Khamis, 7 Januari 2016

nota pengakhiran semester

Assalamualaikum w.b.t.

Setelah sekian lama tidak mencoret satu dua kisah...

Terlalu banyak kisah yang tak terungkap di semester ini. Aku cuma berdiri di tepi memandang satu demi satu kisah. Rumit. Selayaknya.

Petang ini, tersentak aku lihat satu foto, di mana ia menimbulkan persoalan yang sampai ke hujung tiada jawapan yang pasti. Penyelesaian yang tidak kunjung tiba. Di mana silapnya, teman?

Hari ini, kita enggan memberikan sedikit 'belas' buat mereka dengan alasan mereka ini 'diberi betis, nak peha'. Lantang saja kita bilang, 'mereka sudah ditakdirkan sebagai kaum yang selamanya begitu'. Salahkah mereka dilahirkan dalam kelompok minoriti itu?

Dan kamu, si kelompok minoriti, sejauh mana kamu terusan berada di lingkungan yang sama? Padahal, kamu juga bermula sama dengan tempohnya seminoritinya kaum kami suatu ketika dulu. Tapi, kenapa kami tidak bersama kamu di persisir jalan, deretan kedai... apa kamu juga menyalahkan takdir nenek moyang mu yang mewariskan 'budaya' seperti itu?

Hei, kita tiada beza. Laut itu tempatnya nenek moyangku bertarung nyawa suatu ketika dulu. Hutan? Itulah permulaan hidup nenek moyangku yang mendesak mereka untuk berhijrah keluar dari negeri leluhurnya. Jadilah mereka perantau. Nenek moyangmu juga. Kita inilah generasi yang lahir di tanah asing bagi mereka, tapi tumpah darah bagi kita.

Pola hidup tidak selamanya statik, kawan. Mungkin, terlalu banyak budaya yang tidak terwariskan, kerana nenek moyang kami terpaksa membayarnya dengan impian moga generasi tidak lagi menjadi peminta di tanah ini. Tetapi itu tidak terjadi pada kelompok mu. Tapi sampai bila harus berada di kelompok itu?

Aku juga kasihan, kita mungkin bermula dengan garis pemula yang sama tetapi aku tidak bisa memimpin tanganmu. 'Era ini' terlalu sulit untuk disogok dengan 'brotherhood', silatuhrahim, 'senusantara'... semuanya bermula dengan materialistik. Hidup tidak cuma bergantung dengan ala kadar, kawan. Kita bicara tentang manusia yang kalau bisa hidupnya tak terjangkau dek akal manusia. Inilah yang berlaku sekarang, kawan. Kita mangsa pada manusia-manusia gila itu, yang menyebabkan kita tidak bole statik pada cara kita.

Persoalannya, apa mungkin kamu mahu terusan berada di situ-situ saja?

Ingatlah, jangan pernah bergantung pada sesama manusia, humanity sudah tiada. Manusia lain juga sedang bergelut untuk terus bernyawa di dunia ini. Lihat saja komunitiku, yang bermula dengan nol, tapi sudah lupa asal. Justeru, buktikanlah kalau kamu itu bukan hidup cuma bergantung pada 'takdir' bangsamu. Hiduplah selayaknya sebagai manusia yang punya cita-cita, kasihani generasimu.

kaki lima... itu bole jadi ruang belajar mereka, tetapi apa saja yang bisa dibelajar dari masyarakat yang lalu-lalangnya mengejar materialistik?
masalah sosial wujud apabila wujud ketidakseimbangan sistem dalam masyarakat. Beri mereka peluang, mereka juga layak untuk hidup di tanah ini.
 

seorang generasi migran, yang mengharapkan keharmonian.
seorang migran tidak patut melupakan asalnya.
tidak bongkak atas pencapaiannya.
tidak mencuba menjadi parasit yang merosakkan perumah.
hidup saling berbakti.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan