Ahad, 3 Mei 2015

Forgotten Country

Assalamu'alaikum w.b.t.
 
Di tiap akhir pembacaan, habitku menulis nama dan sedikit kata-kata bersangkutan pemahaman dan isi yang ku peroleh, padat dan ringkas. Jadinya, bila aku tatap lagi tulisan itu, aku akan ingat keseluruhan cerita, ahh lebih kepada emosiku sebenarnya ketika membaca buku tersebut.
 
Menangis ketika membaca sesebuah buku suatu yang biasa. Tapi buku ini, Forgotten country tulisan Catherine Chung, membuat aku menangis saat aku tulis 'emosi' itu.
 
Aku suka membaca tulisan Indonesia kerna bahasanya terasa dekat. Jujur. Meski lewah, ada keindahan. Tapi buku tulisan Inggeris harus dibaca dalam Inggeris dan memungkinkan aku tertinggal trek pemahaman. Bagi ku buku ini bukan yang ku cari tapi tidak bisa ku tinggal.
 
Seorang teman pernah berkata, 'apa yang kau cari dengan membaca?'
'Tidak tahu. Aku cuma suka  membaca'.
'Mesti tidak kau faham semua?'
Aku angguk.
 
Dan inilah bezanya aku dengan orang-orang pintar di luar sana. Mereka dikurnia akal yang bisa memuat dan mengingat semua inti buku sedang aku cuma bisa membaca. Dan aku juga tidak mengkelaskan diri sebagai peminat sastera kerna aku kosong mengenai itu.
 
Forgotten country bercerita mengenai keluarga Janie, bapa & maknya serta adiknya Hannah yang berpindah ke Amerika. Asal mereka adalah Korea. Jadi, forgotten country d sini, mungkin merujuk kepada Negara kelahirannya, Korea. Mereka pulang ke Korea ketika bapanya mengidap kanser bertujuan  mendapatkan rawatan walaupun mereka sebenarnya sudah tidak berniat untuk kembali. Aku ibaratkan situasi ini dengan Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri. Baik lagi di negeri sendiri.
 
Ada beberapa babak yang tergantung, mencambah persoalan dalam benak, tetapi tidak banyak. Contohnya apa yang diperbuat Gabe terhadap Hannah dan ketika maknya lari dari rumah. Tapi itu tidak mencacatkan kronologi cerita mereka. Bagiku, cerita ini 90% realitas dan ini sudah cukup baik untuk pembaca sepertiku. Watak kakak kepada bapa Janie (Gimo mereka) sesuatu yang aku akui. (Senyum sinis) Dimana-mana watak ini wujud, makcik yang tiap kali berkunjung akan menyindir iparnya, akan menyindir anak buahnya, yang akan meratap & melolong di hari pemakaman.

Apabila membaca, antara elemen yang ku cari adalah latar masyarakat. Dalam novel ini, ada dua yang terkesan di hati. Pertamanya, masyarakat yang menghargai golongan berilmu. Ini terlihat bagaimana keluarga Janie yang bangga akan pencapaian Janie dan Hannah di mana diwarisi dari ayahnya yang merupakan seorang ahli matematik. Perkataan 'another Baksa in our family..' sesuatu yang tak terungkapkan bagi ku. Aku nilainya sebagai sesuatu yang positif, bagaimana dalam masyarakat (kelompok kecil-keluarga besar) mengimpikan generasi berilmu dalam kalangan mereka. Keduanya masyarakat pendakwah yang tergambar jelas pada watak makcik kepada Janie (Gimo). Penulis menggunakan ganti diri pertama (sebagai Janie) menggambarkan satu sudut perspektif dari pihak yang didakwah. Aku terima gambaran ibaratnya begini, 'dasar orang sok alim-taik kucing'.. well, ini bukan gambaran universal melainkan watak personal makcik kepada Janie itu sendiri yang membuat aku pun naik geram, tapi tidak sampai kepada benci. Dari sudut lainnya, aku belajar bagaimana untuk mendekati yang didakwah tanpa paksaan.
 
Dari sudut dunia pelajar, watak Janie dan Hannah sudah cukup mewakilkan dunia pelajar selayaknya bagaimana. Dan aku puji mereka sanggup study leave sementara menjaga bapa mereka yang sakit. Aku cemburu sekali peranan mereka di situ banding dengan aku yang cuma punya sehari menemani hari akhir bapa. Malah aku tidak pernah menemaninya ke hospital. Tidak sekali pun.
 
Cuma, kontranya aku dengan watak Janie & Hannah, mereka pergi meninggalkan ibunya. Meski aku akui, aku sekarang ini tiada beza dari tindakannya mereka, jauh dari rumah dan memori bapa, demi menuntut ilmu. Tapi aku tidak mengakui kalau aku jauh kerna mahu lari dari memori, aku tidak lari.
 
...
 
 
 
 
"Pak, kehilangan terbesarku saat kau pergi, dan aku akan ingat betul tiap detik itu. Tiada satu pun akan ku hapus. Biar sedih dan pahit macam mana pun. Itu kerna itu adalah kamu. Memori terakhir aku menatap bapa." Itu perenggan akhir 'emosi' ku di halaman forgotten country.
 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan