Isnin, 16 April 2012

Lif rosak...

Assalamualaikum w.b.t.

Tepat 8:30 pagi, saya masih berlegar di koridar level 1, memandang betapa ramainya sedang menanti di hadapan lif.

Seperti biasa, tangga merupakan laluan utama saya pada setiap pagi. Tiba di tingkat 4, mata saya terus tertumpu ke arah lif yang terbuka luas.. Lif rosak lagi! Saya memandang ke bawah, hajat di hati hendak memberi informasi tersebut, tetapi nampaknya mereka telah beredar, naik tangga kali ya. (pastilah)

Tapi uniknya lif ini, ia masih berfungsi, asalkan ada orang yang menggunakannya untuk ke bawah. Oleh itu, orang yang menanti kat bawah, boleh naik ke atas. ehmmm.. anda faham apa yang saya maksudkan? Saya terangkan lebih lanjut, lif tersebut rosak kat tingkat 4 di mana apabila tak ada orang yang turun ke bawah, ia tak boleh turun dengan sendiri. Jadi,  orang kat bawah, kalau nak naik ke atas, kena tengok ke atas dulu, ada orang ke tak nak turun. Nasib juga lif ni kat kawasan terbuka, bolehlah jenguk-jenguk kat atas.

Ya, teman... lif rosak ni dianalogikan seumpama kehidupan kita. Kalau kita nak berada di atas, kita kena belajar 'turun' ke bawah dahulu. Maksud saya, kita takkan mengenal erti kejayaan seandainya kita tak mengenal kegagalan itu sendiri. Dalam kita menanti untuk naik ke atas, bukannya mudah. Adakalanya terpaksa menunggu lama. Malahan, ada yang terpaksa berusaha keras dengan 'memanjat tangga'. Berdasarkan lif ini juga,  dapat saya lihat betapa senangya hendak 'turun' tetapi untuk 'naik' amat payah. Ramai yang bercita-cita tinggi tapi takut untuk jatuh. Sedangkan 'jatuh' itulah yang mengajar kita untuk naik ke atas. Ucapkanlah terima kasih pada kegagalan kerana ia dapat membina anda untuk menjadi seorang yang bercita-cita. Ramai yang beranggapan bahawa mereka tidak ingin jatuh lagi kerana ia amat menyakitkan tetapi sedarkah kita masa kini, berapa ramai yang dapat melepasi ujian 'kesusahan' berbanding mereka yang berada di atas? Oleh itu, seandainya kita diuji, janganlah mudah berputus asa. Sesungguhnya ALLAH takkan menguji hambaNya diluar kemampuan mereka.

Bukan saya menyamakan lif dengan kehidupan kita, kerana sesungguhnya amat jelaslah bezanya pencipta keduanya.. cuma mengambil sedikit ikhtibar. Mudah-mudahan hati yang remuk ini bisa terubati, pandanglah sekeliling, banyak benda yang dapat kita pelajari. ^_^

Tiada ulasan:

Catat Ulasan