Ahad, 22 September 2013

#Aktiviti 1- IWFF

بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum w.b.t.

Akhirnya dapat juga pegang laptop. Alhamdulillah. Bermula jumaat lalu, saya memenuhi hari-hari saya dengan menghadiri program bersempena IWFF yang terdiri daripada workshop, forum, wathching, dan award ceremony. Terus-terang, saya hadir kerana attendance. Tetapi,persepsi itu berakhir tatkala masuk ke 'dunia yang asing itu dalam hidup saya'.

How to make short film? 
Suatu ketika dahulu, di awal belasan tahun, saya berjinak-jinak dengan dunia penulisan.  Sebentar sahaja. Kemudian story itu tidak berpenghujung. Mungkin, cuma di dorong pengaruh novelis, atau mungkin sahaja usikan keremajaan. Alhamdulillah, syarahan daripada Syed Zulkifli telah menyedarkan saya kenapa saat itu story saya tiada ending. Walaupun masih dalam usia yang muda, setidak-tidaknya story itu punya penamat. 

STORY= Protogonis + antagonis + dramatic core + dramatic action

Cuma point ini sahaja, saya sudah tengok kegelapan dunia penulisan saya yang lalu, dan harapan baru saya akan datang. 

3 Act Structures = act 1/starting/establish + act 2/middle/consultation + act 3/end/resolution

Saya sedikit tidak berminat untuk mengetahui pembikinan filem pendek, tetapi 3 act structures ni banyak membantu dalam penyiapan skrip. Apabila STORY sudah siap, struktur ini membantu kita untuk tidak LARI daripada tujuan asal kita menulis. Dalam bahasa yang mudah, biar mesej kita sampai kepada penonton.

Maaf kerana ketidakpandaian saya menghuraikan dan menjelaskan satu-satu elemen di atas, maka begini sahajalah hasil perkongsian saya. Mungkin, seandaianya ada peluang lagi mengikuti bengkel seumpama ini, saya pasti memberikan yang lebih terbaik. InshaAllah.

Hari yang tidak sampai sehari bersama mereka, membuatkan saya bangkit daripada dunia sambil lewa. Dunia pelajar itu sebenarnya bagaimana, usahanya di mana, minatnya di mana, lakunya apa, dan akalnya ke mana. Kerana saya yakin, setiap orang punya kelebihan tersendiri, bermakna saya juga punya. Syukran jazilan to my group... kalian adalah masyarakat pertama yang ku depani tanpa ragu. Semoga rahmat Allah sentiasa bersama kalian. Amin.

(ke mana-mana pergi, selalu dibilang : "muka kamu sama kawan saya". )

Khamis, 19 September 2013

#ujian & positif

Assalamu'alaikum w.b.t
Hidup ini terlalu indah untuk disiakan. Sejak kita dilahirkan kita tidak punya banyak masa untuk saling mencintai. Jadi, Kenapa mesti yang buruk-buruk belaka dikejari?

Enjoy your life!

Kita diciptakan dengan cinta Pencipta yang Agung. Dimana kita punya matlamat, destinasi akhir.
Ujian di dunia adalah suatu 'teguran dan cuitan' manja daripada Tuhan. Setiap orang ada masalah. Tidak ada yang tidak punya masalah. Apabila ditujukan ujian itu ke arah kita, bermakna kita mampu. Allah yang ciptakan kita, Dia Maha Tahu semuanya.

Setiap yang berlaku ke atas kita, ada hikmahnya. Jadi, perlukah kita siakan masa yang ada dengan mengeluh? Jadi kita cuma dapat separuh cinta!

Sayangnya.

Kerana tidak kenal diri kita siapa, tidak yakin pada diri, kerja kita cuma mengeluh. Jadi berhenti mengeluh, Hijjera.

Kerana kita tidak tahu berapa panjang tali hidup yang kita ada.
Hanya yang tahu menghargai hidup di dunia bisa mendapatkan kebahagiaan di Akhirat.

"Saya mahu beri dan terima cinta daripada orang di sekeliling."

Selasa, 17 September 2013

InshaAllah 'versi Melayu'

بسم الله الرحمن الرحيم

It's been a long time. Saya rindu pada laman ini. Pada kamu. Ya, baik secara kebetulan atau sengaja keberadaannya di sini. Saya rindu untuk berkongsi sesuatu. InshaAllah, hal yang berguna hendaknya.

Semester baru sudah berlalu seminggu lalu. Namun, bahang kemalasan dan cuti masih menyengat. Saya ringkaskan, saya cuma mengambil 18.5 credit hours (sudah banyak tu, bagi saya) untuk semester ini. Ada harapan dan angan yang terselit. Moga termakbul. Untuk kamu juga. Harapan dan angan kamu. Amin.

Meskipun semester baru bermula, bermacam-macam tugas sudah diamanahkan. Bila disebut satu-satu, pening kepala hendak mengurusnya. Tapi, beginilah. Still, duduk-duduk sambung angan-angan. Atau mungkin, membasahkan muka dengan drama melankolik korea. Tak pun gelak guling-guling dek running man. Pejam celik, pejam celik, tarikh submit tugas pun tiba. Maka timbullah trend 'mata panda'. lol

Seorang teman saya, meminta tolong untuk dihantarkan pesanan rinkas setiap kali aktiviti yang wajib dihadiri (berkaitan IWFF) padanya.  Sudah menjadi suatu kemestian, saya balasi, InshaAllah. Dia berulangkali mengingatkan saya hal yang sama. Mula-mula, rasa dipercayai sebab diamanahkan untuk menghantar pesanan, lama-lama rasa tidak dipercayai pula.

Kemudian, dia pun memberitahu saya bahawa, SELALUNYA, 'InshaAllah Melayu' berbeza dengan maksud sebenar InshaAllah itu sendiri. Really? (Dia angguk laju!) ehhhh... tak perasan pula. Mungkin. Kebetulan, kawan saya ini telah berjanji (minggu lalu) untuk memberikan ole-ole dari negaranya kepada saya dan seorang lagi teman saya. Hendak dijadikan cerita, ketika itu, dia belum melunaskan janji tersebut. Minggu lepas, sungguh-sungguh dia cakap 'InshaAllah' nak bagi ole-ole tapi hari ni tak sentuh sikit pun hal tu.

Nak kata dia Melayu, tak juga. Sungguh.

Akhirnya, selepas kelas, dia memanggil saya dan menyerahkan ole-ole tersebut dan minta dititipkan untuk teman yang satu pula. Dia memohon maaf sebab tidak sentuh sikit pun hal ole-ole tersebut semasa di dalam kelas. Even, teman sempat lagi bertanya, "ole-ole mana?" Katanya,dia tak nak classmate lain kecik hati. MashaAllah. Terharu.

Dia sungguh bukan Melayu.

(InshaAllah 'versi Melayu', "I'll see if I have time or not".)