Khamis, 1 Mac 2012

mentality...

Assalamualaikum w.b.t.

Setiap insan berhak untuk menyatakan pendapat masing-masing. Namun sedarkah kita adakalanya pendapat itu bisa mencalarkan perasaan orang lain? Dan sedarkah kita bahawa apa yang kita nyatakan itu sebenarnya tak lebih hanya sekadar mentaliti semata?

Sebagai contoh, apabila sebut negara Afghanistan, lansung saja figura 'askar AS', 'Osama', 'darah', 'tangisan', 'senapang', dan 'bom' belayar di kotak pemikiran kita. Kenapa? Kita  disogokkan dengan berita daripada media perihal peperangan yang berlaku di negara tersebut. Tanpa berfikir panjang kita akan menganggap kesuluruhan negara itu diselubungi kabus peperangan.

Lebih lanjut lagi, seorang rakan sekelas saya yang merupakan warganegara Afghanistan berkata semasa dia mula-mula menginjakkan kaki  di bumi Malaysia, setelah pegawai yang bertugas melihat kewarganegaraannya, pegawai tersebut bertanya: "where is Osama?"

Sungguh kurang bijak pegawai tersebut. Ya, mungkin sahaja dia sekadar bergurau tetapi bagi saya biarlah 'gurauan' itu selepas 'pertimbangan' yang berulang kali.

"He is coming here." jawab rakan saya.

Seandainya saya ada ketika itu, sayalah orang pertama yang akan 'ketawa sinis' buat pegawai tersebut. Akibatnya kawan saya ditahan selama hampir sejam. Mungkin pegawai tersebut memandang serius jawapan yang diberikan.Tahu pun takut. Maka berkatalah kawan Afghanistan saya tersebut : 'Im just kidding, brother."

Gurauan yang dibalas gurauan. Adil,bukan?


Kenapa? Pegawai tersebut menimbulkan masalah yang diciptanya sendiri. Sungguh malu saya punya pegawai seperti itu. Jelaslah sangat, pengikut media hingga  mentaliti pun terbentuk...hummmm

Saya juga punya cerita tersendiri.  Sebulan lalu, semasa berada di Balai pelepasan  Lapangan Terbang Sandakan, seorang makcik telah bertanyakan satu soalan kepada saya.
"Nak balik Kota Bharu,ke?"

Saya terpinga sebentar. Diiringi senyuman lebar saya menjawab:
"Tak, balik Selangor."

Saya masih mengingati lagi riak terkejut yang tergambar di wajah makcik tersebut. Hanya disebabkan saya memakai jubah dan bertudung labuh, maka saya 'dicop' sebagai orang negeri Cik Siti Wan Kembang. Biarpun kenyataannya yang lebih tepat, saya merupakan pelajar Universiti Islam Antarabangsa, sengaja saya sembunyikan. Kenapa? Bagi saya pada pakaian Jubah, tudung labuh, kopiah... atau apa saja yang berbentuk islamik bukan milik pada satu-satu tempat atau wilayah mahupun bangsa. Ia milik sesiapa sahaja yang beragama Islam.

Pernah juga beberapa orang pelajar menyangkakan saya sebagai bekas pelajar sekolah agama hanya disebabkan cara pemakaian saya. Hakikatnya, saya tidak punya latar belakang sebagai pelajar sekolah agama mahupun belajar bahasa arab di sekolah biasa. Saya adalah pelajar biasa. Masih segar diingatan saya, suatu ketika dulu, situasi seperti inilah yang paling saya takuti.

Sedarilah, berapa banyak saudara/ri kita di luar sana yang punya keinginan untuk berubah tetapi takut diselubungi mentaliti orang luar. Orang berfikir sesiapa sahaja yang bertudung labuh, berjubah, berkopiah maka ilmu agama penuh di dada. Bukannya pula saya hendak menyamakan situasi ini seperti 'dont judge the book by its cover'.

Tetapi senang cerita, 'bukan semua wanita yang bertudung itu baik, tetapi yang baik itu pasti bertudung'. Begitulah juga ceritanya dengan insan seperti saya dan juga rakan-rakan lain di luar sana yang sedang berjuang dalam penghijrahan. Maka jangan dituntut ilmu yang menggunung pada kami tetapi bimbinglah kami  agar mudah pejalanan ini.

Saya suka untuk mengingatkan diri saya sendiri dengan kata-kata ini..."jika seseorang menasihatimu maka jangan dipandang siapa dia tetapi pandanglah apa yang disampaikannya"

Mentaliti...
Cukuplah membina mentaliti berdasarkan apa yang kita dengar, lihat dan alami. Jangan disamakan dengan semua orang. Bukan bermakna saya ini orang Sabah maka saya juga sama dengan orang Sabah yang lain. Cukuplah segala pujian itu kerana bagi saya, PUJIAN adalah KRITIKAN.

Akhir kalam, terima kasih atas  PUJIAN itu.

sekadar gambar hiasan...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan