Sabtu, 4 Ogos 2012

Salina

Assalamu'alaikum w.b.t.

Inilah kali pertama saya menulis blog berwasilahkan komputer di ITD.
                                                                   *******
Salina. Tajuk novel karya Sasterawan Negara, A.Samad Said itu ku usung ke hulu  ke hilir. Tengok tajuknya, aku mengagak ia berkisahkan kehidupan seorang insan yang berpendidikan. Betul. Setelah ku baca ceritanya jauh meleset daripada jangkaan awalku. Tapi bukan itu yang membuat aku menulis di saat ini, bukan. Cuma nama Salina itu. Nama yang suatu ketika dulu pernah ku kenali.

Salina. Anak orang asli,tempat tinggalnya di salah sebuah daerah di Selangor. Tidak seperti anak-anak Malaysia lainnya, layanan yang diterimanya berbeza. Ya, itu yang ku lihat. Setiap pagi, kami akan berbaris bertiga-tiga dalam kompeni (kompeni Charlie) menuju ke kelas masing-masing. Kami bukan sahaja sekompeni malah  sebilik. Ada 13 semuanya dalam bilik itu. Chalie 1. Setiap pagi itu jugalah dia menjadi bahan ketawa dan ejekan. Berikutan tingginya merupakan di antara yang terendah dalam kalangan kami, maka tempatnya selalu di hadapan. Aku juga tidak pasti kenapa jalannya tidak betul, mungkin faktor kasut high heel (yang tak seberapa high heel itu), bayangkan saja kasut kelas pelatih PLKN. Dia tidak biasa barangkali dengan 'ketinggian' begitu. Ah, aku sendiri tidak betah memakainya. Atau mungkin juga dia sudah terbiasa menyentuh bumi secara semula jadi. Tapi itu bukan salahnya. Itu tradisinya juga tradisi kita dulu-dulu.

Tapi apabila ada yang membuat aksinya itu sebagai bahan ketawa, maka aku tidak dapat lari daripada turut tersengih. Sengihan nakal. Sekejap cuma kerana aku faham situasinya. Lama-kelamaan aku cuba bereaksi neutral. Fatihah, teman sekompeni dan sekelasku itulah yang  tidak puas hati mula-mula sekali. Di dalam kelas, kami diberi peluang untuk meluahkan apa juga yang terpendam, rindukan keluarga, tidak suka PLKN, pokoknya apa saja. Fatihah duduk di tengah kelas bersama tangisannya, dia kasihan pada nasib Salina. Ramai yang jatuh kasihan. Aku pun sama. Tapi dalam diam, aku turut malu kerana aib Charlie sudah tersebar. Memang benar nilaian sebuah kompeni itu tidak beerti seandainya tidak menjaga keahliannya, tetapi ada cara yang lebih profersional.

Tak kenal maka tak cinta. Begitulah perumpamaan pertemuan kami dengan Salina. Lama-kelamaan, kami jatuh sayang sama dia. Walaupun masih ada usik-usik nakal, tapi kami sudah anggap dia sebahagian daripada keluarga Charlie, Charlie 1 terutamanya. Ada kisah yang lebih 'merapatkan' aku dengan Salina. Semasa kami melakukan aktiviti di Tasik yang terdapat dalam Kem Jugra itu, aku jadi lemas. Aku tidak tahu berenang. Salina lah yang memimpin ku ke aras yang boleh jejak kaki dengan senyumnya. Bukan senyum mengejek, senyum anak orang asli yang sukakan air sungai. Katanya sudah lama dia tidak mandi air sungai walaupun sebetulnya ketika itu kami di dalam tasik buatan.

Begitulah kisahku dan Salina. Dia merupakan anak orang asli pertama yang menjadi temanku. Semasa kami tamat latihan, dia ada mengirim mesej. Antara yang masih setia pada ikatan persahabatn. Jujur kukatakan, ada malu yang tersimpan dalam diri kerana kejahilan dulu, tapi itulah  yang dikatakan kita belajar daripada kesilapan. Aku ini, kalau boleh, mahu berjumpa dua mata dengannya.

Kuharap, Salina bukan Salina yang ku baca dalam novel. Besar hajatku mahu memimpinnya.
************tamat******************

Tiada ulasan:

Catat Ulasan