Isnin, 30 Disember 2013

diam

Assalamualaikum w.b.t

Tatkala jiwa diketuk, dan ku kenali siapa dia, aku menangis. Antara gembira dan duka. Diam bukanlah bermakna tidak suka tetapi memelihara ikatan. Sebab itu, sekian lama sepi yang memenuhi ruangan kita aku bahagia. Tanpa perlu, tidur tidak lena, makan tidak kenyang dan mandi tidak basah.

Mungkin, aku sudah cukup mengerti apa yang diertikan dengan ikatan ini tetapi ternyata selama bertahun dididik dengan didikan bisu itu, aku takut. Aku pun manusia biasa. Segalanya boleh jadi nol dalam sesaat. Padahal membina tembok maruah itu bertahun-tahun setelah akal sihat ini bisa membezakan antara cinta monyet dan cinta ke jannah.

Kerana itu, jatuhku ke lubuk mana, biarkan aku belajar berdiri sendiri. Aku tidak pinta untuk kamu membantuku berdiri semula. Kamu, umat lebih perlukan kamu. Aku biar dengan urusanku sendiri. Mengejar mu dari belakang agar kelak aku bisa seiring dengan mu.

Aku tidak suka dipandang lemah, nanti aku mudah mengalah. Aku mahu jadi wanita kuat yang hadirnya bukan membuang satu demi satu khidmat untuk umat, tetapi menyemangati kamu untuk terus mencari berkat.

Lupakan saja pergi ke daerah sana kalau ujian sebegini kita sudah mengalah. Dunia ini indahnya cuma seketika. Kamu, diamlah di sana. Aku diam di sini.

Diam. Cuma itu pintaku. Sampai saatnya nanti dipermudahkan penyatuan kita tanpa perlu saling berbalasan kata.

Ahad, 29 Disember 2013

roman

Assalamualaikum w.b.t

Sudah banyak kali ku bicarakan perihal keluargaku yang kecil bilangannya. Selepas pemergian adik, keluarga nuklear kami cuma bertiga. Aku bersyukur aku ada sebanyak itu. Sebagaimana bahagia dalam ramai, kami masih mampu untuk sebahagia begitu.

Mewah bukan destinasi kami, semenjak kecil aku diajari menuntut ilmu. Aku anak biasa yang bisa sampai ke garisan ini setelah berulangkali dilatih rajin membaca dan menelaah. Dengan izin Allah. Kalau aku dikatakan rajin, itu berkat tekunnya mak mendidik dan ajariku sedari usia kanak-kanak ku. Mak yang dulunya tidak berkesempatan mendapat apa yang aku kecapi hari ini. Ni'mat menuntut ilmu.

Dulunya aku sering memberontak tatkala bahan bacaanku ditapis. Tetapi tidak pernah sekali mereka membakar buku-buku komikku. Mereka kata, itu duit. Aku lebih tahu apa yang ku baca itu bermanfaat atau tidak. Aku masih nol. Sampai satu ketika, aku sedar bahawa tiap ingatan dan teguran perihal bacaan itu tidak ekstrem kerana sayang. Mereka percaya suatu hari nanti aku akan tahu menilai, jalan mana yang harus dipilih.

Akhirnya aku tukar laluan bacaanku. Sekali lagi, jiwa remajaku memberontak tatkala novel-novel ku sering dipersoalkan. Masih, mereka tidak membakarnya. Sampailah satu saat, aku bosan sendiri lalu memilih majalah ilmiah. Mereka tidak lagi bersuara. Menginjak usia 17 tahun dan alam mahasiswi, aku kini selaku sumber bahan bacaan di rumah. Majalah Islamik yang ku baca dibaca bersama oleh bapa dan mak. Bapa yang ku kira sudah sekian lama tidak membaca bahan bercetak rumi, lantas menyarung kaca mata, sehelai demi sehelai diselak.

Ya, buku-buku yang tersusun rapi di atas meja ini, sebahagian daripada kehidupanku. Dukungan hidupku setelah melalui kronologi panjang. Pengisian hidup sebelum kembali padaNya.

Tapinya, aku sedih, kenapa ia masih tersusun rapi. Aku amat berharap kalau buku ini bisa disentuh dan diroman dari satu tangan ke tangan-tangan yang lain. Biar di situ bercambah amalku memilikinya. Biar kelak bertambah azamku mengumpulnya. Agar apa yang dikoleksikan adalah yang berpahala sahaja.

Nota hujung: roman itu ku rujuki sebagai membaca, baca huruf roman. Bukan romantik. Sumber perkataan, Kak Rin. 

15 minit

Assalamualaikum w.b.t
Berikan aku 15 minit yang melepasi 12 malam ini untuk berbicara. Sedang menempek cecairan liat hitam itu ke muka, akal lantas menyinggah pada kata 'moderen'. Mungkin dalam kata ringkasnya, maju.
Akal ku berbicara, "mungkin kerana kurangnya ingatkan Tuhan, seakan laku manusia memakan dirinya sendiri." Aku percaya bahawa kalau masyarakat sebelum kita itu juga moderen dan maju seperti majunya dan moderennya kita kini. Malah kalau mahu dibandingkan, tampaknya neraca maju mereka itu lebih berat banding zaman kita.
Tanpa perlu merosakkan alam, tanpa perlu mengorbankan indahnya bumi ciptaan Tuhan, dan tanpa perlu menindas makhluk lain.
Mereka juga beragama. Bukankah hakikatnya tiap insan yang bernyawa itu ada fitrahnya? Manusia sering dan sememangnya serta akan terus mencari 'sesuatu' untuk disembah. Fitrah jiwa seorang hamba!
Meskipun apa yang disembahnya itu, kuno yang amat pada penglihatan kita, setidaknya mereka taat pada apa yang mereka katakan tuhan itu. Pada aku, firasat ku, sebagaimana mereka percayakan adanya Tuhan, seperti itulah juga mereka menjaga perihal keadaan dunia. Tanpa kerosakan, hatta pencemaran!
Disaat jiwa manusia menentang akan kewujudan Tuhannya memiliki kuasa, maka bermulalah episod dunia dalam kehancuran. Mereka dengan keinginan untuk lari daripada hidup berTuhan, Satu demi satu direkanya kemajuan mengikut firasat akalnya yang limit. Apa yang tinggal?
Lihatlah sekeliling kalian. Sungguh padaku, kalau inilah diertikan moderen dan kemajuan, maka kita ini sudah kebelakang. Manusia sebelum kita menikmati maju dengan kesannya masih terlihat mata kasar kita. Malah ada yang tidak tercapai pengetahuan. Kita?
Apa yang bakal kita tinggalkan untuk generasi kemudian kita? Teknologi? Lifestyle? Bangunan besi? Hiburan? Komunikasi? Mereka akan lebih kehadapan daripada kita, mewarisi kelalaian kita, amanah Tuhan yang dikhianati.
Kita tidak sedar, satu demi satu yang berada digenggaman menjadi sia-sia tatkala aturan Tuhan kita ingkari.
Ya,Allah. PetunjukMu kami dambakan. Mengharap kami dalam kalangan hamba yang tahu bersyukur atas ni'matMu. Biar pandai kami dalam pengawasanMu. Amin ya rabbal alamin.

Jumaat, 20 Disember 2013

akhir semester ini

Assalamualaikum w.b.t

Semalam, berakhirlah kelas-kelas kuliah, maka bermulalah minggu belajar. Alhamdulillah, performance semester ini lebih baik daripada sebelumnya. Kesempatan, peluang dan dimanfaatkan itulah azam saya semester lalu.

Pernah tidak datang ke kelas semasa demam + selesema yang agak 'sakit' sepanjang berada di perantauan. Cuma sekali itu. Lainnya, pernah sekali clash dengan kelas Mandarin sebab kelas ganti dibuat sebelah malam, dan ia sememangnya kelas Mandarin saya. Maka
yang milik yang hak.

Duduk di baris hadapan, pertama atau yang kedua. Datang seawal yang mungkin. Alhamdulillah, walaupun kononnya berhadapan lectures yang strict, tapi ternyata tidak pernah sekali terasa tidak ingin ke kelas. Malah saya selalu menantikan waktunya. Kalau-kalau malas menyapa, saya lantas bersiap-siap, dan terpacak di hadapan kelas. Ada dua sebab datang awal, memang teruja dan kedua mengelak daripada ponteng. Ya. Begitulah.

Saya pasti akan merindukan semester ini. Murabbi dan sahabat. Kalian insan istimewa kurniaanNya buat saya. Semoga Allah merahmati kalian.

Terharu. Beberapa lectures ingat nama saya. Sebelum ini, cuma satu. Sir Ibrahim, lec SoQu. Dijadikan pengajaran, semester lalu, saya selalu datang tepat waktu atau 10-5 minit lewat, kali ini, 10-5 minit awal atau mungkin ada yang setengah jam-sejam awal ke kelas. Saya baru belajar berdisiplin. Terima kasih Dr Saodah, caranya tick attendance awal itu berkesan untuk saya. Dan saya aplikasikan untuk semua kelas. (Pernah datang lewat ke kelas soca..itulah yang paling lewat).

Hadiah. Saya katakan ia hadiah istimewa, buat yang pertama kalinya, menerima buku daripada seorang lecture. Buku yang tidak pernah saya terfikir untuk membacanya apatah lagi membelinya. Perihal bidangku sendiri, komunikasi. Mungkin ini langkah awal untuk memikirkan hal-hal serius.

Tiada yang menjadi impian melainkan melaksanakan tanggunggjawab sebagaimana diamanahkan, kita ini anak, pelajar, pemuda/i dan rakyat. Semoga rekod amanah ini juga meningkat prestasinya, begitu juga rekod akhlak. Bukan sekadar mengaut informasi tetapi ilmu yang kemudiannya reflek pada laku.

Biar A itu terpampang di sini, Qolbu baru bermimpi dapat dean list mujahid. Mujahid di medan ilmu.

Isnin, 16 Disember 2013

#icc-culture shock.

Assalamualaikum w.b.t

Meskipun kesihatan tidak mengizinkan, (pagi ni diserang sakit perut dan selesema yang tidak kebah lagi) sempat lagi meluangkan  masa selama sejam di kelas icc mendengar dan melihat pembentangan assignment daripada kumpulan lain. Mencari ilmu dan informasi baru untuk dijadikan idea menulis di blog.

Kenapa saya menulis? Malah semakin kerap sejak akhir-akhir ni. Saya sendiri tidak tahu, tapi bagi saya setidaknya kebiasaan membaca yang tidak laku semester ini bisa digantikan dengan menulis. Habit. Saya tengah membajanya. Moga subur kelak. Amin.

Tajuk yang menarik perhatian saya hari ini adalah "Culture adaptations of international students in IIUM". Seperti yang saya nyatakan tadi, kesihatan saya tidak seberapa baik, jadi saya akan terus straight to the point saja ya.

Berdasarkan temuramah yang dijalankan kumpulan tersebut, seorang responden asal Turki, mengatakan bahawa pelajar tempatan suka mengatakan "sorry" walaupun dalam situasi yang tidak memerlukan kata tersebut. Err..anda fahamkan maksud saya? Tak perlu "sorry" pun, kita ucap "sorry". Haha. Iya, ini saya mengaku. Kadang-kadang. Jangan tanya kenapa.

Kedua, berkenaan culture shock. Responden Chinese kata first time sampai Uia, dia terkejut tengok orang Malay makan pakai tangan. Bagi dia guna tangan tu agak.... okey, kita faham, dia punya culture lain. But, at least dia perlu tahu, as a Muslim makan guna tangan tu salah satu daripada sunnah Nabi (pbuh). Bukan se...yang dia fikir. Then, responden Saudi Arabia pula kata dia terkejut budaya pemakaian pelajar sini. Sebab di tempatnya cuma jubah, abaya dan selendang yang berwarna hitam. Rasanya memang patut pun dia culture shock, even saya yang tempatan ni pun culture shock juga tengok dress code yang variasi.

Seterusnya, responden Saudi Arabia yang kedua, mengatakan dia terkejut tengok budaya bungkus air (ke air bungkus?) yang ada kat Malaysia, khususnya di IIUM sendiri. Haha ni Malaysia je kot ada. Semasa balik Sulawesi hari tu, tak perasan benda-benda macam ni. Air tin kot yang peniaga jaja, paling tidak pun botol mineral yang diisi semula dengan air putih. Mereka akan sejuk bekukan air tersebut. Memang jimatlah, kitar semula botol, tapi dari sudut kebersihan tu kita tidak yakin. Ingat lagi seorang paman tu muntahkan balik air tu sebab katanya masin. Saya rasa itu air laut kot. Tapi ini mungkin terjadi di sesetengah tempat sahaja. Contohnya di pelabuhan kapal. Seriously,  populasi tinggi, taraf pendidikan rendah, korupsi tinggi, susah nak dapatkan pekerjaan. Apapun boleh jadi sumber pendapatan.

Eh..jauhnya menyimpang. Putar balik kenangan. Rindu pula mahu belayar di lautan. Mungkin perlu peruntukkan sedikit masa nanti untuk belayar.

So, in short, we need to learn about other cultures. Lebih-lebih lagi apabila kita berada di tempat orang lain. Ia bukan sesuatu yang perlu ditiru, cukup untuk diketahui dan difahami. Difahami tidak bererti dipercayai. RESPECT.

#rindu mak

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah, rezeki hari ini mendapat bungkusan makanan daripada Umi Pinaz dan Ibu Pura. Terubat sedikit kempunan mahu makan masakan rumah. Ya, rindu masakan mak. Eh, not, semua tentangnya!

Setiap kali balik dari Sabah ke Semenanjung, mak mesti bungkuskan makanan, especially buras, tumbu dan ayam likku. Walaupun kadang saya mengadu berat, tidak sampai hati pula mahu tolak tawaran mak. Dia selalu kata, 'selagi mak mampu, mak akan masakkan anak mak.' Actually, mak memang begini.

I mean, apabila ada saudara atau kenalan yang akan balik ke Indonesia, dia dengan rela akan masak bekal untuk mereka. So, takkan untuk anak sendiri dia tidak buatkan? Then, I just angguk-angguk, berat tu belakang kira!

Mak, bogoshippo! Uddane kak ko diko. Allah... saya rindukan semua tentangnya.

Tahun ni, genap usia mak 37 tahun. 37 tahun? Ya, mak kahwin usia 15 tahun dan saya lahir ketika dia di usia itu.

Mak selalu kata anaknya da besar, dia tak sedar saya da sebesar ini. Dalam hati, saya kata,mak pun da dimamah usia. Mak matang seiring membesarkan saya. Bayangkan di usia saya ini, 22 tahun dia telah punya sepasang anak seorang 7 tahun dan seorang lagi 6 tahun. Saya? Beza sangat. Sebab tu, apabila mak risau yang adakalanya tidak tercapai dek akal saya, saya akan ingatkan diri, memang pantas mak nak risau, sewaktu dia di umur
saya, dia sudah mampu yakinkah ibubapanya bahawa dia sudah bisa mandiri.

mak.

mak.

mak.

haha. Pernah dulu, sewaktu saya di awal remaja, mak adalah teman sepermainan saya. Terima kasih mak temankan saya bermain tatkala saat selalu berdua, tinggal saya sendirian. Meskipun saya lupa banyak kenangan bersama arwah adik (al-fatihah) dahulu, tapi ada satu  bahagian yang tidak pernah padam. Saat mak menangis kehilangan adik. Ya Allah, hamba mohon itulah saat akhir mak berduka sedemikian. Allah...

Mak.

mak.

mak.

dahulu, saya hanya akan berbicara yang baik-baik sahaja tentang pengajian. Hilang mykad, sakit apa sekalipun akan saya rahsiakan. Tetapi, seiring peredaran zaman, banyak perkara yang tidak dapat dikongsi even dengan kawan baik. Mak lah tempat mengadu. Kadang, kita cuma menangis, menangis dan menangis lewat telefon. Tak kata satu patah pun. Mak faham. Terima kasih mak kerana tidak turut menangis, walaupun saya sendiri yakin sebaik talian diputuskan dia akan menangis sendirian.

Doa mak. Restu mak.

Mak, saya bukan adik Emmi, saya bukan Ilmi. Tapi saya akan cuba menjadi sepertinya. Masa singkatnya, guru terbaik saya menjadi anak solehah. Allahumma amin. Ingat lagi dahulu, tiap kali menyebut namanya, kita nangis. Kini, namanya jadi bahan cerita kami umpama penulis mengarang novel. Ilmi, kami rindu kamu!

Selamat malam mak. malam sudah larut. Ela rindu mak. Rindu sangat, cuma mampu menangis. 

Ahad, 15 Disember 2013

memori#bogoshipo#rindu

Assalamualaikum w.b.t

Saya tidak mampu untuk menafikannya lagi. Saya rindukan dia. Dia dan memori lalu. Ada teman berkata, adakalanya yang dirindukan itu bukanlah seseorang,  tetapi memori tersebut. Tapi bagi saya, keduanya. Meskipun dia berubah, tetap saya rindukannya.

Terlalu ingin saya hampirinya, dengan apa jua sekalipun kondisinya. Tidak perlu jiwa keanakan, aksi nakal dan bicara manis. Cukup dia. Ya, cukup dia ada di sisi dan saya ada di sisinya.

Sewaktu bersama melalui hari-hari awal remaja, saya selalu bertanya apa agaknya pengakhiran kisah kami. Sampailah waktu dan jarak melenyapkan semuanya. Tiada yang tinggal melainkan dia. Bukan kenangan bersama. Apa lagi memori indah. Ya, saya hanya bisa mengingat kembali andai membaca bait-bait berukir jawi dan roman di buku lama. Mungkin, dakwat itu juga akan pudar seiring masa yang berlalu. Apa yang tinggal nanti hanya memori tanpa pembuktian. Jadi, selagi saya masih mampu mengingat dengan siapa saya pernah mencipta kenangan maka selagi itulah saya akan merindukannya. Mungkin bukan setiap masa, tapi ada masanya.

Dia yang tertuju buat kamu. Tanpa perlu bersusah payah menjejak, kamu hadir di depan saya lagi. Walau bukan secara langsung, dari jauh pun cukup. Alhamdulillah, kamu baik-baik sahaja. Dahulu, saya runsing bagaimana lagi harus saya lakukan untuk kamu dan masa depan kamu. Ternyata kamu telah mencari dan menemui jalan itu. kita ada Dia, Dia yang menjaga kamu. Alhamdulillah.

Setelah sekian lama, ahh padahal baru setahun dua tahun, terasa lama ya. Saya tertanya apa mungkin wajar untuk saya hadirkan diri saat ini? Atau mungkin biar rindu ini menyiksakan? Atau biarkan masa menentukan saat pertemuan semula kita? Tidak di sini, di sana nanti? InshaAllah.

Kamu, andai ada peluang buat kita mencipta kenangan lagi, ayuh kita realisasikan impian yang tidak tertunai dahulu. Memikirkannya saja saya hilang kata. -tarik nafas panjang- hembus perlahan- kesat air mata. Terlalu ingin saya berada di waktu itu, tapi saya tidak tahu apa mungkin ada lagi helaian tertinggal untuk kita berdua. Lembaran kita, rahsiaNya. Situasi beginilah yang membuat saya teringin sekali muncul di hadapan kamu.

Rindu sekali mendengar suara kamu, seruan menuju kejayaan.

(Aku akur, sebagaimana perginya dia,begitulah dirimu, setidaknya diberi pinjam sementara. Allah tahu, dahulu perlukan kamu di sisi, sekarang, aku begini, berada di sini. alhamdulillah. Kamu, yang tertuju buat dia, moga baik-baik selalu-kak Lai)

Sabtu, 14 Disember 2013

#icc# 2

Assalamualaikum w.b.t

Nampaknya sejak akhir-akhir ni, kesihatan saya terganggu. Mungkin saya kurang hargai ni'mat sihat, Asal sihat lupa akan sakit. Allahumma,  ampuni hambaMu ini.

Sedikit masa yang ada, ingin saya kongsikan perkongsian pensyarah subjek icc saya, Dr Nerawi berkenaan sebuah pertubuhan (gabungan 54 pertubuhan sebenarnya) yang telah menyediakan laporan mengenai isu2 hak asasi manusia di Malaysia. Waktu itu, Dr menyentuh isu religious freedom, di mana pertubuhan ini meminta agar mana-mana rakyat diberi kebebasan untuk menganut mana-mana agama. Ibu bapa tidak berhak untuk menentukan atau menetapkan agama yang patut dianuti anak mereka. Meaning to say, there is no more istilah 'Islam' state in our mykad! Can u imagine that?  Saya jadi 'seram' mendengar kata-kata Dr...ye la, beberapa tahun akan datang cabaran yang dihadapi oleh para ibu bapa bukan sedikit. I am one of them, maybe, inshaAllah.

Di dalam satu hadith tercatat, 'setiap anak dilahirkan di atas fitrah, maka kedua ibu bapanya yang menjadikannya yahudi / nasrani / majusi'.

Fitrah di sini merujuk kepada Islam, iaitu setiap anak dilahirkan adalah Muslim. Oleh itu, ibu bapalah yang bertanggungjawab beri ajaran agama yang sempurna supaya anak tersebut kekal di atas fitrah Islamnya. Tetapi kini, kita tidak punya hak untuk menentukan (memilih) agama untuk anak kita?

Isu-isu lain yang turut dituntut adalah isu perkauman, iktiraf SOGI, penyebaran syiah dan Christianity,  isu agama persekutuan dan larangan berdakwah kepada penduduk 'orang asli'. Pertubuhan ini dinamakan COMANGO (The Coalition of Malaysian NGOs in the UPR Process) di mana pada 24 oktober 2013 lalu telah pun menyerahkan laporan bagi  sesi kajian dan penelitian  di Human Rights council, Geneva, Switzerland.

Pendapat peribadi saya, why should saya bertolak ansur isu macam ni apabila ia berkaitan my religion? Saya percaya pada keesaan Tuhan, yakni Allah. Saya percaya bahawa Islam adalah ajaran agama yang sempurna. Suddenly people come and said I can't force my children to be Muslim like me? Allahuakbar!

Why don't we take lessons from the story kejatuhan Khalifah Uthmaniyyah di Turki? Sekularisme bawaan Barat dan pembelotan Mustafa Kamal Ataturk itulah yang jadi penyebabnya.

As sayyid Qutub said "agama yang dimahukan Amerika dan musuhnya adalah agama yang
tidak bincang pasal politik, agama yang dimahukan mereka adalah agama yang bincang pasal batal wudhu' sahaja".

So, sebab utamanya jelas di situ!

cc: Dr Zainur Rashid (informasi mengenai Comango)

Khamis, 12 Disember 2013

kawan# ep batu caves Uia

Assalamualaikum w.b.t

Aku tinggal di Mahallah Sumayyah. Mahallah tu merujuk kepada asrama. Sebelum ni, aku pernah tinggal sementara di Mahallah Maryam, sebulan. Kemudian, bermulalah kehidupanku menuruni dan mendaki tangga yang bilangannya lebih seratus anak tangga tu. Mahallah Sumayyah belakang Mahallah Nusaibah. Mula-mula dulu, dalam surat tawaran, aku mahallah Nusaibah tetapi bertukar ke Mahallah Maryam beberapa minggu sebelum berangkat ke UIA.

Penat. Itulah yang selalu ku rungutkan. Tapi sebaik melepasi tangga tu, blok kami tidaklah jauh sangat. Berbaloi juga daripada lalu dekat kuliyyah undang2 (aikol) atau kuliyyah ekonomi (kenms). Walaupun tiada tangga gah seperti tangga batu caves tu, tapi still, banyak tangga juga. Dan, aku tak pernah kira berapa banyak.

Di sini, aku nak kongsikan beberapa (padahal 2 saja pun) episod yang ku kira menyentuh hati. Ehhhh. Ntah, bukan, ada lagi istilah lain. Anyway...

Sebulan lalu, sekembali dari kelas ipc, aku balik sendirian sebab Noreen masa tu tidak hadir. Walaupun jam baru menunjukkan pukul 3:30 p.m, kereta berderet-deret, macam pukul 5 p.m. Aku rasa masa tu UIA ada event. Tapi aku lupa apa. Nasib baik ada seorang sister, tahan guna tangannya dan aku pun tumpang lalu sekali. Kami bertukar senyum. Aku
bukanlah jenis pembuka bicara, tapi petang tu, mungkin rasa terhutang budi aku jadi pemula.

'Terima kasih. Nasib awak tahan, (tunjuk tangannya). Saya tak reti.'

'Ooo. Kalau tak nanti mereka tak bagi lalu.'

Aku angguk setuju. Cuma segelintir yang tahu memberi laluan. Selalunya international professor. Aku kalau diberi laluan, macam nak angguk sepanjang jalan sambil pandang ke arah cermin kereta pemandu tu. Mereka tengok atau endah tak endah belakang kira. Bukan selalu dapat peluang.

Berbalik cerita kami berdua. Dia Singaporean. Seriously, dulu aku tidak pernah berniat untuk bercakap dengan mereka. Entah. Aku Malaysia, dia Singapore. So, what? Tapi petang tu, aku insaf, tersedar, kenapalah susah sangat nak tegur-tegur saudari seMuslim, tak dosa pun. Namanya Munirah, pelajar Quran & Sunnah. Kamu tahu, kemelayuannya tidak pernah aku temui di dalam diri mana2 kawan Melayu lain.

Episod ke-2, babaknya 2 hari lalu ketika aku dalam perjalanan ke kelas History. Dari jauh ku lihat sister Singaporean berhenti, dan gelagatnya seolah menungguku di tepi pagar menuruni tangga seratus tu. Aku pandang sekali, pelik~

Kemudian, dia follow dari tepi. Aku pandang gelagatnya bersilih ganti dengan seekor kucing yang duduk di tengah laluan, menjadi pemisah antara kami berdua. Oooo.
Aku selalu tengok babak ni. Dua orang teman bilikku pun sama...takut kucing. Aku pun memberikan senyuman dan memulakan bicara, 'dua orang roommates saya pun takut kucing.' Senyum.

Dia senyum. 'Takut', ulangnya. Sambil menuruni tangga batu caves tu, ada sahaja soalanku ajukan. Sampai saat membawa haluan masing-masing, baru ku tanya namanya, Suhaila.

'Laila'. Balasku saat soalan sama tertuju.

ahhh.. tiada kata yang dapat ku gambarkan saat itu. Ya. Aku sudah robohkan tembok ego ku. Walaupun tidak sepenuhnya tapi paling tidak usaha ke arah itu sudah nampak. Semester ini, kelas icc dan soca banyak mengajarku teori bersosial dan memahami budaya yang lain. Sikit-sikit ethnocentric tu boleh dibuang jauh-jauh.

Nota hujung nota: ethnocentrism, the practice of judging another culture by the standard of one's own culture.

Isnin, 9 Disember 2013

icc# kesantunan berbahasa

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah, selesai sudah pembentangan kertas kerja icc @ intercultural communication. Topik kajian atas pilihan kami sendiri iaitu kesantunan berbahasa dalam kalangan pelajar tempatan dan antarabangsa di Universiti Islam Antarabangsa. Kami kecilkan skop kami dalam aspek penolakan.

Sebelum tu, saya ingin mohon maaf atas kekurangan diri, di mana saya tidak dapat berkongsikan hasil kajian kami kepada umum-kertas kerja maksud saya.

Namun begitu tetap juga ingin saya kongsikan serba sedikit hasil yang kami peroleh. Berbanding dengan rakan-rakan lain di luar sana, kalian berpeluang untuk hidup dalam suasana masyarakat non-Malay dan Malay. Saya di sini, saya lebih terdedah dalam komuniti Islam tempatan dan antarabangsa. Perbandingan budaya yang sering kami hadapi adalah antara budaya Malaysia dan juga selain Malaysia.

Dalam kata yang mudah, apabila kita berbicara soal budaya kesantunan berbahasa, secara automatik, apa yang akan terpancul di minda, orang Malaysia adalah sopan. Kontra dengan pelajar antarabangsa, kita akan cepat membuat persepsi bahawa mereka tidak sesopan orang Malaysia.

Jadi, bagi mengukuhkan lagi persepsi ini , apa kata kita telurusi beberapa definisi yang diberikan oleh Western scholars. Menurut Ide (1989) kesantunan adalah bahasa yang berkait kelancaran berkomunikasi. Manakala Robin Lakoff (1975), kesantunan berbahasa dibina oleh masyarakat bagi mengurangkan halangan dalam komunikasi. Secara umumnya kesantunan berbahasa adalah perlakuan atau percakapan yang tidak menyakitkan hati orang lain.

Untuk lebih terperinci lagi, kesantunan berbahasa boleh dibahagikan kepada dua cara iaitu secara langsung atau secara tidak langsung. Secara langsung merujuk kepada pernyataan terus seperti kata 'Tidak' manakala secara tidak langsung pula dengan menyertakan alasan atau dalam bahasa Melayu disebut bahasa berlapik, dalam aspek penolakan.

Seterusnya, kita lanjutkan dengan kajian yang dilakukan oleh Diggley (2013) semasa beliau menyertai salah sebuah program pertukaran pelajar di luar negara. Dia mendapati bahawa pelajar antarabangsa akan berkelakuan lebih sopan dalam percakapan sebagai contoh dalam aspek penolakan, mereka akan berkata, "sorry, I already full".
Berbanding pelajar tempatan, mereka akan berkata "Tidak" secara langsung kepada rakan mereka.

Apa yang ingin saya tekankan di sini, budaya atau kenegaraan atau tempat tidak boleh dijadikan indikator kesopanan. Pertama sekali, budaya sopan dalam sesuatu bangsa tidak semestinya sama seperti yang dimaksudkan bagi bangsa lain. Jadi, mungkin orang Malaysia beranggapan dengan berdiam diri lebih sopan daripada bercakap banyak, manakala budaya lain pula beranggapan berdiam diri itulah yang kelihatan lebih tidak sopan. Jadi di sini, kita tidak boleh mengukur tahap kesopanan sesuatu bangsa berdasarkan perspektif masyarakat kita. Kita perlu mengambil kira semua aspek dalam memahami kenapa sesuatu bangsa berkenaan bertindak sedemikian.

Keduanya, perbandingan antara pelajar tempatan dan antarabangsa dalam aspek kesopanan banyak dipengaruhi oleh faktor kondisi. Maksud saya, apabila kita berada di tempat asing, kita akan bertindak lebih sopan berbanding apabila kita berada di tempat sendiri. Begitula ironinya berdasarkan pemerhatian kami.

Ketiganya, sehubungan dengan itu, agak kurang elok untuk kita terus membuat andaian bahawa kita lebih sopan, (Malaysian dikenali dengan kesopanan) padahal budaya lain juga
memiliki elemen tersebut. Saya tertarik dengan kata-kata daripada seorang rakan, yang juga merupakan salah seorang responden kami. Dia berkata, tidak kiralah budaya manapun, as long as ia berlandaskan ajaran Islam (Islamic perspective) maka itulah yang terbaik. Kerana asasnya ia datang daripada satu sumber yang sama, cuma caranya berbeza mengikut kesesuaian budaya tersebut.

Bagi mengakhiri paparan kali ini, saya ingin menyatakan tujuan utama pemilihan topik ini adalah untuk membuat penilaian sama ada perspektif yang sering kita guna pakai selama ini relevan atau tidak. Kerana ia amat perlu bagi memastikan tiada simptom - simptom pemisah ataupun jarak hubungan sesama kita, pelajar Muslim khususnya. Tidak dapat tidak, apabila hati berkata kita berada di tahap yang lebih 'baik' banding yang lain, ego dan riak boleh jadi batu pemisah antara kita. Maka, lubang yang kecil adakah masih mampu menampung air yang banyak? Tidak meski setitik. Itulah analogi perhubungan kita sesama Muslim. Lama-lama tiada yang tinggal untuk dijadikan penyatu. Kosong.

Sabtu, 7 Disember 2013

aku, dia dan kiosk.

Assalamualaikum w.b.t

Sekadar perkongsian...

Selepas menunaikan solat Zohor, laju kaki ku melangkah ke cafe Sumayyah. Meskipun hujung minggu, lauk-pauk masih tidak luak. Usai membuat bayaran di kaunter, aku pun menghala ke kiosk.

Close.

Tertera di balik cermin pintu dan pagar besi kiosk. Senyum. Sejak dua bulan lalu, beginilah situasinya. Dengar-dengar, cukup bulan ni, gulung tikar, tukar tender baru katanya.

Ahh..kiosk Nusaibah kan ada!

Santai aku menuruni tangga satu persatu ke Mahallah Nusaibah, aku bertembung dengan seorang sister. Di tanggannya, plastik merah berisikan tapau putih (sepertiku, cuma aku datang dari arah cafe Sumayyah). 'Beli makanan di Nusaibah, ni'. Monologku. Konklusinya mudah, sister ni hendak ke kiosk Sumayyah. Tatkala mata kami menyapa, mulutku cuma menghadiahkan senyum bermesejkan 'kiosk sini tak buka'. Sinis? Entahlah.

Tidak lama kemudian, dia menyertaiku menuruni tangga dan kami berpisah saat aku menuju ke Mahallah Nusaibah dan dia menuju ke kediaman pelajar Sumayyah. Aku membelok. Sepi.

Menghampiri bangunan cafe dan kiosk Nusaibah itu, dari jauh sudah kelihatan, pagar besi kiosk Nusaibah yang tertutup rapat. Gelap.

Sambil berjalan, formula ini bermain di minda. Aku + cafe sumayyah + kiosk = dia + cafe nusaibah + kiosk. Kemudian, aku - kiosk nusaibah = dia - kiosk sumayyah. Jawapannya, ego.

Ya, inilah kondisi yang tidak sihat. Bisu padahal punya suara. Komunikasi bukan terhad pada suara, non-verbal seperti gelengan pun cukup. Bukan salahkan sesiapa melainkan teguran kepada diri sendiri. Universiti ini bukan sahaja menyediakan silibus yang berlandaskan Islam, malahan ia juga memudahkan interaksi dalam kalangan pelajar yang didominasikan Muslim. Dari sinilah kelak lahirnya generasi yang punyai persefahaman tinggi, saling bertukar pendapat, saling menghormati dan prihatin. Tetapi, semua itu hanya sekadar mimpi kosong seandainya satu dua kata sapaan tidak terucap. Analoginya mudah, aku dan kamu tidak kenal. Sedangkan di sinilah praktikal bagi teori yang diajarkan bermula. Pandanglah sekelilingmu, boleh jadi ia merupakan buku latihanmu.

-selalu menerima ucapan salam daripada sisters dr Somali, kebanyakkannya kakak-kakak master. Insaf.-

Jumaat, 6 Disember 2013

interpersonal communication# drama

Assalamualaikum w.b.t

Tugasan kedua kami bagi subjek Interpersonal Communication (IPC) adalah mempersembahkan sebuah drama yang bertemakan cerita dongeng. Selepas melalui proses undi dan pertukaran...akhirnya kami diamanahkan dengan tajuk 'snow white'. Dr Riza minta kami twist sedikit, tetapi kumpulan kami membuat rombakan besar-besaran sehingga kelihatan drama yang dipersembakan adalah hak milik kami, produksi kami. Okey, melalut.

Pada 26 Oktober 2013, bertempat di Adm Lt5, kami merupakan kumpulan terakhir yang membuat persembahan. Maaf sekali, tidak dapat berkongsikan gambar daripada kumpulan lain yang turut beraksi, bahkan gambar kumpulan kami sendiri tidak ter'tangkap', mujur juga ada yang tolong rakam persembahan, jika tidak, kami tiada memoir bersama dikemudian hari. Maklum, selepas ini mungkin sebulan, setahun, atau selepas graduasi, kami lupa. Bukan sengaja tapi itulah had memori manusia.

Kami bertujuh sahaja, berlapan termasuk senior se'human Science (hs), kak Rin. Sejak awal tugasan tersebut diumumkan di dalam kelas, insan pertama yang bermain di minda adalah kak Rin. Alhamdulillah, kami bersyukur atas kehadiran kak Rin yang banyak membantu sejak dari awal pembikinan skrip lagi. 

Maaf sekali lagi, cuma beberapa foto yang dapat saya kongsikan, itupun semalaman berjuang sendirian di kamar sepi, sungguh tidak betah hamba kerja edit-edit ini!

Watak utama kami, Opie sebagai Sufi White dan Atul sebagai Tok Said yang juga memegang watak Tok Hitam. Antagonis dan protagonis.

Atikah selaku pencerita yang memegang watak a little girl.

Hari pertama praktis bersama kak Rin. Berikutan tempat yang had, kami pun mengembara ke kuliah pendidikan. 

Hari kedua praktis bersama kak Rin di kuliah kami sendiri, sains kemanusiaan @ HS. 

Pagi hari sebelum persembahan di malam harinya. Sekali lagi, kami berkampung di kuliah pendidikan. Buat sekian kalinya, kak Rin bersama kami.

okey, ini satu-satunya gambar yang ada muka saya. Hahaha itupun dalam simpanan kak Rin. Gambar yang kami ambil di malam hari selepas persembahan. Di cafe HS. Terima kasih daun keladi kepada Opie, mee bandung yang dibelanja memang sedap. Buat kak Rin, we love you sis! Haha                        

Sampai sini dulu bahagian perkongsian foto yang sedikit tapi bermakna. Inilah kerja berkumpulan yang ramai dan tugasan berdrama di alam kuliah  buat pertama kalinya dalam hidup saya. Pertemuan yang indah, banyak yang saya belajar daripada kalian. Ada umur yang panjang kita pasti akan berkolaberasi lagi pada masa akan datang. InshaAllah.

Bahagian 2 nanti, saya akan kongsikan hasil kertas kerja kami. Tiada hak cipta terpelihara. (Agaknya, adakah yang nak tiru?) 

-we are rafflesian-sufi white & 3 fairies-

Rabu, 4 Disember 2013

aku dan note 8

Assalamualaikum w.b.t

Tajuk tu... saya tidaklah sekreatif mana, jadi baca pun sudah tahu apa point utama post kali ini. Semester ini, alhamdulillah berpeluang memiliki note 8, hak milik yang sederhana hemat saya.

Saya juga pelajar biasa, ada kemahuan. Tetapi keterbatasan antara keperluan dan pembaziran atau mungkin juga keinginan dan nafsu. Maka dari situlah lahir ilham untuk memanfaatkan duit biasiswa hasil cukai rakyat marhaen dengan membeli note 8 ini.

Apabila dalam kalangan rakan lama dan baru mendapat tahu saya merupakan pelajar biasiswa, ada dalam kalangan mereka yang cepat meneka, note 8 ini hasilnya. Ya, saya tidak pernah menidakkan. Untuk mendapatkannya, saya harus menabung, menyimpan dan berjimat cermat selama satu sem, atau mungkin semenjak 2 sem yang lalu lagi.

Note 8 ini menyimpan nota-nota saya semester ini, semenjak hari pertama khidmatnya. Kekok? Riak? Kekok mungkin untuk pertama kalinya, kerana jemari saya sendiri mulanya dingin menyentuh pen tersebut. Riak, terus-terang...tidak terfikir pun sehinggalah seorang teman menegur apabila melihat nota-nota yang tersimpan dalam note ini. Bagi saya yang suka menconteng macam-macam dalam buku, apatah lagi saat genting mata terpejam pejam, maka note ini alternatifnya.  Saya akan mengingatkan diri, ruang yang ada terhad, jadi tulis pasal ilmu saja. Jadi sem ini tiada lagi figura yang pelik2 dalam nota. Hohoho tambah -tambah lagi, saya bukan jenis yang teliti, setidaknya di note ini, bole dikategorikan mengikut subjek dan topik.

Menggunakan note 8 atau note 10 ka, atau apa juga sekalipun bahan moden lain bukan titik persoalan utama, kerana tujuannya cuma satu-menulis nota. Kalau kita berteka-teki, sama ada mahu tulis atau tidak, apa pandangan orang yang memandang, sampai ke hujung semester mind set kita tersekat. Saya, ini ragam saya, jalan saya pilih adalah memanfaatkan apa yang saya ada. Kerana tujuan saya satu-tulis nota. Budaya yang ada pada diri kita bakal mencipta persepsi orang di sekeliling kita. Lama-kelamaan apa yang kita budayakan bukan suatu yang asing. Satu bulan, dua bulan, tiga bulan...setahun atau bertahun-tahun...saya juga tidak pasti. Tapi inilah perjuangan saya. Bukan semua bahan elektronik melaghakan. Individu itu sendiri yang mencoraknya. Memanfaatkan atau tidak.

Kita rugi kalau tidak memanipulasikan keuntungan orang lain, dalam kata mudahnya, orang lain cipta sesuatu cuma satu tujuan, untung. Kita, juga boleh untung dengan cara kita.

Berbalik kepada tradisi~
Saya tidak pernah tinggalkan nota dalam buku, iaitu membuat salinan semula kedalam buku tulis. Alhamdulillah, saya masih berpeluang untuk itu. Saya juga tidak pernah ketinggalan untuk print slide yang available dalam simpanan saya, juga sesetengah buku yang diusahakan. Yang baru tidak bermaksud meninggalkan yang lama. Cuma memanfaatkan saat diperlukan. Mencari peluang di balik ruang.

Kemudahan ini paling tidak pun, tunjukkanlah manfaatnya. K, bye!

Selasa, 3 Disember 2013

bapa sakit # tangis

Assalamualaikum w.b.t

Ujian ini bukan pertama kalinya dalam keluarga kecil kami. Bermula dengan pemergian adik Ilmi yang cuma tidak sampai 7 tahun penuh bersama kami, disusuli dengan kanker mak dan kini bapa pula menghidap kanker.

Rentetannya, kematangan berevolusi. Maka, tangis yang dulunya beku kini mengalir laju daripada tiada kepada ada, segan jadinya biasa. Itulah aku.

Sewaktu mak dahulu, aku belum mengerti, bagiku, Allah Tahu, usia kecilku tidak betah mandiri.Yakin sahaja selalu begitu. Kini, saatku terisi degup kencang, apa khabar yang bakal menyapa pendengaranku? Sebelum menyambut panggilan mak, aku akan menarik nafas, menenangkan diri dan menjawab setenang yang mungkin. Walhal, suaraku sering bergetaran. Adakalanya aku gagal mengawal emosi, maka ku biarkan sahaja pecah suara tangis itu. Takut akan kehilangan. Ya, aku takut.

Selepas pemergian arwah adik, aku cuma memiliki mak dan bapa. Tanpa mereka, aku tidak tahu...ya aku tidak tahu...(menarik nafas dalam-dalam).

Sungguh berat Ujian ini, sungguh... tangis bukan lagi rahsia hati, saat harus tabah di pendengaran juga tidak mampu. Tiap kali itu jugalah, aku harus mengingatkan diri, tabahlah, sesudah tangis duka ini pasti ada bahagianya. Sesungguhnya, Allah tidak akan menarik sesuatu melainkan digantikan dengan sesutu yang baru, yang lebih baik. Begitulah harapanku.

Aku percaya sekali.

Ujian ini, ada sesuatu yang menanti di hadapan. Ujian kanker buat bapa, juga ujian kesabaran mak berserta ujian dilema antara bapa dan pengajianku. Kronologinya cantik, aturannya tersusun kerna disebaliknya tersimpan seribu hikmah yang tidak tercapai kami bertiga suatu ketika dulu. Ya, Allah, andai ini jalan buat kami bertiga maka apalagi yang harus kami rungutkan. CintaMu membawa kami mencari erti bahagia yang abadi. InshaAllah.

~seakan ku dengari sahutan doa-doa semalam, terpampang jelas pertolonganNya satu demi satu. Selagi menujuMu tetaplah hati kami.~