Selasa, 21 Januari 2014

Rindu

Assalamualaikum w.b.t
Aku fikir, apabila bapa pergi, hatiku mati separuh. Rupanya tidak.
Rindu.
Ya, rindu merupakan bukti solid kalau hatiku masih bernyawa. Ternyata manusia jadi waras setelah kehilangan. Aku jadi sedar kalau betapa banyak perkara tidak perlu terlaku. Allah... aku lalai.
Kehilangan merupakan madrasah pedih yang mengajar manusia erti hidup. Pengingat kepada kita yang memburu dunia.
Cinta, kasih, sayang, rindu...
Kali ini maha hebat hambatannya.
Sungguh, kalau menanti saat hilang baru timbul kesedaran, aku tersepit antara duanya, kerana aku rela memilih tanpa perlu kehilangan.
Ya, kehilangan itu prosesnya panjang.
Sewaras manapun, setabah apa pun, kehilangan itu pedihnya amat. Ia umpama hati separuh mati tapi masih bernyawa kerana rindu.
Bapa, ela rindu bapa.
Apabila rindu menyapa, cuma kalamNya dan sekalung doa pengubatnya. Unik. Kerana rindu akan di usung sampai mati. Sampai ketemu di negeri abadi.
Penghujungnya pasti bertemu jua.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan