Khamis, 4 Jun 2015

rumah bahagia



Kami ditinggalkan lagi
satu demi satu pertemuan kami diakhiri
 
rumah bahagia yang kami bangun
hilang serinya, hilang gah nya
 
kerna perpisahan terlalu pedih
ada yang hidup tapi pergi jauh
dan aku juga
berkira-kira hendak melangkah jauh dari rumah ini
 
mak berkata,
bertahanlah, nak.
kita tetap utuh di rumah ini bukan kerna kita kuat
tapi kerna kita tidak mahu rumah ini runtuh
satu-satunya kenangan yang kita ada.
 
biar kita tetap di sini
biar kalau mereka pulang ada yang sapa
biar mereka tahu bahawa
jauh mana pun mereka pergi, di sini
ada kita yang selalu menanti
 
rumah ini jangan diruntuh.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan