Rabu, 18 Oktober 2017

Pernahkah kau terfikir
Waktu terburuk dalam hidupmu?
Kita berada di sini berdiri
Bermula dengan langkah kecil
Dan untuk membilang kita tidak punya apa, kita menjadi orang tidak bersyukur.

Sepanjang jalan kita belajar
Bahawa tidak semua bisa kita punya,
Ada yang dibawa dan ada ditinggal.
Kita seringkali bermain dengan kata dilema, memilih dan redha.

Tapi, di pertengahan ini,
Kita berdiri kaku
Bukan kerana sulitnya bermain perasaan ternyata setelah semuanya kita pertimbangkan
Yang tinggal hanyalah sebuah harga diri, bernafas selagi diberi nyawa.

Baru kita sedar, memilih itu perkara mudah
Menghadap dunia dengan kata tidak kenal putus asa adalah pemberani
Imaginasi handal melawan arus realiti
Dan kita sedang menuju realiti.

Kabus di hadapan tidak punya cahaya
Ia putih tapi sepi
Tapi kita yakin dihadapan ada destinasi
Biar sedikit asal ada.

Wujud lagikah destinasiku?
Atau sebenarnya ini penamat sebuah perjalanan?
Menuju sebuah kehidupan selepas pelbagai kehidupan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan