Isnin, 14 April 2014

CMC LINE 2014 #Part 3

Assalamualaikum w.b.t
Semasa kawan-kawan lain mengambil subjek computer mediated comm (CMC), aku tertanya-tanya, why we need to get LIKE on fb? Kenapa nak guna social network as platform indikator markah?
After that, I know... semutu manapun produk kita kalau tak promote pun tak jadi. Sebaliknya, seburuk mana pun produk kita, kalau rajin promote, tiada masalah. Okey, I need to explain one by one, nanti kawan-kawan boleh salah faham. Padahal aku tiada niat nak offend sesiapa. Sungguh!
Apabila produk kita itu bermutu, alhamdulillah, aku tidak segan hendak promote. Di semua celah aku hendak masuk. Keyakinan. Kalau produk ok, promote ok, maka tiada masalah dengan jumlah LIKE yang hendak diraih. Malah kalau orang hendak promote,  aku dengan lapang dada kata "silakan.terima kasih." Atau aku sendiri yang pinta mereka berbuat demikian.
Dua tugasan kami bukanlah yang terbaik. Ada part yang lebih ada part yang kurang. Bukan hendak kata tak bermutu, cuma kurang sikit daripada tugasan yang pertama. Tapi, aku sedar, kenapa hendak mengalah awal-awal? Istilahnya kalau dalam dunia marketing, kita ada yang dinamakan 'pelanggan setia'. Ya, kebanyakannya terdiri daripada ahli keluarga,  senior, junior, guru guru,  kawan sekampung... mereka sentiasa ada menyokong kita. Jangan ego sangat sehingga menidakkan fungsi mereka.
"Tak bermutu pun ada orang like?" Aku pun terkejut sebenarnya apabila masih banyak kawan-kawan yang setia menyokong perjuangan kami. Hahaha. Poyo gilak budak Laila ni. Well, kalau kalian berada di tempat aku, baru kalian tahu perasaan dihargai dan disokong itu. Or maybe, kalian pun punyai itu tapi tidak sekepoh aku. Kepoh.
Main point aku kali ini, social network lagi cepat kita nak dapatkan audiens. Kalau kita sebut audiens, apa yang kita mahukan sebenarnya daripada mereka? Feedback. Sebelum aku berbicara panjang lebar, aku mohon apologi kalau opiniku ini tersangat poyo. Aku cuma mencuba memahami situasi sebagai pelajar komunikasi.
Pernah aku hadiri satu forum mengenai filem islamik. Dari situ, aku sedar setinggi apa pun tujuan kita, jangan dilupakan sebahagian audiens. Bagaimana? Survey dahulu audiens kita siapa, latar belakang mereka. Akhirnya aku temui tempat paling sesuai untuk survey, social network. Bukan semua dapat memahami idea kita. Bukan. 
Sebagai pelajar komunikasi, mungkin ada antara kami ini yang terlibat dalam dunia broadcasting. InshaAllah. Di antara patuh syariat dan keuntungan, pastinya kami dilema antara keduanya. Dan ini merupakan medan praktikal, langkah awal kami menceburkan diri dalam dunia penyiaran. Besar hajat di hati, we can produce something yang bermutu, mutunya mesej yang ingin kami sampaikan.
Tadi aku ada sebut feedback. Masalah yang aku hadapi, alhamdulillah, ramai yang sentiasa dibelakang menyokong tetapi mereka ini terlalu baik. Baik sangat. Tiada feedback yang negatif, padahal aku sudah bersiap sedia mendengar komen itu. Apabila kita ada penyokong, selalunya mereka akan berkata, "semoga berjaya", " good luck". Tapi aku tahu, produk kami tidak seberapa baik kerana tiada satu pun berkata, "well done!" "Best gilak audio ni" kalau hendak dibandingkan dengan video sebelum ini.
Mungkin juga, cara kami approach, terlalu direct ke satu arah sahaja. Tolong LIKE. Anyway, kami sedar sendiri part mana kami kurang. Kalau di masa hadapan kelak kami diberi peluang yang sama, eh peluang yang sama bukan bermaksud kami ulang subjek CMC, naudzu billah, kami akan pastikan kami persembahkan hasil yang lebih baik lagi daripada yang ada sekarang. InshaAllah.
-there's no such thing about filem islamik, but we have what we call as filem patuh syariat. Aku sampai sekarang masih mengagumi filem karya Iran. Aku tekankan di sini filem karya Iran. Tiada kaitan dengan yang lainnya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan