Sabtu, 20 Februari 2016

ilustrado

Assalamu'alaikum w.b.t. dan Salam sejahtera

Sudah dua minggu aku berusaha untuk habiskan baca buku tulisan Miguel Syjuco bertajuk Ilustrado. Sampai sekarang belum ketemu titik akhir. Ini merupakan percubaan pertama membaca karya berlatarkan komuniti Filipina, aku fikir selama ni karya Orhan Pamuk lah yang aku payah betul mahu kasi hadam. Ah, sesusah aku mahu faham karya Orhan Pamuk, boleh juga kasi habis. Yang ini?

Faktor utama aku beli buku ni adalah kata 'ilustrado' itu sendiri yang suatu ketika dahulu merujuk kepada Filipino educated class semasa zaman penjajahan Sepanyol. Aku fikir ia tentang kisah golongan tersebut, Joze Rizal...etc, apabila Filipina merupakan antara negara Asia yang melalui Zaman intelektual. Itu expectation aku.

Mungkin, aku kena cari buku sejarah lepas ni.

Entah, sudah berapa lama aku tidak membeli dan membaca karya Malaysia. Bukan tidak berminat cuma tidak berkesempatan. Sama juga halnya dengan filem dan drama Melayu. Aku rasa, sudah tiba masanya orang kita menghasilkan karya yang berlatarkan masyarakat Malaysia. Maksud aku, something yang realiti. Mungkin, apa yang disogokkan kepada kita sebelum ini merupakan realiti yang berlaku di Malaysia, tetapi minoriti. Kalau hendak ikut selera audiens, mungkinlah, ada sahaja yang akan tonton sebab jalan cerita yang dipertontonkan bersifat imaginasi. Tetapi sampai bila? Aku rasa salah satu sebab filem Malaysia (dan juga bentuk rancangan tv yang wujud) tak boleh nak pelbagai genre sangat disebabkan limit untuk berkarya. Sebagai contoh, di pentas Indonesia, salah satu rancangan lawak tahunan mereka, pelawak bisa membawa genre tersendiri termasuklah yang bersifat humaniti. Mereka suarakan aim/goal mereka menerusi pentas-pentas media. Ada satu komika yang sebelum ini aku ikuti komedinya, dia suka 'berlawak' dengan memaparkan situasi yang berlaku di tempat kelahirannya, di mana wujud ketidakseimbangan kemajuan antara negerinya dengan negeri lain yang ada di Indonesia. kata Nepotism pun aku tahu dari pentasnya dia. 

Bagi aku, ada sahaja karya Malaysia yang bisa diangkat tetapi tidak sampai ke kaca tv. Mungkin juga ada, tetapi aku yang tidak ikuti.

Aku jarang follow satu-satu rancangan untuk satu tempoh yang lama. Setakat ini rancangan yang aku ikuti adalah 2 days 1 night, tv show dari Korea Selatan. Bagi aku ini salah satu contoh rancangan tv yang bersifat ori dan terbaik. Drama pula, aku memang cemburu tengok Korea Selatan yang bisa menghasilkan drama-drama historikal (meskipun adakalanya bersifat fiksi) tetapi mereka ada sesuatu yang dipanggil variasi genre. Filem aksi, sains, medic... mungkin ada sesetengah genre sudah diperkenalkan di Malaysia, tetapi masih wujud 'kecanggungan' atau nampak 'alien'. Kita kena perhalusi jalan cerita tersebut agar ia nampak keMalaysiaan. Bukan tidak boleh hendak tiru karya luar, tapi biarlah ia ditonjolkan dalam konteks masyarakat Malaysia. Kita bawa identiti sendiri. Mungkin, kita masih struggle untuk menetapkan / set identiti since we don't have definite goal/identiti as Malaysian? eh?

Persoalan lain muncul pula, apabila kurangnya bilangan kedai buku di Malaysia. Kedai buku seumpama Kinokuniya... sebab kurangnya populasi membaca dalam kalangan masyarakat. Cita-citaku suatu hari nanti nak buka kedai buku di daerah kelahiran. Kah. Mak aku kata susah nak survive kelak sebab kurangnya bilangan yang membaca, tapi kita cuba jak dulu. Kalau tiada yang mulakan, kitalah yang mulakan. 

Aku sangat berterima kasih kepada seorang dosen ni yang pernah menyebut mengenai animal farm, dia rekomen buku tersebut untuk dibaca, maka terbukalah hati hendak baca buku Inggeris. The alchemist, to kill a mockingbird, the book thief, the little prince.. antara buku yang baik untuk dibaca.

tajuk tiada kaitan dengan post. haha.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan