Sabtu, 27 Ogos 2011

Syukuri apa adanya =)

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum...dan selamat sejahtera...senyum petang ^___________^
Sudah agak lama tidak mengukir sekata dua kata di laman blog ini...hmm..da berhabuk nampaknya...LOL
Ramadhan yang bakal berlabuh,Syawal pula menjelma...makanya,'cleaning time' :P
Sekembalinya saya kali ini bersama 'perjalanan singkat' sehari kelmarin...(jumaat,26/08/2011).. Pagi-pagi lagi bertemankan bapa tercinta,saya menjengah PPD Kinabatangan dan perjalanan diteruskan ke Lahad Datu...Nak dijadikan tauladan,saya duduk bersebelahan dengan seorang ibu dalam lingkungan pertengahan umur sambil memangku anak kecilnya(di dalam bas).
ALLAHUAKHBAR...sayu hati saya apabila mendapati anak kecil itu merupakan 'anak istimewa'... Anak yang berusia 5tahun,tidak selincah usianya,hanya mampu melentokkan kepala di bahu ibunya. Melainkan tangan kiri,anggota lain seperti tangan kanan dan kedua-dua kakinya adalah lumpuh... Ya ALLAH,ampunkan saya yang banyak menyia-nyiakan nikmat pemberianMu ini...
Melihat reaksi si ibu terhadap keadaan anaknya,saya berasa sangat tersentuh kerana kesabaran dan ketabahannya.Bertentangan dengan segelintir 'manusia' di luar sana yang menjadikan tong sampah, Masjid,longkang,sungai, dan parit sebagai medan 'pembuangan bayi'.Malahan bayi yang tidak berdosa tersebut cukup sifat dan fizikalnya...Wahai saudara/i ku ,lantaran apakah yang menyebabkan kalian 'menghapus' amanah ALLAH yang tidak berdosa itu? 
Kemiskinan?
Saya tidak melihat 'kekayaan' ada pada ibu tabah itu..melainkan kekayaan kasih & sayang buat anaknya...
Belum bersedia,tidak mampu memegang amanah sendirian...?
Ibu itu merupakan ibu tunggal...hanya bekerja sebagai suri rumah tangga di sebuah Estet kecil ...Malahan merupakan  pelarian Philipinese...
Pengajaran yang bermakna
Saya bertambah kagum dengan sifat ibu ini yang juga merupakan anak yang taat.Walaupun bekerja, dia tetap berusaha untuk bertemu dengan ibunya setelah mendapat tahu ibunya sedang sakit. Dalam keadaan 'mengusung' anak yang tidak berdaya...
Berbeza dengan keadaan segelintir 'anak-anak'  sekarang,liat sungguh untuk menjengah ibubapa di kampung..malahan mereka punya jawatan besar,kereta besar,rumah besar...tapi sayangnya kasih sayang mereka tipis buat insan yang telah banyak berjasa kepada mereka.
Syukuri pemberian ALLAH S.W.T.
Banyak insan yang boleh lepasi UJIAN kesusahan,tetapi amat sikir insan yang lepasi UJIAN kesenangan...kita terkadang lalai dengan kesenangan yang dikurniakanNya,sedikit bersyukur tetapi banyak meminta.Sedikit teruji,akan resah hati...gelisah,bukannya hendak menghitung berapa banyak sudah nikmatNya yang kita perolehi. Saudara/i ku sekalian,jangan jadikan CINTA kita kepada ALLAH ibarat Mesin ATM...hanya mahu menerima 'duit' tetapi tidak betah untuk 'mendeposit'...sedarilah,satu saat nanti setelah habis 'wang' digunakan,tiada deposit,maka tamatlah sudah 'nikmat' dariNya...saya suka mengandaikan bahawa semakin banyak yang kita deposit,semakin banyak pula pengeluaran yang boleh kita lakukan...=)
Melihat kepada keadaan anak istimewa itu kelmarin,hati saya berbisik,banyak insan yang 'sempurna' fizikalnya,tetapi 'cacat' akhlaknya.Anak istimewa ini pula,meskipun 'kekurangan' dari sudut fizikal tetapi cukup 'indah' kerana terpelihara daripada melakukan dosa...kakinya lebih 'suci' daripada kaki-kaki yang melangkah ke tempat2 maksiat,tangannya lebih suci daripada tangan-tangan yang hanya membuat 'kerosakan' di dunia ini.
Namun,lagi indah,andainya...'cantik' luar dan dalam...maka,sama-samalah kita memanfaatkannya selagi masih ada waktu yang terluang ini..^^
Semoga,ibu itu terusan bersabar & tabah memegang amanah yang dipertanggungjawabkan ke atasnya.

tag::: semoga ditetapkan nikmat Islam & Iman ..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan