Ahad, 11 Disember 2016

Memori

Assalamu'alaikum w.b.t dan selamat petang.

Pertamanya, apologi dipohon kerana terlalu lama tidak meneruskan penulisan. (Eh). Hilang sebentar atau mungkin lebih tepatnya merehatkan diri. Reset. Ah, belum beres lagi tapi jalani saja waktu yang ada.

Setelah terlalu lama menyepi, aku pun hilang idea hendak berkisah apa. Ya, terimalah hakikat kalau aku ini bukan 'multi-kerja'. Apabila aku tumpu pada pembacaan, automatik tanganku kaku menulis, ayat pemula saja aku mogok. Tiba-tiba, kelmarin, ya suda lama aku tunggu timing yang 'aha' 'eureka'! Ikutkan masa tu juga aku taip, tapi pelan-pelan saja dulu.

Seperti yang tertera di atas, kita bakal bercerita pasal memori. Sebenarnya lama sudah aku mau tulis pasal topik ni tapi ndak tau mau olah macam mana. Di sini ada dua analogi, yang kemudiannya mencambahkan analogi ketiga.

Situasi, kehilangan orang yang tersayang. Apa yang terjadi dengan memori kalian?

Analogi pertama, kamu memilih untuk menjauh daripada segala elemen yang mengingatkan kamu kepada dia yang telah pergi. Alasanmu, 'kalau aku tinggal di rumah ini, aku jadi teringat-ingat sama dia masa hidupnya'. Tambahmu, 'Air mataku mengalir tanpa berhenti. Rindu. Sedih. Kenapa aku harus melalui semua ini?' Memori itu kau sisihkan. Melupakan adalah solusi.

Analogi kedua, kamu mahu simpan semua memori yang ada dengan dia. Biar tiap kali matamu memandang yang kamu pandang adalah dia. Senyumnya. Tawanya. Tangisnya. Marahnya. Sedihnya. Pokoknya, semuanya dia di matamu. 'Aku mahu simpan ini dan itu dan lain-lain lagi kerna itulah saja kenangan yang dia simpan untuk aku kenang-kenang'. Bilangmu lagi, 'kalau aku buang barang-barang tinggalannya dia, aku mungkin bakal melupakan. Masa berlalu bersama memori kami. Barang-barang ini adalah muzium memori kami.'

Analogi ketiga. Kombinasi antara keduanya. Mustahil untuk menjauh, kerana sejauh mana pun kamu pergi, kalau benar dia orang yang kamu sayang, melupakan merupakan hukuman buat kamu. Setahun atau mungkin bertahun-tahun kemudiannya, memori kalian tetap mengekorimu. Sampai satu saatnya apabila tempoh kehilangannya sudah mencapai usia matang, yang tinggal dibibirmu tentang memori hanyalah alasan. Kerna itu analogi kedua juga bakal berakhir apabila hari-hari yang kamu lalui semakin meninggalkan waktu kalian dulunya. Memori yang matang bakal pergi sendirinya. Sampai satu saat kamu tertanya-tanya 'eh barang A ini kenapa di sini. Ada apa ya?'.

Tiada jalan/cara yang lebih tepat. Terpulang pada pengendali. Kerna apabila kita berbicara tentang memori tiada siapa yang bisa menghukum betul/salahnya cara kita menyimpannya. Kita yang rasa. Kisah kita. Pernah dulu, aku tertanya-tanya sejauh mana memori itu tersimpan pada satu-satu benda.

Ku lanjutkan cerita, ketika hendak pulang ke Sabah selepas menamatkan pelajaran di uia, aku tersepit bagaimana hendak bawa balik semua barang. (Padahal tiap tahun pun aku ada bawa sikit-sikit balik pi rumah). Ketika itulah, barang yang aku teragak-agak hendak buang ka tidak semenjak dari tahun pertama lagi akhirnya terbuang juga. Asbabnya mudah, apakah barang yang benar-benar aku perlu?

Analoginya, bekalan untuk ke tempat asal, apa saja yang kau perlu ada?

Sememangnya, bukan mudah sebenarnya hendak lepaskan sesuatu yang menyimpan memori bagi kita. Tapi apabila kamu berhadapan dengan situasi yang memerlukan kamu untuk memilih satu antaranya, maka ambiklah peluang tersebut kerana attachment terhadap sesuatu benda  boleh jadi sebenarnya bukan atas alasan kenangan tetapi obsesi. Secara logiknya, dengan ada atau tiadanya sesuatu benda itu yakinlah memori kamu tetap ada cuma ada masa diingat ada masa terlupakan. Dan janganlah terlalu takut pada memori sehinggakan ingin dihapus dan dijauhi. Seperti yang aku katakan tadi memori tetap wujud. ingat atau lupa saja kuncinya. Ada yang mahu dilupakan tapi sentiasa mengekori, ada yang mahu diingat terus tetapi pudar ditelan masa.

Bagi aku mudah, kalau sesuatu tu aku ingin kenang selalu,aku bercerita tentangnya, menulis tentangnya... kalau aku mahu lupakan kenangan itu belajar menerima kenyataan ia takkan hapus, sampai satu ketika mengingat kenangan/memori tersebut tidak lagi merasakan sedih/duka. Tapi kalau ia tetap juga hadir dengan tangis, menangislah. Selepas itu, sekecil perkara juga kau akan bersyukur dan hargai detik itu.

Aku pernah mengumpamakan memori & kenangan itu ibarat bintang-bintang di langit. Dalam berjutaan ada yang paling bersinar. Dan ada yang mengambil masa yang lama untuk sampai kepadaku tanpa sempat ku pandang.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan