Rabu, 30 September 2015

apologi

Assalamualaikum & salam sayang (hahaha)

     Lama juga menyepi dari laman ni. Ada beberapa komen yang tidak berbalas, ya ampunn.. saya mohon apologi di atas kelalaian saya ini. Semenjak beberapa bulan lepas, saya tumpukan pada hal-hal lain. Mungkin 'bahana' subjek semester lepas menyebabkan saya perlu melarikan diri SEKEJAP dari dunia tulis-tulis ni. *kedua tangan pegang kepala*

     Ada beberapa buku yang sudah saya hadam, tapi tidak berkesempatan untuk dikongsikan intinya. Bahkan buku Gie itupun saya tidak berupaya untuk menyambung sesi terdahulu. Haha. Kerja separuh-separuh, jangan ditiru!

     Perkhabaran yang baik, ah dilema nih, mendapat invitasi (wujud ka istilah tu?) untuk melanjutkan pengajian master di kuliah ICT di IIUM ini juga, tapi masih punya sisa dua semester (termasuk semester ini). Masih panjang waktunya untuk memilih, boleh jadi juga waktu yang cukup untuk menetapkan pendirian. hahaha. Saat ada teman yang istikharah untuk peneman hidup, saya pula masih lagi dengan persoalan yang sama seperti 6 tahun lepas, dimana ni mahu nyambung sekolah?

      Minggu lepas merupakan sambutan eidul adha dan buat sekian kalinya, saya berada di iium. Tapi yang lainnya, ada teman-teman sekali. Selama 4 tahun ni, inilah kali pertama solat sunat eidul adha diadakan pukul 8 pagi. Apalagi, berlari-lari jemaah yang rilek macam saya ni dibuatnya. Haha. Salah sendiri sebenarnya sebab ndak update jam berapa solatnya dimulai (selalunya 8:30 pagi). Tapi, bahaya juga tu, sebab yang solat sunat di masjid iium ni bukan pelajar, staff dan pensyarah saja, tapi penduduk yang berdekatan juga. Sebarang update selalunya sampai dalam pengetahuan warga iium saja. Jadi, ada jugalah kelompok yang tidak dapat solat sunat berjemaah baru-baru ni. Terlepas. 

     Permulaan semester ni agak mendebarkan sebenarnya. Refleksi pada diri. Kerna terlalu biasa duduk di zon selesa, susah sikit pun hati gelisah. Di mana ketenangan dan kesabaran yang dulu? Bersyukur? Semakin berjalan di laluan ini, saat kita bertungkus-lumus memajukan diri, ternyata adakalanya moral diri tidak selaras. Evolusinya bisa menjadikan kita raksasa yang hilang identiti sebagai seorang manusia kerdil. Tapi, perjalanan ini tiada perhentiannya, kena juga teruskan kerna masa terus berdetik. Jadi apa yang mampu diperbuat adalah memperbaiki kesilapan dipertengahan jalan, meskipun tampak terhuyung-hayang, biarlah. Kita ini musafir, berhenti berjalan bila sudah sampai di destinasi yang dituju.

Ba. Sini saja dulu, ya. Jemput tengok foto momen yang sempat di bidik baru-baru ni.
 cukup la tiga keping~ Gambar saya mana? hmmm... next chapter, maybe?  Jaljaaaaa~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan