Khamis, 16 Februari 2017

Memori : family picture

Assalamualaikum w.b.t

Beberapa hari yang lepas, aku meluangkan masa di webtoon dan terjumpa manhwa yang aku kira antara yang terbaik pernah ku baca.

Lukisan yang simple. Cerita yang rutin.

Ia mengingatkanku akan memori. Ketika Ilmi masih bersama kami sehinggalah ketika pemergian bapa, itulah memoriku tentang keluarga.

Keluarga kecil kami tidak lazim dengan foto, album... yang ada di album cumalah foto keluarga besar sebelah mak semasa kami melawat datuk dan nenek pada tahun 2005. Kemudian beberapa keping foto raya yang isinya cuma gambar sedang makan. Atau beberapa gambar semasa sekolah, dan Fitri Haris (dulu aku peminat tegarnya- and now I wonder what is I trying to do by keeping his picture?)

At the end, I realised that we don't have a single shoot of family picture. We thought we may stay together for a long time.

Pernah aku merancang membuat family picture semasa di hari graduasi ku. Tetapi ternyata perkara yang bukan habit terlalu sukar untuk dilaksanakan maka ia menjadi rencana yang tergendala. Pending. Bukan aku tidak pernah merancangnya di hari raya, tetapi ia menjadi wishlist yang saban tahun aku catat.

Oh, aku merencana membawa potrait foto bapa dan Ilmi di hari graduasiku. I just don't want people stare at their potraits. I drop the plan.

Aku pernah tulis masa kami lengkap berempat cuma sekejap tetapi itulah memori yang indah bagiku. Separuh atau mungkin lebih separuh sudah pudar atau hilang memori itu tetapi menangis mengingatnya. Without realising it is happiness, loneliness or sadness.

Aku fikir semua kita pun begitu. Zaman kanak-kanak merupakan zaman yang paling kita rindu. Short but last long nostalgic.

Haha. I'm not that depress.

(Akan giat menulis lagi untuk period ini, inshaAllah)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan