Jumaat, 17 Februari 2017

Kucing : dulu dan sekarang

Selamat malam.

Melanjutkan bicara mengenai kucing. Ibu kucing kami yang pertama sebelum berkembang biak sudah lama meninggalkan rumah. Dia pergi tanpa pamit. Dia itu pernah aku ceritakan lewat post pada tahun 2015, kucing yang tidak bernama. Sekarang tempatnya diisi 3 ekor anaknya yang ketiga-tiganya sudah punya anak.

Aku masih ingat saat pertama kali berjumpa mereka, dulu mereka berempat,  mulanya ku panggil Taro, Maru, Chorong dan Aga. Tapi mak mendominasi hidupnya kucing maka nama mereka bertukar ke Kojo', Bolong 1 , Bolong 2 da  Momok. Bolong 1 pergi seperti ibunya tanpa pamit. Maka tinggallah yang tiga lagi meneruskan legasi keluarga Endek (yang mulanya kucing tanpa nama).

Personafikasinya, Kojo' seorang yang pendiam, feminin dan sopan, kucing yang mula-mula sekali baik dengan aku. Bolong 1 pula tidak feminin tetapi manja dan maskulinnya tidak kenampakan cuma figuranya yang membuatnya kelihatan begitu. Bolong 2 sebenarnya yang paling feminin, pemalu dan introvert. Penakut. Yang terakhir sekali Momok, agresif, kuat makan, muka gangster... aku fikir dia mungkin solo sampai ke tua tapi sekarang dia sudah beranak 4 ekor.

Kenangan indah bersama mereka adalah mereka suka tidur berempat sehinggalah mereka menginjak usia dewasa. Setelah itu, tiada sudah episod mereka tidur bersama. Aku paling rindu waktu itu. Ada masanya mereka meriahkan rumah dengan sepakan botol yang berisi tiga biji batu. Ah, Bolong 1 paling pandai main sepak botol. Tukang minta makan mereka bergilir-gilir sebelum akhirnya disandang penuh oleh Momok kerna caranya yang ampuh, gigit mak. -_-

Selepas ibu mereka melahirkan 4 lagi adik mereka (Seppang, Jojo, Nambong & Nembong), suasana bertukar sedikit demi sedikit. Maka beralihlah perhatian kami ke adik mereka pula. Keadaan bertambah dingin selepas ibu mereka pergi meninggalkan rumah. Mereka yang dulunya berempat tinggal 3 ekor selepas Bolong 1 pergi. Kini, masing-masing punya anak, dan mereka beraksi selayaknya seekor ibu kucing.

Tiada lagi tidur bersama saudara, susu anak melulu. Bermain juga tidak, itupun anak-anaknya dimainkan oleh adik-adiknya (Seppang bersaudara).

Aku kadang meminta agar mereka bisa balik ke usia dulu bermain dan bermanja. Sekarang kita manja dia, dia ngiaw balik minta makan. Ah, selepas beranak nafsu makan mereka menjadi-jadi. *duit melayang-layang*

Cuma Momok yang masih bermanja denganku. Pagi & malam dia wajib masuk ke bilikku. Aku rasa selepas aku pergi seminggu di SM semasa graduasi dia mula cek aku hari-hari. Itupun mungkin perangai kami sama jadi kami masih berinteraksi sampai sekarang.

Maksud aku,lihatlah Kojo' dan Bolong, hidup mereka menjadi pudar sudah tidak seceria dan seaktif dulu. Kerjanya menyusu anak dan membawa pulang buruan (tikus).

Then, I realized that ... maybe it was the kittens who had made their mother's daily life so dull.

Sekali imbas, seperti dejavu... aku lihat bayang mak di situ. Refleksi.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan