Jumaat, 30 November 2012

short-cut

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Minggu lalu, dalam kelas Revelation as Source of Knowledge (RASOK) da ada point nak cakap tentang hari ni, nyatanya sekarang pelajaran itu sudah hilang daripada ingatan saya.(jelas sangat di situ saya tidak pernah lupa kelahiran saya). Tidak dapat tidak, saya tetap ingin menarikan jemari mengukir penghargaan dan terima kasih buat semuanya.

Sebenarnya, saya tidak seberapa mengambil tahu keadaan hari ini, memandangkan kehidupan yang selalu cuma diri sendiri. Tapi, saya tidak dapat lari daripada perkataan terharu kerana dalam 'ketidakkisahan', ada yang peduli. Mereka mengajar saya untuk menghargai setiap insan yang hadir dalam hidup. Tanpa memikirkan dan mempersoalkan silam . Tanpa perlu saya menceritakan semuanya kerana apa yang utama hari ini,  di mana mereka berada di sisi saya sebagai teman dan guru. Hari ini saya belajar untuk sedar akan kehadiran 'insan' di hadapan saya yang selama ini saya buta hati untuk tidak melihatnya.

Hari-hari usia bertambah, tapi tempoh masa setahun umpama tamparan hebat untuk menyedari hakikatnya masa terus berlalu meskipun kita sedia maklum akannya. Lantaran itu, menyedari peredaran masa yang tak tertunda walau sesaat, banyak perkara yang hendak kita selesaikan dan dicapai dalam masa yang singkat. Ya, kalau boleh semua perkara kita nak 'short-cut'. Malah, titik persoalan penting, 'yang mana lagi harus dicapai?' banding 'cara apa yang harus ku guna?'. Meaning to say, kita terlalu pentingkan 'penamat' berbanding 'perjalanan' sebuah kehidupan itu sendiri. Padahal, yang menjadi indikator mutlak 'kejayaan abadi' adalah bagaimana kehidupan ini kita jalani.

Tapi tiada siapa yang mahu di'short-cut'kan usianya...kenapa? Penentu kita kelak bukan berapa banyak kita selesaikan dalam satu masa, tapi apa yang kita selesaikan dalam tempoh masa tersebut.
Kualiti 'kerja' kita tidak pernah mencukupi selagi terlalu mengejar kuantiti; kita sedar akan hal itu.

(munculnya cuma sekejap dalam tempoh setahun pertemuan, tapi pedulinya luar biasa, awal sehari sudah terima 'si kecil berbulu coklat pekat', dia. Walaupun zahirku malu, aku duduk tersenyum melihat 'kejutan' mereka, terlalu jelas semuanya di mataku membuat aku terfikir taktik keanakan masih terserlah dalam diri sahabat-sahabatku ini, Noreen Noor, Lotus Huda a.k.a CikNang dan Glory Morning a.k.a Zahra. Peliknya,semakin ku makan keknya, semakin tebal rasa maluku, mungkin kecomelan mereka melepasi diriku. *wink*)

Minggu lalu, tanpa sempat 'menghadirkan' diri, kedua-dua sepupuku selamat diijab kabulkan. Ini baru permulaan perjuangan, perlu pengorbanan kalau hendak ke penamatnya. Perlu memilih 'cinta' mana yang diperjuangkan- sudah pasti yang terbaik itu adalah yang HALAL. :)
cr: i just grab this photo from kak ros's fb.

cr:kak dudung
 Barakallahu fiikuma. :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan