Rabu, 27 Februari 2013

cita-citaku...

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

First of all, syukran atasan kunjungan kalian. Cakap sendiri tidak mengapa tapi kalau ada yang mendengar, sesaat dua saat pun, lebih baik rasanya.

Alhamdulillah, buku Propagandis Zaman sudah habis dibaca. Seperti yang saya nyatakan sebelum ini, saya belum punya mimpi untuk berada dalam bidang kewartawanan. Namun, APABILA saya berada di bidang itu KELAK, insyaAllah, akan saya manfaatkan. InsyaAllah. Sejujurnya, saya teruja untuk membongkar aktiviti licik politikus, orang berpengaruh, selebriti, atau sesiapa sahaja yang menjadi tumpuan masyarakat. Senang kata, orang awam berhak untuk mendapat 'berita' yang sahih. Bukan berita yang di'cover'2.

Saya 'merindukan' suasana media yang tidak berat sebelah. Diluar pengamatan saya, masih ada lagikah media yang memaparkan 'berita' tanpa memilih bulu? Mungkin. Tidak.

Kebetulan, baru-baru ini, saya dan rakan-rakan se'subjek' Foundation of Communication in the Quran and Sunnah telah ditugaskan untuk menganalisis isi kandungan surat khabar tempatan berkaitan isu Islam dalam konteks masyarakat Malaysia. Apa yang dapat saya simpulkan ya? hmmm... tunggu 2bulan lagi la,ya? sebab final report pada bulan April. Lagipun, saya memerlukan pandangan rakan-rakan kumpulan lain juga. Mana tahu saya yang ter'over', ini tidak betul, ini salah.. padahal orang  media tersebut sudah bertahun-tahun dalam dunia pekerjaannya. (Cehh, framing theory pun aku tak tahu apa benda...)

Satu ILMU yang tak ternilai bagi saya ketika membaca buku Propagandis Zaman ni, bagaimana penulis mengungkapkan alam kerjaya dan atmosfera kewartawanan dengan para perawi hadis tersohor seperti Imam Bukhari, Imam Muslim dan lain-lain. Meskipun, mereka bukanlah wartawan, namun 'pekerjaan' yang mereka lakukan merupakan 'pekerjaan' yang ditangani oleh sekalian wartawan. Memetik petikan dalam buku ini,

"Dengan hanya berbekalkan catitan dan persuratan yang terhad di zamannya, Imam Bukhari melakukan penyiasatan daripada orang ke orang. Menemui orang dekat dan jauh, meletakkan disiplin yang tinggi iaitu hanya memakai keterangan orang yang kuat ingatan, yang beramal soleh,yang adil dan yang jujur. Semua keterangan daripada orang yang diragui daya ingatan, keadilan dan kejujurannya diketepikan, sekalipun mereka pada hakikatnya orang yang benar."

Nah, bukankah ini yang sepatutnya dijadikan 'contoh' bagi mereka yang bergelar wartawan di luar sana? Khidmat yang disumbangkan oleh Imam Bukhari adalah Ibadah.  Hari ini? Media merupakan sarang memecahbelahkan Ummah, promote diri, berlebih-lebihan dalam menyampaikan sesuatu, menyembunyikan kebenaran...sekiranya ada yang tidak begitu, alhamdulillah, yang saya bicarakan di sini, media yang buta,tuli dan bisu.

Masyarakat tidak 'jahil' dalam dunia yang serba canggih ni. Dikhuatiri, akibat banyak sangat 'tipu' nanti masyarakat naik muak. Anyway, saya tidak memihak kepada mana-mana pihak, usia yang sebegini mungkin bukan penghalang untuk menghadam ilmu politik, tapi saya sedang cuba ke arah itu. Semasa membaca dan memutar kembali detik sebelum dan ketika kemerdekaan Tanah Melayu, tidak dapat tidak, saya membayangkan bentuk 'satu nasionalisme rumpun Melayu'.

Mengakhiri pertemuan kali ini, tidak menjatuhkan sesiapa, memandang rendah atau menyombong diri, cuma meminta sedikit perhatian, seandainya kerja yang dilakukan hanya sekadar kerja, dimanakah letaknya keistimewaan dan kelebihan kita sebagai umat terpilih?

(dunia baruku bisnes rumpai laut. nanti post ada bunyi-bunyi ekonomi pula. pelbagai, macam pelangi.)
kerana mutunya mengundang pengkaji, akalku teruji. merangkak-rangkak...ooo perempuan nan bercinta berikan aku ruang dan kesempatan 'bernafas'
 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan