Tere Liye

Assalamu'alaikum w.b.t.

Seperti entri yang sebelumnya, kalo soal buku, aku tidak bertujuan menceritakan sinopsis. Ia lebih kepada elemen-elemen yang berkaitan dengan opini (bukan kritik) atau kadang bersifat personal, yang terkait dengan hidupku. hahahahaha. Apa-apa la.

Melewati usia dua puluh-an aku tidak pernah beli novel berbahasa Melayu. Ini merupakan buku fiction pertama yang ku beli karya dari seberang. Saat ku lihat judul novel ini, Rindu, aku seperti terpanggil untuk mengetahui sinopsisnya. Ternyata latar yang diambil adalah Makassar! Itu merupakan sebab perdana aku beli buku ini. hahahahaha. 

Selepas buku Hamka, Tenggelamnya kapal van der wijck, seingat aku tiada buku berlatarbelakangkan Makassar yang ku baca. Keterujaannya itu lain sekali. Dan semuanya terkait perihal "laut" & "kapal". Meski jurai keturunanku merupakan Bugis "daratan" yang tinggal di gunung, aku selalu menyanjung mereka yang tinggalnya di laut. Keberanian mereka wajar dibanggakan. (beriya jak aku ni)

Mau tulis pasal apa ya? (sebenarnya selepas abis baca buku ni, aku abiskan buku thriller, terus campur-aduk - kebingungan). Ok, kita mula dengan "kenapa aku suka ini novel", hmmmm sebab iya berkisarkan orang Bugis (yg memegang watak utama).. hahaha balik-balik itu. Novel ni berlatarkan tahun 1938, dimana Indonesia masih dalam jajahan Belanda. Dan transport utama untuk jarak jauh masih lagi kapal laut. Penulis membawa kisah orang-orang yang mahu naik haji, dan kamu tahu keterujaan itu lain sekali. Tak tergambarkan oleh ku. Bayangkan berbulan dalam perjalanan yang cuma di kelilingi lautan. 

Dalam novel ini, penulis mengemukakan lima persoalan yang menjadi kesinambungan antara watak. Bagi aku, semua watak yang ada (watak yang memegang persoalan) memiliki jalan hidup yang bukan enteng. Dari situ (jawapan), diperlihatkan hikmah yang sekali gus mengajak kita untuk sentiasa bersyukur dengan apa yang kita lalui sekarang. Aku sekali lagi respect dengan penulis yang menyelitkan "perenggan-perenggan kata", yang turut dipaparkan di kulit belakang buku. Iya sekaligus membuat aku mengerti apa yang cuba disampaikan (main point) novel ini.

"Apalah erti memiliki,
Ketika diri kami sendiri bukanlah milik kami?

Apalah erti kehilangan,
ketika kami sebenarnya menemukan banyak saat kehilangan,
dan sebaliknya, kehilangan banyak pula saat menemukan?

Apalah arti cinta,
ketika kami menangis terluka atas perasaan yang seharusnya
indah? Bagaimana mungkin, kami terduduk patah hati atas
sesuatu yang seharusnya suci dan tidak menuntut apa pun?

Wahai, bukankah banyak kerinduan saat kami hendak
melupakan? Dan tidak terbilang keinginan melupakan saat 
kami dalam rindu? Hingga rindu dan melupakan jaraknya 
setipis benang saja".

Aku suka lihat kelainan dalam sesebuah cerita. Kelainan yang aku perasan, pertama nama Elsa dan Anna. Aku sebenarnya tidak seberapa mengikuti perkembangan Frozen, mungkin watak-watak itu mengandung karakter yang 'unggul' sehinggakan penulis "meniru" nama watak itu di sini. Kerna aku sendiri tidak arif nama-nama orang dulu-dulu itu seperti apa. Tapi penulis berjaya membuat aku "teruja" dengan adanya kata 'Sanna' yang bermaksud bunga lili dalam bahasa bugis. Aku yang orang bugis pun tidak pernah tahu kalau Sanna tu bermaksud bunga lili. Pernah ada temanku di sekolah darjah bernama Puteri Sanna. Baru aku tahu itu maksudnya.

Keduanya, pasal kapal laut. Aku memiliki kenangan jelek menaiki kapal laut, empat kali yang masih segar di ingatan. Kerna itu, aku sesekali tidak dapat mengikuti 'keindahan' cerita dalam kapal itu sendiri contohnya  anak-anak berkesempatan untuk bersekolah dan makanan enak-enak. Tapi aku mengerti kenapa wujud perbezaan, ini kapal menuju naik haji, kapal yang aku naik pula kapal membawa perantau yang mencari rezeki di negeri orang. Pantas wujud perbezaan, bagaimana mungkin wujud "elemen kemasyarakatan" yang sama kalau saja mereka sedang struggle untuk survive dalam hidup ini (merujuk kepada kapal yang aku naiki). Aku punya kenangan paling pahit, duduk di tepi tangga kapal selama beberapa hari. Waktu itu kapal sarat dengan perantau yang mencari pekerjaan. 

Perlambangan merupakan hal seterusnya yang membuat aku menyukai penulis. Nama Ambo Uleng itu sendiri mendukung maksud, Uleng- bulan. Apabila menyentuh perihal Ambo Uleng, aku jadi ikut stress pada awal kisah ketika dia berperang dengan jiwa sampai saat dia terlantar di dek kapal. Dan aku suka sekali dengan perubahan wataknya. Cerita cintanya meski "sebentar" merujuk kepada sekembalinya dia dan Gurutta dari menunaikan Haji, ternyata wanita yang dicintainya itu merupakan anak kepada kenalan Gurutta, kebetulan dan ringkas saja penamat cinta mereka. Ya, akhirnya cinta mereka bisa menyatu.

Di dalam novel ini banyak diselitkan babak tambahan yang menjadi penyedap kepada cerita agar pembaca tidak terlalu bosan untuk membacanya. Dan antara yang amat mengharukan adalah watak pasangan tua suami isteri yang turut merupakan antara jemaah haji. Dua-duanya sudah terlalu tua dan dalam perjalanan Acheh-Kolombo, si isteri (Mbah Putri) meninggal dan dikebumikan cara pelaut iaitu jasadnya ditenggelamkan di lautan. Sedih amat.Lebih-lebih lagi pasangan ini sangat dikenal sebagai pasangan romantik meski sudah lanjut usia, aku sangat kagum dengan kecintaan yang dimiliki oleh si suami (Mbah Kakung) terhadap isterinya. Tambahan lagi, waktu itu kapal lagi ada masalah enjin dan harus dimatikan sistemnya. Bayangkan suasana kelam menyelebungi kapal itu di tengah-tengah lautan. Aku sudah mengagak pengakhiran jalan hidup Mbah Kakung juga akan berakhir seperti isterinya, usai mengerjakan haji, dalam perjalanan pulang ke Indonesia, Mbah Kakung meninggal, persis di tempat yang sama seperti isterinya. Cinta sejati ya.

Bagiku, novel ini tidak fokus kepada mana-mana watak meskipun banyak babak tertumpu pada keluarganya Daeng Andipati. Kerana watak-watak lain juga mendukung peran yang penting seperti Gurutta dan Ambo Uleng. Sekali gus, novel ini terkandung pembahagian watak yang seimbang bukan sahaja dari segi jalan cerita lebih spesifik lagi dari segi aspek watak yang dibawa masing-masing. Maksudku, cuba lihat Daeng Andipati misalnya, aku mula-mula sangat tidak senang wataknya sebab dia golongan kaya (padahal aku bersifat kampungan) tetapi penulis bijak membagi kelemahan pada watak itu iaitu masa silamnya, dia dari keluarga yang tidak aman, kasihan ya. Kemudian watak Gurutta, dia orang 'alim, tapi dia juga punya masa silam, dan meskipun watak Ambo uleng tu terlalu 'daif' tapi dia diberi watak yang mahir tentang dunia pelayaran. Nah, inilah yang dinamakan realiti, tiada siapa yang menjadi 'superhero' atau 'sempurna'. Pastilah, sempurna itu cuma miliknya Allah.

Akhir sekali menyentuh perihal judul novel ini sendiri, Rindu. Aku berpendapat rindu itu adalah perlambangan daripada watak-watak dalam novel ini yang merindukan jawapan daripada Tuhan. Dan dalam perjalanan menuju destinasi sebagai tetamu Tuhan, mereka temui jawapan bagi persoalan mereka itu.

Ya, perkongsian daripada opini yang tidak seberapa ini. (Untuk yang berminat membeli karya-karya Tere Liye sila lah menghubungi sister Herna Naping di FB beliau- taip Herna Naping atau kalian juga boleh rujuk di fajarilmubaru.com).
Salam. 

Rabu, 10 Disember 2014

Terjumpa kamu

Assalamualaikum w.b.t.

Topik kali ni....hahaha.

Aku terpisah jauh dari zaman kanak-kanak dulu. Insan yang aku gauli sudah tiada dalam perhubungan. Baik yang dibilang "best" atau "best for ever & ever".

Orang bilang, masa dan jarak tiada bisa memisahkan pertalian perhubungan. Tapi bagi aku ia benar terjadi. Sebab itu aku takut pada tiap pertemuan, nanti bakal terpisah juga akhirnya. Yang tinggal memori, yang tinggal throwback cuma.

Pun begitu, malam ini, aku terjumpa kamu. Entah. Aku jadi rindu pada kenangan kita. Meski mungkin kenangan itu bukanlah paling sweet atau paling bersejarah. Cuma kenangan yang mengisi zaman kanak-kanak. Satu dua detik.

Menangis. Mungkin, aku fikir tiada lagi tentang kamu. Tapi ternyata kamu masih hidup di sini. Qalbu. Getar masih ada.

hahaha.

Meski aku sudah jauh ketinggalan untuk tahu perkembangan kamu, tapi lewat bidikan foto-foto mu, aku seakan bisa melakar graf hidup yang kamu tempuhi selepas itu. Di sini, sekarang seolah aku melihat dari belakang,... kamu sudah dewasa. Bukan jiwa yang ku kenal dulu. MasyaAllah, hebat pengaturanMu ya Allah.

Kamu, terlalu sulit untuk ku sebut nama mu, tapi kalau saja satu hari nanti aku "tiada ingatan tentang kamu" ketahuilah aku pernah menyanjungmu, meski dalam bisu.

Mungkin, hikmahnya, aku bisa lebih seru untuk ceburi bidang fotografi. Terima kasih. Kalau ada jodoh ada la. Hahaha.

tag: tak bermakna aku tidak follow aku tidak jenguk-jenguk galeri. eh.

Label: MLH vs LHM . jodoh lagi.aih. 

Rabu, 3 Disember 2014

Rombongan ke Banting

Assalamualaikum w.b.t

Pada 23 November yang lalu saya berkesempatan untuk menyertai keluarga MISI ke walimah si Danz dengan pasangannya Ustazah Sanisah di Kampung Kundang Tanjung Sepat. Kami seramai errr lebih tiga puluh orang menaiki bas. Jauh jugalah perjalanan. Sedikit mengimbau kenangan beberapa tahun yang lepas, ketika bergelar pelatih khidmat negara di mana saya diletakkan di kem Jugra Banting. 

Masa ni memang lupa hal-hal kampus. Jalan-jalan tengok kampung orang. Dan aku tidak boleh lupakan lambaian bayu Pantai Morib.(ceh) Harap satu masa nanti dapat jejak kaki dan pijak-pijak itu pasir Pantai Morib. hahahahaha. Bukan sekadar lalu saja macam itu hari. 

Ndak mau cerita panjang, sini ada sedikit foto untuk dikongsikan, sudah edit sikit-sikit.  Mohon maaf kalau ada yang ndak terambil fotonya tempoh hari. Dan mohon diizinkan juga untuk memaparkan foto-foto berikut~
Cikgu fotografi aku siap kata BAGUS disebabkan foto ni.Sekali ku bilang ini auto mode, terus aku jadi bahan dalam kelas. "Laila, auto ke?"








Sampai sini dulu. Penat. Nanti kita bual panjang.(mngkin akan menghilang dalam jangka masa yang agak panjang. Terrrrrrrrrrrrlalu banyak tugasan. Baru aku faham kenapa ada orang yang bunuh diri. k,bye!)

Selasa, 2 Disember 2014

Angka dua puluh tiga

Assalamualaikum w.b.t.

Beberapa hari yang lalu, mencapai usia 23 tahun dilahirkan bunda. Macam tahun sebelumnya, tiada apa yang hendak 'dihebohkan' atau sebarang 'kejutan' kerana budaya kami di rumah cuma ucap 'terima kasih'. Sebetulnya, aku yang mempraktikkan begitu. Cuma apabila tiba 'hari ibu' atau 'hari bapa' maka barulah ada sedikit hadiah ku hulurkan. Meraikan. 

Aku ingat lagi dua orang teman pernah membelikan sepotong kek. Aku kekok berhadapan situasi seperti itu. Budaya yang asing sekali bagiku. 

Cuma kali ini, aku teruja untuk mendapatkan bok-bok yang bunda belikan dari tanah seberang. Meski bunda sudah pandai bicara, bilangnya, "hadiah sempena ulang tahunmu nak, bok-bok ini. pulang liburan nanti saja baru dapat ya?"

Aduh, asalkan bok, aku tidak berkira. Sampaikan dibilang sempena ulang tahun, aku tidak persoalkan. 

Bunda, beda kami cuma lima belas tahun, ditanyai aku, "sudah berapa umur mu, nak?"

"dua puluh tiga mak."

"besar sekali angkanya. Bunda dulu sudah punya kamu dan adikmu, si Emmi."

"Kapan nikahmu, nak?" soalnya.

"aduh, mak! bilang abiskan dulu sekolahku, kan? Nanti saja kita fikirkan itu." Elakku.

Aku arif sekali kalau-kalau bunda teringin sekali tahu apa yang tersirat di sanubariku. Begini kawan, sepeninggalan bapaku awal tahun ini, entah dari mana, semangat baruku tiba, aku katakan pada diri, kalau aku harus menikah dengan segera. Waktu itu, aku butuhkan keselamatan fizikal dan batin. Aku selalu berfikiran kalau aku sudah tiada, bunda juga tiada, ke mana jalur keturunan kami? Terhenti begitu saja? Bagaimana dengan peninggalan pusaka keluarga yang bermula dengan generasiku? Terhenti bigitu saja keringat bapa membuka kebun kecil kami? Adakah jadi perebutan keluarga-keluarga jauh yang lain? haha aku berbicara seolah pusaka itu besar, tapi kawan, nama pun hasil keringat, jerit perit bapa dan bunda, besar nilainya. 

Sampaikan, apabila aku bertemu dengan insan yang lahir dengan berlatarbelakang sepertiku, anak tunggal, punya keturunan baik-baik, menuntut jauh ilmu agama, punya ekonomi kukuh, punya keluarga yang sudah kami kenali sejak lama dulu, aku jadi terus berkata pada hati, "Inilah dia. Dia inilah orangnya." 

Yakin sekali aku. Sampai aku katakan pada bunda, "mak, nanti Ela mahu menikah, kalau dapat biar sebelum habis belajar". 

*kelu*

Inilah proses kematanganku. Aku malah tidak menyesal pernah berfikir seperti itu. Kita berhak untuk memilih jalan hidup yang mana. 

"Fikir dulu, nak. Kahwin bukan soal bahagia saja"

Aku teruskan kuliah seperti biasa. Setelah melalui detik-detik dunia mahasiswi cukup satu semester setelah pemergian bapa, aku pulang dan berkata lagi pada bunda.

"mak, soal menikah dulu, anggap saja waktu itu Ela tengah angau. Maklum darah muda."

"kamu sudah abis fikir? bagaimana kalau kamu menyesal di kemudian hari?"

"maksud mak, dia menikah sama wanita lain?" tanyaku. Bunda angguk.


Aku bermonolog,


"Kerna kita bukan Tuhan, maka kita cuma berdepan dengan pilihan. Kita tiada kuasa menentukan. Apa yang bisa kita lakukan saat ini, jangan dekati jalan yang salah. Jalan yang salah itu dalam konteks, terang-terangan salah. Kerna soal hidup seperti menikah, jatuh dalam konteks tiada jawapan yang salah atau betul. Semuanya bergantung pada kondisi dan cara insan itu sendiri. Hidup ini adil. Yang menikah bisa dapat pahala berganda apabila saling menggalakkan ke arah jalan kebaikan. Tapi itu tidak beerti yang belum menikah tiada pahala, kita juga bisa terusan berbuat pahala dengan berbuat kebaikan dan jauhi maksiat."

Kawan, selagi bergelar hambaNya, kita masih punya peluang mendapat pahala. Kita masih berpeluang untuk bahagia. 

hahaha. Bermula dengan angka 23, terus bicara lari pasal menikah. I mean, seusia begini sudah lumrah kalau orang rajin bertanya kapan menikah. Ahhh, bukan kalau orang kampungku, mereka selalu tanya, "bila habis belajar?" hahahahaha

Isnin, 17 November 2014

Trip ke Kampong Ulu Kenderong

Assalamualaikum w.b.t.

Pada 15 November kami berkesempatan ke Kampong Ulu Kenderong untuk conduct interview (kesinambungan research yang dibuat oleh Prof Wan Hashim-nanti aku cek balik fakta ni). Kami bermalam satu malam dan kembali ke uia pada petang (sampai uia pada waktu malam) iaitu bersamaan dengan 16 November. 

Ini merupakan trip pertama ku. Pertama kali masuk kampung di kawasan semenanjung, kecuali sekejap sewaktu ke kampung Aida hari tu. Tapi tiada peluang untuk duduk beramah mesra dengan penduduk. Secara kasarnya, kalau hendak dibandingkan dengan kampung keluarga ku menetap, kampung Paris namanya atau lebih spesifik lagi, Kampung Abedon Lama, kampung kami lain dari sudut geografi dan punca pendapatan penduduk. Kampungku dipenuhi dengan pohonan sawit. Kampong Ulu Kenderong, benar-benar kampung. Kalau kawasan rumah keluarga ku, satu rumah satu tanah, kalau jerit, belum tentu ada yang mendengar kecualilah kawasan rumah seperti rumah kami yang terletak di kawasan perbukitan. Aishh kalau jerit memang susah orang kampung mahu dengar. Rumah jarak-jarak. 

Ini merupakan pengalaman berharga kerana kami menemuramah sambil menjelajah kampung. Aku berpasangan dengan Nashrah, terima kasih sama dia aku tidak perlu menjadi penyoal. Entahlah aku sebenarnya tiada masalah hendak cakap slang semenanjung tapi kalau orang sudah tahu aku asal Sabah, automatik lidahku keras mahu berslang semenanjung. Ceh alasan. Aku dan Nashrah menemuramah 3 rumah. Semuanya okey la. Alahamdulillah. Nanti aku spesifikan lagi (bagi satu post bercerita tentang media: perbandingan pada tahun 1970-an dengan sekarang)

Masa ni, aku sedikit tidak fokus, memikirkan perjalanan mak yang kebetulannya berangkat ke Sabah. Kebetulan pada hari berkenaan (15 Nov) ada perkhabaran amaran Tsunami di lautan Manado. Kalau Tsunami dianggarkan maka boleh jadi kapal laut yang mak naiki bisa terjejas. Alhamdulillah sekembali ke uia, mak khabarkan dia sudah selamat tiba di Nunukan. 

Makanan dan penginapan memang terbaik la. Terima kasih banyak penduduk Kampong Ulu Kenderong! Dan kalau ada sedikit kejanggalan mungkin sebab aku tidak kenal ramai pun pelajar yang turut serta. Nampak sangat kami jarang berkomunikasi walaupun datang daripada kos yang sama. Pada hari yang sama kami dikhabarkan pemergian seorang rakan seperjuangan yang sama kos, dan sekembali dari dewan malam itu, kami bagi homestay pelajar comm teori mengadakan bacaan yaasin beramai-ramai. (Al-Fatihah)

Pada 16 nov, paginya kami masih conduct interview, cuma sedikit sahajalah sebab kekurangan rumah untuk dikunjungi (kebanyakan rumah dihuni oleh mereka yang bukanlah penduduk asal Kampong Ulu Kenderong). Selesai satu rumah, aku dan Nashrah cuba meluangkan masa dengan bergambar. Tapi, aku pun tahu kalau tangan ku tidak beraksi dengan baik hari itu. Selepas makan tengah hari kami bergerak balik dan singgah sebentar di Tasik Raban. 

Perjalanan yang panjang...

Duduk di tepi Alba membataskan interaksi dan aku juga sefahaman dengannya untuk berdiam. Perjalanan pulang itu membuat aku berfikir panjang, membuang terus sesuatu yang tidak perlu difikirkan terlalu lama. Kita bangkit dengan angan-angan baru~ 

Nah, foto-fotonya!

Bersama teman satu kumpulan. Asalnya bertujuh, tinggal berlima.
Tisu-tisu itu adalah seni. 
Antara yang selalu menarik perhatianku, pohonan tiada berdaun. Tersirat kisah sedih pohon yang menanti saat dijadikan kayu api. sudahhh Laila, merepek saja kerjanya.
Aku suka suasana sebegini. Damai. Biru langit. Dalam hati nyanyi-nyanyi lagu Edcoustic, sebiru hari ini.
Buat pertama kalinya tengok kebun getah. Kedua kali sebenarnya. 
aku cuma tumpu pada rumah kayu. Sebab aku suka rumah kayu!
Seriously, nostalgia!
Aku tidak kisah mana part yang lawa, yang penting aku sudah sampai sini. 
di balik rimbunan buluh. Pun boleh jadi background.

Penat berjalan, singgah sekejap di kedai beli aiskrim panda. hahaha. Comel memang comel, tapi aku memang suka makan benda yang aku suka. Ada orang sanggup simpan coklat bertahun, sayang hendak makan, aku tak tunggu masa, lagi aku sayang, lagi cepat aku makan. lol.
well, sekali-sekali main buaian.
Tasik Raban

Masa aku lihat Yuskahar duduk sini, entah kenapa aku rasa sayu di balik lensa kameraku. hmmm Ada satu perasaan yang tidak bisa kau ungkap. Bagi aku, dia ada cerita sendiri yang dia bawa dan aku bisa lihat di balik lensa. sudahhh mula sudahhh..
peace!
Feeling-feeling Titanic si Ayu. Nashrah pula barusan tidak tengok lensa. (Y)
hehe kasi selit sikit. 
Saya mohon izin atas mana-mana foto yang terpapar di atas. Tiap yang tertangkap di sudut lensa punya ceritanya. Saya merupakan bagian daripada foto ini, sejarah saya. Terima kasih kalian.