Jumaat, 8 November 2013

Bapa sakit

Assalamualaikum w.b.t.
Suatu yang menyedihkan tatkala insan yang kita sayang ditimpa ujian. Ujian untuk kita juga. Tatkala kita harus fokus pada pengajian, hati kadang tidak bisa tidak untuk terbahagi. Fokus. Tidak mungkin.

Kadang jadi insan tamak, "ya Allah, berikan masa yang sesuai. Tunggu sampai saatnya aku benar-benar sedia." Soalnya sampai bila?

Ujian itu tarbiah. Kami bertiga saling mentarbiah. Saat ibu harus ditenangkan, diberikan kekuatan, kerana dialah sumber inspirasi kami. Saat harus menggantikan tugas bapa, mentadbir perihal keluarga. Bapa, tegasnya sebelum ini bertukar kulit jiwa keanakan, saat harus berperang dengan kekuatan mental dan fizikalnya. Terpancar ketidakinginannya, ketakutan dan kelemahan.

Baru aku faham. Aku bukan anak-anak kecil lagi. Terima kasih mak dan bapa atas kepercayaan ini. Saat adu, sakit dan  penat mereka bukan lagi rahsia. Ya, didikan mandiri kata mak.

Kami saling mentarbiah. Sesaat aku bisa bertukar daripada seorang teman kepada seorang guru kepada seorang anak. Saat harus menyembunyikan tangisan dan saat mengalirkan tangisan. Semuanya terjadi dalam sesaat.

Kita harus kuat. Bertiga bukan indikator kelemahan dan kekuatan. Dengan saya di sisi atau tidak mereka tetap utuh. Kerana ujian ini, khusus buat insan-insan yang tabah, selayaknya mampu lalui. Itulah harapan kami, insan-insan terpilih maka layak diraih, Ujian tanda sayangNya dan peduliNya akan kami.

(Sekali ke lubuk, menyembunyikan tangisan. Terima kasih sahabat, datangku mungkin lebih kerap selepas ini. Jangan pernah jemu akan kedatanganku. Pintaku.)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan