Ahad, 11 Oktober 2015

tinggal pergi

Assalamualaikum w.b.t. & selamat malam

     Hari ni saya tertinggal buku 'The Alchemist' karya Paulo Coelho di perhentian bas Mahallah Nusaibah. Sekitar jam 12, saya dan Chua menuju keluar membeli barang harian dan kemudiannya kembali ke uia sekitar jam 3. Dalam tempoh itu, tangan saya asing sekali tanpa buku. ceh. Hahaha. Bukan menunjuk, tetapi saya ada masalah untuk tampil di hadapan khalayak, kalau bukan sekadar skrol-skrol hp, saya genggam buku. Adalah teman yang tidak akan khianat dan mungkir, itulah erti buku bagi saya.

     Sesampai kami di bilik, saya baru tersedar kalau fizik buku tu ternyata tiada di beg saya. Haru jadinya. Dalam hujan berangin tadi saya redah ke perhentian bas Nusaibah. Appearance? Sekadar menutup aurat, kawan. "The Alchemist" merupakan salah satu daripada senarai buku yang saya ingin miliki semester ini. Sedikit lagi hati saya goyah, 'ah, beli saja yang baru...' Tapi dalam goyah begitu, kaki saya laju saja melangkah.

     Mujur, ia tetap di situ. Meski rintik-rintik hujan sudah menyapa fiziknya. Kamu tahu, saya tidak kisah kalau buku ini diambil oleh tangan lain kerana saya yakin benar kalau tangan itu merupakan tangan yang selayaknya memilikinya. Yang saya risau kalau buku ini terbiar di situ dan saya terlupa akannya. Dan tiada siapa yang menyelamatkannya. Seperti buku-buku yang terbiar di cafe mahallah. Saya rasa saban semester kalau dikumpul semuanya, boleh buat library sudah. Terlalu banyak buku yang terbiar. Di mana tangan-tangan yang sepatutnya bertanggungjawab akannya? Kenapa khianati dan mungkiri?

Teman baru untuk semester ini sudah bertambah ke angka 22. Mujur dapat bilik serba mega fasilitinya, Dapatla saya muatkan teman-teman ini di satu tempat yang sama. Bakal diterbangkan ke mini library di rumah mak midbreak ini. InsyaAllah.
     

Tiada ulasan:

Catat Ulasan