Jumaat, 3 Ogos 2012

coretan menghampiri penghujung sem3

بسم الله الرحمن الريم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Hampir seminggu tidak menulis di laman ini. Keliru nak post mana satu. Aigoo... Sejak akhir-akhir ni, banyak masa saya terluang dengan membaca buku, termasuklah  membeli buku .
Benar, " القراءة مفتاح العلم" maka banyak benda yang saya ucapkan kerana sering berlegar di ruang minda. Sering. Selalu. Seorang sahabat berkata, saya meminati bidang politik. Mungkin waktu itu minda saya dipenuhi 'isu polotik' tapi ia tidak lahir atas nama 'politik' tetapi hanya sekadar minda yang selalu cenderung ke arah itu dan saya sendiri tidak tahu apa pengkhususannya. Buktinya, sekarang saya ralit dengan menelaah buku sejarah (Islam dan dunia), perihal bugis, sastera (puisi sepanjang zaman,cerpen,drama) dan politik (perihal Sukarno). Penegasannya, saya tidak tumpukan pada satu subjek sahaja.

Ada yang meminta saya untuk menceritakan pengalaman ketika berada di kem PLKN, tiada balasan bukan bermakna tidak ingin tetapi saya kurang pasti. Kurang pasti sama ada perlu atau tidak perlu untuk memaparkan cerita-cerita itu. Kewajarannya, tidak salah untuk berkongsi kisah, tapi saya ini jenis yang sangat kisah kerana itu kisah saya. :) Bermakna, kisah saya akan dibaca, dan setiap kali ada yang membacanya kisah itu akan terputar menjadi sejarah. Tidak melupakan cuma tidak ingin mengingati, analoginya bagai membuka pekung di dada. >_<
Mustahil pula kalau hendak cerita yang baik-baik sahaja  sedangkan PLKN itu bukanlah perihal yang indah belaka.

Selepas membaca beberapa karya sasterawan terdahulu, maka tercetuslah idea untuk menulisnya. Jalan hidup kita ini masing-masing lalui dengan cara tersendiri. Maka, strategik 'hijrah' yang sering saya lakukan membuat saya bertambah yakin untuk menulis. Cuma waktunya bukan sekarang juga mungkin bukan esok. Tapi pastilah akan ditulis, terima kasih pada yang mencadangkan. Jangan terlalu 'berharap' kerana PLKN bukanlah memori indah selepas 3tahun melainkan sebuah kisah yang patut diambil pengajaran. Sesuailah dicop sebagai'pengalaman' itulah yang lebih berharga daripada sebuah 'peringatan' yang ada kalanya merunsingkan hati. Kita ini manusia yang punya masa silam.

Saya juga mulai sedar kalau hala penulisan saya tidak bersifat keilmuan (mencari kenyataan) semata melainkan saya lebih tertarik kepada rausyafikir. Saya ingin melibatkan diri pada ideologi bukan sekadar bersifat neutral.

(oh, ya! Semalam dan beberapa hari yang lalu, aku lewati waktu genting kerana aku ini bukan seorang yang boleh buat kerja sendiri, selalu saja minta dibantu (Allah hadirkan aku insan-insan yang sanggup membantuku meskipun hal kecil, tapi nampak besar bagiku). Sahabatku yang tidak pernah putus hormat dan kagumku pada dunia bahasa,penulisan, ideologi dan keyakinannya, Siti Asdiah Masran, sahabat-sahabat sekumpulanku, Akak Norhayati, Dharlina, Adilah, dan Zahra mujur kita ini sekumpulan, aku bersyukur.Alhamdulillah-selesai lagi satu tugas.)



gambar akan diupload dari semasa ke semasa. Semua yang berkenaan dengan subjek BM Kerjaya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan