Khamis, 28 Februari 2013

Ismi Laila Hijjera ;)

بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamu'alaikum w.b.t.

Hari ini, setelah sekian lamanya tidak memakai tag nama...sebabnya, tak nak kena compound. Rm50. Actually, di Uia ni bukan suatu perkara yang lumrah bagi seseorang pelajar untuk memakai tag nama. Selalu tengok pelajar-pelajar Edu dan cfs saja rajin pakai. Baju kemeja pun, agak jarang, tapi ada juga yang pakai. Sejujurnya, agak biasa kalau memakai jubah,t-shirt berkolar (tak berkolar pun ada) banding yang pakai kemeja siap pakai tali leher. Kalau pakai kopiah sekali...dua tiga kali saya belek. hehehe. Ada sorang, sekelas Islamic Aqidah semester lalu. Even saya suka kaitkan tag nama dengan sistem pendidikan di Barat, tapi tidak salah rasanya sebab ia cuma 'hal-hal yang kecil'.

Bicara pasal tag nama ni, ismi Laila Hijjera binti Mustamin. Asalnya, Laila Hijrah tetapi bunyi-bunyi Bugis telah melekat. Kisahnya, seorang pakcik yang mendaftarkan nama saya di pendaftaran dahulu, penutur Bugis yang tegar dan huruf 'H' dihilangkan. Walaupun agak payah untuk sesetengah orang menyebutnya, tapi dengan ejaan yang sebegitu, adakalanya ia mengundang 'klasik' dan 'nostalgia'...

Bukan hendak promote diri, sekadar hendak berkongsi sejarah. Ramai yang menyangka bahawa nama saya diambil sempena kelahiran saya pada malam Hijrah. Sebenarnya tidak. Saya lahir pada subuh 22 Jamadil Awal 1412.  Kata bonda, nama saya di ambil sempena 'perpindahan' saya dari Indonesia ke Malaysia. huhuhu. Saya dikandungkan di tanah Sulawesi, pada awal tahun 1991. Kemudiannya, bonda mengikut bapa saya ke Sabah pada pertengahan 1991 dan saya dilahirkan pada akhir tahun tersebut.

Ada juga sumber menyatakan, nama saya di ambil sempena nama dua orang adik beradik yang menetap di Sandakan, Sabah. Ketika itu, keluarga saya menetap di Lahad Datu. Dua beradik tersebut bernama Laila Hijrah dan Mohd Badrul Ilmi. Arwah adik saya bernama Mohd Badrul Ilmi. (al-Fatiha)

Apa pun asalnya, sedikit sebanyak nama 'Hijrah' sinonim dengan perpindahan sekolah yang kerap ketika saya berada di sekolah menengah. Justeru itu, tidak hairan kalau-kalau saya sememangnya tidak dikenali dalam kalangan guru-guru.

Rasanya, insan yang memiliki dua patah atau lebih nama,pasti mengalami nasib yang sama. Orang keliling saya lebih mengenali saya sebagai Laila berbanding Hijjera. Kadang-kadang saya tidak kenal Hijjera. Tapi dalam ramai-ramai ada seorang teman yang sentiasa memanggil saya dengan nama itu, Faezah (eja)...dia panggil saya Ejera. Seorang guru makroekonomi juga pernah memanggil saya dengan nama Hijrah. Nama yang amat saya senangi setakat ini adalah kak Lai semasa saya berada di tingkatan 4 dan 5. Ditakdirkan, dalam dorm saya (mawar9) terdapat dua orang aspuri bernama Laila, seorang junior, dan saya. Rakan dorm saya, Nana, merupakan perintis kepada nama ini dan akhirnya panggilan kak Lai bukan sahaja dalam kalangan adik-adik asrama, malah turut digunakan oleh adik-adik di sekolah, rakan-rakan sekelas mahupun segelintir guru.

Tetapi suasananya agak berbeza apabila saya telah berpindah ke asrama baru, saya dikenali dengan panggilan kak Laila mungkin juga kak Lela. Akhirnya, nama Laila saya bawa sampai ke alam kampus. Lain daripada yang lain, tentunya daripada seorang sahabat, Cik Nang a.k.a. Lotus Huda a.k.a. Masnah Maikul, hehehe even mula-mula saya tak biasa dengar panggilannya, Lola, tapi sekarang ia merupakan satu yang unik. Tidak mudah sebenarnya hendak menerima sesuatu yang baru daripada orang lain lebih-lebih lagi melibatkan panggilan.

Okey, selesai sudah sesi sejarah saya.

( tapi aku selalu perasan 1 hijrah tu hari jadi aku. detik bersejarah dalam Islam.)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan