Jumaat, 17 Februari 2017

Anak kucing : memburu

Assalamualaikum w.b.t

Seminggu lalu, pagi-pagi suara mak cemas, anak kucing yang ada 9 ekor itu cuma ada satu menikmati sarapan pagi.

Bilangan kucing mak semua ada 19. 3 ekor mama kucing, 3 ekor jantan dewasa, 9 ekor anak kucing dan 4 lagi bayi kucing.

8 daripada 9 ekor anak kucing lenyap. Ah, seekor mama kucing juga tidak hadir, menjadi suspek kejadian.

Ini merupakan baru kali pertama berlaku. Sebelum ini, kucing jantan yang dewasa juga pernah 'hilang' sekejap semasa kecilnya tetapi sejam dua jam selepas waktu sarapan pagi, mereka sudah kembali.

Memburu. Itu tekaan mama. Tetapi setelah jenuh menunggu, kelibat mereka tidak juga muncul-muncul. Maka,berbagai andaian yang muncul. Mula-mula kami fikir memburu faktor perdana,tetapi semakin masa berlalu, andaian (mungkin lebih tepat tuduhan) yang tidak masuk akal pula yang wujud. Maklum saja, keluarga kucing ini merupakan ahli kami. Sudah cukup rasanya kami kehilangan.

Memasuki angka 11 pagi, mama kucing yang tidak hadir tadi (kami panggil Bolong tapi nama rasminya Chorong) pulang melalui laluan kecil di bukit belakang rumah. Tidak jauh dari kelibatnya kelihatan seekor anak kucing berlari-lari kecil sambil mengiau. Ya, cuma seekor yang sampai. Maka, rumah pun hangat lagi. Di satu sudut, menyalahkan Bolong. Di satu sudut celah suara, setidaknya kami sudah dapat jawapan kukuh. Mereka benar-benar pergi memburu!

Usai Bolong makan, mak ditemani aku mula mencari anak kucing yang lain di kawasan kebun. Tiada. Kami luaskan lagi latitud dan logitud pencarian. Sunyi. Tiada kelihatan jejak dan bayang mereka. Kamu tahu,Bolong yang ikut sama sepertinya pertama kali melalui laluan kebun sawit di belakang rumah itu. Pelik. Tiba-tiba Bolong berlari laju di celah belukar sambil mengiau kuat, aku dan mak langsung berpandangan, satu saat dua saat... pause. Muka kami penuh harapan. Di saat itulah Bolong melabuhkan 'buntutnya' di bawah pohon kelapa sawit yang teduh.

Itu saja yang kau mahu tunjukkan Bolong? *muka tidak percaya*

"Harapan kita terlalu tinggi, nda pernah dilatih, baka pun kucing kampung, tapi kita mengharap lebih".

Maka pencarian siri satu itu berakhir begitu saja. Selepas solat zohor, aku meneruskan pencarian. Sendirian. Mulanya aku sepatutnya mengekori si Bolong tetapi entah bagaimana mak hilang kelibatnya. Jadi aku pun mendengar nasihat mak yang mana hipotesisnya semakin 'up'. Katanya, ke seberang kebun. Aku pun pergi. Di rumah kosong itu, aku temukan seekor mama kucing dan seekor anak kucing. Mama kucing tadi figuranya serupa salah satu daripada anak kucing yang hilang, hitam penuh. Serupa ku katakan.

'Keppu? Kenapa kau sudah besar Keppu?'

'Itu anakmu?'

Ya. Logiknya, mana mungkin anak kucing kami boleh sebesar itu dalam jangka satu malam dan punya anak. Nampaknya aku sudah 'hilang akal'. Mungkin terlalu desperate selepas kehilangan ahli.

Aku berlalu selepas beberapa kali terpijak kaki dan ekor mama kucing hitam itu. Maaf, aku baru dalam misi menurunkan berat. Lain kali aku datang bersama makanan.

Selepas singgah sebentar di bawah kolong rumah melaporkannya kepada mak,aku ke belakang kebun pula. Mungkin lima minit selepas pemergianku, mak menelefon.

'Ada sudah La anak kucing balik. Si Bolong dari ambik. Ni ada sudah makan'.

Aku balik. Rumah riuh lagi dengan suara anak kucing. Lengkap sudah ahli.

Aku pandang Bolong. Aku tahu agak sukar untuk kami berkomunikasi. Yang kita tahu cuma satu pesen bahasanya, 'miaw'. Tapi dia merujuk kepada pelbagai perkara yang berbeza. Mungkin,kami  fikir Bolong masih anak kucing seperti setahun yang lalu. Kami patut sudah meletakkan kepercayaan kepadanya. Dia sudah benar-benar dewasa walaupun akan tetap menjadi 'anak' di mata kami.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan