Ahad, 29 Jun 2014

Cuti#ramadhan pertama

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah, masih diberi nyawa untuk menemui ramadhan. Ramadhan yang pertama kalinya tanpa bapa disisi. Apabila seseorang yang selalunya ada tetapi kini tiada, kita pasti akan tercari-cari bayangannya. Begitulah aku. Mujur aku sudah cukup memahami kalau ketiadaan bapa itu tidak perlu dipersoalkan lagi. Mujur juga mak seorang yang pandai menyembunyikan tangis, sahur tadi kami makan seperti biasa walaupun hati kami tidak berkondisi seperti zahirnya.

Kelmarin, aku ringankan kaki melangkah ke laman rumah lama kami, tegaknya tinggal menunggu masa menyembah bumi. Menemani mak,katanya mahu petik daun picing. Maaf, aku tidak arif apa nama Melayu daun tersebut. Dalam bahasa bugis, kami panggil daun picing. Aku tersenyum memandang gelagat mak yang memetik daun. "daun yang baru-baru ambil mak, sudah dimasak, ndak?"
"Belum."
"Abis tu, diambek lagi.haha"
"Biarlah. Boleh simpan dalam esbok"
Ya, dalam otak ku berkata, semua benda pun kalau bole, mahu disimpan dalam esbok. Apa esbok itu fungsinya sama seperti poket Doraemon,kali.

Mak mengajak ku untuk melangkah jauh lagi, ke sempadan kebun katanya. Aku geleng, tidak setuju. Entah kenapa, cuti kali ini aku tidak teruja menerjah kebun sawit bapa. Terlalu banyak kenangan yang bisa mengundang rindu yang amat. Biarlah, sikit-sikit ku kenang.

Melangkah balik ke rumah yang cuma mengambil masa tidak sampai 3 minit itu, kami berpimpin tangan. Sudah lama tidak merasai telapak tangan mak. Masih utuh seperti dulu, memimpin tanganku ketika berjalan. Cuma kini mak sedikit terkejar-kejar memandangkan saiz kami yang beza, sukar barangkali untuk dia mengekori rentakku. Ketika itu aku teringat bapa, ya, bila agaknya kali terakhir aku berpimpin tangan dengan bapa? Sekolah tadika? Atau semasa di sekolah rendah? Aku berfikir lama. Tiada temui jawapan.

Perkara yang mustahil untuk ku penuhi bertambah lagi, memimpin tangan bapa. Berbanding dengan mak, bapa jarang sekali aku tumpukan perhatian tunjukkan tanda sayangku. Mungkin sebab dia adalah bapa. Kalian, jangan lepaskan peluang yang ada. Jangan meminta-minta seperti ku setelah kehilangan. Waktu ada memang benda itu tidak terfikir dek akal, semuanya bermula setelah kehilangan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan