Selasa, 21 Januari 2014

Perginya bapa

Assalamualaikum w.b.t.
Apabila kami duduk diam di beranda, adakalanya akal sihat kami hilang warasnya.
Bapa benar-benar sudah pergi!
Kun fayakun...
Sekali Allah ambil balik milikNya, tidak sesaat cepat atau lambat tertunda.
Dan, saat untuk kita juga pasti tiba.
Keluarga kecil kami kini tinggal dua. Cuma dua. Dua hero kami sudah dipanggil kembali. Tinggallah kami meneruskan kehidupan. Meski susah, harus teruskan.
Sepi. Layak lagikah bibir ini menyebut sepi? Andai hati sendiri sudah mati separuh rasanya? Sepi.
Tangis. Air hangat tidak pernah berenti membasahi ruang hati sampaikan bengkak permukaanya. Patut sakit dirasa.
Kami biarkan saja tangis itu mengalir. Fitrah. Kami insan lemah. Dan ditiap tangis itu berharap kami sentiasa dibawah pemerhatianNya.
Bapa benar-benar sudah pergi!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan