Rabu, 12 April 2017

Catatan kelmarin

Assalamualaikum dan selamat pagi

Kelmarin, aku ada test jpj. Alhamdulillah, dalam blur blur pun aku lepas juga. Aku bakal merindui tempat belajar memandu.

Matlamat utamaku pastilah untuk mendapatkan lesen. Aku kira lepas aku dapat lesen, aku bahagia. Aku cuma bersyukur.

Melewati hari-hari belajar, aku menyedari satu hal yang pasti. Proses pembelajaran masih berjalan dan aku hampir-hampir membuang merata impian dan angan kosong. Cerita pelepas waktu. Selepas tamat belajar, akademi belajar memandu inilah tempat pertamaku belajar dan terexposed kepada masyarakat. Mulanya aku anggap another thing, kemudian mencambah obstacle dan akhirnya menjadi wadah. Impian besarku supaya dapat menabur bakti kepada masyarakat tetapi baru satu kelompok ini aku sudah tidak betah.

Do you know how much I hate this school everytime I stand on it's ground? Sangat.

I wish I could finish early.

Tetapi sampai di akhir-akhir fasa, aku jadi 'sayang' untuk keluar kerana betapa banyak perkara yang hendak aku pelajari lagi. Tentang masyarakat. Hidupnya dan perasaannya.

You see many faces there. Faces that carry different type of stories. I wish I could know them.

Sebenarnya, kita membawa cerita yang hampir sama. Apabila kita gagal, kita seupaya berkata sekian sekian penyebabnya. Tanpa sempat belajar bahawa setiap yang berlaku adalah refleksi hidup kita. Setiap insan adalah tanggungjawab dirinya. Hidupmu, kamulah saja pengendalinya kenapa harus dibabitkan orang lain. Orang lain itu hanya jalannya. Hasilnya kamu yang dapat. Kejayaan dan kegagalan tidak memberimu apa-apa tetapi ia membentukmu menjadi siapa kau hari ini.

Ramai yang datang, perginya juga tidak kita sedari. Kadang-kadang ia datang dan pergi tanpa sempat kita maklumi. Tapi, sekejap atau lama, acknowledge atau ignore, kenal atau stranger, yang paling berharga adalah yang menyimpan memori untuk dikenang lama. Berpengaruh. Memberi kesan dalam hidup kita. Dia bisa siapa saja. Kau akan ingat selama yang kau ada dan nantinya kau temui lagi orang yang 'berpengaruh' lebih besar dalam hidupmu. Maka, kau pun akan lupa. Begitu juga halnya dengan diri kita, kita bakal menjadi 'memori' orang lain dan sebesar apa impakmu? You never know.

Tidak banyak yang ingin aku kongsikan dari proses belajar memandu ini, tetapi ada beberapa babak yang ingin aku ceritakan. Sewaktu ujian komputer, aku datang antara yang terawal tetapi namaku dipanggil di antara giliran yang terakhir, aku marah tapi nasib aku dapat full mark, aku ambik masa singkat, 12 minit kerana aku sudah cukup panas untuk terus duduk di bilik itu.

Ketika pra ujian, nombor giliranku 10, tapi cikgu penjaga messed up borangku dengan pelajar lain, pelajar itu pula lulus. Masa giliranku, aku messed up sendiri. Aku gagal bersama seribu alasan. Borangku ditandai dua, lulus seumpama anganku dan gagal itu realitinya. Bercelaru betul.

Ketika pra ujian ulangan, nombor giliranku baik saja tetapi aku masih bercelaru. Tapi aku pun tidak tahu kenapa borangku baik-baik. Realiti aku lulus tetapi jiwaku gagal. Sungguh, I'm screwed up!

Ketika test jpj, aku nombor 12, beberapa orang pelajar nombor di hadapanku lambat datang, they're messed up. Aku katanya si ketua jpj dapat set B. Aku pun duduk di pondok dengan otak set B. Tetapi kenapa nombor giliran bagi set B sudah mencecah 20+ tetapi nomborku belum dipanggil. I'm messed up, again? Lama kemudian, bayang penjaga set A sudah kelihatan. Aku pun mengagak borangku di pondok A, and when I'm trying to reset my mind from set B to set A, he called my number. I'm screwed up. Tapi, borangku baik-baik saja. Lulus tetapi cuma bersyukur, bahagiaku terbantut tatkala melihat kawan-kawan sebangku ku tadi pagi duduk sebangku denganku tengah hari itu dengan bermacam kecewa. Kalau aku gagal, mungkin aku bisa ketawa tatkala dia berjenaka dalam kecewa. I'm too afraid if my smile become a blade to their hearts.

Jadi, what do you expect from others? Nothing. Just, believe in yourself. Allah akan hadirkan sesiapa saja untuk menjadi wadah. Put your hope in Him. Have faith in Allah so that you will never go wrong. Wrong expectation, feeling and hope.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan