Rabu, 20 Februari 2013

thinking

بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum w.b.t.
 Semalam,tanpa disengajakan, saya melewati satu laman di muka buku. Walaupun, saya bukanlah tidak sependapat dengan ‘hujah’ yang mereka nyatakan, namun, mencapai kewarasan dan mungkin ‘profesional’. Maaf kalau hendak kata berbangga tidak sama sekali kerana saya ini cuma insan kerdil yang tidak punya luas pengetahuan. Tapi, ‘kejahilan’itu ada batasnya.

Manusia dikurniakan akal dan itulah yang membezakannya dengan haiwan. Meskipun manusia bukanlah ‘merdeka’ dalam segala hal, namun kita merdeka dalam satu hal yang pasti, PILIHAN. Kita bebas untuk memilih sama ada mahu mengikut jalan yang lurus ataupun bengkok, sama ada baik atau buruk, sama ada betul atau salah. Berbanding dengan haiwan yang cuma punya one-way iaitu patuh pada penciptaannya (follow instinct).

Kata seorang pensyarah saya, “understanding depending on the context of your mind”. Meaning to say, dalam sesuatu perkara, setiap insan punya persepsi,pendapat dan pemahaman sendiri. Ia bergantung dalam banyak perkara,latar belakang: geografi, budaya,agama,ilmu dan banyak lagi. Oleh itu, dalam menyampaikan sesuatu kepada seseorang hendaklah berdasarkan tahap pengetahuannya. Jika tidak, sama ada kita dicop sebagai ‘penipu’ mungkin juga ‘gila’. Mungkin.

Tapi dalam konteks masyarakat hari ini, amat advance, dalam sesaat setiap informasi sudah dalam genggaman. Sekejap saja sudah tersebar luas. Istilah ‘jakun’ tidak sinonim untuk masyarakat Malaysia khususnya. (pengaruh media & internet). Di sudut lain, ia baik untuk membendung istilah ‘sembunyi informasi’ atau ‘tutup cela’ dalam kamus pemerintahan. Tapi masalahnya, berapa ramai yang tahu berfikir secara kritikal,kreatif, ethical dan spiritual?

Kritikal dan kreatif dalam berfikir tidak mampu atau tidak cukup untuk mengawal dan mengurus emosi seseorang. Kita perlukan ethical thinking. Namun, punya ketiga-tiganya juga belum mencukupi kerana terdapat ruang kosong dalam jiwa, iaitu di tingkat teratas , wisdom. Ia memerlukan spiritual thinking process. (perlu pencerahan lagi, tapi sudah penat mahu taip. Sambung di episode akan datang mengenai proses ‘thinking’ni,ya.)

In short, apabila terdapat sesuatu masalah, ramai orang ‘cemerlang’ dalam mengkritik, menghukum dan menghakimi. Tapi sedikit yang mahu menyelesaikan. Mungkin sifar. Ramai yang berfikir mereka sudah kritikal dalam berfikir padahal kritikal itu bukan kritik, melainkan mahu percaya atau tidak percaya dalam sesuatu perkara. Padahal untuk menyelesaikan sesuatu perkara itu bermula pada kreatif, kemudian ethical dan seterusnya spiritual thinking process.

(aku baca kemudian marah. Isu kaum. Komen,tidak. Marah jadi kasihan, mereka ‘jahil’. Cuma doa. Itu termampu.) – nikmatIslam-

cr: mdm M, subjek cct. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan