Jumaat, 4 April 2014

Sungai

Assalamualaikum w.b.t

Kelmarin, sekian lama tidak jejak ke hujung kebun sawit bapa, aku lalui tebing sungai itu. Ternyata sungai juga berevolusi.

Dahulu, saat pertama kali bapa terokai buminya, sungai ini terlalu deras untuk kami menumpang mandi. Kalau bukan kerana alirnya deras, diam tenangnya juga bisa mengundang prasangka. Setiap kali kaki ku menyentuh sejuknya, aku pantas membaca ayat mentera yang dahulunya, kanak-kanak sezamanku lazimi. '...nek, cucu tumpang lalu...'

Hahaha

Kuno?

Kamu tahu, kawan...ternyata generasi terdahulu tinggi adabnya, dan adatnya. 'Jangan buang sampah merata-rata, nanti penunggu sini marah.' 'Jangan meludah sebarang, nanti terkena penunggu yang lalu'.

Meskipun, semua perkara terkait 'penunggu', tapi itulah lambang 'hormat' mereka. Ada rasa hargai alam. Kini kita tiada rasa itu. Kerana alam bagi kita, sekadar alat untuk capai cita-cita.

Ya, pernah sungai itu derita angkara tangan-tangan manusia yang rakus. Airnya bertukar wajah kehitaman, busuk dan penuh sampah... hilang tampannya!

Kutanya bapa, apa mungkin kumpulan manusia itu tidak takut amukan penunggu? Bapa menggeleng, katanya, zaman 'sekarang duit dan kuasa', zaman penunggu sudah tiada.

Ya, sungai yang dulunya dicemari kini kembali suci. Jernih airnya seakan memanggil ku merasai sejuknya. Tapi, aku cuma berani memandang dari jauh, bersyukur dalam diam. Fitrah sungai itu sama seperti kita. Aku umpamakan. Analoginya, fitrahnya, bersih, kotornya bisa dineutralkan oleh tanah. Alirnya bisa melupakan segala pencemaran itu. Cuma, angkara faktor luar, sucinya dikhianati.

Bezanya,  kita manusia suka mengungkit kisah yang lalu. Andai bisa ditiru sifat sungai, alirnya adalah manfaat. Melepaskan pergi kisah lalu. Tersekat alirnya, temui arah baru. Tiada yang singgah dan menakung air. Sampai ke hujung yang termampu ia pergi. Kita patut begitu...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan