Ahad, 18 Mac 2012

Surat buat diri...

Assalamualaikum w.b.t.


Diriku...


Sudah lama kita tidak mengutus khabar. Sihat sakitmu, jatuh bangunmu, lena jagamu, makan minummu, baik burukmu...semuanya sudah lama tidak menghantuiku. Tanpa ku sedari, ada rasa rindu yang menghuni, rindu pada 'keprihatinan' ku dulu untukmu. Tiap yang ku lakukan ku fikirkan dirimu. Apakah ini memberi maslahat untukmu atau tidak?


Oleh itu, maafkan aku. Sudah berkulat kali dirimu ku biarkan dimamah panas hujan yang dipanggil UJIAN. Maaf sekali lagi, ku biarkan kau  menempuhi semua dugaan itu sendirian.


Yang bergelar Diri,

Kembalinya aku, tidak dapat ku ikat janji sumpah untuk membahagiakanmu selalu. Tetapi aku yakin, jalan pulang yang bakal kita susuri bersama nanti pasti menjanjikan kebahagian yang ABADI. Dan tidak ku janjikan perjalanan nanti akan selancar aliran sungai. haha Lucu ya, aliran sungai juga adakalanya punya sekatan. Maka ambillah ikhtibar daripadanya, ketika aliran tersekat, maka akan terbentuklah jalan yang baru. Dalam kata yang mudah, sekuat manapun dugaan yang melanda tempuhi saja dengan kesabaran kerana tiap UJIAN itu ada jalan keluarnya.


Lelah juga mengejarmu ke mari,diri. Syukurlah, kini kau kutemui semula. Siang malamku sering terganggu dek bayangan dirimu yang 'terkurung' dalam kehindahan dunia yang fana ini. Selalu ku fikirkan bagaimana caranya untuk ku simpan dirimu dalam belaian Agama. Sejujurnya, aku juga takut untuk berhadapan denganmu,diri. Kerana pembentukkan figura mu pastinya diiringi waktu. ahh.. usah bersangka buruk dulu, maksudku figura rohanimu. Bukan fizikmu.


Tapi ini sudah menjadi tanggunggjawabku untuk membawamu pulang. Ini adalah amanahNya yang tergalas di bahuku. Ayuh, hulurkan tanganmu, sama-sama kita keluar dari lorong hitam ini!


Diri yang tercinta,


Maaf sekali lagi. ahhh.. kau pastinya bosan mendengar kata 'MAAF' yang berungkali ku ucap. Aku cuma tidak betah, tidak senang selagi tidak ku bawa dirimu bersamaku. Sungguh, aku risaukanmu. Aku berjanji...aku berjanji...(menarik nafas dalam-dalam)...aku berjanji, cukup sekali ini saja ku biarkan dirimu hanyut. Tidak akan ku biarkan ia berlaku untuk kedua kalinya atau ketiga atau berkali-kali. Sekali saja.


Ohhh? Sudah sampai ke penamatnya suaan kita kali ini. Maaf, (maaf lagi ya) aku tidak pandai menulis surat. Apatah lagi buat yang paling bermakna dalam hidupku. Warkahku ini bukan terhasil daripada insan yang pandai bermadah...aku cuma insan biasa. Insan biasa yang punya cita-cita untuk menjadi yang terbaik disisiNya. Akhirulkalam... sudilah kiranya diri, untuk meletakkan kepercayaanmu sepenuhnya padaku untuk melalui hari-hari esok. Usah ada rasa gentar, ketahuilah ALLAH selalu ada bersama hambaNya. Kita ada doa sebagai senjata.
 


                                                                                                    pamitan penuh santun,
                                                                                                       aku adalah dirimu



Tiada ulasan:

Catat Ulasan