Isnin, 15 Februari 2016

mengenang bapa dan Ilmi

Assalamu'alaikum w.b.t. dan salam sejahtera

Sudah lama tidak berbicara tentang bapa dan Ilmi. 
Apabila melewati November, December...Januari... semakin lama aku mungkin bakal lupa kesekian kalinya telah ditinggalkan insan yang ku cintai.

Itulah yang paling ku takuti. Rindu. Tetapi semakin hari, memori akan pudar satu demi satu. Mungkin, ada yang berkata, biarlah, yang utama itu doakan kesejahteraan mereka di Sana. Atau ada yang mencemuh, kalau benar cinta, mana mungkin bisa lupa.

Ayuh, aku katakan padamu. Untuk sejujurnya, inilah yang bakal dilalui, menjalani hari-hari depan, dan meninggalkan hari-hari lepas. Rindu, iya rindu tetapi dengan menempuh hari-hari kini yang tidak sunyi dari cabaran dan cobaan, fikiranmu dengan tanpa sengaja melupakan, terlupakan. 

Dan jiwamu juga tidak dapat membatasi rasa rindu. Kerna kita bukan pemiliknya waktu. Cuma ada satu jawapan bakal terubatnya rindu, itulah tatkala dunia sudah berakhir. Itupun, kita bakal melalui proses yang panjang. Rindu sungguh!

Pastilah, jika ditanyakan, bila hidupmu terasa paling bahagia? Tatkala keluarga kecil kami cukup berempat. Maknanya sekadar 7 tahun perhitungan. Walau masih umuran kanak-kanak, dan kalau juga ditanyakan kisah detik 7 tahun itu, pastilah aku tidak tahu. Tetapi 'rasa' bahagia itu wujud tatkala menyebut, 'kami lengkap berempat'.

Meskipun begitu, hidup mesti diteruskan. Untuk bahagia, meneruskan harapan dan cita-cita kami berempat.  Sedih itu, sebahagian dari hidup yang mungkin bagi pihak lain terlalu sukar dimengerti dan aku merasakan bahawa sedih dan rindu adalah nikmat yang mengingatkan pada mereka-mereka yang aku cintai. dan aku temui harapan.

al-Fatihah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan