Jumaat, 13 Jun 2014

Rumah-cuti#1

Assalamualaikum w.b.t

Cuti semester sudah bermula, 2 minggu sudah ku lewati. Tiada apa yang mengujakan melainkan dapat bertemu mak. Hidup sebagai anak tunggal, beginilah.

Bosan. Aku tidak sakit mahupun jemu dengan kebosanan kerana sudah terbiasa sedari kecil, sewaktu adik Ilmi pergi temui Tuhan. Cuma aku tidak betah, tanpa apa-apa dipelajari, dikaji. Kerana separuh hidupku, aku luangkan di kamar kecil, pagi ke kelas, malamnya berehat.

Aku kira, inilah bezanya pelajar aktif di kampus dan pelajar pasif. Sampai ke rumah juga, aku masih tidak betah hidup bermasyarakat. Menyumbang apa-apa yang termampu untuk masyarakat. Pelajar pasif, cutinya cuma di rumah. Menanti semester bermula dan menumpukan perhatian pada pelajaran selama 4 bulan. Akulah pelajar pasif itu.

Setelah aku melimitkan waktu menonton drama korea selama setahun, cuti kali ini terisi dengan drama-drama yang tak termenangkan. Walaupun, aku masih bias kepada k-drama, setidaknya bukan aku sumbernya. Ya, hidup ini umpama roda. Boleh jadi berhenti sekejap, esoknya seperti sediakala. Rasa excited masih sama cuma bagaimana kita mengawalnya berbeza. Itulah yang ku rasa. (Tersenyum).

Aku kira semua audiens punya respon yang sama apabila menonton drama, mula mengaitkan dengan kehidupan harian sendiri. Fantasi. Aku kadang-kadang penat berfantasi, sampaikan satu saat aku tiada deria rasa. Dan ia bertahan cuma sekejap, kerana selagi aku masih bernyawa, deria rasaku tidak pernah berhenti dengan (semua dengan izinNya). Maka, fantasi itu berterusan tetapi dalam kawalan minda.

(Tersenyum)

Aku si pelajar pasif, belajar hidup bermasyarakat melalui drama. Meskipun berlatarbelakangkan budaya yang berbeza, universal tetap ada di mana-mana. Itulah yang ku kumpul menjadi pelajaran. Drama yang baik drama yang bisa memberikan bukan sekadar informasi tetapi ilmu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan