Isnin, 10 Disember 2012

kata buat saudariku


بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.
Sebelum berbicara lebih lanjut, saya memohon apologi seandainya apa yang bakal saya perkatakan nanti bakal memperkecilkan dan memperlekehkan pendirian ‘saudari sendiri’. Saya juga manusia biasa yang punya fikiran dan pendapat sendiri namun bezanya saya tidak punya keberanian untuk bersuara di hadapan insan yang sepatutnya.

Mungkin saya tidak selayaknya bersuara sebegini kerana saya belum lagi melangkah ke alam yang telah ditempuh oleh saudari saya. Malah saya sendiri tidak tahu penghujung zaman bujang saya, dengan siapa,di mana dan bagaimana. Semuanya ketentuanNya. Tetapi, ada istilah pendirian yang  dipegang oleh diri masing-masing. Saya faham, memang terlalu sukar untuk menerima sesuatu di luar kehendak kita. Terlalu. Saya sendiri tidak dapat bayangkan bagaimana seandainya saya yang berada di tempatnya. Pastilah saya juga memberontak. Kalau saya sendiri yang tidak punya calon, menolak, apatah lagi dia yang sudah punya. Saya faham semua itu. 

Cuma, saya tidak faham dan tidak sebulu dengan saudari saya ini berdasarkan ‘haluan’ yang dianggapnya sebagai penyelesai masalah. Saudariku sayang, kalau tak nak, buatlah cara taknak yang waras. Bukan dengan melayan amarah. Fikir secara logiklah, kalau seseorang dewasa tu tak hendak apa yang dia nak, dia pasti guna cara rasional, tak perlu cakap profersionallah, cukup dengan penolakan secara waras. Saudariku, tahu tak golongan mana yang buat cara ‘kasar’ dan kurang adab macam tu? Huhuhu Takkan tak tahu…yes! Kanak-kanak, atau adik-adik yang belum cukup umur. Apa yang cuba saya katakan kat sini ialah, kanak-kanak kalau dia tak hendak sesuatu buat perangai bagai, senang je nak pujukkan?belikan dia barang yang dia nak, kejap lagi sejuklah. So, that’s why lah u should not nak salahkan orang ni sebagai ‘bodoh’ atau ‘binatang’ bagai. Sebab cara yang you guna tu, keanak-anakkan, bagi kitorang yang tertuju sikap kamu tu, menafsir bahawa kami boleh lagi didik kamu ke arah yang selayaknya,sepatutnya. 

Analogi lebih cerah lagi, u kata taknak dengan bahasa kasar di sebalik telefon tu buat apa… tahap keseriusan kata-kata kamu tidak dapat diukur dengan bilangan ‘kata-kata’  tu. Kata orang face-to-face la, baru nampak kamu benar-benar serius.

Saya tak tahu kalau kamu memang tak pernah terdetik untuk melakukan apa yang saya suarakan ini, tapi benda dah jadi, nak tolak lagi ke? Sepatutnya kamu dah pasang niat, baik sebelum atau selepas ‘kehadiran’ dia dalam hidup kamu , bahawa terlafaz sahaja kalimah akad, maka terimalah siapa dia seadanya. Saya rasa,kamu pun tahu kan apa yang ‘sepatutnya’ kamu lakukan saat ini? Tolonglah, fikir sejenak hikmah di sebalik semua yang terjadi ni. Lupakan dan gugurkan ego tu walau sekejap pun. 

Kamu rasa, kamu sorang saja  yang berhadapan dengan situasi ni? Kat luar sana, lagi dahsyat kisahnya banding dengan kamu. Nak banding ‘penderitaan’ perasaan yang kamu alami tu, beribu-ribu, berjuta-juta hati yang lebih remuk lagi. Syukurlah, kamu bertemu dengan seorang yang tidak memaksa, membuta tuli dan sanggup bersabar lagi dengan karenah kamu. Cuba bayangkan kalau dia tak kisahkan perasaan kamu? kamu rasa, dapat ka kamu hidup dengan ‘kata-kata’ kamu tu lagi? 

Ok, cakap banyak pun tak guna, saya ni pengecut, pandai cakap kat blog je…huhuhu… kamu baca ke tak,nasiblah. Nak tunggu saya cakap kat kamu memang taklah. Kita ni nama je bersaudari, tak rapat mana pun, kalau tak dah lama saya cakap semua ni kat kamu. Macam manapun saya fikir untuk tidak ‘masuk campur’ dalam hal kamu berdua ni, masih ada tersimpan rasa sayang. Dua-dua pun saudara saya. Mungkin, saya tidak nampak ‘kebahagiaan’ yang kamu cari, maklumlah saya tak kenal kamu sangat pun. Cuma saya pesan, jangan buat perangai yang sama lagi. Jadilah rasional. Saya dan keluarga lain-lain, tak minta pun secara professional, cukup dengan kata-kata kamu yang waras
.
Keadaan akan selamanya begini kalau kamu masih berada di jalan yang sama. Cuba tengok ke hadapan, ada dua cabang. Pilihlah. Mana-mana pilihan yang kamu suka. Saya khuatir kalau kamu tak putuskan jalan mana yang kamu mahu hari ni, kamu tidak akan ke mana-mana. Di situ-situ saja. Perlu kamu ketahui, sejak awal sampai ke hari ini dan akan datang, saudara kita itu sudah putuskan untuk memilih ‘bertahan’ dengan keegoaan kamu. Jangan pandang sebelah mata pendirian orang lain. Mungkin dia tidak baik sebelum ni tapi tidak bermakna dia jahil selamanya. Allah akan memberi kepada mereka yang benar-benar berhasrat.

Semoga kamu temui jalan yang sepatutnya kamu pilih. Kadang apa yang kita sangka buruk itu adalah yang terbaik untuk kita, jangan terlalu ego untuk terima kekurangan orang lain. Boleh jadi yang kita kejarkan itu Cuma indah sekejap saja. Siapa tahukan?

Tag: setiap insan punya persepsi sendiri, mungkin ada persamaan antara kita di situ. Tapi cara kita tanganinya tak sama. Hasilnya tak sama. (mohon maaf andai ada kesalahfahaman dalam kata saya ini)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan