Isnin, 26 Disember 2011

pertemuan & perpisahan

Assalamualaikum w.b.t.

PERTEMUAN... terkadang aku mulakan tiap pertemuan itu dengan ukiran senyuman. Pengalaman mengajarku untuk mencuba 'mengikhlaskan' hati,menerima seadanya tiap insan yang pernah kutemui. Ingat lagi pesan seorang guruku, "setiap pertemuan kita dengan seseorang pasti ada hikmahnya. Mereka adalah insan yang DIA hadirkan untuk melengkapkan hidup kita.Agar hidup ini lebih bermakna." Katanya lagi, "tiap pertemuan dengan seseorang adalah sejarah di mana hanya kita dan dia(orang tersebut) sahaja yang mengalami sejarah itu."

Begitu lumrah hidup. Pertemuan pasti berakhir dengan perpisahan. Permulaan pasti ada penamatnya. Aku... setelah berusaha untuk memperbaiki 'sifat' pada tiap pertemuan, cuba menghargai tiap insan yang hadir dalam hidupku, kini berhadapan dengan pengakhiran.

Bagaimana hendak aku lepaskan seandainya dalam diri sudah ku tetapkan mereka adalah keluarga. Bagaimana hendak kulupa tiap senyum yang menyapa, suara yang tiap hari ku dengar... Mereka adalah insan-insan yang telah menceriakan hidupku selama hampir 4bulan berada di menara gading.

Terkadang aku bertanya pada diri sendiri, menyesalkah aku kerana selama ini menanam mereka sebagai sebahagian dalam hidup aku? Selalu memikirkan apa keadaan mereka, sihat, sakit... duka mereka seperti dukaku...ketawa mereka ketawaku...

Aku keliru sendiri. Antara ego dan ikatan persaudaraan. Lantas aku memutuskan, harus menjarakkan diri saat-saat terakhir ini. Tiba masa untuk aku mengucapkan selamat jalan. Biar semua kenangan dulu tinggal menjadi panduan persahabatan. Harus terima kenyataan, pertemuan ini sememangnya akan berakhir.

Mereka merupakan hadiah terindah yang dikurniakanNya buatku. Hadiah yang harus kupulangkan. Pinjaman sementara. Kini, kuikhlaskan... mereka untuk keluar daripada 'kotak hatiku' . Doaku, semoga mereka selalu dalam rahmatNya...

PERPISAHAN...maaf,mungkin selama ini aku nampak seperti orang yang tak menghiraukan kalian. Tetapi di sudut hatiku, ada ruang yang sering memikirkan kalian. Kerana kalian merupakan "keluarga" bagiku. Maaf juga, kerana tak pernah mengucapkan terima kasih atas pertemuan dan penerimaan kalian  sebagai temanku. Maaf lagi, mungkin selama ini aku pernah melakukan silap... maaf ...maaf.. maaf... kerana aku seperti banyak menerima daripada memberi... maaf...

-level3sec1-

Tiada ulasan:

Catat Ulasan