Sabtu, 18 Januari 2014

Pergi

Telat tulisanku, kerana rasa tidak pernah singkat. Mungkin akan ku bawa sampai mati.
3 Januari, sebelum azan zohor berkumandang, bapaku pergi.
Benarlah kata murabbiku, tiada kata yang dapat menenangkan ku saat itu,malah ke saat ini.
Adakalanya aku lebih suka andai dibiar rasaku sendiri. Jangan dipeduli. Kerana aku sudah diajari berterima kasih atas tiap ucap selamat, tapi detik begini, terima kasih seakan bukan milikku.
Diam. Aku pilih begitu, setelah perginya bapa ku sedari. Sebenarnya, di sekeliling kita, ada 1 yang bisa buat kita punya semua.
Setelah mati separuh jiwaku, separuh lagi cuma tertumpu untuk terus hidup. Boleh jadi aku akan buta. Tidak ku lihat cantiknya dunia ini melainkan masa ku di bawa pergi.
Bapa, pergi dan aku redha. Sungguh, hilangnya tiada pengganti meski mengajar cinta baru.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan