Rabu, 11 April 2012

buat sang hati..

Assalamualaikum w.b.t.

Mata saya asyik menjamah informasi berkenaan gempa bumi di laman muka buku sejak petang tadi. Sambil- sambil itu, saya bertegur sapa dengan seorang 'dongsaeng' dari Vietnam. Dia menyatakan negaranya juga berlaku hal yang sama. Ikutkan kata hati, hendak saja saya meneruskan perbualan, tetapi saya hanya sempat meninggalkan pesan untuk test yang bakal di dudukinya esok. Fighting,naa! Saya jadi tidak keruan tiap kali mendengar dentuman yang kuat di dada langit. Seakan-akan bila-bila masa saja ia akan hancur menjadi kepingan.La hawla wa la quwwata illa billah.

Semalam saya mendengar ada tangisan sayu di satu sudut hati saya. Bagaimana hendak saya tenangkannya? Gusar andai tangisan itu tidak mampu untuk saya hapuskan. Menangislah wahai kasih andai itu yang mampu menenangkanmu. Sayup kedengaran suaranya, merintih melalui lorong-lorong perit ini. Katanya lagi, bimbang andai tidak ketemu penghujung lorong ini. Saya memandang diri saya sejenak. Jujur, luruh keberanian saya. Sebelum ini, baru beberapa hari yang lalu, dia bisikkan kata-kata yang dapat membina keyakinan saya agar jauh daripada berputus asa. Tapi kini... ujian apa ini, kasih?

Terus-terang, semenjak saya memijakkan kaki di daerah ini, hati saya sering tertanya-tanya, kenapa saya berada di sini? Apabila saya melihat satu-satu bekas langkahan saya, ternyata saya berada di sini atas permintaan saya suatu ketika dulu. Masih jelas bekas tapak kaki itu meski sudah hampir 7 tahun saya lalui. Saya meminta untuk ditempatkan di sini. Saya melihat figura seorang pelajar yang tekun menelaah pelajaran sehingga lewat malam. Menghafal tiap kata meskipun adakalanya dia sendiri tidak pasti apa yang dihafalnya, asalkan ia dapat digunakan ketika menjawap soalan kelak. Tiba suatu saat dia jatuh, dia terluka, tetapi digagahkan juga kaki untuk terus melangkah. Apa yang dia tahu, dihadapan ada cita-cita yang menanti. Sayangnya, setelah keluar dari lorong itu kini dia berhadapan dengan lorong baru pula. Lorong itu, tempat saya berada sekarang, kerana figura itu adalah saya!

Berbalik mengenang diari lalu, saya bukan pelajar dalam kategori pandai. Saya cuma ada impian. Impian itulah yang membuatkan saya rajin untuk berusaha. Setelah sampai ke tahap ini, sekali lagi saya diuji. Saya sendiri tidak tahu adakah saya mampu untuk hadapinya, amanah yang dipertanggungjawabkan. Lebih-lebih lagi hati saya yang satu itu dilanda kesedihan.

"Ya ALLAH, berikan ketenangan buat hati itu...hamba bimbang andai sudah tidak mampu lagi untuk terus bertahan.  Sesungguhnya, bersamanya mengingatkanku akan Kasih dan sayangMu. Betapa aku beruntung punya sahabat sepertinya..alhamdulillah..."

Tabahlah wahai kasih, jalan di hadapan masih jauh, mana mungkin kita berhenti di trek permulaan ini. Bagaimana bunga-bunga impian kita? Biarkan ia layu ? Tegakah kita menghancurkan sepohon pokok andai kita adalah akar? Ayuh bersama kita suburkan pohon ini dengan dedaun yang kehijauan, buah yang lebat dan bunga yang mekar. Selagi kita mencengkam tanahNya, nutrien yang dibekalkan menjanjikan kejayaan dan kebahagiaan yang ABADI.

kembalilah seperti mana dirimu yang ku kenali dulu, sahabatku .. ^^ ..


Tiada ulasan:

Catat Ulasan