Sabtu, 19 Mei 2012

masa oh masa!

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum w.b.t.

9:00 a.m. suasana CAC  riuh dek suara pelajar-pelajar Fardhu Ain dan Halaqah. Alhamdulillah, senang saja untuk ku temui tempat dudukku. Angka 452. ^^
Sebenarnya, masa yang diperuntukkan setengah jam untuk menghitamkan kertas jawapan tersebut. Hehehe...ada 20 soalan sahaja, tetapi 'berbisa' juga coz semua dalam English. Time menjawab tu terfikir juga, Fardhu Ain ni (aku pelajar Fardhu Ain) Ibadah yang kita lakukan setiap hari, wajib kan, tapi still bila berhadapan dengan kertas soalan, pening juga! Padahal soalan-soalannya sudah tercatat dalam silibus.. Terdiam sejenak, kat akhirat kelak.. lagi payah 'Ujian'. Allahuakhbar!

Meskipun ada rasa kaget, sebab tak yakin dengan jawapan, sempat juga masa menjawab tu aku lihat sekeliling... hehehe.. tak fokus. Ramai yang datang lambat,  malah ada juga yang 'tersalah tempat duduk'. Aku ikuti babak2 tu dengan minat .. hehe.. da berlaku kat depan, belakang dan tepi aku. Pelik juga sebab yang selalu terlibat selalunya 'international student', mungkin sistem pendidikan kat negara mereka berbeza. Ada juga yang jawab guna pen, padahal aku rasa bukan aku tapi anda-anda di luar sana juga, sejak di bangku sekolah lagi kita diarahkan untuk menggunakan pensel 2B. kan?  Pelik sekali lagi, kat negara mereka sistem pendidikannya tak sama dengan Malaysiakah? Tapi aku tengok kat drama Korea, mereka jawab guna pensel, yelah nanti jawapan tu di'cek' menggunakan mesin. Oopps, pelajar tu bukan dari Korea la..

Alhamdulillah, duduk kat bumi 'UIA' ni memang selalu terima nasihat. ^^
Penghujung exam tadi, kami diingatkan sekali lagi mengenai peranan kami dalam penguruskan masa. Memang benar, 90% disebabkan tidur lewat..kalau belajar tidak mengapa, tapi kalau kertas Fardhu Ain dan Halaqah ni, ada ragu di hati saya kalau 'belajar' menjadi punca pelajar tidur lewat semalam. hehehe. Kami terutamanya pelajar UIA, sepatutnya tidak punya masalah dalam pengurusan masa. Mungkin markah yang kami score boleh mencapai A, tapi sayangnya kami gagal mempraktikkannya dalam konsep " Pengurusan masa". ALLAH berfirman, maksudnya : "Demi masa. Sesungguhnya manusia dalam kerugian. Kecuali orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran."AL-ASR.

Semoga detik tadi menjadi titik penghijrahan buat diri saya dan menjadi ikhtibar buat anda di luar sana. Biarlah markah yang terbaik itu menjadi milik kita bukan sekadar tercatat di kepingan kertas. Salam imtihan dari bumi UIAM. ^____^

Tiada ulasan:

Catat Ulasan