Rabu, 27 Mac 2013

cerita untuk hari ini



بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu’alaikum w.b.t.
Pagi ini saya diributkan dengan karenah laman muka buku, atas sebab kelalaian sendiri. Huhuhu. Saya ingin memohon maaf kepada sesiapa yang sempat menerima dan membaca mesej peribadi daripada saya (actually, link mediafire)..walaupun hakikatnya ia bukanlah daripada saya secara langsung. Agak ‘annoying’ apabila ditanya ‘apa’ padahal kita langsung tidak tahu hendak berkata ‘apa’. 

Perkara pertama yang menerjah kotak pemikiran saya adalah blog. Adakah blog saya juga akan menerima ‘nasib’ yang sama? Pantas jari tertumpu ke laman blog dan ‘sign out’.  Impaknya sangat besar kalau saya kehilangannya. Berbanding dengan laman muka buku, blog tersimpan khazanah kata-kata saya, lahir secara spontan maka tiada istilah ‘sediakan teks’. Adapun, teks yang terpaksa saya tunda dulu untuk dipaparkan. Meskipun, sebenarnya peluang untuk ‘berkata-kata’ lebih mudah didengari melalui laman muka buku, tetapi saya masih setia pada blog.Sebab saya agak pemalu untuk menonjolkan diri dan kata-kata di situ, di blog, saya jadi insan lain. Kata seorang sahabat, di laman cahayahijrailahi.blogspot ini, saya ‘Laila Hijjera’ versi ‘mulut murai’. 

Alhamdulillah, rasanya sudah selesai, terima kasih kepada yang membantu. Terutamanya, akhi Wahyu. Petang  tadi sempat berbicara dan tazkirah sedikit. Jazakallah hu khairan. 

‘Keributan’ pagi ini adalah wasilah. Suatu peringatan. Kita selalu dan amat arif untuk mengetahui akan sesuatu ‘bahaya’,’musuh’ ‘anasir’. ..seangkatan dengannya. Adakalanya sedaya upaya untuk mengelak daripaada bertembung dengannya. Tetapi sedarkah kita? Musuh itu licik. Analoginya, dari dahulu, sampai sekarang kita sibuk menyenaraikan perihal ‘sekular’, ‘freemason’, ‘iluminati’. Kadang-kadang kita sudah berfikir ‘jauh’ daripada mereka, tanpa sedar jarak kita dengannya sangat dekat.  Masih teringat, ketika saya ‘lari’ daripada ‘dunia hiburan barat’ dan ‘singgah’ di ‘dunia hiburan k-pop’. Tidak payah tunggu lama, ‘keanehan’ yang saya lihat di barat sudah bertapak di situ. Barulah saya sedar, ini bukan masanya untuk menyenaraikan dan melarikan diri, ‘aktiviti’ mereka itu tidak terbatas. Persiapkan pertahananmu. Agamamu.

(semakin lama, semakin hilang idea untuk menulis. Menanti  inspirasi kunjung tiba, ooo rindu ini tak dapat dibendung lagi, benarlah, penantian ini mengajar erti sabar, sehari,seminggu mungkin sebulan, hujungnya pasti manis.)
cuti ni layan drama 'Ghost' , ingatkan terbawa2 ke dunia realiti~ hacked~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan