Jumaat, 12 Februari 2016

semester akhir di tahun akhir

Assalamualaikum w.b.t.

Akhirnya sampai ke semester akhir. Ndak sedar. Kali pertama aku datang UIA pada September 2011. Sekarang sudah Februari 2016. Sebenarnya aku pun belum bersedia untuk keuar dari status pelajar degree. Bukan ndak mahu graduate tetapi seakan tanggungjawab tu semakin bertambah. No more istilah 'manja' dari komuniti. Malah, inilah masa untuk berkhidmat pula. Apa yang bisa aku sumbangkan?

Menjalani semester akhir ini terasa sunyi kerana rakan-rakan seperjuangan ramai yang sudah tamat pengajian. Apabila masuk dalam kelas dan majoriti junior~ baru terasa diri ini mahasitua. Tapi, ndak jugalah sampai tahap guling-guling ndak kasi abis semester baru-baru ni, kata orang, pelan-pelan ba. 

Aku punya alasan sendiri kenapa masih bermuka tebal, betua di kampus demi segulung ijazah. Aku masuk UIA sebagai direct intake status (sebab aku pemegang STPM), maka awal semester aku habiskan di CELPAD atau PRSS. Kami wajib ambik dan lulus EPT (level mengikut kos yang diambil). Maka bertahanlah aku selama setahun, iaitu dua semester. Majoriti local student boleh lepas pada semester 1 tetapi aku dan sebahagian yang lain menyambung ke semester 2. Alhamdulillah, kami exit.

Maka tahun pengajianku baru bermula setelah berada setahun di UIA. Jadi perhitunganku tidaklah juga salah, empat tahun atau bersamaan dengan 8 semester di kos kuliah. Cumanya, ada dalam kalangan kawan-kawan yang menghabiskan tempoh kuliah mereka dalam masa 7 semester itu tidak termasuk semester pendek. Aku tidak mengikuti langkah mereka, memilih menghabiskan pengajian genap 8 semester dan bercuti di semester pendek. hehe.

Tapi tidaklah juga teruk sangat tanpa kawan-kawan rapat, aku masih ada kawan untuk berkomunikasi, bergelak-gelak, lepak... kawan rapat masih ada lagi ba. Cuma sebelum ni terlalu menyempitkan pergaulan sampai cuma bergaul dalam kalangan yang terdekat sahaja. Sekarang ni, batch kami 111***-122*** akan berHAI-HAI sakan sebab bilangan yang semakin berkurang. Kalau sebelum ni terlihat dari jauh cuma angguk atau senyum, sekarang selagi terlihat semampu itulah juga kita berkata HAI. Lambai-lambai tangan. 

Tidak terbayang kalau sambung another year di sini untuk ke peringkat pengajian yang seterusnya. Pasti sunyi. 

Kalau kenang balik semester pertama, atau lebih tepat zaman PRSS, terlalu banyak ruang untuk santai-santai. Teringat teman yang telah kuliah masa tu, cemburu ndak abis-abis dengan kesantaian ku. Tapi hanya Tuhan yang tahu emosi kami yang PRSS, status belum lagi bergelar pelajar kuliah. Paling best masa masuk kelas Arab level 1, ustaz suka cerita pasal wali. Dia suka suruh hafal vocab, yang sekarang ni aku sudah lupa semuanya. Dari awal sem aku da jadi seorang yag pasif, orang semua cepat-cepat tasmi' dekat ustaz supaya dapat pulang awal, tapi aku memilih untuk menjadi antara orang yang terakhir. Sebab masa tu aku rasa aku tiada benda mahu kejar pun. Iyalah, masa PRSS paling banyak subjek yang boleh ambil pun subjek-subjek bahasa, manada kerja sangat pun.  Jadi aku bagi chance sama yang lain, yang semangat mahu balik awal.

Lepas tu datang ke kelas awal. Aku selalu berlumba dengan Masnah, siapa yang sampai dulu di kelas. Dia mahallah Safiyyah, aku mahallah Sumayyah. Kelas pula selalu tingkat 4. Time tu ndak berani lagi guna lif. Naik tangga sambil berlari. Ceh. hahaha. 

Setahun di PRSS, cukup untuk kami catatkan pensyarah mana kena elak bila masuk kuliah nanti. Pensyarah mana yang baik. haha. Naif sungguh masa ni. Sekali tengok awal-awal semester tu la jumpa pensyarah yang strict (sebelum ni pensyarah tu tidak termasuk dalam lists yang kena elak). Selepas itu barulah persepsi negatif tu terus menular kepada adik-adik junior. Tapikan, setelah beberapa tahun berada di kuliah, macam-macam jenis pensyarah dan style mereka, semuanya ada sebab. Mungkin berdasarkan pengalaman mereka, pengaruh masa mereka belajar... there is always a reason behind every action. Sakit memang sakit dalam tempoh ambik subjek dengan mereka, bila da pass subjek, aku dapat pengajaran, there is a reason. Jadi, elok ndak elok result, at least, aku try to grab something yang boleh membuatkan jiwaku ni 'hidup'. Result for my whole life. Bukan yang nantinya aku ambik masa convocation. Dan aku rasa that one yang perdana meskipun lahiriahnya aku pun nak yang terbaik cgpa. 

Setelah menghabiskan usia awal dua puluhan di kuliah, aku tidak pernah pandang rendah pada kawan-kawan yang tidak sambung belajar. Walaupun mungkin dalam kalangan mereka ada yang berfikir kami yang belajar begitu. Tidak, it's not about sambung belajar ke universiti, it's about how u carry out your life. As long as seseorang tu tidak menghabiskan hidupnya dengan perkara sia-sia so, kenapa nak kecoh who's studying, who's working? Maka sekarang ini viral isu, orang study tahap degree, kerja pakai smart-smart, gaji ala kadar. Banding dengan orang yang tak sambung study, cukup ambik lesen kereta/lori, baju selekeh, gaji beribu. Eh, again why bother with that kind stuff? Kalau kamu evaluate hidup seseorang dengan sekadar indikator properti dunia, apa yang akan jadi dengan 'ilmu'? Persoalannya, adakah kamu akan membiarkan generasi kamu untuk berkata tidak dengan ILMu?

Seperti mana orang yang tidak masuk u tetap berjaya, orang yang masuk u pun tidak bermaksud ia tergolong dalam kalangan yang berjaya. Dan ilmu itu bukan sekadar orang yang masuk u sahaja. Proses belajar itu berterusan. Even orang yang tidak masuk u pun belajar ilmu cumanya tidak secara formal. Masuk u adalah proses menuntut ilmu ke peringkat seterusnya secara formal dan kebiasaannya diserap ke perkhidmatan awam untuk berkhidmat kepada masyarakat. Atau ke mana-mana kompeni atau korporat untuk bekerja secara profesional kerana sudah melalui proses menuntut ilmu secara formal dan mendapat certificate yang sah. 

Jadi, berbalik kepada isu menuntut ilmu tadi, janganlah meremehkan pelajar yang menyambung pelajaran. Setiap orang ada jalan hidupnya dan pilihan masing-masing. Moga-moga dengan apa juga bidang yang kita ceburi dapat meringankan 'beban' sesama sendiri. Jadilah orang-orang yang berilmu, orang-orang yang beradab dan orang-orang yang berkasih-sayang tanpa mengira sama ada kamu  sambung belajar ke u atau tidak. 

sunnguh kasihan pada kita, manusia zaman ini, "memang pun golongan demikian dan demikian di zaman ni demikian dan demikian... si pulan begini dan begitu"
banyak berkata-kata, tindakannya tiada. Seolah-olah, hidupnyalah paling sempurna. Cuba cermin diri kita sebentar, siapa kita sebenarnya untuk merendahkan dan menilai hidup orang lain? You just an ordinary person. Stop judging others. If u put your feet into others' shoes, u may can't stand longer than they did. Because it's their life. Yours is yours.

kah! emo pula di akhir-akhir.

2 ulasan:

  1. Suka baca artikel Laila.. Boleh bah kalau kau!😊😊

    BalasPadam
    Balasan
    1. Hai, Ima! haha baru perasan Ima ada komen. eh hari ni ke? Ya ampun, apa ni stalk la bila da abis semester. hahaha

      Padam