Khamis, 31 Oktober 2013

History#1

"...how shameful it would be if a man claims to have knowledge and wisdom but on being asked about those prophets of Allah,... he should simply repeat their names without knowing details of their lives and personalities."-al-Maqrizi

But, when we are being asked about selebrities, idols, or what so ever we called them, as long as their are famous, its look like we know them better. Some much about them!

During our childhood, our parents told us about sirah, but now, the new generation does not get the beautiful of story. Is it true we can not do something for them? Are they will drive safely to found the correct story? Are they even concern about it?

We can not tell everybody, but make sure our child get it later. At least! InshaAllah.

Rabu, 30 Oktober 2013

hijrah diri sesi 1

Assalamualaikum w.b.t.
Macam mana ya mahu mulakan...hmmm... hijrah memang payah. Bukan, saya tidak maksudkan diri saya, Hijjera, tetapi penghijrahan saya. Walaupun hakikatnya saya sedikit 'payah'.
Setelah berusia di sini, saya sedar banyak benda yang saya perlu hijrahkan. Alhamdulillah, saya lakukan, sikit demi sedikit.  Tetapi, saya mungkin terlalu muda di arena ini membuatkan Iman yang seciput di usik.
Saya suka tengok drama, semasa peperiksaan dulu, saya lebih memilih drama berbanding buku, walaupun dalam hati saya sayangkan buku-buku saya. Saya pernah sanggup membelanjakan duit untuk membeli cd drama yang berepisod panjang, atau berjaga untuk memuatturun drama yang juga ratusan episod.
Dan saya sedar, semua itu melaghakan.

Sekarang? Saya cuba yang tebaik untuk mengelaknya, malah seminggu, mungkin berminggu-minggu, saya tidak mengikuti perkembangan drama terbaru. Sungguh, jiwa saya untuk itu sudah pudar. Tapinya, nyata, yang terpampang di depan mata kaku, beku. Saya tidak pernah berganjak? Aduhh, saya merasakan sudah banyak yang saya lakukan, korbankan demi membuang sifat yang lalai lagi melalaikan ini.

Dahulu, datang ke kelas tidak pernah seteruja kini, malah semua tempat duduk saya adalah di bahagian hadapan. Mahu ponteng kelas? Tidak sekali-sekali dan sudah semestinya tiada berkali-kali. Biarlah tidak sempat baca untuk ujian, ponteng kelas tidak mungkin dilakukan. Semasa sesi pengajaran, saya sedaya upaya tidak berada di dunia sendiri, paling tidak pun baliknya nanti, saya tulis semula nota-nota tersebut. Pendek kata, saya tidak pernah serajin ini, malah sekolah menengah dahulu pun tidak serajin ini.

Jadi, apa yang saya cuba sampaikan di sini, masa yang saya luangkan dengan benda-benda lagha dahulu, tidak sampai separuh masa rajin saya seumur hidup, tetapi impaknya sungguh dahsyat. Sungguh. Benarlah, kata seorang rakan, apabila diri sudah dihabitkan dengan benda-benda lagha, membasuhnya perlu berkali-kali. Mungkin seratus, seribu, sejuta? Teringat saat mula berazam dulu, masa sejam yang dulu diperuntukkan tengok drama (sudah semestinya tidak belajar), banding sekarang, tidak tengok drama, juga tidak belajar. Dua-dua tidak dilakukan. Tapi, at least, kurang 'lagha'.

Ya, jiwa saya shock! Terkejut! Juga terlalu berharap. Sedikit perubahan, tetapi banyak berkhayal. Saya salah, saya fikir dengan apa yang saya usahakan sebagai pengorbanan ini sudah cukup untuk menjadi orang berjaya. Saya lihat sesuatu dengan indikator nilaian. Apalah sangat usaha saya ini untuk meminta ganjaran sebagai insan berjaya? Disebabkan kelalaiam saya sebelum ini, usaha yang sedikit sudah terasa banyak.

Jadi, masih berharap meminta imbalan? Malu lah Laila Hijjera...tanya diri, apa yang kau telah korbankan? 10$, 5$, atau negatif infiniti?

Pandang apa yang sudah dimiliki, banding yang terkurang, kita sebenarnya tidak kurang apa-apa. Apabila kita mampu tangani yang terkurang, itu adalah bonus kita. Kan?

Selasa, 15 Oktober 2013

Eid ul-adha

Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh
Ini merupakan kali ke-3 saya ber"eidul adha" di perantauan. Mungkin agak keterlaluan, tetapi hakikatnya inilah raya terbaik sepanjang perantauan. Alhamdulillah.
Apabila ujian dipandang dari sudut positif, di situ kan kita temui kebahagiaan.

Melalui detik yang sama merupakan guru terbaik untuk mengajarkan kesabaran. Ia dipanggil pengalaman. Tanpa sedih itu mati jiwa, terlalu sedih itu berputus asa. Kedua-duanya kita lalui. Tidak mungkin cuma satu. Kerana kita perlukan keduanya untuk terus HIDUP.

Cuma, kitalah pengendalinya. Mungkin jadikannya hari dalam sejarah, coret di diari, lapor di laman muka buku, tulis dalam blog, atau mungkin kita pendam di qalbu. 

Saat kita berhadapan dengan sesuatu, sama ada terduga atau tanpa diduga, semuanya ada hikmahnya. Mungkin kita tidak nampak HASILNYA hari ini, esok siapa yang tahu? 
Yakinlah ada sesuatu yang manis menanti setelah kepahitan ini.

 

Semoga raya ini kita belajar untuk lebih menyintai, cinta secinta cintanya cinta. Kerana cinta itu menuntut pengorbanan. Mengutip ikhtibar daripada kisah Nabi Ibrahim a.s.dan anaknya Nabi Ismail a.s. dalam pembuktian cinta antara cinta kepada Tuhan, cinta kepada isteri dan cinta kepada anaknya, berakhir dengan penggantian qibas. Nah, untuk itu, lihat ke dalam diri kita, ayuh korbankan binatangnya kita, lembu ka, unta, kerbau, atau mungkin kambingya kita. (inspirasi daripada seorang doktor di Sulawesi...kini saya jadi silent reader statusnya)

Cinta secinta cintanya cinta apalagi yang tidak kita syukuri? memangnya apa yang kita kejari?

Teman se"eidul adha" : Kak Tikah, Nora, Shuhada, Fitri... & saudara semuslim internasional.Ya Allah, tabahkan hati-hati muda kami saat terlihat rakan seperjuangan berbahagia bersama pasangan mereka meskipun sedang perantauan. Kami yakin saatnya nanti pasti akan kami lalui juga, cuma rezeki kami bukan sekarang. Aamiin. ;)

Sabtu, 12 Oktober 2013

puisi tanpa tajuk

Jiwa ini tersakiti
saat pedulimu sedikit.
Di mana hangat kasih
yang dulunya dicemburui.

Semakin lama, tiada apa yang menggembirakan kita

masa yang ada singkat
tetapi kita biarkan ia dekat

aku salah, kamu juga salah
kita terlalu mengejar dunia mewah
mewah itu cinta.

padahal, cinta itu cukup
Walau kita tiga cuma

Saat kita diuji dengan kehilangan,
Ternyata kita punya kesabaran,
tidak pada keinginan berbeza
yang membuat kita saling menjauh.

Sakit itu perit
Saat harus mengekormu dan aku dihadapanmu tanpa emosi

Aku masih menutur sayang
dan kamu pasti dengan rasa azali
tidak akan pernah pudar.
kenapa tidak kita runtuhkan tembok pemisah ini?

cinta kurnia Ilahi teruntuk kita tiada siapa boleh nafikan.

Khamis, 10 Oktober 2013

Balik kampung

Assalamualaikum w.b.t.

Sudah siap packing barang? Bah, selamat bercuti saya ucapkan. Seperti 2 tahun lepas, saya tidak pernah pulang berhari raya Haji di kampung. Agak sulit untuk dinyatakan. Sebab?

"Eh, dia balik. Awak tak balik?"
"Seminggu, kot..."
"Ala, tak belajar pun..."

Ya, kalian fikir saya tidak fikirkan semua tu sebelum ni? Semua pernyataan, persoalan, dan sebagainya, sudah lama bersarang di aqal waras saya. Sekiranya kalian rasa sedih, saya pun sedih. Saya tidak mengatakan saya ini betul, kalian salah. Cara ini saja yang betul, cara kalian salah. Tidak.

Jauh sekali meminta kalian untuk berada di tempat saya. Kerana setiap insan ada cara dan jalan penyelesaiannya sendiri. Sekali lagi, tiada siapa yang salah atau betul, cuma cara kita berbeza.

Satu hal yang terkesan, kondisi begini telah saya capai tempoh matangnya, tetapi tidak bagi orang sekeliling saya. Saya dimatangkan dengan soalan begini dan ternyata jiwa saya tidak berevolusi. Cuma zahirnya.

Sekiranya ada yang kata saya tidak berjiwa dan tidak punya kasih dalam diri, itu salah. Cuma saya yang berhak memutuskan sama ada menzahirkan atau tidak. Itulah yang lebih menyedihkan kerana sampai sekarang, saya tidak betah menepis tanggapan orang. Kerana hadirnya silih berganti.

Pengalaman membuatkan saya setabah begini di hadapan kalian, mungkin kalian boleh menjadi individu yang cuba berlagak matang ketika bertanya. Cuba fahami saya. Saya tidak pinta untuk ke rumah kalian atau bawakan bekalan untuk saya. Cuma sedikit pemahaman, tanpa persoalan. Terima kasih.

Saya cintakan negeri asal saya, saya nak beraya di Sabah. Saya nak kucup tangan mak dan bapa saya. Saya nak makan makanan tradisi bangsa saya. Semua keinginan seorang anak, pelajar dan perantau. Itu semua saya ada.

-setiap kali orang kata kasihan, automatik bibir saya tersenyum. Saya bukan robot. Bukan.-

Selasa, 8 Oktober 2013

Dunia semester 1 2013/2014

Assalamu'alaikum w.b.t.

Tidak seperti yang lalu, semester ini agak menyiksakan apabila terpaksa berdampingan selalu dengan tugasan. Asalkan ada waktu terluang, perhatian tertumpu pada kertas2 yang tergendala atau research yang tidak bertajuk.

Terlalu cepat masa berlalu sampaikan untuk berkasih-sayang dengan buku-buku nota tidak pernah berkesempatan. Mungkin ada ruang tetapi dipenuhi dengan berkasih-sayang dengan kawan sebilik, kawan-kawan,..oh ya ada seorang sahabat lagi yang belum saya temui semester ini. Jangan kata akan tercipta sejarah satu sem tidak jumpa. Padahal satu kuliah je pun....cik Nang, I miss U. Hahahq muntah Masnah baca.

Minggu ni berpenghujung dengan cuti semester pertengahan.  Seperti selalu,  saya akan beraya di perantauan. Banyak tugasan yang perlu disiapkan.  Mudah-mudahan terlaksana tanpa tangguh-tangguh.

Sambil menunggu jadual seterusnya, sempat lagi saya taip-taip di laman ini.  Anyway, mungkin, jika berkesempatan dan mendapat persetujuan ramai, saya akan kongsikan tugasan pertama yang saya kira sudah berjaya, drama bertemakan fairy tale. Skripnya akan saya paparkan di sini. Sekadar perkongsian.

Special thanks for my group, Raflesia... selamat beraksi!

Ahad, 6 Oktober 2013

Salah faham

Assalamu'alaikum w.b.t

Salah faham? Setiap individu pasti punya pengalaman sebegini. Sama ada kita sebagai objek mahupun subjek kepada situasi tersebut.

Paling saya tidak lupakan semasa berada di tingkatan 4, tidak silap saya. Selaku yang tertuju mungkin tertuduh. Ah, pasti. Malah perkara yang dipertikaikan sampai kepada saya. Marah? Berkecil hati? Haruslah.

Setidaknya saya masih punya rasional untuk tidak menyerang. Setidaknya saya tidak menumpahkan air mata petanda simpati. Saya cuma pelik. Akibat kata seorang murabbi yang serba boleh, status seseorang pelajar boleh berubah. Itulah maruah.

Maruah saya tidak terletak di tangan murabbi. Tapi, Allah yang Maha Tahu. Meskipun satu sekolah bergosip, atau mungkin kisahnya menjadi story telling temurun, seumpama cerita horror asrama, saya tidak endah. Dia yang Maha Melihat.

Persepsi, tanggapan, tekaan, rekaan? Apa sahajalah, mungkin lebih baik disimpan dalam fail yang unhidden, biar kita saja yang tahu. Rantaiannya kelak infiniti. Sampai satu tahap kedua-dua pihak nol komunikasi,  interaksi apatah lagi integrasi. 

Apa yang tersisa, salah faham yang tidak berpenghujung. Tatkala waktu berbisik maaf, maaf bukan lagi maaf melainkan keterpaksaan. Refleksi diri, ruang kita yang tinggal biar hidup berbudi.

Seumpama rama-rama yang cantik, ramai mencemburui kecantikannya. Padahal, itu hasil daripada cacian ramai ketikanya kepompong.

Sabtu, 5 Oktober 2013

Lawatan ke Kg Orang Asli Gombak

       Pada 5 Oktober yang lalu, saya dan dua orang lagi sahabat, Noreen dan Aida, berkesempatan untuk melawat perkampungan orang asli di kawasan Gombak. Actually, bukanlah "melawat" dalam erti yang sebenar kerana kami cuma meluangkan masa dalam sejam dua sahaja. Walaupun dua kali berulang-alik kerana menghulurkan sedikit buah tangan sebelum pulang ke kampus.
       Tujuan lawatan kami ini adalah mengumpulkan data untuk tugasan sociology sambil-sambil mengintai peluang kalau-kalau dapat dijadikan bahan kajian subjek Interculture Comm pula. Tetapi rezeki kami terhad untuk sociology sahaja kerana menurut Tok Batin di perkampungan tersebut, Tok Hussin (maaf kalau tersalah nama, sudah beberapa minggu berlalu,anyway, nanti saya confirmkan dengan Noreen yang sedang bercuti) bahawa budaya tradisional khususnya aspek permainan kaum orang asli ini sudah lama tidak diaplikasikan. Maksudnya, di perkampungan tersebut, bukan sahaja dalam kalangan anak-anak muda, malahan warga tuanya juga sudah lama meninggalkan budaya tradisional mereka itu. Ia termasuklah dari segi aspek alat muzik. 
       Menyentuh perihal budaya menbuat kraf tangan pula, Tok Hussin menyatakan bahawa terdapat segelintir kaum hawa yang masih mengamalkannya tetapi tidak untuk komersil. Mungkin sekadar untuk mengisi masa lapang atau kegunaan seharian. Berikutan ingin mengetahui lebih lanjut lagi mengenai seni kraf tangan ini, saya dan sahabat-sahabat saya pun menziarahi sebuah rumah yang mana tuan rumahnya masih mengayam kraf tangan, iaitu keluarga makcik Halimah. Setibanya kami di rumah batu mak cik Halimah, kami disambut dengan mesra oleh keluarganya, yang terdiri daripada anak, menantunya dan cucunya. Satu perkara yang saya kesan semasa berkunjung, mereka ini masih lagi mengekalkan adab Melayu, sopan, pemalu dan menghormati tetamu. Thumbs up untuk adik-adik comel (senyum) nampak tak sifat pemalu mereka ini, bergambar pun tidak dengan saya, satu pun tiada berfotografi dengan mereka. Apatah lagi untuk menarik gadget saya, tentu tidak (selalu pergi mana-mana, adik-adik kecil akan automatik tarik gadget saya..huhu jadi mangsa)
       Kami juga berkesempatan untuk melawat Muzium Orang Asli Gombak yang terletak tidak jauh daripada perkampungan tersebut. Nasib kami kurang baik kerana ketika itu adalah hari cuti, maka tiada pegawai bertugas yang memberi penerangan lebih terperinci. Tidak apa, boleh baca sendiri kan. ^_^ 
Di sini saya ingin beri pencerahan, cuma di kawasan ini sahaja yang sudah tidak nampak tradisi orang aslinya sebab sudah hidup ala 'kota'. Di perkampungan lain, yang jauh daripada kota, masih lagi mengekalkan tradisi mereka. Bayangkan alat permainan tradisional mereka tidak ada di perkampungan tersebut melainkan yang tersimpan di Muzium. Hidup mereka sudah moden. Menurut Tok Hussin, perkampungan orang asli Gombak bukanlah penduduk asal Gombak melainkan mereka ini diambil daripada beberapa perkampungan daripada seluruh semenanjung dan dikumpulkan di situ. Dalam bahasa mudahnya, mereka dikumpulkan dan dimodenkan.

 
Okey la, saya sudah penat menaip...lagi mahu ingat perkara yang dibincangkan beberapa minggu yang lalu. InshaAllah, dalam proses penyiapan tugasan kami nanti, ada perkara baru akan saya tambah di sini. 

 (subjek yang saya ambil semester ini banyak berkaitan budaya...kadang-kadang saya pun pening macam sudah ulangkaji tapi belum rupanya.)

Tanggungjawab

Assalamualaikum w.b.t.

Beberapa minggu ni, saya sibuk dengan tugasan, lebih sibuk duga saya berbanding yang lalu-lalu.

Mungkin, bukannya tugasan yang bertambah, tetapi rasa tanggungjawab yang ada. Bagi saya, tahun pertama boleh lagi merengek-rengek, mengeluh, dan bersambil lewa, itu waktu untuk mengenal, berjinak-jinak dan belajar dengan dunia seorang mahasiswi. Boleh dimaafkan. Sekarang ini, sudah menjadi mahasitua di universiti, sudah masanya untuk 'enjoy'. Tidak sabar buat kajian dan tidak sabar untuk berkongsi hasilnya.

Adakalanya, saat emosi gagal dibendung, saya menyalahkan diri sendiri. Kenapa perlu saya menyalahkan orang lain? Ini bukan salah sesiapa melainkan saya tidak mendidik diri saya untuk bersabar dengan kerenah ahli kumpulan. Itu tanggungjawab saya untuk memahami. Mungkin, saban semester berhadapan dengan benda yang sama, jiwa saya sudah muak. Saya bukanlah best student tspi impian untuk menjadi di antara mereka itu ada. Bukankah mencuba untuk menjadi yang terbaik itu lebih baik, banding tidak mencuba langsung?

Ahhh..semua orang berimpian seumpama itu. Cuma saya yang terLEBIH emosi agaknya. Macam tadi saya cakap, saya gagal didik diri saya untuk bersabar. Sebab itu cuma saya yang rasa terbeban, nangis sorang-sorang, dan pendam emosi. Hahaha ini buat saya kelihatan terOVERDOSE impian,

Tapi, betullah, apabila disebut kerja kumpulan, sama-samalah punya rasa tanggungjawab terhadap tugasan dan ahli kumpulan. Kata orang, berat sama dipikul, ringan sama dijinjing. Kasihan ya kalau dalam kumpulan tu ada sorang dua yang terOVERDOSE kerja. Bukan niat nak tunjuk rajin atau nak buat semua benda, tapi setidak-tidaknya tanya mana bahagian anda untuk sumbangkan dalam kumpulan. Itu adab kitalah untuk bertanya. Kalau kita sendiri punya waktu yang sikit, ada masalah itu ini, ia perkara yang sama terjadi pada orang lain.

Baru saya faham kenapa dalam kumpulan ada berlaku perselisihan faham, dan pergaduhan.  Itu lumrah.  Jadi, untuk tidak sesiapa pun pendam perasaan dan tercetus pergaduhan,  kenapa tidak kita selesaikan dengan tahu tanggungjawab kita. Sedar posisi dan situasi.

Ok, bye. Zaijian!