Isnin, 29 September 2014

#seminar_islamic_advertising_2


Assalamualaikum w.b.t.

Kita sambung sedikit mengenai advertising. Ini merupakan iklan beberapa tahun yang lalu. Sahaja mahu kasi tunjuk juga.
Iklan ni dilayarkan pada waktu siang.
Ini pula iklan pada waktu malam. 
Kreatif kan mereka ni buat iklan? That's the problem. Kekreatifan mereka ni memang tidak dinafikan lagi.Pada waktu siang, kosong je... apabila waktu malam menjelma dengan sokongan lampu, maka penuhlah hidangan yang sememangnya menyelerakan. Mereka tiada yang dinamakan Islamic advertising.

Seperti yang aku mention di post semalam, azan merupakan advertisement pertama dalam Islam. Aku anggap azan merupakan contoh terbaik sebagai rujukan dalam bidang advertisement. Mesejnya mengajak Muslim ke arah kejayaan (mengerjakan solat), lima kali sehari, di masjid, oleh bilal. Lengkap. So, if we want to talk about Islamic advertising, the message itself mesti berlandaskan Syariah. Iklan di atas ni jelas sudah lari maksudnya. (I'm talking about the caption of "Siang dipendam malam balas dendam).

Motivasi terbaik bagi pihak yang terlibat dalam bidang advertisement ni mudah, anggap ia sebagai part of Ibadah. But, mesej perdana advertisement itu sendiri sudah lari apabila yang diutamakan tiada lain melainkan keuntungan. Aku kira jika mereka fikir ia sebagai part of ibadah, nescaya di mana sahaja kita pasti ketemu iklan-iklan yang mengajak ke arah kebaikan. Di sini muncul persoalan baru, apakah perkara yang sepatutnya diiklan cuma yang perlu (wajib) sahaja? contohnya berkaitan fardhu ain seperti solat, puasa, haji, dan zakat? Bagi aku, tidak salah untuk iklan perkara-perkara dunia seperti makanan dan banyak lagi.

Ada orang berbunyi negatif, kalau kita sebut Islamic advertising, maka iklan seperti coklat adalah sesuatu yang sia-sia, menggalakkan pembaziran, membahayakan kesihatan...dan banyak lagi. Sekali lagi, bagi aku tidak. Sekiranya iklan itu serupa seperti yang merata di layar kaca tv sekarang mungkin ia, sebab aim utamanya adalah menggalakkan pembelian. Tetapi kalau kita ikut garis panduan syariah, ia tidak salah. Bagaimana? Hasilkanlah produk yang benar-benar berkualiti dan sihat. Aku percaya kalau makanan seperti coklat ni ada khasiatnya, tetapi sejauh mana kebenarannya kini di pasaran (coklat yang bisa mengemukkan melulu di pasaran) aku tidak pasti. Aku suka ambik contoh produk dari Korea. Aku sekadar pernah lihat satu program di kaca tv, di mana sup ayam dipasarkan ke luar Korea. Berat, proses dan kandungan ayam itu sendiri dititikberatkan. Kalau sesuatu makanan tu berkhasiat, do you think tiada orang hendak beli? Sedangkan makanan yang jelas tidak sihat ada sahaja yang beli, kannn?

Aku hendak bersuara masalah yang masyarakat kita hadapi hari ini. Mereka tidak peka yang dinamakan sebagai "bekerja adalah sebahagian daripada Ibadah". Analoginya, seorang makcik ni meniaga nasi kerabu. Dia suami isteri anak-beranak consume herbalife. Tetapi jualannya tidak reflek pada kesedarannya tentang kesihatan. Ayam yang dijual berminyak, tidak dibersihkan dengan sebaiknya, kulit ayam berlemak...minyak digunakan berulang kali. Persoalannya, apakah dia akan membiarkan keluarganya untuk makan makanan seumpama ini  Aku rasa tidak, kalau ya, apa maknanya dia consume herbalife kalau pemakanan pun tidak dijaga? do you get what is I'm trying to say?

Tolonglah, be sincere.

Apa jua pekerjaan yang kita usahakan, make sure ia sesuatu yang bermanfaat untuk ummat. Seperti yang aku cakap tadi, advertising ni luas. Bukan bermaksud ia Islamic advertising maka perlu berkaitan wajib sahaja, kita juga perlukan advertising yang berkaitan hal dunia seperti mesin basuh, sabun, makanan,minuman apa-apalah. Just make sure ia BERGUNA dan halalan toyyiban. We are free to explore any new things and choose the better way of doing things.

Kalau kita sentuh perihal Islamic advertising, seolah-olah ia kedengaran jauh tetapi percayalah suatu masa nanti ia akan menjadi sesuatu yang biasa bukan sahaja dalam kalangan komuniti Islam, tetapi internasional. We already have done many things but we need to do more.


p/s: ulang-ulang dengar lagu Raef-You are the one. (teruja masuk kelas Isnin/rabu untuk kelas pagi/petang. Don't get me wrong. Mungkin jadual selasa/khamis terlalu rumit)

Ahad, 28 September 2014

#seminar_islamic_advertising_1

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah, saya berpeluang menghadiri International Seminar on Islamic Advertising 2014, meskipun tidak mengikuti selengkapnya program, tetapi tetap juga saya ingin berkongsikan idea dan pemahaman saya berkenaan seminar ini. Bukan. Bukan begitu. Ia lebih kepada pengalaman saya sendiri. Tidak mencapai ke level 'pembawaan seminar' ini.

Perdana sekali, saya ingin bercerita mengenai advertising di Indonesia. Saya belum pernah mengkaji advertising mereka, tetapi saya punya pengalaman di mana saya berkesempatan dalam jangka masa yang singkat untuk mengkuti perkembangan advertising mereka ketika itu. Lebih tepatnya dalam jangka masa 21 Januari ke 20 Februari pada tahun 2009. Satu bulan? Iya.

Hendak dijadikan cerita, apabila kita sebut Islamic advertising, (saya tidak mampu menerangkan terlebih dahulu termanaloginya) Indonesia bisa dikira sebagai terbelakang sedikit meskipun mencatat statistik bilangan penduduk paling ramai Muslim seantero dunia. Berdasarkan pemerhatian saya semasa berkunjung ke sana, rancangan televisyen mereka sumur hiburan. Masih jelas dalam ingatan saya apabila pagi-pagi tekan remote tv, yang terpampang melulu konsert. Ada sahaja mall yang menjadi destinasi konsert mereka. Dan saya ketika itu sedikit tertarik dengan 'muzik' yang mereka bawakan. Seperti di India, penduduk mereka ramai dan industri hiburan merupakan sumber yang perdana di sana untuk entertain penduduk. Pada pendapat saya, demikian kondisi yang Indonesia alami selaku pendukung kepada penduduk yang ramai, industri hiburan sangat-sangat memberangsangkan.

Kebetulan, pekerja fotokopi semalam merupakan warga seberang, ketika saya datanginya, terpampang di layar pc nya sedang menonton konsert dangdut di youtube. Ini yang cuba saya ketengahkan, terlalu kurang advertisement yang islamik, maka tidak bisa salahkan warga kalau mereka cenderung kepada hiburan jenis begini. Media bukan sahaja penyalur informasi, ia juga bertindak sebagai pendidik kepada masyarakat. Kalau hari-hari dihidang hiburan maka itulah yang menjadi kesukaan. Melulu saya lihat, konsert tersebut diadakan di rungan terbuka sama ada di kawasan luar mall atau lapangan yang bisa memuat audiens. Tanpa kerusi. Campur lelaki perempuan tanpa mengira umur. Makcik-makcik yang bertudung pun ada sambil mengangguk-angguk kepala dan mengerakkan tangannya. Yang sebetulnya, mereka melarang anak-anak datangi konsert.

Kesedaran yang tinggi patut ada bukan sahaja tertuju kepada audiens tetapi penerbit hiburan. Kalau mereka cuma sekadar mengharapkan untung, maka islamic advertising selamanya tidak wujud di Indonesia. Memang benar mereka penuhi permintaan customer tetapi itu sekadar alasan untuk menutup ketamakan mereka. Selaku 'pembekal', 'penyalur' atau 'penyampai' hiburan, mereka sepatutnya menjalankan amanah dengan bertanggungjawab. Lagi-lagi kalau Muslim, sepatutnya mereka tumpukan 'mesej apa ni yang mahu kita berikan kepada umat'. Saya percaya benar kalau media bisa mendidik audiens. Kenapa harus takut pada kerugian?

Kita boleh ambil penerbitan tv al-Hijrah sebagai satu contoh yang baik. Terus-terang, meskipun umur masih muda ketika itu (zaman belasan tahun) saya tidak terfikirkan bahawa akan wujud satu stesen tv yang berlandaskan syariah compliance. Hasilnya kita boleh lihat sekarang, ramai yang follow rancangan stesen tv ni. Sebab tu, pada pendapat saya penerbit patut 'berani mati' untuk wujudkan platform hiburan yang berlandaskan syariah compliance. As a supplier, mereka seharusnya bertindak sebagai 'penerbit'+'rakyat'+'khalifah'. Bukan sekadar penerbit yang tahu aim untung sahaja. Analoginya, kalau ajaran sesat yang jelas-jelas kesesatannya tu ada juga pengikutnya, inikan pula perkara yang baik. Usah risau, Allah is watching from up there! He knows everything! Kalau tidak dapat untung di dunia, akhirat menanti. Tiada sekecil kebaikan tidak dibalas pahala. Inikan pula mengajak orang ramai ke arah kebaikan, berganda-ganda ganjarannya. InsyaAllah.

It's all about 'strong spirit of Jihad'.

Another thing is kita patut hapuskan istilah 'idol' terhadap selebriti. Agak ekstrim ya. Begini, kita ketengahkan hiburan kerana kita mahu sampaikan 'mesej'. Zaman telah berubah, seiring dengan waktu, hiburan sinonim dengan idol, selebriti...sampaikan tujuan asalnya tersasar. In Islam, 'advertising' pertama adalah azan. Saya setuju sekali dengan pendapat Prof Abu Bakar. See, advertising tersebut (azan) mengajak kepada kejayaan. Mesej. Itu goal yang first sekali datang kalau kita sebut pasal advertisement. No, semuanya. Yang kita sebut sebagai hiburan. Do you get what I'm trying to say?

Ada banyak benda yang saya hendak bicarakan. Tapi keterbatasan ilmu dan masa, saya berhenti di sini dahulu.
p/s: orang bugis dulu-dulu entertainment mereka adalah kecapi. setuju?

Rabu, 24 September 2014

#29zulkaedah

Assalamualaikum w.b.t.

     "Untunglah mereka..."
Ungkapan ini membuatkan hati yang lemah dijangkiti virus cemburu yang amat. Seolah keuntungan itu tidak berpihak pada ku. Apabila kita merasakan seolah cuma kita tidak 'beruntung', itu ternyata salah. Istighfar, Laila.

Kita terlalu mengejar bahagia. Bahagia dalam erti kata lain, aku tidak mahu apa-apa yang dinamakan susah. Suka adalah bahagia dan duka itu susah a.k.a derita. Mungkin, aku belajar dan set di minda kalau bahagia itu adalah bahagia. Padahal, bahagia itu tiada limit, perbatasannya dengan yang dinamakan derita terlalu tipis. Samar-samar, kawan.

Selalu mencemburui hidup orang lain itu tamak. Kerana apabila melihat kesenangan orang lain perasaan ingin memiliki itu wujud.

"Alhamdulillah 'ala kulli hal"
Ini sepatutnya yang perlu disematkan dalam Qalbu.

(tersenyum....berhenti sekejap. berfikir.)

Setiap semester aku rasa aku akan post kata sem sekian lagi tough banding sem sebelumnya. Tiada noktahnya. Begitulah. Tanpa aku sedar, ujian semakin besar bukan kerana ujian itu lebih besar daripada yang sebelumnya, Tetapi ujian itu selari dengan pengalaman atau jangka hayat/masa (?) yang kita miliki. I mean, setiap sem pun rasa susah itu ada, dan apabila naik ke sem baru, pasti kita akan simpulkan, 'wah, sem lepas lagi ok,senang sikit'. Realitinya, selepas melalui fasa tersebut, kita sudah upgrade diri. Kita semakin kuat, kawan!

Lain hal pula apabila berada dalam situasi di mana kita senang cuma mengenal orang yang terbiasa di sekeliling. Aku punya fobia untuk menambah kenalan. Aku tidak berhajat untuk menambah lagi kenalan itu. Sungguh! Boleh ku simpulkan yang ada sudah cukup Aku cukup senang dengan mereka. Sometimes, apabila kita terserempak dengan orang lain yang bukan kenalan, seolah aku melihat ada barrier di antara kami. Tapi aku sedar, untuk terus bergerak ke hadapan, aku perlu mengenal insan-insan tersebut. hmmmmmmmmm... analoginya, main game. (balik-balik contoh game, padahal tahu main sudoku syakk pun) After tamat level 1, di level seterusnya pasti akan ada variable baru, barrier bertambah...etc. Macam begitulah.

Ok, aku penat. Bye!

(Sejak akhir-akhir ni, habitku sebelum tidur kasi on laptop, play mana-mana video anime. (lagi afdal buka mp3 bacaan al-Quran sebenarnya). The reason aku play anime ni, aku baru perasan, ia mengingatkan balik zaman kanak-kanak dulu. Aku rindu zaman itu. Zaman di mana ahli keluarga cukup, berempat, zaman kita dijaga, tidak perlu fikir hal-hal yang berat...atau mungkin, yang difikiran cuma main saja... I wish, walau cuma seminit dua minit in a day, kembali ke saat itu dan merasai semua tentangnya-zaman kanak-kanak. al-Fatihah)

-aku teringin sekali pulang beraya ke seberang, cukup tatap dan kucup tangan mak. dengar suara saja tidak cukup, at the end, tangisan. makin besar, makin cengeng. aihhhhh-

Sabtu, 20 September 2014

#umbanbalik memori semester lepas

Assalamualaikum w.b.t

Baru berkesempatan 'cuci' fail autoback foto setelah sekian lama membiarkan ruangan itu dipenuhi dengan segala macam memori. Semester lepas merupakan semester yang paling 'tough'. Segala macam susah meskipun kecil yang amat aku tidak kuat. Apapun, alhamdulillah. Aku masih mampu untuk sampai ke tahap ini. InshaAllah, tiada apalah.

Di sini ingin saya kongsikan beberapa foto sekaligus memendekkan cerita dan meng'highlight'kan peristiwa semester lepas.

Figura pertama yang ku ambil selepas memiliki Nikon D3200. Auto pastinya.
Semester lepas aku ambil kemahiran fotografi bagi memenuhi kokurikulum yang berbaki dua. InshaAllah semester ini bakal mengikuti kelas kemahiran fotografi II. Dalam kelas fotografi kami guna tetapan manual, tapi aku banyak tangkap foto guna auto. Lagipun foto yang ku tangkap tu sebagai simpanan kenang-kenangan,konon la.

Another foto yang berjaya ku tangkap guna auto pastinya. Foto ni aku ambik semasa dalam perjalanan pulang ke Mahallah selepas kelas fotografi.
Berhenti sekejap bercerita pasal kelas fotografi, Semester lepas merupakan semester terakhir bagi ku mengikuti kelas arabic. Kami semuanya akhwat. Dan suka aku khabarkan ustadz Taha seorang pensyarah yang sangat berdedikasi dan amanah. Aku dan beberapa rakan lain malah bercita-cita untuk mengikuti kelas silat seni bakti selepas diperkenalkan oleh ustadz. Tapi kerja perintis ini sangat payah dan aku pun kurang arif kalau aku bisa menggerakkan kelab silat baru.

Sekian lama ambil kelas Arab inilah kali pertama aku sekelas dengan Noreen. Kebetulan hari kami bergambar ni, kami berjambuan
Kurang 2 orang kalau aku ndak silap. Sepatutnya bergambar dengan ustadz sekali tapi mana mungkin itu terjadi kan..
Kelas kami ada dua tempat, satu di hs building, satu lagi di aikol(law) building. Ini tepi Aikol. haha kalau ingat balik masa ni aku pun macam ndak percaya aku bole berfoto di tengah orang lalu lalang. the one yang take this pict seorang brother yang aku tidak kenali, tapi Huda kenal. Second time sekelas dengan Naemah dan Huda. 
Baiklah sekarang kita cerita sikit pasal kelas fotografi lagi. Selepas beberapa minggu kelas fotografi berjalan, kami pindah lokasi ke ict building. Ini betul-betul menyiksa sebab ict building antara yang paling jauh tempatnya. Kalau musim hujan, aku paling tidak ngam sekali kena pula mahallah ku di hujung atas bukit. 15 minit la kalau berjalan laju. Kelas di ict ni untuk aktiviti indoor kami. Contohnya macam foto di bawah ni.

Dalam banyak-banyak foto yang ku tangkap secara manual, ini yang paling ku sayang. 
Ada satu masa tu, kami kena tangkap gambar model. Aku lupa sudah siapa nama sister yang jadi model kami petang tu. Tapi aku memang mengaku kalau tangkap foto orang ni aku ndak arif.

Sekarang kita beralih sekejap bercerita pasal kelas CMC. Kelas ni kami perlu siapkan dua tugasan besar, satu buat video klip, kedua buat drama radio. Alhamdulillah, dua-dua pun dapat jumlah 'like' terbanyak. Masa ni kami tersangat sibuk mempromosi. Btw, kawan-kawan yang membantu sama ada yang secara langsung mahupun tidak langsung, jazakumullah hu khair kami ucapkan. Best la time ni sebab dapat keluar sekejap dari bumi uia. hahaha. Depressed gila bunyinya.

Aku kalau ditanya mana part yang aku hendak padam dalam diari siswa ku, part di sinilah jawabku. Bila ingat balik scene aku kena pakai macam ibu ibu, ya ampunnn... dan aku juga tidak terlalu kejam untuk padam video kami di laman youtube tu. kenangan ba kan.
Lokasi kedua kami di Putrajaya. Aku tiada scene di sini, adapun siiiikit saja. Jadi bole rilek-rilek suda. Ingat lagi kami 'dihalau' dari satu lokasi tu sebab tiada sebarang rakaman dibenarkan di situ.
Bebalik cerita kelas fotografi, selepas beberapa kelas diconduct di ict, ada satu masa tu kami di minta tangkap gambar di sekitar kawasan uia untuk aktiviti outdoor.

Foto ni Humairak yang snap ndak silap guna Nikon d3200 ni. Humairak ada stail tersendiri tangkap gambar. 

Semester lepas aku ada beli peralatan melukis, tapi tiada satu pun aku siapkan. Sempat lakar ini saja.


Besoknya, aku ada final exam untuk kelas fotografi. Kami bergerak pagi-pagi dari uia menuju ke Putrajaya. Aku saja mahu bagi tengok gambar yang bukan aku hantar untuk final. hahaha.


Gambar ni Aini yang tangkap. Cet. Tengok ba tu tangan. Sungguh tidak professional. Tapi selepas peristiwa ni aku sudah pandai adjust tanganku pegang kamera. Ini part kedua yang aku mahu padam dari diari siswa. haha. 
Sebagai mengakhiri entri kali ni, semester lepas Asdiah datang dua kali di uia. Terima kasih banyak As. Asdiah ni memang kawan yang baik, dialah yang rajin berjalan dan menziarahi kawan-kawan semasa cuti. Aku rasa tiap-tiap sem pun dia bertandang di sini. 
 As dan Chua ketika ni hendak ke TS sebab hendak beli barangan kpop. Tiga2 pun peminat. hahaha. ngam betul.
Time ni kami cuma berdua, si As temankan beli barang sebab aku plan hari tu mahu pi Sul sel ziarah datuk time cuti sem 3 bulan. 
Ba, cukuplah sudah ni. Banyak gambar yang tidak dapat diselamatkan sebab sem lepas aku mengalami konflik sd card yang sering dijangkiti virus. Hopefully sem ini dapat kumpul foto yang 'indah' sebanyak mungkin meskipun aku amat arif kalau aku ini cuma sekadar klik kamera saja. Di mana seninya pun aku tidak tahu. haha.

(update perjalanan mak. 4 pagi bergerak ke Tawau. 11 pagi bersiap-siap menuju Nunukan. Around 1p.m berada di Nunukan. 5 p.m kali terakhir menelefon menyatakan bakal berlayar menuju pelabuhan Pare-pare. Dijangka tiba pada hari Isnin kerana kapal laut Catalia ni mengambil masa 3 malam dan dua hari untuk sampai. Semoga dalam perlindungan Allah. )

Jumaat, 19 September 2014

#24zulkaedah

Assalamualaikum W.B.T

Wah, sudah lama ndak menaip di laptop. Memandangkan note 8.0 perlu masuk hospital dulu, bagi peluang untuknya berehat. First week of this semester, I did not get enough input to share with you guys. Soon la ya. InsyaALLAH.

Something to share berkaitan diri saya, haha memang semuanya pasal diri sendiri kan...? Di dalam kelas beberapa hari yang lalu, seorang kawan menceritakan kisahnya yang rasa offended when her friends 'gelar' ibunya as 'pendatang'. Saya faham sebab mak juga warga dari seberang, an Indonesian. Kita tak dapat nak halang orang hendak cakap apa even our mothers come to Malaysia legally. Peduli dengan apa yang mereka hendak cakap, kita yang tahu penat lelah mak kita patuhi prosedur macam mana. Malah selepas pemergian arwah bapa saya merupakan penjamin kepada mak, saya kena buat permohonan, buat profil keluarga dan lain-lain hal yang berkaitan. People just know how to condemn others. Kita yang berusaha, mereka cuma duduk tanpa usul periksa or maybe they know that we used legal way and still condemn us. They have that time for us!

Well, saya sedar apa yang sebenarnya bermain difikiran mereka. Saya juga tidak salahkan mereka 100%. Ia merupakan sesuatu isu yang sensitif dan boleh dikatakan agak rumit untuk diperbincangkan. (penuh persoalan penyataan ini)

Sometimes, ada sesetengah pihak yang offended dengan 'panggilan' atau 'perkataan' tertentu. Indon. Mak tidak terasa dengan perkataan itu. Dia faham kalau sebut penuh panjang sangat. But, kena tengok orang juga, Saya pernah kenal seorang student yang tidak selesa bila orang cuma sebut separuh seperti yang saya bold kan di atas. Dia rasa perkataan tu merujuk kepada 'buruh' atau kelas bawahan lain such as yang datang dari Papua, Sulawesi & etc. Well, itu persepsi dia. Mak saya orang Sulawesi Selatan dan kami memangnya bukan datang dari kelas atasan. Majoriti keluarga dan orang kampung mak saya datang ke mari untuk bekerja sebagai buruh. So, what's problem with that? Mereka cari rezeki halal!

Hidup era moden ni, orang cuma pandang taraf hidup. Semua berkaitan dunia. Saya membesar dalam komuniti kelas bawahan yang struggle nak survive. Saya tengok kesusahan hidup yang harus ditempuhi. Ada banyak perkara yang kita harus ambil ikhtibar daripada golongan 'buruh' yang datang dari seberang. Kadang-kadang ada yang pandang serong terhadap mereka. Tapi percayalah bukan semuanya yang 'bad'. Ada yang berbudi, especially 'orang bugis' yang saya tahu terkenal nilai sopan santunnya. (I need more explanation here, next time ya). Adik-adik yang bekerja di kebun sawit kampung saya (dua beradik-umur mereka dalam lingkungan 19-22) sangat berbudi pekerti. Saya sangat 'respect' dengan kebolehan mereka menjaga diri di perantauan. My late father used to be their guru mengaji. Kalau bukan mereka berdua, mana-mana ada orang meninggal mereka la yang akan datang tiap-tiap malam untuk khatam al-Qur'an. (Hari siang mereka sibuk bekerja di kebun sawit).
Tiap bulan mereka akan kirim wang untuk kegunaan mak mereka di kampung. Even gaji tidak sebesar pegawai, mereka mampu kumpul beribu-ribu sebab mereka tidak membazir. Tiada pakaian berjenama, hp mahal... as long as rezeki yang mereka cari cukup untuk belanja keluarga. Inilah yang harus kita contohi. Sebab itu ramai saja 'buruh' di ladang-ladang company dapat pergi tunaikan haji sebab mereka reti simpan duit. Berbelanja sekadar yang perlu. Ya, seperti yang selalu orang tua-tua beritakan, mereka masa muda-muda dulu kerja memang niat simpan duit untuk pergi haji. Kerja 5 tahun kemudian, suami isteri pergi haji. Kalau zaman sekarang, anak mudanya aim kumpul duit untuk bina rumah untuk parents dorang di kampung. Setahun dua kemudian, siaplah rumahnya. Nampak tak bezanya 'aim' dorang cari duit dengan kita?

Mereka bahagia dengan life mereka. Bukan tiada cita-cita tapi itulah hidup yang harus mereka tempuhi. Mereka mencari nafkah menggantikan parents mereka dan saya yakin sekali kalau nanti kelak anak-anak mereka akan mendapat hidup yang selesa sikit dan pendidikan menjadi keutamaan. Another thing, mereka kerja buruh kasar tapi alhamdulillah tidak pernah tinggal puasa Ramadhan dan solat terawih. Apa yang cuba saya sampaikan di sini, it's not about taraf hidup, it's about your responsibility to Him. Mereka tidak pernah mempersoalkan 'why' , kenapa harus hidup mereka tidak semewah orang lain kerana bahagia mereka adalah apabila dapat berbakti kepada kedua orang tua mereka. Bersyukur.

(... penat sudah menaip. ndak tau sudah mau sambung apa)

InsyaAllah besok mak akan  menuju ke Sulawesi Selatan menemui datuk. Kali terakhir kami jejakkan kaki ke tanah seberang tahun 2009. Almost 6 years? ya, ntah macam mana la tu kondisi di sana. Apa boleh buat kali ini saya tiada rezeki mahu join sekali.  Semoga mak sentiasa dalam perlindunganNya. Kasihan mak, saya tiada temankan dia. Arwah bapa belum pun setahun pergi... suasana sayu dan pedih saat dia tiba di halaman rumah datuk nanti, hanya Allah saja tahu . Mak tu tabah, InsyaAllah dia mampu.

Melewati hari ke-6 bersama Kaktus ini. Tiap pagi selalu dihadiahi bunga, Mahu 'belai kuntum mawar tapi mini Kaktus ini saja yang ngam sama jiwa & diri. 

Isnin, 8 September 2014

#semester baru

Assalamualaikum w.b.t
Sudah memasuki tahun ke-4 di uia. Dan bergelar pelajar kuliah memasuki tahun ke-3. Di luar sana, kawan-kawan sekolah ramai yang sudah menghabiskan pengajian ijazah. Aku baru separuh jalan. Aku graduan ijazah mereka master.
Mengeluh?
Tidak. Ada hikmahnya. Alhamdulillah 'ala kulli hal.
Sedikit detik lagi memasuki kelas yang pertama buat semester ini, communication theory diikuti dengan kelas muslim press pada pukul 2 nanti.
Apabila dihumban balik semester-semester lepas,  melainkan kesibukan add drop di minggu pertama, semua serupa. Perasaan memasuki kelas tetap nervous, macam selalu. Aku kira biarpun diulang berapa banyak kali semester baru, aku tetap berperasaan sebegini. Malah, mungkin lebih maha hebat hambatanya.
Ceh.
Kata-kata ke  laut kau Laila. Ambik kunci bilik pun belum. Ok la, bye!

Ahad, 7 September 2014

#hijrah

Assalamualaikum w.b.t.
Buat sekian kalinya,
Hijrah kita teruskan.
Meski tidak ingin
Harus pergi. Tanpa kata nanti dulu.
Aku tinggalkan satu-satunya usrahku, mak.
Sampai jodoh kita panjang,
Belai aku dengan rahmatNya.

Selasa, 2 September 2014

#7 Zulkaedah

Assalamualaikum w.b.t.
Pada tahun 2011, aku menempuh pengalaman yang sama, melangkah ke alam mahasiswa. Semuanya terasa seperti mimpi. Tanpa sebarang pengalaman, tiada keluarga yang temani, tempat asing... aku kadang-kadang over, 'aku kah itu?'. Hope. Kerana itu tidak mampu pun aku mampu. Malah, dari jauh aku seakan terdengar sayup teman berkata, 'alhamdulillah,  aku di sini, di sini dan di sini.' Cemburu aku, kawan. Aku juga berharap dapat berkata seperti itu, di saat itu.
Emosi. Tiba-tiba saja aku menangis. Aku tidak dapat mengingat tiap-tiap babak yang ku jalani saat itu, tapi emosi ku reflek. Sakit, takut, kecewa, rindu... ahhh aku tidak mampu sifatkan dengan kata-kata,  kawan. Kalau kamu mengerti perasaan ini dan perasaan saat itu. *menjerit sepenuh hati*
... (ya, menangislah semahumu)
Sejelek apa pun perasaan itu, alhamdulillah, baik adanya sekarang. Inilah hidup. Ironinya variasi. Itu kondisiku tiga tahun lalu.
Aku cuba jejak kondisi adik-adik, tepatnya tiga orang adik yang ku kenali. Mereka tidak merasakan kesakitan seperti ku. Kesakitan mereka mungkin lebih tepat ku sebut sebagai kecewa. Aku tidak tahu kalau aku bisa memahami perasaan mereka itu. Mungkin tidak. Luka yang mengalami mana sama dengan yang cuma mampu bersimpati. *blank*
Cuba fikirkan saat kau kecewa, Laila. *loading*
10%...
20%...
30%...
49%...
'...unsuccessful'
Tidak sampai separuh, aku mengalah. Bukan tiada fail kecewa. Aku klik 'cancel' kerana tiada satu pun selari dengan kecewa mereka. Aku tiada pengalaman itu. Kerana kondisiku tiga tahun lalu lain, mereka kini lain. Ya, Allah, berikan mereka kekuatan, semoga tiada putus asa bagi mereka untuk terus menuntut ilmu.
All the best, dik. Lobo. Ilham. Ana.
Bagi pelajar sepertiku (istilah mahasitua terpancul, memikirkan diri masuk u selepas stpm ditambah sesi celpad setahun) ini pelajaran bermakna. Ibarat main game, separuh level sudah aku lepasi. Cuma kerana kutipan masaku sedikit tertunda aku mengeluh. Terlupa memikirkan di luar sana, ada yang belum beraksi, belum berpeluang memasuki medan pertempuran. Mungkin aplikasi game belum di install kali. Ataupun ada yang download tapi ndak berjaya. Line ndak kuat. Ceh. Analogi ni....*tarik nafas* hahahaha. Faham-faham saja ya.
(Lain halnya pula 'freshmen' umk, saat orang uni lain ber'wow', 'perghh' dengan 'keberuntungan ipad' mereka, mungkin ada juga sebilangan yang menggaru kepala. Aku tidak arif dengan polisi baru mereka, urusan mereka... cuma kasihan kalau ada yang berlatarbelakangkan keluarga sepertiku.)